22 October 2014

Weekend Kemarin

Weekend kemarinnn... ntar ya diingat-ingat dulu.

Oh... saya balik dari Medan sabtu pagi. Sabtu siang harus tes TPA.

Tes TPA

Mmm... tes TPA tahun lalu saya jeblok. Bwahahaha. Maluk! Kalau melihat nilainya tampak mustahil saya bisa lolos di kantor sekarang. Eh.. tapi saya masuknya bersih kog, jalur usaha mandiri. Tahun ini gimana? Sepertinya sih sama aja. Haha.. pasrah... secara masih kecapekan abis dinas ke luar pulau dan ga pakai belajar juga.

Hasil bincang-bincang dengan sesama peserta tes TPA, soal-soalnya memang lebih susah. Mungkin mengakomodir kepintaran anak-anak jaman sekarang. Sudah berapa sering sih kita dengar

"Pelajaran anak jaman sekarang yah.. susah banget. Gw belajar materi itu -masukan satu level kemudian-"

Jadi sepertinya soal TPA jaman dahulu bisa diselesaikan anak muda nan kinyis kinyis itu sambil merem. Maka.. Bapenas dengan niatnya meningkatkan level kesulitan mereka.

Saya? Bengong lihat banyak soal yang harus ditebak. Ditambah mas-mas pengawas yang muda dan tampan nangkring di sebelah saya. Tampang eike segitu cluelessnya ya.. sampai terindikasi akan berbuat apa saja mengorbankan integritas saya yah mas? Hahaha... kalau saya jadi ga bisa ngerjain apa-apa itu karena grogi didekatin terus ketauan banyak yang kosong.. cantik-cantik kog nebak.

Jadi mari kita serahkan saja hasilnya kepada Allah. Semoga tebakan yang ga pakai lihat soal itu banyak benarnya.

Kelar tes TPA saya langsung cabut ke Bandung. Hello weekend! HELLO!

Kerja Bakti dan Main Air

Minggu pagi, suami kerja bakti. Istri? Berkedok main air saya mandiin anak-anak di halaman. Barbar yes?  Enaknya rumah di pojokan itu.. tetangga ga ada yang lihat ada keluarga kecil nan bahagia mandi di halaman. Saya malahan sempat keramas juga. Bwahaha.

Main air itu bikin lapar dan ngantuk ya... tapi ga ada makanan secara belum masak. Nyulangin Captain Kid pakai makanan seadanya, anaknya juga mau ga mau gitu. Ya udah tidur aja kita.

Anak-anak tidur, saya masak ikan pepes tanpa daun pisang itu. (Yang seninnya dituduh Ibu itu ikan bumbu pindang. Pukpuk dong...)

Toko Buku dan Makan Iga

Malamnya kita cabut buat jalan-jalan. Tadinya mau ngajak  Captain Kid mandi bola.. soalnya udah 15 bulan, main di playground mall aja anak ini belum pernah. Kasian anak desa. Tapi kakaknya mau ke toko buku. Ya udah.. kakak milih buku, Captain Kid keliling-keliling toko sambil bawa buku pelajaran SMA atau SMPTN. Gaya banget. Kayak ngerti aja. Diajak ke rak buku anak-anak malah ga mau.

Jendral Kancil senang, Captain Kid senang. Win win solution lah ya mak.

Kelar milih buku sekarang saatnya MAKANNNN!

Makan di Iga WS aja (mana janji weekend kemarin mau ngurangi jajan?). Iga buat suami dan Jendral Kancil, sop buntut buat saya dan Captain Kid.

Iga ini ada dekat jalan pramuka sebelah bebek slamet. Buat saya menu daging-dagingannya enak. Mendoannya ketebelan. Menu ayam juga enak. Senang lah.

Minumannya gimana? Enak? Ehm.. kita pesannya air putih biasa aja. Hahaha.

Kelar makan kita pulang.... tidur. Bye weekend.. see you!

Read More

Rizki itu soal rasa

Rizki itu soal rasa, adalah judul artikel yang pernah saya baca. Dan saya mengamininnya. Rizki itu bisa terasa besar atau kecil. Bisa terasa cukup atau kurang. Padahal jumlahnya ya segitu-gitu aja.

Dalam Islam, rizki sesorang itu sudah ditentukan. Soal takdir ini, yang saya pahami adalah Allah sudah menentukan rizki seseorang. Kalau berusaha pakai level 1 maka rizkinya sekian, kalau berusaha level 5, rizkinya sekian tambah sekian. Yah.. bisa jadi dua orang yang level usahanya sama-sama 5 tapi rizkinya beda karena takdirnya sudah begitu.*

Terus ga usah usaha dong.. kan udah ditentukan. Ya kalau ga mau usaha juga ga masalah. Sama Allah ga akan  ada mahluk yang dibiarkan tanpa rezeki. Akan selalu ada nyamuk untuk cicak, akan ada selalu remahan makanan untuk semut, dan begitu juga akan ada selalu makanan buat hambanya. Ada... Cuma dapatnya segitu aja. Yakin ga mau usaha lebih buat dapat lebih banyak?

Terus kapan rizki terasa banyak? Saat disyukuri. Rizki kalau tidak disyukuri tidak akan pernah terasa banyak. Ada orang yang selalu merasa miskin, kurang uang.. padahal kalau hitung-hitungan hartanya dibawa ke financial planner maka hey kamuuuuu harta kamu lebih banyak dari si A loh.. pendapatan kamu juga.

Orang yang tidak pernah mengeluh kekurangan uang bukan berarti hartanya melimpah ruah.. menurut saya sih.. dia merasa hartanya cukup. Kalau sudah cukup.. apalagi sih yang mau dikeluhkan.

Memangnya orang begini ga pernah kepepet?

Pernah lah... eh kog saya yang jawab.

Pastinya pernah. Kalau terlihat tenang dan ga ada masalah.. karena masalahnya diceritain ke Allah, minta solusinya ke Allah, nunggu solusi yang pasti ada dari Allah, dan nunggu pertolongan Allah yang pasti datangnya. Ish.... gimana ga tenang dan kalem coba.

Nah... pemikiran ini yang coba saya tanamkan ke hati saya. Rizki itu soal rasa. Jadi coba dirasa cukup. Kalau merasa tidak cukup terus.. saya takutnya sama Allah beneran ditidakcukupkan. Baik nominalnya.. baik rasanya.

Merasa cukup.. merasa sudah dilebihkan.. lalu beneran dilebihkan.

Toh katanya watch your thoughts, they become words. Watch your words, they become actions, watch your actions, they become habits. Watch your habits, they become character. Watch your character, it becomes your destiny.

Jadi kalau kepikiran kurang terus.. ngomong susah melulu, lama-lama beneran jadi orang susah.. ada rizki apapun dianggap ga ada. Ga enak.

Lagian kog doyannya berlomba-lomba menjadi orang paling susah sih? Gagal paham saya.

Terakhir, dalam islam itu orang yang paling perlu dibantu itu malah orang yang tidak meminta padahal ia membutuhkan. Ga percaya? Baca surah Al Baqarah deh.

Terus.. (ini beneran terakhir) hadis tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah itu ada awalannya.

"Sesungguhnya harta itu indah dan manis. Barang siapa yang mengambilnya dengan lapang hati maka akan diberikan berkah kepadanya. Barangsiapa yang mengambil dengan kerakusan (mengharap-harap harta), maka Allah tidak memberikan berkah kepadanya, dan perumpamaannya (orang yang meminta dengan mengharap-harap) bagaikan orang yang makan, tetapi tidak kenyang (karena tidak ada berkah padanya). Tangan yang di atas lebih baik daripada yang di bawah."

Yuk ah.. berhenti mengemis mulai merasa cukup biar berkah.

-----

*Soal rizki itu takdir.. saya masih bingung antara takdir seperti di atas atau mau usaha level 5 atau 1 ya dapatnya sekian juga. Cuma kalau usahanya level 5 maka rizkinya diberikan di atas nampan. Kalau level 1, rizkinya dilempar ke tanah.

Macam PNS... yang rajin atau yang malas dapatnya sama aja. Cuma kalau rajin dapat segitu ya berkah... yang malas ya sambil dicaci orang.

Read More

21 October 2014

Presiden baru!

Tanggal 20 Oktober kemarin Indonesia merayakan pesta rakyat peralihan kepemimpinan dari Pak SBY ke Pak Jokowi.

Heboh sih..

Saya? Saya dulu pernah senang banget waktu Pak SBY terpilih pertama kali. Senang banget.

Waktu itu rasanya Indonesia bisa jadi apapun. Bisa jadi lebih baik. Meski seiring waktu saya merasa ada penurunan rasa puas akan pak SBY, tapi saya yakin beliau sudah berusaha sebaik mungkin. Terlepas apapun tujuan keputusannya ya.

Makanya saat sekarang orang heboh akan Pak Jokowi.. saya malah lempeng. Sewaktu memilih pun saya setengah berharap pilihan saya tidak menang. Saya takut beliau tidak amanah dan saya berkontribusi akan itu. Aneh ya..

Lost of hope? Ga sih... orang baik dan ingin memperbaiki Indonesia banyak kog.. sayangnya orang DPR/DPRD/DPD/MPR juga banyak ya.. hahaha.

Anyway, Terima kasih Pak SBY. Dan.. selamat ya Pak Jokowi, semoga amanah ya Pak.

Btw.. fansnya baikan napa.. didukung gitu. Siapapun yang kepilih kan perlu dukungan kita. Iya.. perlu dikritik juga.. tapi kritiknya mbok ya pakai cinta gitu.. kritik yang disampaikan untuk memperbaiki.. bukan menjatuhkan.

Read More

20 October 2014

Ikan pepes tanpa daun pisang

Saya kalau lagi rajin atau lapar, jadi senang masak. Masak jaman sekarang itu kan gampang.. tinggal googling resep, ikutin, jadi deh. Cuma meskipun rasa lapar sering datang, rasa rajinnya jarang datang.. jadinya saya suka takut kalau mau invest perslatan makan yang canggih-canggih. Takut cuma kepakai sekali.

Jadi peralatan masak saya standar banget. Wajan beli di pasar, panci beli di pasar, wajan hadiah, dan talenan pasar. Bahkan kukusanpun saya baru punya sekarang-sekarang. Dulu ngukus itu pakai metode alat buat ngangkat gorengan ditaruh di atas panci. Fotonya kemana ya..

Sampai akhirnya agak berani beli presto dan hepicall. Alhamdulillah dua ini lumayan kepakai buat bikin apapun yang lunak-lunak dan apapun yang bakar-bakar. Sempat bikin brownies hangus pakai hepikol.. hahaha.

Nah kemarin saya kepengen bikin pepes ikan, tapi males ngambil daun pisang. Jadinya mau dikukus aja di mangkok. Terus baru ngeh kalau saya belum punya pinggan anti panas. Dulu pernah pakai mangkok untuk tempat kukusan.. dan mangkoknya sukses kebelah jadi dua. Hahaha.

Mikir-mikir mau pakai apa... sampai mata saya bertatapan dengan panci kecil yang sudah patah pegangannya. Oke.. itu aja. Kalau panci kan musti kuat dikukus. Dan sukses! Hore!!!

Pepesnya gimana? Sukses sih.. cuma itu.. lupa ngalasin tutup panci kecilnya pakai kain biar air ga netes... jadinya malah agak becek. Next time...

Ini resep ikan pepes tanpa daun pisangnya

Bahan:
6 potong ikan, lumurin dengan garam dan air perasan jeruk nipis
Serai
Daun kemangi
Gula garam

Bumbu:
Haluskan
6 siung bawang putih
6 siung bawang merah
Seruas kunyit
Kemiri yang disangrai (saya tadi ga pakai.. ga ada stoknya)
Cabai merah dan cabai rawit secukupnya.

Cara:
Campur bumbu halus dengan ikan, masukkan serai dan daun kemangi serta gula garam. Aduk. Kukus selama 25 menit.

Jadi deh. Gampang kan?

Jadi.. saya udah boleh ngajuin proposal beli pinggan tahan panas nih?


Read More

Pengabdian Itu ya Gini

Sudah dua kali... pikiran buat mengundurkan diri dari kantor yang sekarang muncul. Dulu ga pernah... mungkin karena dulu saya merasa cukup bersabar sampai keadaan memperbolehkan saya pindah ke Bandung.

Lalu.. datanglah hamil. Datanglah anak bayi. Saat ada beberapa yang boleh pindah dengan alasan hamil dan punya anak bayi.... saya mengajukan penempatan sementara saja ditolak... bahkan jauh sebelum permohonannya sampai ke SDM.

Lalu saya cari jalan lain.. mungkin kalau status saya bukan trainer tapi auditor.. saya bisa minta pindah ke Bandung.

Namun... setelah menyelesaikan diklat auditor dengan cemerlang.. setelah mengorbankan masa-masa menyusui anak.. wacana pindah saja sudah ditolak.

Saya bingung harus apa.

Saat ini saya capek sakit hati setiap Captain Kid asing melihat saya. Saat ini saya capek mikirin Jendral Kancil belajar sendiri. Saat ini saya capek berantem sama Suami Prohemer karena badan capek itu disentil dikit emosinya melimpah ruah. Saat ini saya capek di jalan... sambil ketakutan gaji yang cukup banget buat hidup di Jakarta itu dipotong karena saya telat. Potongannya bisa bayar SPP Jendral Kancil. Saat ini saya capek iri hati lihat orang yang dekat dengan siapa bisa pindah sesukanya. Saat ini saya capek... capek mengharapkan bos-bos saya paham kondisi saya.. capek mengharapkan mereka berempati.. they never know how its feel until they walk in my shoes.

Ga.. saya ga galau Pak. Saya tau yang saya mau. Saya mau dan sudah mengusahakannya terjadi.

Terus saya harus nyoba apa lagi? I hate myself when grundel grundel like this. Hahaha.

Saya tahu resiko saat masuk ke kantor ini adalah ditempatkan di mana saja. Yang saya ga tau adalah betapa kesempatan ditempatkan di mana saja itu tidak berlaku adil. Dan iri itu.... parah ya... makan jiwa.

Sekali ini boleh ya...

I hate my job.
I hate my office.
I hate me who posting this and blamming others for my conditions.
I hate me.

-ditulis saat nungguin travel, dini hari, tapi sudah pasti telat ke kantor. Halo potongan pendapatan bulan ini...

Read More

15 October 2014

Dibawa Hepi

Dikirimin foto ini pagi-pagi sama suami prohemer...

Tiap hari sekolah, Captain Kid ikut Ayah nganterin kakak ke sekolah. Naik motor. Ih.. sebelum protes ga masuk angin apa? Doain ya bisa segera mampu beli mobil tunai. Haha. Lagian sama Suami Prohemer anak bayik dibungkus berlapis-lapis. Insyaallah kuat.

Seru ya!

Padahal itu sudah pukul 7.10 pagi. 7.30 Jendral Kancil masuk sekolah. Rumah ke sekolah butuh 30 menit. Tapi tetap senang-senang dulu. Haha.

Kalau ada emaknya udah ngomel-ngomel pasti.

Ayahnya emang jago kalau bikin hepi-hepi. Kalau Jendral Kancil terlalu telat buat ke sekolah, acara belajarnya diganti pergi ke museum. Yang penting belajar sesuatu. Hahaha.. Kalau emaknya pasti tetap nyuruh sekolah. Diketawai? Gpp.. biar lain kali ga mau telat lagi.

Buat saya, Jendral Kancil butuh sedikit (sedikit saaaaja) sikap santai Ayahnya. Soalnya Jendral Kancil ini saya banget. Ga mau melanggar peraturan, sistematis, kalau ada hal yang di luar rutinitas bakal dipastikan berkali-kali boleh dilakukan atau tidak. Kurang fleksibel lah... Jadi biar ga sekaku saya, dia butuh disantaiin bapaknya.. butuh diarahkan kalau kita tetap bisa senang meski ga sesuai rencana.

Tapi Jendral Kancil juga harus diajarin tepat waktu.. apalagi kalau janjian sama orang. Kalau dia telat, dia menghilangkan waktu temannya dan ga bisa diganti. Ngehilangin barang orang masih bisa diganti. Ngehilangin waktu orang? Gantinya ga ada.

Ya itu... berusaha tepat waktu, tapi kalau ga bisa ya.. dibawa hepi aja. Kayak tadi pagi..

Dan.. mereka hepi banget kan yaaaa....

Read More

10 October 2014

Weekend Kemarin kemarinnya lagi

Nonton Hercules dan Yoshinoyaaa

Sebenarnya ga pas weekend tapi minggu lalu lah ya. Pas Suami Prohemer dinas ke ibukota. Kali ini nontonnya di blitz. Sebelum nonton disempat-sempatin makan di yoshinoya. Beneran disempatin karena ga pakai acara reffil ocha. Rugik.

Pas makan di yoshinoya ini, Suamik kan lagi telponan serius sama temennya.. jadi eike ditinggalin dompet di depan kasir. Karena ga ngerasa dititipin mesan makanan Istri Sholehah Tapi Kurang Inisiatif ini mesan makanan buat dirinya aja, lalu makan sendiri dengan lahapnya. Suami Lapar baru kelar telponan saat Istri ngeletakin sumpit.

Trus Suami dengan muka kecewa
"Aku ga dipesanin?"
"Ga bilang mau pesan apa.. takut ga suka"
"Aku kan dipesanin apa aja suka."
*heniiiiing*

Rrr... iya.. entah kenapa akhir-akhir ini suka misskomunikasi. Eikenya suka ga mikirin. Suaminya suka GR dipikirin. Antara kelamaan LDM jadi lupa kalau ada suami.. atau karena menjiwai semangat pns sekali.... ga ada inisiatif.

Apapun itu sih kudu dikoreksi.

Kelar Istri makan dan Suami ngiler, kita berangkat ke blitz. Seperti biasa.. metode milih filmnya kalau ga cek imdb ya nanya mas-mas ticketing.

"Yang bagus apa mas?"
"Hercules sama Open Windows"

-mmm hercules tampak so-so-

"Open windows soal apa mas?"
"Thriller. Psyco."
"HERCULES AJA MAS"

Gila kalau mau nonton thriller lagi. Jantung eike kasian.

Hercules ini...

Iklannya lama aja, Blitz?  15menit lebih lah... itu iklan beneran ya.. bukan preview film coming soon. Suami Yang Makin Lapar sampai pergi ke Yoshinoya lagi buat -akhirnya- beli makan. Cuma namanya jodoh ga bisa dipaksa ya.. Yoshinoyanya tutup. Ampun Suami.

Filmnya sih lucu. Meski beberapa dialog yang ketawa eike sendiri. Sangking leganya ga nonton thriller kali ya. Tapi berasa terlalu dimepetin. Adegan perangnya kurang cihui. Kependekan. Terus ketebak gitu. Yaaa lumayanlah buat tiket 20rb. Hahaha. Iya kakak.. mandiri lagi promo buy one get one free. 40rb dapat 2 tiket. Loph!!

Idul Adha

Weekend kita ga jalan-jalan karenaaa.. suami jadi panitia kurban. Begini ya rasanya punya rumah sendiri. Kalau dulu pas ngontrak meski orang kurban di belakang kontrakan, suami tidur aja.

Gitu rumah sendiri... jadi panitia dong diaaaa. Cuman berhubung ga kuat liat darah sepanjang acara penyembelihan dia sembunyi di rumah. Muncul-muncul setelah semua hewan selesai disembelih.

Saya sih ikut ngeliatin dari awal.. ngajakin Captain Kid. Iya.. Captain Kid aja. Kakaknya ga tertarik. Milih nonton film sama temannya di rumah. Sebenarnya saya ga antusias-antusias banget lihat acara kurban. Bukan karena takut darah atau merasa itu terlalu sadis. Tapi ya.. aku kan anak rumahan. Lebih milih tidur-tiduran daripada panas-panasan lihat sapi.

Cuma.. ya itu bersama dengan rumah sendiri datanglah kewajiban meramaikan acara warga. Kalau bukan warganya siapa lagi yang bakal ngeramein. Daripada sepi terus panitianya pundung ga mau bikin reramaian lagi.. garinglah kompleks ini.

Padahal saya dan suami udah senang sama antusias warga rt kita yang suka bikin acara. Mungkin karena didominasi keluarga baru.. yang baru mulai berumah tangga.. yang baru punya anak seorang dua orang. Kita  (mereka sebenarnya.. saya numpang aja) berusaha banget bikin lingkungan yang kenangable buat anak-anaknya. Mulai dari bikin lomba-lomba 17 agustus sampai bikin arak obor di malam idul adha.

Jadi marilah kita nonton kurban sama anak bayik.

Sadis? Hehe. Menurut saya yang nonton kurban ini bukan haus darah kog. Saya juga terharu lihat hewan-hewan ini disembelih. Begitu juga emak-emak lain. Ada anak yang sampai berlinangan air mata waktu lihat sapinya diikat kakinya terus ditarik biar jatuh ke tanah jadi bisa disembelih. Kasian iya.

Tapi menurut saya anak-anak perlu dikenalkan. Pertama karena mereka kan generasi penerus.. mereka perlu tahu soal tata cara berkurban. Gimana menyembelih sesuai Al Quran. Lah kan ada Pak Ustad.. ya iya kalau selamanya tinggal di kota yang pak ustadnya banyak. Kalau ga? Mau ga mau kan harus kurban sendiri.

Kedua, kurban ini ngajarin anak-anak (dan orang dewasa juga) kalau sesayang apapun kita sama sesuatu, segakteganya kita.. kalau diperintahkan Allah ya harus dilaksanakan. Ga terbatas soal menyerahkan harta benda aja.. tapi mencangkup masalah penegakan agama. Semacam Anak sendiri melanggar hukum? Ya harus dihukum meski ga tega.. meski sayang banget.

Oh ya... suatu waktu saya berkesempatan satu tempat duduk dengan ibu-ibu tua. Dia bilang "Tuhannya komersil" karena meminta kurban yang terbaik, yang jelek ga mau.

Terlepas ibuk-ibuk ini segala-gala dikomentarin nyinyir ( nitip anak ke TPA bikin anak capek, ninggalin anak nanti anaknya marah kalau udah gede, mbakmbak cantik itu masih single). Terlepas beliau juga bukan muslim jadi wajar ga ngerti.

Allah minta kurban terbaik yang mampu kita berikan. Kalau mampunya baru kurban kambing langsing.. ya udah ga masalah. Masalah itu kalau mampu kurban kambing montok tapi yang dikurbanin yang langsing terus sakitsakit ples diskon bentar lagi mau mati karena sakit.

Bukan.. kurban ini bukan buat Allah kog.. kurban ini kan mau kita bagi-bagi ke saudara-saudara kita. Ngasih itu kan maunya yang terbaik.. biar yang dikasih juga senang. Yang terbaik yang kita mampu kan..

Ih.. kepanjangan petuahnya...

Terus kemarin di kompleks ngadain masak-masak sop, sate, dan gulai sapi buat warga. Ngadain mie kocok juga. Rame lah.

Terus Jendral Kancil puasa arafah. Yay!! Proud emak. Ga disiapin sahur karena bilang mau puasa setelah bangun tidur. Kamuh hebat anakku!!!

Read More

06 October 2014

Mantra

Look to the mirror.
If you like what you see, keep going.
Don't stop right now.
Look how far you get.

Look to the mirror.
If you don't like what you see, stop it.
Change it. Be a person that you like.
A person that you proud of.
You can do it.

*menahan keinginan makan baso padahal udah makan roti abon papua, makan siang, dan makan malam seharian ini

** Iya.. ini soal weightloss program. Tapi kalau merasa cocok saat kehilangan tujuan hidup.. saat kesesat dan galau sih bisa aja. Motivasi itu kan tergantung pemaknaan pendengar

Read More

Weekend Kemarin Kemarinnya Lagi. LAGI?!

Jendral Kancil My Conference

Weekend ini dimulai lebih awal karena saya balik ke bandung di Kamis malam. Jumatnya saya ijin ga masuk kantor ke Bapak Bos demi parents meeting di sekolah Jendral Kancil. Bye 5% remun... *nangis sedih tapi apa daya.*

Tema My Conference kali ini adalah permainan tradisional. Anak-anak diminta memakai pakaian khas sunda. Baju pangsih buat anak lakik, kebaya buat anak perempuan Orang tuanya juga diminta menggunakan baju tradisional.

Tadinya sih.. saya pengen Suami, Jendral Kancil, dan Captain Kid pakai baju pangsih.. lucu kan.. Cuma dipelototin suami.. Anggarannya bengkak kakak... ya sudahlah.. Jendral Kancil saja yang pakai pangsih. Saya dan Suami pakai batik. Captain Kid pakai baju bagusnya. (Iya.. emak hemat cuma punya dua baju bagus buat anak bayiknya. Kalau sempit baru beli lagi)

Beli baju pangsihnya di toko seberang terminal cicaheum. Dia pagi-pagi udah buka dan koleksinya lengkap. Mulai baju pangsih segala ukuran sampai baju kebaya segala ukuran.

Di My Conference kali ini Jendral Kancil ga jadi MC setelah selama dua tahun kemarin jadi MC. Mungkin karena kali ini MC nya harus fluent in sundanesse. Hahaha. Sumpah.. saya cuma paham sepotong-sepotong MCnya ngomong apa. Tapi Jendral Kancil dengan hebanya bisa ngebawain sisindiran (terj:pantun). Hebatlah.. meski masih lihat contekan. Haha.

Selain ngebawain pantun, anak-anak juga diminta menjelaskan berbagai permainan tradisional yang sebelumnya mereka rekam. Lucu.. lihat anakanak ini berusaha memahami peraturan congklak, ucing sumput (diskusinya panjang banget saat menentukan jumlah hitungan), benteng, dll.

Meski pada bilang permainan tradisional ini asyik dan lebih bermamfaat daripada permainan modern.. semua anak protes keras saat wacana gadgetnya ditarik aja gimana? Hahaha... aduh.. kangen ga sih liat anak-anak sore-sore ramai-ramai main kejar-kejaran di lapangan? Saya kangen.

Imunisasi Jendral Kancil

Ngajakin Jendral Kancil imunisasi ini sungguh perjuangan.. entah sejak kapan anaknya heboh kalau mau disuntik... nunda-nunda terus.. nangis... etc. Cuma karena suntikan hepatitis a yang pertama nya itu oktober tahun lalu.. mau ga mau kali ini harus dipaksa.

Kelar my conference kita langsung capcus ke rumah sakit. Tadinya mau sekalian Captain Kid suntik cacar air, yang ternyata udah setahun vaksinnya ga ada. Ya kalau gitu ngapain dijadwalin ya? Saya bingung lihat ibu bidan jaman sekarang.

Bidan dulu itu kan serba bisa ya.. pengganti dokter di tempat-tempat yang ga ada dokter. Bidan sekarang lebih mirip asisten dokter. Taunya nimbang dan suntik. Kalau konsultasi ga ada solusi.. nyuruh ke dokter aja. Padahal ya konsultasinya sederhana doang.. "Berat badannya normal? Kog ga naik-naik ya Bu Bidan? Saya perlu khawatir?"  Atau "Kog sering batuk ya.. "

Ya gitu lah... segan sama dokternya kali ya.

Jadi kemarin yang diimunisasi Jendral Kancil aja. Itu pakai acara dipegangin tiga bidan, pakai acara ijin keluar buat teriak sangking stressnya, dan pakai acara berlinang air mata. Oh.. ples muka manyun.

Pulangnya.. anak bayik dan anak gede jalan dari rumah sakit ke kantor ayah. Anak bayik ga minta gendong malah ketawa-ketawa hepi sepanjang jalan, anak gede jalan duluan. Nyebrang aja ga nunggu emaknya. Untung selamat.

Terus kita makan di Ampera. Di sini anak bayik yang dulu pas diajakin main air nangis kencang, sekarang bisa ketawa-ketiwi. Nangisnya pas diangkat. 


Terus.. Captain Kid punya balon untuk pertama kali. Belinya di rumah sakit. Hahaha. Awalnya yang minta balon kakaknya..terus diizinkan asal berbagi sama adek. Padahal emaknya juga senang balon. 

Tes TOEFL

Kantor saya secara rutin ngadain tes toefl dan tpa gratis... ya buat siap-siap kalau ada tawaran beasiswa. Masalahnya yang gratis gini diadainnya di weekend. Buat yang jauh-jauhan sama keluarga... ini pilihan berat. Mau ikut tapi ngorbanin waktu sama keluarga yang udah minimalis. Mau ga ikut kog ya sayang.

Apalagi tadinya saya mikir bakal di Bandung selama tiga hari. Eh.. sabtu harus ke jakarta. Sempat mau mundur karena belum belajar sama sekali dan dihitung-hitung ongkos bolak-baliknya sama aja kayak tes sendiri.

Cuma karena sadar.. kalau ga kepaksa emang mau sempatin tes sendiri? Jadilah, sabtu pagi saya meluncur lagi ke Jakarta. Ikutan tes.. dan nebeng orang kantor buat pulang ke Bandung. Sabtu malam saya udah nongkrong di warung depan kantor suami. Nemanin anak bayik ngobrak-ngabrik dagangan orang. Sabtu malam saya juga udah jahilin anak gede. Sabtu malam saya juga udah nonton Lego The Movie sama my preciousssss di kamar.

Dulu.. saya mungkin memilih menghemat sekian puluh ribu rupiah kalau di Bandungnya kurang dari dua hari. Sekarang? Udahlah.. nanti kita doa lagi minta dicukupkan ya Allah.. dilebihin juga boleh.. Lebihin agak banyak apalagi. Amin banget. Hahaha.

Tesnya gimana? Ya tes toefl sih gitu-gitu aja. Kayaknya butuh baca novel inggris deh biar nambah pinter.

Kemarin itu waktu tes, saya sempat melihat ada sampah rautan pensil di bangku saya. Bekas yang tes shift pagi tampaknya. Miris.. ini kan yang tes orang kantor ya... minimal ga begok lah.. terus tesnya buat keperluan melanjutkan sekolah yang lebih tinggi... ke luar negeri mungkin. Lah kelakuannya kog gini... ga bisa apa dibungkus dulu pakai tisu terus buang ke tong sampah yang dengan gampangnya bisa ditemui di kantor?

Kelakuan emang.

Sampai jumpa di weekend berikutnya!

Read More

30 September 2014

Weekend Kemarin

Maksud hati mau bikin postingan inspiring.. tapi.. ntar aja ya.. hehe kita posting kehidupan seharihari aja.

Weekend kemarin

Saya minta happy meal di Pizza Hut. *hening*

Terpujilah ahensinya Mcd. Nempel banget itu hepi meal di otak. Untungnya mbak PH nya dengan lembut bilang "Kita ga ada happy meal bu.. adanya sensasi delight"

Meski dalam hati dia ngakak gulingguling lalu ngetweet/ngepath/ngeig/ngewall

"Ada customer yang ngambil salad segunung.. ada yang nanya hepi meal di PH. Ada."

Jendral Kancil Naik Sabuk Ijo

Setelah kelamaan di sabuk merah gegara banyak absen latihan saat sakit dan sunat (ini sesi duanya belum ditulis juga btw).. akhirnya bisa ganti sabuk.

Selamat ya Nak... proud of you!

Seperti biasa.. sebelum gradding anaknya demam panggung. Degdegan. Hehe.

Kalau dulu bisa ngelihatin Jendral Kancil gradding di dalam, sekarang harus nemanin Adiknya naik turun tangga, mainin keran, mainin sol sepatu, ngutip daun dan kerupuk di jalan raya, mencoba masuk selokan, ples selonjoran di pinggir jalan.

Secara adeknya lagi tahap babling.. jadi main apaapa sambil ngocehngoceh.. takutnya ngerusak kosentrasi peserta.

Captain Kid udah bisa jalan

14 bulan kurang beberapa hari kemarin... akhirnya anak kecik ini berani jalan. Sesungguhnya Captain Kid ini sudah mampu jalan dari umur 13 bulan. Kalau lagi ga sadar dia bisa maju tiga langkah. Kalau sadar? Ga mau jalan kalau ga dipegangin.

Terus bercermin dari awal dia belajar jalan yang bakal jongkok kalau kita maksa natihnya cuma dengan sebelah tangan.. kita jadi paham kalau Captain Kid ini ga bisa dipaksa. He will do something only if he wants to. Nobody can force him.

Saat dia merasa sudah siap.. dia bakal mau ditatih dengan satu tangan. Saat dia sudah siap anaknya bakal jalan melintasi rumah ujung ke ujung tanpa dipegang, tanpa dibujuk. Jalan aja gitu. Orang lagi sibuk beraktivitas.. anaknya tiba tiba bangun dan melintas dari satu dinding ke dinding lain dengan cueknya. Ada kirakira 10 langkah. Langsung jauh.. langsung bisa belok.. langsung bisa ngerem... meski dengan gaya vampir cina atau mumi. Tangannya di depan terus. 

Kan teorinya kalau mau melatih anak jalan ya sambil diumpanin mainan, di Jendral Kancil mungkin berhasil.. di Captain Kid? Yuk dadah byebye. Anaknya ketawa aja. Ni orang ngapain sih jogetjoget, pikirnya.

Jadi ya gitu.. buat emakemak yang khawatir liat anaknya belum ini belum itu padahal anak tetangga udah... sabar aja. They will.. in time. Tutup telinga aja kalau tetangga membandingkan perkembangan anak kita. Anak-anak punya waktunya sendiri. Ga perlu dipaksa.. distimulasi saja. Yang penting semua tahap terlewati. Toh jalan ditatih ini toleransinya sampai 15 bulan. Maksimal 18 bulan lah. Lewat dari itu baru boleh khawatir. Konsultasikan dengan dokter keluarga.

Kita juga ga mau maksa Captain Kid cepatcepat jalan karena melihat pengalaman kakaknya. Jendral Kancil itu bisa ngerangkak model anjing laut umur 5 bulan, pionir di lingkungan tetangga. Karena merasa dia sudah bisa merangkak dan pengen dipuji sama tetangga lagi jadilah kita ngajarin Jendral Kancil jalan, padahal merangkaknya belum sempurna. Years later.. Jendral Kancil harus terapi karena perkembangan motoriknya terlambat.

Usut punya usut.. itu karena kita melewatkan tahap merangkak. Merangkak itu kan perlu koordinasi tangan dan kaki, berbeda dengan jalan yang hanya perlu koordinasi kaki. Jadi.. kita benarbenar menunggu Captain Kid menyempurnakan rangkakannya dan merambat sendiri sebelum kita tatih kemanamana.

Biaya terapi mahal.. mendingan buat bikin kanopi. Makanya kita sabar. Hahaha.


Kalau mau baca lebih lanjut mengenai keterlambatan jalan pada anak, klik di sini ya. 

http://m.kompas.com/health/read/2012/08/06/16285422/Keterlambatan.Berjalan.pada.Anak

Akhirnya bisa diajak main!

Umur Jendral Kancil dan Captain Kid yang lumayan jauh ini bikin mereka main sendirisendiri. Kalau kakaknya sibuk main sendiri, adiknya sibuk nguatakngatik rumah dan panci. Kalau kakak main bola, adiknya ngeliatin dari pintu.

Paling kalau main berantem sama bapaknya. Ayahnya nyerang kakak.. adeknya jadi senjata. Atau main terbangterbang sama Bunda. Adek jadi pesawat.. kakak jadi target iler.

Nah kemarin... mereka main air bareng. Adik megang selang.. kakaknya purapura diserang pakai air. Basah... banget. Secara yang megang selang anak bayik.. itu pintu, jendela, sampai dalam rumah disiramsiram.

Tapi kakaknya senang.. "Akhirnya bisa diajak main!!!"  katanya.

Jadi aja sampai menggigilgigil main air di luar.. sembari bersihin motor ayah dan mandi. Kelarkelar.. langsung ketiduran kayak orang pingsan.

Read More
 

©2009capcaibakar | by TNB