01 September 2015

July, our month.

Sebenarnya bulan Juli kemarin itu bulannya perayaan di keluarga kicik nan bahagia selama-lamanya ini (amin).

Kue dari adik Suami.
Alhamdulillah ya punya adik baik
Pertama ada ulang tahun ke 33 Suami Prohemer. Iya suami.. you are already double three, bukan 23 seperti yang diaku-aku dirimu selama ini. Seperti biasa, istri ga ada kan yaaaaa. Untunglah adiknya suami berbaik hati beliin kue. Ga sepi-sepi banget ya suami... *puk-puk suami*

Terus rencananya meski tidak bisa berada di samping suami saat ia berulang tahun, istri tetap mau bikin surprise kan. Mau tempel-tempel ucapan happy birthday, mau nempel pita-pita bulu, mau nempel balon-balon norak, mau bikin keributan dengan terompet-terompet, dan mau pakai topi-topi kekecilan. Barang-barang noraknya udah dibeli semua tapi.. tapi.. ga jadi bikin surprise. Tarakdungces!!

Karena.... kue ulang tahunnya ga dibeli-beli. Kue ulang tahun ga dibeli karena ga ada yang nganterin. Secara yang biasanya nganterin beli kue adalah yang mau dikasih kejutan. *Pemirsa hening. Capcai tertunduk malu*

Maafkan ya suami.. ulang tahunnya sepi sunyi senyap gini. Next time Istri pesan kue aja jadi dianterin ke rumah. "Atau memberanikan diri belajar mengemudikan kendaraan?" ujar suami pedas.




Jadi sekali lagi mohon maaf tahun ini cuma bisa ngasih doa. Semoga doanya terkabul ya Suami.


Perayaan kedua adalah hari kawin Suami Prohemer dengan Istri!!! Tahun ini hari kawin kita jatuh pas di hari raya. Secara lagi mudik dan orang pada lebaran jadi istri sih cukup senang ngerayainnya dengan cium-cium (sopan. secara ada mertua) sambil ngebisikin "Happy anniversary suami!" Dirimu kog kaget gitu aku ingat?


Terima kasih sudah sabar sama istrinya yang keras ini. Maaf banyak salah-salah yang bikin istri minta dipecut -rajam aku.. rajam aku!-. Mohon bimbingannya, jangan bosen-bosen meluruskan tulang rusuk bengkok ini dengan lemah lembut dan cinta kasih. Semoga pernikahan kita penuh berkah, dilimpahi cinta dan kasih sayang, dan semoga bisa terus bareng (jiwa dan raga) sampai di surga nanti ya. Amin. Love you so much. Maaf kalau tingkahnya ga keliatan kayak gitu. Maaf.

Yang terakhir di bulan Juli adalah anak kicik si Captain Kid udah dua tahun aja.Secara masih mudik dan suasana lebaran, ulang tahunnya ga pakai perayaan apa-apa. Apalagi perayaan yang norak-norak. *puk-puk Captain Kid* Untunglah Om Surya ngehadiahin bola dan mobil-mobilan. Ini alhamdulillah ya punya adik-adik ipar yang baik hati.. ini pastinya karena kakak iparnya baik hati bak malaikat maut. *dirajam lagi sama Suami*

Setelah dua tahun anak kicik ini udah bisa apa aja sih?


Udah bisa bilang "Nda!" Akhirnyaaaaaa.... setelah dengan fasih bilang "ayah" dan "ibu" akhirnya anak kicik ini bisa manggil Bunda. Terima kasih ya Allah. Meski tetap yang sering dipanggil sih cuma Ayah. Ayahnya duduk di dekatnya aja tetap dipanggilin "Ayah.. ayah.. ayah...".

Ngomong-ngomong soal manggil Bunda, suatu ketika Jendral Kancil pernah salah manggil saya dengan "Ibu." Iya.. dia manggil bundanya Ibu. *diulang sekali lagi aja biar sedihnya makin kerasa* Emak-emak ratu sinetron ini tentu dong langsung pasang tampang teraniyaya dan ngidupin lampu sorot sambil bilang "Jendral Kancil lupa sama Bunda? Manggil Bunda aja sampai salah.. Bunda sedih."

Jendral kancil sebagai anak yang sensitif langsung merasa bersalah dan meluk-meluk emaknya serta minta maaf. Merasa sedang di atas angin, emak terus dong pura-pura sedih. Eh anaknya malah nangis benaran dan emak jahil dimarahin Suami Prohemer. Suami kurang piknik ih.. sini aku piknikin. *gelar sarung bali. Di atas kasur*

Udah bisa bilang "Yes" kalau ditanya "Adek mau ini?". Kadang-kadang jawab yes-nya juga semangat amat macam yes berhasilnya Dora. Mungkin dia masih galau penggunaan yes ini untuk apa. Tapi tetap dong kalau ditanya "adek mau susu?" jawabnya "yaaaa..." yang lemah lembut dan panjang gitu. Ga peduli kalau lagi ngamuk apa lagi nangis. Tetap lemah lembut jawabnya.

Udah bisa bilang "Basah.." kalau numpahin sesuatu. Dan kalau celananya basah dikiiiit aja minta diganti. Ih anak resik.. dicemplungin ke lumpur nih.

Ayahnya ketiduran dan anaknya ga mau lepas.


Udah bisa ngasih tau kalau mau pipis dan pupup. Udah ga perlu dipegangin juga (harap maklum sini emak irit, ga ada itu di anggaran beli dudukan toilet kecil. Lebih baik kita beli gitar kicik.) Anaknya juga suka jumawa dengan ga mau berpegangan ke dinding atau bak mandi. Namun kadang-kadang (sering ding) dia menggunakan alasan mau pipis dan pupup buat main air belaka. Jadi setelah ditongkrongin sebentar langsung bilang "udah!" lalu main air, padahal kegiatan defekasinya belum menghasilkan apapun. Sekarang tinggal ngajarin gimana pupup di toilet jongkok. PR banget kalau tiba-tiba anaknya minta pupup di tempat umum dan toiletnya cuma toilet jongkok. Dia suka tiba-tiba duduk dan jadinya malah selonjoran.

Udah bisa nyanyi Cicak di Dinding dengan Lengkap. Kalau kemarin cuma bisa pas cicak-cicak dan haaap nya, sekarang udah komplit. Nadanya juga benar. Captain Kid ini suka bersenandung sendiri. Sampai sekarang lagu yang suka dia nyanyiin yang saya tahu cuma lagu cicak dan old mcdonald. Yang lainnya? Emak no clue lah dia nyanyik lagu apa.

Udah bisa dimintai tolong buat buang pampers ke tong sampah, naro baju kotor ke ember, ngambilin minum, naro gelas kotor ke dapur, dan bersihin air yang dia tumpahin. Yah cuma mood-moodan. Cancer right? Kalau lagi mood, gitu liat sapu, kemoceng, atau pengki anaknya langsung sibuk bersih-bersih. Semua barang disingkirin dari meja biar rapi. Semua dilap-lap. Disapu-sapu. Kalau lagi gak mood? Dia yang numpahin disuruh ambil lap aja nangis bombay. Dipaksa? Ya sallam.

Suka ngupil sampai mimisan sangking serunya. Suatu hari kita bingung kenapa pas bangun hidung Captain Kid ada bekas darah padahal anaknya ceria-ceria saja. Baru ketahuan kalau itu gara-gara ngupil yang terlalu semangat karena pas lagi jalan, tiba-tiba ada darah segar mengalir dari hidung si adek. Banyak. Dan anaknya masih nerusin ngupil. Hmm.. emak speechless lah dek.

Udah bisa main sepeda. Jadi udah lama emak pengen beliin Captain Kid sepeda roda tiga atau sepeda roda empat yang kecil. Cuma kata Suami, ga usah kan masih ada sepeda Jendral Kancil, di gudang. Masalahnya ngeluarin sepeda dari gudang itu PR banget. Suami aja males. Istri apalagi. Jadi seringkali godaan membelikan sepeda baru muncul di hati emak. Apalagi pas jalan-jalan ke Ace Hardware (tempat menenangkan hati bapak-bapak selain mall elektronik dan toko gadget) anak bayik ini sibuk naikin dan bawa jalan sepeda kecil pajangan toko itu kemana-mana. Padahal ban belakang sepedanya diikat jadi ga bisa gerak. Kalau tidak segera dihentikan mungkin anaknya sanggup "nyeret" sepeda sampai ke kasir. Dan emak bapak kepaksa bayar.

Akhirnya pada suatu ketika, emak bertekad mengeluarkan sepeda Jendral Kancil dari gudang meski tanpa bantuan Tuan Suami *iyes suami.. akan kuungkit seumur hidup kejadian ini. Bwahahahha*. Setelah berkutat nyingkirin meja-meja dan kardus (yang untungnya hanya nangkring sedikit) di atas sepeda, sepeda lama ini kembali ke peredaran. Anak bayikpun hilang kendali. Diminta sabar karena emak mau ngelapin sepedanya dari jejak kecoa atau tikus saja tak mau. Langsung minta diajak jalan-jalan dan ga mau turun-turun. Maklum ya.. norak. Sekarang udah ga terlalu norak lagi sih, cuma kalau selesai main sepeda, sepedanya harus dimasukin ke dalam rumah. Takut hilang dia. Insecure kamu dek. Tsk!

Udah bisa bilang Allahhuakbar dan Samiallahhulimanhamidah (meski pronouncenya mamiwowohhumimahhamimah). Udah bisa bilang Aamiin kencang-kencang (thanks to abang-abang mesjid yang suka lomba lama-lamaan dan kencang-kencangan bilang aamiin) dan hebatnya (yes emak rabbit speaking) anak bayik ini tau kapan harus bilang aamiin. Jadi udah hapal Al Fatihah dong ya? *dikeplak*. Ini mungkin karena rajin dibawa bapaknya sholat jamaah di mesjid. Jadi begitu adzan dan ada Ayah di rumah, anak bayi langsung hilang kendali, langsung ngajakin bapak ke mesjid. Ngajakin emak dan kakak juga. Ga boleh gak. Kalau ga ke mesjid atau ditinggal ayah karena dianya tidur maka anaknya ngamuk. Sangking rajinnya ke mesjid, di mesjid dekat kantor Suami, Captain Kid suka disapa sama abang-abang gede dan diajak high five. Dianya pun kecentilan, high five sono-sini sambil dadah-dadah.  Bagus sih.. Ayah jadi ga boleh males jamaah. Bwahahaha. *ketawa setan..eh ketawa malaikat lah ya*

Ngomong-ngomong soal ngamuk, meski punya senyum semanis madu yang mampu memikat siapa saja, begitu Captain Kid ngamuk harap stok sabar diperbanyak ya. Anaknya bakal nangis terus-terusan. Dibujuk salah. Disentuh ogah. Dipeluk berontak. Dicuekin ga mau. He will not stop until he gets what he wants or mostly... until he falls sleep. Jadi kalau dia ngamuk, kita sih cuma ngediamin aja sampai capek sendiri. Yah harap maklum ya dek, punya emak bapak raja tega gini. The louder you are screaming, our heart become colder lah ya.  Say nicely what you want even the answer is no. Hahaha.

Cuma di beberapa kejadian mau ga mau kita ngalah. Contohnya pas lebaran kemarin. Setelah sanjo-sanjo (red: berkunjung) kami memutuskan membawa Captain Kid ke mall. Jalan-jalan aja sambil makan bekal dari rumah (iritnya udah mulai bikin pembaca menghela nafas berat belum?). Terus setelah puas keliling-keliling naik troli, emak berbaik hati mengajak Captain Kid naik kereta mainan sebelum pulang. Sekali saja. Begitu selesai satu putaran, anak bayi ga mau turun. Dipaksa turun dong sama emaknya. Pecahlah itu tangisan sepecah-pecahnya. Nangis tak henti-henti sih masalah kecil buat emak berhati baja, berontaknya itu yang ga kuat.

Jadi karena kesal sama emaknya, anak kicik ini ga mau disentuh apalagi digendong emak. Kebiasaan Captain Kid emang gini kalau ngamuk. Dia ga dapat apa yang dia mau, kita juga ga dapat yang kita mau. Lose-lose solution. Entah teori manajemen konflik dari mana yang dia pelajari. Maka saat dia ga boleh main lagi dan harus pulang, emak juga ga bisa maksa dia pulang. "Oke kita pulang. But on my way. Aku maunya digendong ayah." pikirnya.

Ribetnya itu adalah, kita perginya naik motor. Masa Captain Kid duduk di depan dan beresiko masuk angin hanya karena dia ga mau disentuh emak? Nehi. Maksud hati bersikeras, apa daya anaknya beronta terus. Daripada keguling lalu kebanting ke jalan, Suami Prohemer memutuskan berhenti. Kalau mau ngamuk, ngamuk aja dulu. Jadi saya meletakkan Captain Kid di pinggir jalan dan Suami Prohemer menepikan motor.

Melihat bapaknya melaju naik motor, Captain Kid mikir dia ditinggalkan. Nangisnya tambah kencang of course, ditambah teriak-teriak manggil ayahnya, dan sambil (wait for it....) merangkak di jalanan mengejar ayahnya. Iyes, anak bayik ini merangkak di jalanan aspal siang-siang sambil nangis kencang ples manggil "Ayah.. Ayah..." Kurang drama apalagi coba.

Begitu sampai di kaki ayahnya, iya lah kekejar wong emang niatnya cuma minggirin motor, dia langsung duduk bersimpuh megangin kaki ayahnya dan nangis-nangis minta digendong. Aksinya kalau didubbing mungkin seperti ini "Ayahhhhh ampunin akuuuu, jangan tinggalin aku di jalannnn. Ampun ayah.. Ampun. " Hiyah... kebayang lah kalau ada orang iseng ngerekam kejadian ini terus diupload di social media. Saya sih tinggal menunggu panggilan dari Komisi Perlindungan Anak saja.

senyum sesaat setelah berhenti ngamuk heboh di jalan.
See? Ngamuk dan sedihnya ga bersisa. Drama emang. 

Begitu diangkat bapaknya? Anaknya langsung berhenti nangis. Diajak selfie-selfie juga langsung senyum. Palsu semua. Semoga makin tambah umur, ngamuknya makin elegan ya anak sholeh kebanggaan Ayah Bunda.

Owkay, sekian cerita bulan Juli dari keluarga kicik nan bahagia selalu ini. Yeah.. i know it's already september. But.. better late than never lah ya. Ciao Bella!

Read More

30 July 2015

Bunda kan Udah Ada Keluarga

Istriahat sebentar dari postingan soal Mudik The Series ya.

Harusnya saya kembali ke kantor Senin ini, tapi ternyata Ibu mendadak sakit. Iya mendadak. Mana ada sakit yang direncanakan. Dan butuh istriahat beberapa hari, sehingga saya harus di rumah ngejagain anak-anak. Meski sudah terbayangkan potongan gaji yang akan diterima bulan depan karena minta ijin beberapa hari, saya senang-senang saja. 

Yang satu ngajak tinju Baymax dan peluk-peluk. Yang satu minta main lift.
Padahal emak pengen foto.

Senang karena bisa lebih lama di rumah. Senang karena bisa lebih lama jagain anak-anak. Senang bisa masak lagi di rumah. Senang bisa jalan-jalan sore dan tidur siang sama Captain Kid. Senang bisa ngobrol soal sekolah sama Jendral Kancil. Senang bisa beresin rumah. Senang bisa movies marathon sambil nyetrikain setumpuk baju. Senang bisa ngomelin Jendral Kancil dan ngadepin ngamuknya Captain Kid. Senang. 

Kerjaan kalau lagi di rumah. Bawa ke dokter sana-sini.
Kejar tayang karena ga sempat kalau weekend.
Kakaknya sibuk teriak. Adiknya sibuk ngaca.

Lalu saat malam kamis harus pamitan ke anak-anak dan Jendral Kancil ngomong begini sambil minta dipeluk dan dicium ples matanya berlinang-linang.

JK: Bunda ngapain balik sekarang kan tanggung.
CB: Bunda udah ijin dari senin Kak.. udah tiga hari.
JK: Masa kantor Bunda ga ngerti.. Bunda kan udah ada keluarga
CB: Nanti jumat juga udah ketemu lagi kan..
JK:  Sayang uangnya (ongkos balik maksudnya).
CB: itu Bunda ijin dari Senin juga udah dipotong uangnya Kak... apalagi dilanjutin sampai Jumat.
JK: Oh.. ya sudah kalau uangnya dipotong. Bunda balik aja

Dini hari saat saya mau berangkat, tiba-tiba anaknya bangun dan teriak "Bundaaaaa... Bunda mana?"
dijawab "Masih di luar kak.. beres-beres mau pergi." Dianya baru tidur lagi.

Akhirnya ada foto Jendral Kancil yang "bener"

Ih mari remet-remet hati. 

Lalu keinginan buat mengajukan mutasi dan kalau ga dapat resign aja makin kuat. Toh saya kerja cuma buat beli lipstik dan ke salon. (mengutip kata Eka hihi). Rejeki ada di mana saja. Hati saya cuma ada di Bandung. 

Captain Kid gimana? Rewel.. karena bapaknya juga mau pergi ke Jakarta. Bwahahaha. 

Pipi ini yang bikin saya pengen gigit setiap nyium anaknya
dan anaknya lalu nutup pipi pakai tangan karena ga mau digigit.
Ya siapa juga yang mau.

Read More

24 July 2015

Mudik 2015, The Cooking Class

Sudah tahu kan kalau saya suka "dituduh" ga bisa masak? Bahkan sangking tidak dapurable look alike diri ini, waktu ikut Jambore Nasional dan kebagian tugas masak nasi, Pembina saya bolak balik memastikan berasnya sudah saya cuci tiga kali. Ya ampun.. masak masak nasi aja eike diragukan sih mak? 

Sejak kecil meski punya ART dua orang, setiap emak pulang belanja mingguan eike kebagian tugas ngebersihin ikan (ples ayam, ples ati ampela, ples cumi, ples udang, ples kepiting dan teman-temannya) dan nyiangin sayur. So i definitely know how to cook. And i can say i am (bit) gifted cooker. Secara nenek dari Mama dan papa satunya buka warung nasi padang satunya tukang kue. Udahlah ya.. i can cook, i just prefer to do it when i want to. Thats mean ya kadang-kadang aja lah.. nyonya lebih milih pelukan daripada bau bawang. Meski suami doyan makan enak dan katanya masuk ke hati lelaki itu ya lewat perutnya, kita makan enak di luar aja ya Suami? *lalu ditoyor emak mertua karena boros*

Nah.. karena saya ngunjungin dapur cuma sekali-sekali padahal saat mudik ke rumah mertua harus perform abis (dan meski hanya seminggu dua minggu awak tak sanggup pura-pura senang ke dapur), beberapa tahun ini kita mudik ke Palembang pas malam takbiran. Saat semua kue sudah di toples, saat semua sudut rumah sudah kinclong, saat semua makanan sudah tinggal dipanasin, dan gorden baru sudah terpasang. Bwahahahha. Cerdas yes? 

Namun tahun ini secara ongkos pesawat pas malam takbiran ga lebih murah daripada seminggu sebelum lebaran dan otak saya mulai hitung-hitung, ya sudah pulang lebih cepat saja. Mahalnya sama maka mari dimaksimalkan durasinya. Jadilah kami pulang saat kue belum dipanggang, gorden belum dipasang, dan makanan baru dibeli mentahnya. Aku. Harus. Ke. Dapur. Dan inilah daftar makanan lebaran yang saya buat tahun ini. 

Kue Lapis

Lebaran di palembang itu identik dengan kue basah dan pempek. Kue kering ga begitu laku. Kue kering emak mertua paling yang ngabisin saya dan Jendral Kancil. Setiap ada tamu yang datang yang pasti disentuh ya kue basah ini. Jenisnya beragam, ada kue delapan jam, kue lapis, kue masuba, dan dodol. Dodol kue basah bukan sih? Dan satu rumah bikin semua kue itu dong. Bukan satu jenis saja. 

Entah lebaran kapan saya pernah bikin masuba, cuma lupa. Lebaran tahun ini emak mertua ga sempat bikin masuba jadi kita bikin kue lapis saja. Kalau lebaran-lebaran tahun lalu saya cuma kebagian tugas megang mixer dan manggang, tahun ini saya bikin sendiri dari mulai baca resep, nimbang bahan, megang mixer, sampai manggang. Yay!!! I made it by myself meski dibawah pengawasan supervisor sih.

Bahan:

  • 25 kuning telur (biar lebih gampang memisahkan kuning dengan putih maka langsung dipisahkan begitu telur keluar dari kulkas)
  • tepung gula satu bungkus
  • mentega dua setengah bungkus (bisa digabung dengan margarine dengan perbandingan 1:1)
  • 1 kaleng susu kental manis
  • bumbu kue lapis
  • tepung terigu seperempat kilo
  • 5 putih telur, didiamkan di suhu ruangan sebelum diolah dan dikocok terakhir biar airnya tidak muncul air, kalau masih muncul air, airnya jangan dimasukin ke adonan ya. Oh saya masih nyari tahu putih telur sisanya bisa dibikin apa ya? Ada ide?

Peralatan:
  • mixer lah ya.
  • baking pan listrik yang ada colokan buat api bawah dan api atas. Di Palembang yang terkenal itu merk Bima.
  • perata lapisan. 
  • centong sayur yang besar untuk menuangkan adonan
Cara membuat:

  1. alasi loyang ukuran 20x20 dengan kertas roti dan olesi dengan mentega. Asingkan ia.
  2. aduk mentega dengan tepung gula dengan kecepatan sedang hingga adonannya berwarna putih, mengembang ringan dan lembut. 
  3. masukkan kuning telur satu per satu kloter (2-3 telur). Aduk satu kloter telur sampai rata baru dimasukkan kloter berikutnya. 
  4. Jika sudah tercampur dengan rata masukkan setengah kaleng susu kental manis, aduk sampai rata. Masukkan setengahnya lagi. Aduk lagi sampai rata.
  5. Masukkan bumbu kue lapis. aduk sampai rata. Matikan mixer.
  6. masukkan tepung terigu, campur dengan spatula hingga rata. 
  7. aduk putih telur sampai kaku. Kaku itu gimana? Kalau mixernya diangkat, putih telurnya bikin puncak yang meruncing dan ga jatuh lagi ke baskom. Bikin kaku gimana? Aduk dengan kecepatan sedang sampai berbuih besar, lalu aduk dengan kecepatan tinggi sampai punya puncak layu. Teruskan hingga ia memiliki puncak runcing. Lebih jelasnya bisa dibaca di blog Just Try and Taste ini. Ini beneran blog penyelamat untuk yang baru belajar masak-masak (kayak saya)
  8. campurkan putih telur dengan spatula ke adonan sebelumnya. Aduk.
  9. Panaskan loyang dengan api bawah. Setelah panas, tuangkan satu setengah centong adonan ke dasar loyang dengan rata. 
  10. setelah coklat keemasan dan cantik, ratakan dengan alat perata yang telah diolesin mentega. Ga perlu keras-keras.. biar gelembungnya hilang aja.
  11. tuangkan lapisan berikutnya. Pindahkan ke api atas. Kalau mau pakai isian, bisa ditaburkan di antara lapisan. 
  12. Ulangi. 
  13. Tuang, tunggu hingga coklat cantik, tekan, tuang lapisan berikutnya, taburin isi, tutup lagi. Sampai adonan abis. Biar warna setiap lapisan sama, boleh pakai timer ya mak.. di saya sih 8 menit udah coklat cantik.


Eh kalau mau lihat resepnya di Just Try and Taste bisa liat di sini ya.

Bolu Kampung

Waktu puasa saya kepengen banget makan bolu kampung, bolu yang bolu aja. Agak keras, ga pakai olesan dan isian macam-macam. Tapi karena ga dicari jadinya ya ga ketemu. Makanya saat mampir ke Pasar Lemabang di Palembang dan melihat bolu kampung, saya kepengen beli. Sama Suami Prohemer dilarang, katanya bikin aja, minta diajarin ibu. Itu bikinnya gampang dan cepat. Baiklah.. istri sholehah kan manut aja. 

Bahan:
  • 9 telur. Pisahkan kuning telur dengan putihnya
  • 250 gram tepung terigu
  • 250 gram tepung gula
  • 250 gram mentega 
  • bubuk coklat
Alat:
  • mixer
  • cetakan bolu yang langsung dibakar di atas kompor

Cara membuat
  1. aduk mentega dan tepung gula dengan kecepatan sedang hingga adonan berwarna putih
  2. tambahkan kuning telur satu per satu. Aduk rata sebelum memasukkan telur berikutnya. matikan mixer. bisa ditambahin vanili dan soda kue sih.. tapi kemarin ga pakai.
  3. Masukkan tepung terigu, aduk sampai rata dengan spatula.
  4. Tambahkan putih telur yang sudah dikocok hingga kaku. Aduk sampai rata dengan spatula. 
  5. Ambil dua centong adonan, tuangkan bubuk coklat secukupnya, aduk dan asingkan.
  6. Ambil cetakan bolu, olesin dengan mentega. 
  7. Tuang sebagian adonan warna putih, lalu tuang adonan berwarna coklat, tuang lagi adonan warna putih. Diantara penuangan ini boleh ditaburin isian kalau mau. Kemarin saya ga pakai isian sih.. secara bikinnya dadakan. Next time mau coba bikin.
  8. Panggang cetakan bolu di atas kompor gas. Jadi emak mertua punya baking pan bentuk bolu yang bisa dipakai di atas kompor tanpa oven. Cuma tinggal dialasin abu gosok biar ga terlalu panas. 
  9. Tunggu hingga berwarna kuning cantik
  10. Jadi deh. Kalau bosan makannya dan bolunya masih sisa banyak, bisa dipanggang di oven biar jadi bagelan. Hihi. 
Martabak Har Tanpa Banting-Banting.

Jadi suatu hari adik ipar saya mempromosikan martabak telur emak mertua yang enak banget, dan saya penasaran pengen nyicip juga. Jadilah beberapa hari setelah lebaran, emak mertua ngajakin bikin martabak telur. Dicontohin sekali lalu saya ditinggal ke pasar dengan pesan "Dihidangin kalau sudah selesai semua, biar ga langsung habis." Uwoooo.. laris manis rupanya. Dan iyes dong begitu dihidangin langsung hilang, Jendral Kancil sampai makan tiga itupun setelah ditahan biar ga nambah lagi.


Bahan:
  • tepung terigu secukupnya.. beneran ini emak mertua ga pakai nimbang-nimbang cuma tuang-tuang aja
  • garam secukupnya
  • air secukupnya
  • telur semaunya (dalam hal ini sehabis adonan tepung aja)
Alat:
  • teflon 
Cara Membuat:
  1. campur tepung, garam, dengan air sampai kental seperti adonan crepes. Aduk
  2. Panaskan teflon, oleskan minyak sedikit.
  3. Tuangkan satu centong sayur adonan tepung. Putar teflon sampai muncul dadar tepung bulat yang tipis. tunggu sampai agak coklat.
  4. Pecahkan satu butir telur di atas kulit martabak. 
  5. lipat sisi kiri kanan dan atas bawah kulit martabak.
  6. tuangkan minyak goreng agak banyak. Goreng martabak sampai coklat. Balikkan.
  7. Angkat. Tuang minyak di teflon kembali ke tempat minyak. 
  8. Ulangi sampai adonan habis. 
  9. Tuang adonan tepung, pecahkan telur, lipat, tambahkan minyak, goreng hingga coklat, balik, angkat, tuang minyak kembali ke tempat minyak. 
  10. Bisa dimakan dengan kuah kari (seperti martabak har pada umumnya) atau dimakan dengan cuka pempek saja. Di rumah palembang sih dimakan dengan cuka. Dan mohon maaf ga ada resep kuah karinya atau bikin cukanya, karena ga bikin kuahnya. *ditoyor pemirsah. Resep macam apa ini*
Kue Tusuk Gigi

Kue ini kesukaannya bapak mertua, karena selain enak, bikinnya gampang dan bahannya juga murah. Saya sendiri sih belum pernah makan kue ini saat lebaran. Pertama karena rasanya asin, i have a sweet tooth. Kue lebaran favorit saya ya kue coklat dan putri saju, kastengel juga.. kalau dua kue pertama tadi sudah habis. 

Nah jadi saat emak mertua mengeluh "Bikin tusuk gigi ini bikin ngantuk." menantu sholehah harus tahu itu kode minta dibantu ya.. maka here we go. Yuk-yuk dibikin. Dan setelah kuenya jadi saya baru tahu kalau ini sih kue telur gabus namanya. Ga sempat foto-foto karena.. ga megang hape. 

Bahan:
  • satu bungkus tepung kanji (500 gram)
  • 4 butir telur, kocok dengan garpu
  • garam secukupnya
  • minyak unuk menggoreng
Alat
  • dua buah wajan berisi minyak dingin. Kue tusuk gigi ini harus dicemplungkan ke minyak dingin baru digoreng, jadi biar pekerjaan cepat selesai, kita pakai dua wajan. Emak mertua saya karena sudah ahli malah, kloter pertama saja yang pakai minyak dingin. Kloter selanjutnya dituang ke minyak panas yang sudah diangkat dari kompor. Katanya sih ini bikin penampilan kuenya ga mulus.. tapi saat lebaran kemarin saya ga begitu merhatiin, yang penting rasanya yes?
Cara membuat:
  1. campur tepung kanji dengan telur lalu diuleni sampai kalis
  2. ambil sejumput adonan lalu dipelintir dengan kedua tangan hingga berbentuk tusuk gigi. Kecil-kecil aja, soalnya kuenya ngembang, 
  3. cemplungkan adonan yang sudah berbentuk ke minyak dingin. 
  4. setelah dirasa cukup banyak, panaskan minyak. Kue jangan diaduk sampai ia mengeras, kalau diaduk sebelum keras jadinya patah. Belum kuat dia.
  5. Goreng sampai kecoklatan. Angkat, tiriskan. Ulangi sampai adonan habis.

Karena penasaran apakah kue ini bisa diupgrade *lalu dileceh suami karena lidah saya gak akrab sama makanan tradisional* saya googling-googling di internet dan lagi-lagi dong terdampar di blognya Just Try and Taste. Bisa ditambah keju ternyataaaaa. Senang!! 

Tinggal nambah blenderan 200 gram keju chedar, 100 gram mentega, dan telur. Lalu digabung ke tepung deh.  Tahun depan insyaallah bisa bikin sendiri dan dikirim ke Mertua yes? Pasti kaget dengan rasanya yang sudah kekotaan, atau malah ga doyan karena berasa keju?

Read More

13 July 2015

Mudik 2015 , the Beginning.

Greetings from Palembang!! Tenang.. postingan kali ini belum ada pameran foto pempek karena baru sampai banget dan masih memuaskan rasa rindu sama masakan rumah palembang.

Mudik tahun ini karena Captain Kid belum pernah naik kereta api, kita ke Jakartanya naik argo pahrayangan dong.  Awal-awal naik anaknya ga berhenti-berhenti ngeliat ke luar jendela. Amaze dia. Selanjutnya ya bosen tapi belum berani jalan-jalan sendiri. Jadinya ngoceh-ngoceh, main sendiri di lantai, sholat di lantai, sama gangguin kakak dan ayah yang tidur sepanjang jalan.

Iyes.. Jendral Kancil sama Suami Prohemer tidur terus sepanjang perjalanan. Mungkin karena weekend kemarin sibuk beli keperluan lebaran dan beresin rumah, jadi pada ngantuk abis. Saya sebenarnya juga ngantuk banget. Packing aja benar-benar memaksakan diri, makanya packing mepet sebelum berangkat. Kalau punya duit ga berseri rasanya milih beli di palembang aja daripada harus packing. Horang kayah. Tapi apa daya.

Karena ngantuk ini beberapa kali saya sempat tertidur waktu nungguin Captain Kid. Paling epic ya pas Jendral Kancil bangunin saya sambil panik nanyain "Bunda! Bangun! Adek manaaaa?!"

Dan.. saya kaget. Perasaan tadi lagi ngeliatin Captain Kid main sambil tiduran. Kapan ketidurannya???? Kog sekarang anaknya ga ada? Kemanaaaaa?! Suaranya juga ga ada. Ilang kemana?  Diculik siapa?  Terus nyari ke bawah.. dan itu dia... Anaknya ketiduran di lantai, tersembunyi di antara kaki bapaknya... ampun deh. Untung ga hilang.

Sampai di Gambir tadinya mau ngajakin anak-anak ke monas, tapi berhubung takut ketinggalan pesawat ya sud kita langsung capcus naik damri ke Bandara. Dan sepanjang perjalanan Captain Kid nerusin tidurnya. Sayangnya Gambir-Bandara cuma sejam aja dong....jadi anak bayi belum puas tidur udah dibangunin.

Sampai (jauhhhh) lebih cepat di Bandara konsekuensinya kita harus nunggu lama. Daripada telat yes. Terus nungguinnya ngapain dong? Ayah sih bisa kerja. Kakak bisa nonton youtube dengan koneksi bandara yang kencang. Anak bayik? Keliling-keliling bandara lah... Ngeliatin ac. Maklum anak gunung.. ga pernah liat AC.

Di pesawat Captain Kid yang tahun lalu belum ngerti apa-apa jadi banyakan diamnya, tahun ini malah ga mau diam. Maunya duduk dekat jendela. Jadi kakaknya terpaksa ngalah. Cuma alhamdulillah pisan ga ada drama nangistakhentihenti seperti tahun lalu. Semoga pulangnya juga gitu ya dek. Amin.

Sampai di palembang, sembari nunggu bagasi, Captain Kid dan Jendral Kancil main troli keliling sana-sini. Karena check in kepagian nunggu bagasi sebiji ya harus nunggu penumpang lain kelar. Tapi selama anak-anak hepi aja diajak main troli (bahkan emaknya bisa ikutan naik dan didorong jendral Kancil) ya ga masalah.

Urusan bagasi kelar, sekarang tiba-tiba Jendral Kancil hilang ga tau di mana. Perasaan baru semenit yang lalu kita sama-sama jalan ke pintu ke luar. Meleng dikit ngeliatin adiknya yang mau ngedorong troli, anaknya ilang. Haduh... beneran deh ga bisa meleng. Saya pikir Jendral Kancil udah keluar duluan nemuin Grandpa nya. Tapi pas kita keluar Grandpanya ga ada, anaknya apalagi. Lagi bingung-bingung nyariin eh anaknya ucluk-ucluk muncul dari dalam bandara. Lagi ngeliatin komputer katanya. Hiyahhhh!

Di mobil ternyata sudah disedian Ibu mertua pempek adaan dan tahu isi. Hihi. Alhamdulillah ya...

Sampai rumah juga udah dibikinin rendang. Emak mertua tau banget kalau menantunya ini karnivor sejati. Perut kenyang hati riang.. timbangan disingkirin dulu aja. Kelar liburan kita (nanti) lari 5 km tiap hari. Aminnnn. 

Read More

08 July 2015

Gosok Ggi berbuah Xbox

Ga tau kenapa tiba-tiba Captain Kid ga mau gosok gigi lagi. Padahal dulu setiap ada yang gosok gigi anaknya langsung ikutan gosok-gosok dan kumur-kumur. Sepertinya karena sikat gigi baru yang berwarna pink dan pasta gigi baru yang rasa anggur. He doesnt like it. Ya nurut emak? Masak laki dikasih sikat gigi pink. Stres lah anaknya. 

Terus tiba-tiba juga saat mandiin Captain Kid bareng Suami Prohemer dan anaknya ga mau gosok gigi terjadi percakapan berikut ini

Capcai : (ngomong ke Jendral Kancil) Kak... adiknya diajakin gosok gigi dong..
Jendral Kancil : hmmmm
Suami Prohemer: tawarin wii pasti mau
Capcai : Kakak.... gimana kalau kakak berhasil bikin adek mau gosok gigi lagi kakak boleh beli Wii.

Jendral Kancil langsung semangat dan seharian itu maksa adiknya gosok gigi. Literally maksa. Gosok giginya dibawa kemana aja dan didekatin ke mulut adiknya. Ya ampun. Kita jelasin deh kalau perubahan itu butuh kekonsistenan. Jadi harus mau bolak-balik ngajakin adik, tiap hari. Kalau dipaksa, meski adiknya "berhasil" gosok gigi tapi kan ga membangkitkan keinginan adiknya.

Ya ampun, berat aja pelajaran hidupnya. 

Seminggu berlalu, waktu weekend kemarin saya balik ke Bandung, Captain Kid sudah menunjukkan kemajuan. Yang tadinya langsung tutup mulut dan geleng-geleng kepala sambil bilang "ga au" (iya, anak bayi ini sudah bisa bilang ga mau, jatuh, susu, nda, ayah mana, dan banyak lagi) sekarang sudah mau buka mulut dan menyodorkan giginya. Meski tetap ga mau pakai pasta gigi dan harus di wastafel sambil main-main air.

Lalu Suami Prohemer mengingatkan, buat beliau Jendral Kancil sudah sukses. Ya meski menurut standar emak belum (standar emaknya memang suka ketinggian). Jadilah weekend kemarin kita sibuk mencari Wii U di BEC karena di Vega ga ada.

Jendral Kancil sempat bingung. Dia maunya Wii U demi alasan keberagaman (atau biar ga ada pesaing. Iya emak suudzon.) karena temannya sudah ada yang punya PS dan xbox. Namun karena satu games Wii U yang paling murah masih 500rb dan emak irit mengultimatum No.. i will not buy you a games that as expensive as your tuition. Nehi.  Setelah menimbang-nimbang sampai nanya ke penjual kira-kira ada jail breaknya kapan? Dua tahun? Dan dijawab PS 3 aja baru ada 5 tahun kemudian. Anaknya shock. Lalu memutuskan untuk mikir-mikir dulu sambil makan Yoshinoya. (iyaaa... kabar gembira untuk mojang jejaka Bandung, Yoshinoya sudah hadir di Bandung. Di ciwalk ada. Di BEC ada.)

Setelah makan dan sholat, Jendral Kancil memutuskan untuk beli xbox aja. Jadilah hari itu kami pulang membawa xbox dan kinect (properti kantor). Emak mau main games dancing-dancing. Hahaha. 

Dan sepanjang jalan kitapun memberi berbagai macam persyaratan sama Jendral Kancil. Harus sudah ngehapal 5 ayat, baca iqra 3 halaman, dan ngerjain PR sebelum main. Kalau ada penurunan hapalan surat dan iqra ga maju-maju, silahkan sampaikan salam perpisahan. Oh iyes.. emak sih tega. 

Read More

23 June 2015

Homemade Playdough dan Cat Finger Painting


Karena banyak sisa tepung terigu setelah masak Chicken Cheese Steak kemarin, saya tiba-tiba pengen nyobain bikin play dough. Dari jaman Jendral Kancil TK niat bikin play dough sendiri ini sudah muncul.. cuma ya ketunda melulu. Akhirnya weekend kemarin dipaksa bikin. Kalau ga.. keburu anaknya kuliah baru emaknya bikin. 

Dan karena sempat baca kalau tepung terigu juga bisa dibuat jadi bahan finger painting yo wes sekalian aja. As always ya.. resepnya dicatat di sini biar emaknya gampang nyari.


Cat Finger Painting

Bahan:
  • air 2 gelas
  • tepung terigu setengah gelas
  • gula 2 sendok makan
  • garam 1 sendok makan
  • vanili seujung sendok teh. vanili ini untuk menghilangkan bau tepungnya.
  • pewarna makanan, teorinya sih cukup beli tiga warna dasar saja (merah, kuning, hijau) selanjutnya tinggal dicampur-campur untuk mendapakan warna lain. Sekalian anaknya belajar. Cuma berhubung di warung dekat rumah cuma ada dua warna (hijau dan kuning) ples perasa mangga yang berwarna orange, yo wis lah gak masyalah. Koki yang hebat itu kan yang bisa mengubah apa saja jadi luar biasa kan? Kan? Dan menurut saya sepertinya lebih wangi kalau pakai perasa makanan daripada pewarna makanan. Jadi selanjutnya warna hijau bisa dari pandan, dll. 
Cara membuat:
  1. siapkan panci kecil, tuangkan air, tepung, gula, garam, dan vanili
  2. panaskan dengan api kecil. Aduk terus hingga mengental. Ini ngaduknya ga bisa ditinggal karena takut gosong.
  3. Setelah mengental (teksturnya seperti bubur sumsum) masukkan ke dalam wadah-wdah kecil sesuai jumlah warna yang diinginkan. 
  4. teteskan pewarna makanan (setetes saja awalnya.. kalau masih kurang menor ditambah lagi) lalu diaduk-aduk. Simpan di kulkas buat dipakai saat dibutuhkan.
Play dough

Bahan
  • tepung terigu
  • minyak goreng
  • air
  • vanili
  • pewarna makanan
Cara membuat
  1. campur tepung terigu dengan air dan vanili, ulenin sampai menyatu.
  2. tambahkan minyak goreng, ulenin lagi sampai kalis (adonannya menyatu dan bisa diangkat dari baskom dengan mudah)
  3. pisahkan adonan sesuai jumlah wrna yang diinginkan.
  4. tambahkan pewarna makanan dan adonin lagi sampai warnanya merata. Bisa ditambahkan air atau tepung kalau teksturnya belum sesuai keinginan kita
  5. Kemarin saya menakar bahannya benar-benar pakai perasaan.. kalau airnya kebanyakan ditambahin tepung, kalau tepungnya kebanyakan ditambahin air, kurang kalis tambahin minyak, dstnya.
  6. Jadi deh.. tinggal disimpan di kulkas.
Yang heboh main malah Jendral Kancil dan temannya. Sibuk ngecat-ngecat dinding (sambil komentar jijik sama tekstur catnya), padahal sudah dibilangin gambarnya di kertas.. tapi ya sudahlah. Captain Kid hebohnya cuma pas bikin aja. Nyampurin warna, nuang-nuang air, dan bikin lantai dan badan emak ijo-ijo. Begitu jadi.. anaknya malah main air di wastafel. Diajakin main dough malah ditempelin ke dinding.. niru kakaknya yang ngegambar di dinding. Diajakin foto malah kabur, makanya ga ada fotonya. 

Ya sudahlah.. yang penting mission accomplished lah ya.. jadi emak-emak kekinian.. bikin play dough dan cat sendiri yang aman bagi anak-anak. Bwahahhaa. 

Btw setelah bikin beginian emak-emak harus manicure ke salon.. kuku eike jadi kuning-kuning geuleh. *dikeplak suami.. mahalan salonnya ketimbang beli di toko*

Read More

18 June 2015

Hello Ramadhan!

Ramadhan 2011, saya sendirian di Jakarta.

Ramadhan 2012, masih sendirian. Masih di Jakarta.

Ramadhan 2013, alhamdulillah dihamili jadi bisa di Bandung sama Suami Prohemer dan Jendral Kancil.

Ramadhan 2014, alhamdulillah lagi diklat sama angkatann rusuh di Medan. Ga bisa lihat Suami Prohemer dan Jendral Kancil ples Captain Kid sama sekali... cuma bisa lihat Mama Papa dan Adik. You lose some, you get some right.

Ramadhan 2015, masih di Jakarta. Alhamdulillah ada adik yang baru jadi sarjana. Disyukuri saja. *dikeplak adiknya*

Dan sahur tahun ini akan seperti kemarin.. bangunin lewat telpon, ngobrol sambil Suami Prohemer masak mi buat Jendral Kancil, mereka sahur, saya tidur lagi.

Oh.. kalau hari kantor sahurnya ditambah nyelesain kerjaan lah ya... *pencitraan*

Semoga nanti bisa puasa sama Suami Prohemer, Jendral Kancil, dan Captain Kid. Next year maybe, Allah? Amin.

Selamat menjalankan ibadah ramadhan semoga ramadhan tahun ini lebih baik dari yang kemarin-kemarin. Mohon maaf atas kesalahan Capcai.

Read More

17 June 2015

Chicken Cheese Steak

Hikmah dari dapat penugasan di Bandung (meski hanya sebulan.. ya disyukurin aja ya) adalah saat weekend saya ga kelelahan jadi sanggup nyobain resep-resep yang repot seperti Chicken Cheese Steak dengan Saus Jamur dan Mashed Potato ini.

Menuliskan namanya saja bikin gemetar sangking bangganya. Bisa juga ya bikin makanan repot gini. *dilirik tajam sama ibu-ibu yang bikin nasi timbel komplit, nasi gudeg komplit, nasi soto komplit atau nasi ayam hainan*

Resep saus jamur dan mashed potatonya saya ambil dari Just Try and Taste. Dicatat ulang di sini biar nyonyah ga lupa. Chicken cheese steaknya dari hasil mencampur baur resep-resep yang ada di google. 

Yuk ah.. yuk...

Chicken Cheese Steak

Bahan:

  • 1 ekor ayam difillet. 1 dada ayam sebenarnya cuma bisa jadi dua porsi. Tapi biar bisa nambah bolak-balik (jadi puas) fillet ayamnya saya potong kecil-kecil. Cuma jadinya.. susah nyelipin keju diantara ayam yang dipotong kecil-kecil. 
  • Keju kotak dipotong kecil kecil banget.. atau diparut aja jadi lebih gampang diselipin. 
  • tepung terigu
  • telur kocok lepas
  • tepung roti
  • garam, merica, saus tiram
Cara membuat:
  1. Campur ayam dengan garam, merica, dan saus tiram. Diamkan dalam kulkas hingga menyerap. Setelah menyerap keluarkan dari kulkas. Kalau rajin ya, ayamnya dilap-lap jadi ga ada air yang nyisa. Kalau ga rajin (kayak saya) ya udah lah ya.. lanjut ke tahap dua.
  2. Kalau memutuskan pakai dada ayam yang besar, belah ayam melintang. Dibikin kantong gitu untuk nyelipin potongan kejunya. Kalau memutuskan pakai potongan ayam yang kecil-kecil seperti saya.. menyelipkan kejunya (atau parutan keju) diantara dua potong ayam (tapi jadinya ribet menyatukan mereka.. mungkin ga jodoh. Terus aku malas.. kloter berikutnya ga nyelipin keju) atau yah sepertinya bisa juga parutan kejunya jadi bahan gulingan sebelum diguling ke tepung roti. Nanti mau nyoba metode ini deh. *ngasih resep kog ga jelas. ditimpuk pembaca.*
  3. with or without keju celupkan ayam-ayam ini ke tepung terigu lalu ke kocokan telur lalu ke tepung rotisebelum digoreng hingga matang. Kalau mau lebih simpel lagi (dan ga punya tepung terigu di rumah) ayamnya bisa dicelupkan langsung ke telur dan tepung roti baru digoreng. Sama saya santai lah masaknya. Yang ada aja. Yang simpel aja. 
  4. Angkat. Jadi deh. 

Mashed Potato (sambil nunggu ayam digoreng saya ngukus mashed potatonya, jadi gitu ayam kelar digoreng, kentangnya udah lembut)

Bahan
  • kentang semampu belinya. Kayaknya kemarin sekilo deh.. yang beli Suami Prohemer soalnya. 
  • 150 ml susu cair putih, atau seseleranya aja.
  • 4 sendok makan mentega atau margarin, yang mana yang ada aja. Saya pakai margarin karena adanya itu. Cuma baca di Just Try and Taste, mentega bikin wanginya lebih lapar-able
  • Keju parut
  • Merica, garam
Cara Membuat:

  1. kupas kentang dan potong kotak-kotak. Dicuci dulu ya cuy. 
  2. Kukus kentang hingga garpu dapat keluar dengan mudah saat ditusukkan ke kentang.
  3. Setelah lembut, pindahkan kentang ke mangkok (sebenarnya aku pakai baskom) dan hancurkan dengan garpu atau alat penghancur kentang kalau punya. Langsung dihancurin ya.. ga usah nunggu dingin karena takut panas kayak eike. 
  4. Selagi panas (ingat.. selagi panas.. jangan takut panas kalau masak) tambahkan 4 sendok mentega dan aduk hingga menteganya meleleh.
  5. Tambahkan susu, garam , dan merica. Aduk.. rasain lagi. Kalau kurang creammya tambahin susu. 
  6. Pindahkan ke panci, masukkan keju parut, aduk dengan api kecil sampai kejunya lumer.
  7. Jadi deh.
Saus Jamur

Bahan

  • setengah butir bawang bombay, cincang kasar
  • 3 siung bawang putih, cincang halus
  • 1 batang cabe merah, iris halus
  • setengah ruas kunyit, haluskan. sejujurnya saya memasukkan bawang bombai, bawang putih, cabe, dan kunyit ke dalam blender lalu dihaluskan. Hihi. Ogah repot yes.
  • merica, garam 
  • 2 sdt saus tiram
  • 2 sdt kecap manis
  • jamur tiram/kancing/ apapun. Saya malah lupa. Hahaha.
  • 200 ml susu cair putih
Cara membuat:

  1. tumis bawang bombay dengan bawang putih hingga harum
  2. masukkan kunyit dan irisan cabe. tumis hingga cabe layu. menurut saya ditambahin kunyit ini bikin rasa sausnya indonesia sekali dan agak pedas. Suami Prohemer dan Jendral Kancil sih suka. Saya kurang. Next time mau bikin tanpa kunyit dan cabe
  3. tambahakan potongan jamur, aduk hingga layu
  4. tambahkan saus tiram dan kecap manis
  5. masukkan susu cair, tunggu hingga susu mendidih dan kuah mengental
  6. icip-icip. kalau kurang asin tambahin garam. kalau kurang banyak tambahin susu.


Hasilnya (mohon maaf fotonya ga representatif.. nyonyah lapar.. ga sanggup bolak-balik foto biar dapat hasil yang menggiurkan.. dan minus sayur karena.. nyonya males rebus-rebus sayur.)

Saya suka banget sama mashed potatonya. Enak. Tapi rupanya Jendral Kancil dan Captain Kid belum familiar dengan tekstur mashed potato ini. Lembek-lembek ga jelas mungkin. Jendral Kancil sempat ga mau walau selanjutnya doyan. Captain Kid sih langsung lepeh. Ya sallam.

Ayamnya sih jadi rebutan... rebutan nyari yang ada selipan keju maksudnya. Overall puas.. apalagi pas Jenral Kancil bilang.. Bunda bikin masakan istimewa nih.. enak. Kan komentar anak kecil paling jujur ceunah.

Sausnya... agak kepedasan dan kebanyakan kunyit.. yah gak papa lah ya. 

Read More

04 June 2015

Ayam Bumbu Cacah

Selain cireng, cimol, cilok, cakue, odading, dan cokelat saya juga jatuh cinta dengan makanan yang menggunakan irisan batang serai atau daun kemangi yang dirobek-robek. Saya suka wanginya. Suka renyahnya. Suka wanginya (lagi). Kalau daun serai sama kemangi bisa dijadiin pengharum ruangan macam aroma roti yang suka digunakan di toko-toko roti, niscaya nafsu makan saya nambah. 

Karena itu saat melihat resep gampang ini di majalah Kartini, setelah menghayati membaca rubrik Oh Mama Oh Papa nya, saya bertekad akan mencobanya. Dan ternyata... enak. Banget (ya iya masakan sendiri). Dan gampang. Banget. Ga perlu blender. Cuma perlu wajan, kompor, dan gas. Cocok buat anak kostan atau emak-emak yang harus menyiapkan sahur.

Tapi sebelumnya mohon maaf karena ga ada fotonya. Keburu habis. Nyonyah nafsu makannya.

Bahan:

  • 1 ekor ayam potong kecil (saya menghindari potongan paha, soalnya suka ga matang di dalam kalau ga pakai metode ungkep-ungkep gitu)
  • jeruk nipis dan garam untuk melumuri ayam biar ga amis. Kalau ga ada jeruk nipis bisa di skip. Cukup garam saja
  • 5 buah jeruk limau atau sesendok cuka masak aja kalau ga ada. 
  • terasi setengah sendok teh. Disangrai dulu.
Bumbu yang diiris kasar (or you can use chopper instead):
  • 10 siung bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 5 lembar daun jeruk atau daun salam. Yang ada di dapur aja. Tulang daunnya dibuang dulu. Tulang punggung dipeluk aja.
  • 2 batang serai, yang putihnya aja. I uses more of course. 
  • Saya menambahkan irisan cabe rawit biar agak pedas.
Cara membuat:
  1. Di resep aslinya ayam digoreng hingga coklat dan dibakar hingga harum. Karena takut bumbunya ga meresap hingga ke tulang ayam (bukan tulang punggu), saya memutuskan hanya menggoreng ayamnya sebentar. Biar ga amis aja.
  2. Aduk semua bumbu yang diiris kasar dalam sebuah mangkok.
  3. Panaskan minyak.
  4. tumis semua bumbu dan terasi hingga harum
  5. Masukkan ayam. Aduk. Tunggu sampai matang.
Gampang kan? Kan? Selamat mencoba.

Read More

26 May 2015

Yang Lebih Penting

Rabu ini jadwalnya tim saya serah terima hasil pemeriksaan ke auditee. Berarti Selasa ini semua koreksi atas laporan harus dikompilasi dan sudah harus naik cetak. Selasa ini juga ada acara Jendral Kancil di sekolah dari pagi sampai siang.

Jendral Kancil bilang "Bunda bisa datang? Kalau ada acara yang lebih penting gak apa-apa ga datang."

Remet-remet hati. Terus jawab

" Ga.. ga ada yang lebih penting dari Nandra, Ayah, dan Rlang. Kecuali Allah. Nanti bunda ijin pak Bos."

"Lah.. ini kan kerjaan. Uang lebih penting bunda"

" Ga.. ga ada yang lebih penting dari Nandra, Ayah, dan Rlang. Kecuali Allah."

Iya Nan... ga ada yang lebih penting daripada kalian. Kerjaan dan uang datang silih berganti. Ga habis-habis. Kalian cuma satu. Maaf kalau kesannya tidak begitu ya boys.

*duduk manis liatin acara dari pagi sampai siang, dan anaknya kebagian satu scene, satu baris, di penghujung acara.* 😅

Read More
 

©2009capcaibakar | by TNB