23 June 2015

Homemade Playdough dan Cat Finger Paintung


Karena banyak sisa tepung terigu setelah masak Chicken Cheese Steak kemarin, saya tiba-tiba pengen nyobain bikin play dough. Dari jaman Jendral Kancil TK niat bikin play dough sendiri ini sudah muncul.. cuma ya ketunda melulu. Akhirnya weekend kemarin dipaksa bikin. Kalau ga.. keburu anaknya kuliah baru emaknya bikin. 

Dan karena sempat baca kalau tepung terigu juga bisa dibuat jadi bahan finger painting yo wes sekalian aja. As always ya.. resepnya dicatat di sini biar emaknya gampang nyari.


Cat Finger Painting

Bahan:
  • air 2 gelas
  • tepung terigu setengah gelas
  • gula 2 sendok makan
  • garam 1 sendok makan
  • vanili seujung sendok teh. vanili ini untuk menghilangkan bau tepungnya.
  • pewarna makanan, teorinya sih cukup beli tiga warna dasar saja (merah, kuning, hijau) selanjutnya tinggal dicampur-campur untuk mendapakan warna lain. Sekalian anaknya belajar. Cuma berhubung di warung dekat rumah cuma ada dua warna (hijau dan kuning) ples perasa mangga yang berwarna orange, yo wis lah gak masyalah. Koki yang hebat itu kan yang bisa mengubah apa saja jadi luar biasa kan? Kan? Dan menurut saya sepertinya lebih wangi kalau pakai perasa makanan daripada pewarna makanan. Jadi selanjutnya warna hijau bisa dari pandan, dll. 
Cara membuat:
  1. siapkan panci kecil, tuangkan air, tepung, gula, garam, dan vanili
  2. panaskan dengan api kecil. Aduk terus hingga mengental. Ini ngaduknya ga bisa ditinggal karena takut gosong.
  3. Setelah mengental (teksturnya seperti bubur sumsum) masukkan ke dalam wadah-wdah kecil sesuai jumlah warna yang diinginkan. 
  4. teteskan pewarna makanan (setetes saja awalnya.. kalau masih kurang menor ditambah lagi) lalu diaduk-aduk. Simpan di kulkas buat dipakai saat dibutuhkan.
Play dough

Bahan
  • tepung terigu
  • minyak goreng
  • air
  • vanili
  • pewarna makanan
Cara membuat
  1. campur tepung terigu dengan air dan vanili, ulenin sampai menyatu.
  2. tambahkan minyak goreng, ulenin lagi sampai kalis (adonannya menyatu dan bisa diangkat dari baskom dengan mudah)
  3. pisahkan adonan sesuai jumlah wrna yang diinginkan.
  4. tambahkan pewarna makanan dan adonin lagi sampai warnanya merata. Bisa ditambahkan air atau tepung kalau teksturnya belum sesuai keinginan kita
  5. Kemarin saya menakar bahannya benar-benar pakai perasaan.. kalau airnya kebanyakan ditambahin tepung, kalau tepungnya kebanyakan ditambahin air, kurang kalis tambahin minyak, dstnya.
  6. Jadi deh.. tinggal disimpan di kulkas.
Yang heboh main malah Jendral Kancil dan temannya. Sibuk ngecat-ngecat dinding (sambil komentar jijik sama tekstur catnya), padahal sudah dibilangin gambarnya di kertas.. tapi ya sudahlah. Captain Kid hebohnya cuma pas bikin aja. Nyampurin warna, nuang-nuang air, dan bikin lantai dan badan emak ijo-ijo. Begitu jadi.. anaknya malah main air di wastafel. Diajakin main dough malah ditempelin ke dinding.. niru kakaknya yang ngegambar di dinding. Diajakin foto malah kabur, makanya ga ada fotonya. 

Ya sudahlah.. yang penting mission accomplished lah ya.. jadi emak-emak kekinian.. bikin play dough dan cat sendiri yang aman bagi anak-anak. Bwahahhaa. 

Btw setelah bikin beginian emak-emak harus manicure ke salon.. kuku eike jadi kuning-kuning geuleh. *dikeplak suami.. mahalan salonnya ketimbang beli di toko*

Read More

18 June 2015

Hello Ramadhan!

Ramadhan 2011, saya sendirian di Jakarta.

Ramadhan 2012, masih sendirian. Masih di Jakarta.

Ramadhan 2013, alhamdulillah dihamili jadi bisa di Bandung sama Suami Prohemer dan Jendral Kancil.

Ramadhan 2014, alhamdulillah lagi diklat sama angkatann rusuh di Medan. Ga bisa lihat Suami Prohemer dan Jendral Kancil ples Captain Kid sama sekali... cuma bisa lihat Mama Papa dan Adik. You lose some, you get some right.

Ramadhan 2015, masih di Jakarta. Alhamdulillah ada adik yang baru jadi sarjana. Disyukuri saja. *dikeplak adiknya*

Dan sahur tahun ini akan seperti kemarin.. bangunin lewat telpon, ngobrol sambil Suami Prohemer masak mi buat Jendral Kancil, mereka sahur, saya tidur lagi.

Oh.. kalau hari kantor sahurnya ditambah nyelesain kerjaan lah ya... *pencitraan*

Semoga nanti bisa puasa sama Suami Prohemer, Jendral Kancil, dan Captain Kid. Next year maybe, Allah? Amin.

Selamat menjalankan ibadah ramadhan semoga ramadhan tahun ini lebih baik dari yang kemarin-kemarin. Mohon maaf atas kesalahan Capcai.

Read More

17 June 2015

Chicken Cheese Steak

Hikmah dari dapat penugasan di Bandung (meski hanya sebulan.. ya disyukurin aja ya) adalah saat weekend saya ga kelelahan jadi sanggup nyobain resep-resep yang repot seperti Chicken Cheese Steak dengan Saus Jamur dan Mashed Potato ini.

Menuliskan namanya saja bikin gemetar sangking bangganya. Bisa juga ya bikin makanan repot gini. *dilirik tajam sama ibu-ibu yang bikin nasi timbel komplit, nasi gudeg komplit, nasi soto komplit atau nasi ayam hainan*

Resep saus jamur dan mashed potatonya saya ambil dari Just Try and Taste. Dicatat ulang di sini biar nyonyah ga lupa. Chicken cheese steaknya dari hasil mencampur baur resep-resep yang ada di google. 

Yuk ah.. yuk...

Chicken Cheese Steak

Bahan:

  • 1 ekor ayam difillet. 1 dada ayam sebenarnya cuma bisa jadi dua porsi. Tapi biar bisa nambah bolak-balik (jadi puas) fillet ayamnya saya potong kecil-kecil. Cuma jadinya.. susah nyelipin keju diantara ayam yang dipotong kecil-kecil. 
  • Keju kotak dipotong kecil kecil banget.. atau diparut aja jadi lebih gampang diselipin. 
  • tepung terigu
  • telur kocok lepas
  • tepung roti
  • garam, merica, saus tiram
Cara membuat:
  1. Campur ayam dengan garam, merica, dan saus tiram. Diamkan dalam kulkas hingga menyerap. Setelah menyerap keluarkan dari kulkas. Kalau rajin ya, ayamnya dilap-lap jadi ga ada air yang nyisa. Kalau ga rajin (kayak saya) ya udah lah ya.. lanjut ke tahap dua.
  2. Kalau memutuskan pakai dada ayam yang besar, belah ayam melintang. Dibikin kantong gitu untuk nyelipin potongan kejunya. Kalau memutuskan pakai potongan ayam yang kecil-kecil seperti saya.. menyelipkan kejunya (atau parutan keju) diantara dua potong ayam (tapi jadinya ribet menyatukan mereka.. mungkin ga jodoh. Terus aku malas.. kloter berikutnya ga nyelipin keju) atau yah sepertinya bisa juga parutan kejunya jadi bahan gulingan sebelum diguling ke tepung roti. Nanti mau nyoba metode ini deh. *ngasih resep kog ga jelas. ditimpuk pembaca.*
  3. with or without keju celupkan ayam-ayam ini ke tepung terigu lalu ke kocokan telur lalu ke tepung rotisebelum digoreng hingga matang. Kalau mau lebih simpel lagi (dan ga punya tepung terigu di rumah) ayamnya bisa dicelupkan langsung ke telur dan tepung roti baru digoreng. Sama saya santai lah masaknya. Yang ada aja. Yang simpel aja. 
  4. Angkat. Jadi deh. 

Mashed Potato (sambil nunggu ayam digoreng saya ngukus mashed potatonya, jadi gitu ayam kelar digoreng, kentangnya udah lembut)

Bahan
  • kentang semampu belinya. Kayaknya kemarin sekilo deh.. yang beli Suami Prohemer soalnya. 
  • 150 ml susu cair putih, atau seseleranya aja.
  • 4 sendok makan mentega atau margarin, yang mana yang ada aja. Saya pakai margarin karena adanya itu. Cuma baca di Just Try and Taste, mentega bikin wanginya lebih lapar-able
  • Keju parut
  • Merica, garam
Cara Membuat:

  1. kupas kentang dan potong kotak-kotak. Dicuci dulu ya cuy. 
  2. Kukus kentang hingga garpu dapat keluar dengan mudah saat ditusukkan ke kentang.
  3. Setelah lembut, pindahkan kentang ke mangkok (sebenarnya aku pakai baskom) dan hancurkan dengan garpu atau alat penghancur kentang kalau punya. Langsung dihancurin ya.. ga usah nunggu dingin karena takut panas kayak eike. 
  4. Selagi panas (ingat.. selagi panas.. jangan takut panas kalau masak) tambahkan 4 sendok mentega dan aduk hingga menteganya meleleh.
  5. Tambahkan susu, garam , dan merica. Aduk.. rasain lagi. Kalau kurang creammya tambahin susu. 
  6. Pindahkan ke panci, masukkan keju parut, aduk dengan api kecil sampai kejunya lumer.
  7. Jadi deh.
Saus Jamur

Bahan

  • setengah butir bawang bombay, cincang kasar
  • 3 siung bawang putih, cincang halus
  • 1 batang cabe merah, iris halus
  • setengah ruas kunyit, haluskan. sejujurnya saya memasukkan bawang bombai, bawang putih, cabe, dan kunyit ke dalam blender lalu dihaluskan. Hihi. Ogah repot yes.
  • merica, garam 
  • 2 sdt saus tiram
  • 2 sdt kecap manis
  • jamur tiram/kancing/ apapun. Saya malah lupa. Hahaha.
  • 200 ml susu cair putih
Cara membuat:

  1. tumis bawang bombay dengan bawang putih hingga harum
  2. masukkan kunyit dan irisan cabe. tumis hingga cabe layu. menurut saya ditambahin kunyit ini bikin rasa sausnya indonesia sekali dan agak pedas. Suami Prohemer dan Jendral Kancil sih suka. Saya kurang. Next time mau bikin tanpa kunyit dan cabe
  3. tambahakan potongan jamur, aduk hingga layu
  4. tambahkan saus tiram dan kecap manis
  5. masukkan susu cair, tunggu hingga susu mendidih dan kuah mengental
  6. icip-icip. kalau kurang asin tambahin garam. kalau kurang banyak tambahin susu.


Hasilnya (mohon maaf fotonya ga representatif.. nyonyah lapar.. ga sanggup bolak-balik foto biar dapat hasil yang menggiurkan.. dan minus sayur karena.. nyonya males rebus-rebus sayur.)

Saya suka banget sama mashed potatonya. Enak. Tapi rupanya Jendral Kancil dan Captain Kid belum familiar dengan tekstur mashed potato ini. Lembek-lembek ga jelas mungkin. Jendral Kancil sempat ga mau walau selanjutnya doyan. Captain Kid sih langsung lepeh. Ya sallam.

Ayamnya sih jadi rebutan... rebutan nyari yang ada selipan keju maksudnya. Overall puas.. apalagi pas Jenral Kancil bilang.. Bunda bikin masakan istimewa nih.. enak. Kan komentar anak kecil paling jujur ceunah.

Sausnya... agak kepedasan dan kebanyakan kunyit.. yah gak papa lah ya. 

Read More

04 June 2015

Ayam Bumbu Cacah

Selain cireng, cimol, cilok, cakue, odading, dan cokelat saya juga jatuh cinta dengan makanan yang menggunakan irisan batang serai atau daun kemangi yang dirobek-robek. Saya suka wanginya. Suka renyahnya. Suka wanginya (lagi). Kalau daun serai sama kemangi bisa dijadiin pengharum ruangan macam aroma roti yang suka digunakan di toko-toko roti, niscaya nafsu makan saya nambah. 

Karena itu saat melihat resep gampang ini di majalah Kartini, setelah menghayati membaca rubrik Oh Mama Oh Papa nya, saya bertekad akan mencobanya. Dan ternyata... enak. Banget (ya iya masakan sendiri). Dan gampang. Banget. Ga perlu blender. Cuma perlu wajan, kompor, dan gas. Cocok buat anak kostan atau emak-emak yang harus menyiapkan sahur.

Tapi sebelumnya mohon maaf karena ga ada fotonya. Keburu habis. Nyonyah nafsu makannya.

Bahan:

  • 1 ekor ayam potong kecil (saya menghindari potongan paha, soalnya suka ga matang di dalam kalau ga pakai metode ungkep-ungkep gitu)
  • jeruk nipis dan garam untuk melumuri ayam biar ga amis. Kalau ga ada jeruk nipis bisa di skip. Cukup garam saja
  • 5 buah jeruk limau atau sesendok cuka masak aja kalau ga ada. 
  • terasi setengah sendok teh. Disangrai dulu.
Bumbu yang diiris kasar (or you can use chopper instead):
  • 10 siung bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 5 lembar daun jeruk atau daun salam. Yang ada di dapur aja. Tulang daunnya dibuang dulu. Tulang punggung dipeluk aja.
  • 2 batang serai, yang putihnya aja. I uses more of course. 
  • Saya menambahkan irisan cabe rawit biar agak pedas.
Cara membuat:
  1. Di resep aslinya ayam digoreng hingga coklat dan dibakar hingga harum. Karena takut bumbunya ga meresap hingga ke tulang ayam (bukan tulang punggu), saya memutuskan hanya menggoreng ayamnya sebentar. Biar ga amis aja.
  2. Aduk semua bumbu yang diiris kasar dalam sebuah mangkok.
  3. Panaskan minyak.
  4. tumis semua bumbu dan terasi hingga harum
  5. Masukkan ayam. Aduk. Tunggu sampai matang.
Gampang kan? Kan? Selamat mencoba.

Read More

26 May 2015

Yang Lebih Penting

Rabu ini jadwalnya tim saya serah terima hasil pemeriksaan ke auditee. Berarti Selasa ini semua koreksi atas laporan harus dikompilasi dan sudah harus naik cetak. Selasa ini juga ada acara Jendral Kancil di sekolah dari pagi sampai siang.

Jendral Kancil bilang "Bunda bisa datang? Kalau ada acara yang lebih penting gak apa-apa ga datang."

Remet-remet hati. Terus jawab

" Ga.. ga ada yang lebih penting dari Nandra, Ayah, dan Rlang. Kecuali Allah. Nanti bunda ijin pak Bos."

"Lah.. ini kan kerjaan. Uang lebih penting bunda"

" Ga.. ga ada yang lebih penting dari Nandra, Ayah, dan Rlang. Kecuali Allah."

Iya Nan... ga ada yang lebih penting daripada kalian. Kerjaan dan uang datang silih berganti. Ga habis-habis. Kalian cuma satu. Maaf kalau kesannya tidak begitu ya boys.

*duduk manis liatin acara dari pagi sampai siang, dan anaknya kebagian satu scene, satu baris, di penghujung acara.* 😅

Read More

28 April 2015

Morning. With you.

I love to wake up on your arms. Smell your scent. Feel your warm. Hear your heart beat.

May Allah give us a lot of morning to spend together ya Suami. And the noon. And the evening. Also the night.

Read More

31 March 2015

Feeling Lost

Akhir-akhir ini saya sedang merasa tersesat. Merasa GPS hidup kog ga berfungsi. Merasa saya memegang kepingan-kepingan puzzle tanpa tahu harus menyusun gambar seperti apa. Bertanya-tanya Sebenarnya mau saya apa sih? Saya kepengen apa? Apa saya sudah di track yang tepat nih? Lalu berujung ke terus aku kudu piye?

Hadeuh... beneran berasa kesesat.

Mau saya jelas. Ngumpul sama keluarga. Nah buat ngumpul sama keluarga itu apa saya benaran masih mau jadi auditor? Apa saya masih mau kerja di kantor sekarang? Atau harus kembali ke track riset operasi dan manajemen operasi? Apa harus ngelamar kerja di consumer goods tapi cabang bandung? 

Dan saat gundah gulana mari kita

1. Lari

Kalau pelari kawakan benci dengan term "lari dari kenyataan" saya sebagai pelari on off dengan ini mendeklarasikan lari dari kenyataan itu ada benarnya. Saat berlari, saya benaran ga kepikiran masalah-masalah di atas. Yang kepikiran sama saya cuma seberapa sakit kaki saya, seberapa sesak napas saya, seberapa lelah badan saya, berapa kilometer lagi saya harus lari, berapa menit lagi saya harus bertahan, dan udah sampai mana ini larinya kakakkkk? Capek gila. 

Untuk sesaat pikiran saya cuma fokus untuk menyelesaikan target lari. Kind of meditation for me. Setelah lari ada perasaan puas.. setidaknya saya menyelesaikan sesuatu. Setidaknya saya mencapai sesuatu.

Ditambah ukuran baju mengecil, muka menirus, dan badan makin enteng. Lalu dipuji makin cantik. At least, i good at something right?! Hidup eike ga buruk-buruk amat. Ga hancur-hancur pisan. 

2. Belanja

Akuh wanita. Nuff said. 

Kalau anggaran belanja udah abis, cuci-cuci mata di online shop itu tetap menyenangkan kog. 


3. Nyari Beasiswa

Dari dulu saya pintarnya di "belajar." Maka saat hidup rasanya ga bisa diatur, ga ada yang bisa saya pegang, dan merasa kog saya ga ada bagus-bagusnya sih.. maka mari kembali ke asal kebiasaan saya. Belajar itu tadi. 

Mari nyari beasiswa di Yurop kakak.. meski bingung harus ngambil finance apa operation management? 

Bingung kog ga abis-abis. Seandainya saldo rekening yang ga abis-abis


4. Berdoa

Karena hidup ini sudah ada pemiliknya, ada pengaturnya. Jadi mari meminta kepada Maha Pengabul Doa, Maha Kuasa, dan Maha tau.

Sesungguhnya Engkau Mahakuasa sedangkan aku tidak berkuasa, dan Engkau Mahatahu sedangkan aku tidak tahu, dan Engkau Maha Mengetahui perkara yang gaib.

Ya Allah, sekiranya Engkau tahu bahwa urusan ini lebih baik untuk diriku, agamaku, dan kehidupanku, serta [lebih baik pula] akibatnya [di dunia dan akhirat], maka takdirkanlah dan mudahkanlah urusan ini bagiku, kemudian berkahilah aku dalam urusan ini.

Dan sekiranya Engkau tahu bahwa urusan ini lebih buruk untuk diriku, agamaku, dan kehidupanku, serta [lebih buruk pula] akibatnya [di dunia dan akhirat], maka jauhkanlah urusan ini dariku, dan jauhkanlah aku dari urusan ini, dan takdirkanlah kebaikan untukku di mana pun, kemudian jadikanlah aku ridha menerimanya.

Read More

28 March 2015

Jangan galak-galak

Di toko obat/supermarket "Berpenjaga"
Saya :  Bio oilnya ada kemasan besar mbak?
Si Mbak :  cuma ada yang kecil. Lagian yang kecil aja harganya segini loh.
Saya : -maksud ngana???- iya mbak.
Si mbak :  bio oilnya jadi?
Saya : iya.
Saya tau bio oil ada ukuran besar. Dan karena saya makenya sebadan-badan yang ukuran kecil itu ga sampai sebulan juga habis. Dan anak ekonomi atau mak-mak irit tau kalau kemasan besar itu lebih murah per ml-nya dibanding kemasan kecil.
Ah.. yang bikin saya makin kesal menurut si mbak saya ga tau harga bio oil itu lebih mahal daripada harga minyak goreng dan menurut dia saya ga mampu membeli yang lebih mahal
Di toko "Lawannya Bulan"
Saya :  ini didiskon jadi berapa mbak? -nunjuk satu sepatu-
Si Mbak :  sejuta sekian
Saya : lihat nomer ini ya mbak
Si mbak ngambilin. Dicoba. Kurang enak. Pengen nyoba nomor lain tapi muka si Mbak kayak "apa sehhhh kaya lu bakal beli aja" . Padahal itu masih pagi. Mereka baru buka. Kog udah pasang tampang ogah ngelayani. Kalau udah mau tutup mungkin saya paham dia capek.. tapi ini baru bukaaaaa.
Di bioskop "Setelah 20"
Saya :  Yang enak baris apa mbak?
Si Mbak :  baris c
Saya :  Ga ketinggian mbak?
Si Mbak : terserah sih. Kan selera. itu best viewnya.
Saya : hm.. iya baris c aja. Ada promo kartu apa mbak?
Si mbak :  di sini ga ada promo kartu apa-apa
Mmm... mereka lebih tau studio mereka. Dan mereka tentunya tau mana best viewnya. Ya.. kalau saya ragu karena (mungkin) beda selera mbok diedukasi. Dicariin solusi yang menyesuaikan selera saya. Dan jawabnya ga perlu lah judes gitu.
Entah ada apa dengan pelayanan prima ini. Saya ga minta konsumen dilayani seperti raja.. toh kita sama-sama manusia. Tapi karena mereka ngejual jasa mbok adalah service excellentnya. Ga usah pasang mode ngajak gelut.
Ini apa karena sayanya yang lagi di senggol bacok mode?

Read More

26 March 2015

Payless mah gitu.

Jadi bulan lalu ada yang gundah di Payless. Saya. Gundah milih sepatu boots teplek buat jalan-jalan gaya apa sepatu boots berhak buat ngantor. Terus karena prinsipnya utamakan beli barang yang dipakai buat menghasilkan uang maka saya beli sepatu boots berhak buat ngantor. Sambil tetap memendam rindu akan sepatu boots teplek itu.

Thus sebulan kemudian.

Sepatu boots berhaknya belum dilaunching ke khalayak umum sama sekali, paylessnya ngadain diskon 50% ples 10% untuk item tertentu dan sepatu boots berhak itu kena diskon. Damn. Payless mah gitu.

Sepatu boots tepleknya diskon ga kakak?? Abis. Soldout.

If i know this month ago. Tentu saya akan memilih sepatu boots teplek itu dan melenggang gaya di pusat nongkrong anak bandung. Punya banyak foto lucu buat ganti-ganti profile pic. Lalu membeli sepatu boots ngantor saat harganya cuma 150ribuan saja.

Tapi hidup ga gitu kan? We dont know what future bring to us. Keputusan yang diambil saat itu adalah yang terbaik. Kalau bukan yang terbaik (karena saya sih yakinnya ga semua keputusan yang diambil adalah keputusan terbaik)? Maka keputusan itulah yang membentuk kita saat ini.

Membentuk saya tetap nyari sepatu boots teplek buat jalan-jalan. I will find youuuu. Meski sekarang udah ga kekinian lagi itu sepatu bootsnya.

Btw.. cuss ah ke payless. Diskonnya sampai akhir bulan maret ini. Semuanya diskon 10%. Bahkan sampai 50%.. dan tetap dapat tambahan diskon 10%. Udah gajian kan? *senyum semanis madu*

-----

Kog saya cinta banget sama Payless?? Soalnya disinilah saya bisa dapat ukuran sepatu 40.5.  Jadi ga terlalu sempit di kaki kanan dan ga nyiksa kaki kanan sampai bikin saya merasa senasib sepenanggungan dengan Ariel the little mermaid. Terus ga terlalu longgar di kaki kiri jadi mengurangi sepatunya coplok di jalan seperti cinderella.

Dan Payless punya sepatu cewek sampai ukuran 43. Oh.. surga banget buat anak-anak yang dulunya overdosis susu formula macam saya ini. Karena manusia bisa ngecilin ukuran celana dan baju tapi ga bisa ngecilin ukuran kaki.. mau olahraga kayak apapun jua.

Read More

24 March 2015

Akhirnya..

Saya suka banget banget banget sama kerang rebus. Rebus biasa aja. Ga usah diasam manis atau saos padang. Sekali-kali dicocolin ke sambal campuran nenas, kacang, dan saos tomat botolan. Ummmm yummmy. Jadi teringat makan kerang rebus di pinggir jalan waktu masih tinggal di Lhokseumawe sama mama papa.

Waktu di bandung, meski beberapa restoran seafood menyediakan menu kerang rebus,  saya belum pernah ketemu yang enaknya bikin kangen. Entah ukurannya yang kekecilan (atau perut saya yang kegedean) jadi makan satu kerang enaknya nanggung. Atau kerangnya udah kering karena kelamaan ditiris sebelum dihidangkan. Padahal yang bikin enak itu ya air rebusan kerangnya.

Makanya waktu diklat di medan, saya paling semangat kalau ada acara makan kerang dara yang gedenya segede krim-krim kecantikan. Dagingnya tebal, kuahnya enak, sambelnya maknyus, dan yang jualan kakak-kakak seksi. Iya... pembelinya kebanyakan abang-abang, secara mbaknya cantik banget dan kalau ngehidangin kerang nunduk pisan... Beli kerang dapat bonus pemandangan. Thats why this place famous as "Warung kertok. Kerang tok*t"

Selesai diklat di medan, masuklah saya di masa-masa kangen makan kerang... sampai tadi sore waktu jalan-jalan ke pasar dekat kosan.. ada warung kerang. Kerangnya yang gede-gede itu... ampunnnn... godaan banget. Pengen tapi khawatir. Ini kan Jakarta. Kerangnya dari laut yang coklat buangan limbah itu kan... racun banget.

Tapi apa daya.. kalau sudah kepengen, pembenaran apapun dicari-cari. Merasionalisasikan pilihan. Dan pergilah saya membeli kerang rebus original. Dua puluh ribu sekilo. Kuahnya penuh rempah. Dagingnya tebal. Dan kerangnya habis dalam sekejab. *malu*

Jadi.. tolong ingatkan saya akan pantai Jakarta biar ga makan kerang rebus ini sampai bulan depan? Please?

Read More
 

©2009capcaibakar | by TNB