SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

21 August 2008

Tagged Under:

kerudung dan saya

Share

Ini cerita asal muasal saya pakai kerudung

Besar di aceh, tapi waktu saya kecil dulu belum ada peraturan harus menutup aurat, membuat saya terbiasa melihat orang berkerudung. Kakak saya bahkan telah memutuskan lebih dulu menggunakan kerudung sebelum mama saya.

Saya ingat saat saya masih SD, sehabis mengikuti malam perenungan yang menutup pesantren kilat, saya pengen banged pakai kerudung. Takut dosa. Saat itu belum ada anak SD pakai kerudung. Ga seperti sekarang. Jadinya kenginan itu hilang karena kebingungan bagaimana mencari seragamnya.haha…

Saat saya sudah baligh, doyan pakai baju seksi, punya pacar, dan tidak terlihat tanda-tanda mau pakai kerudung..hehe…

papa saya berkata “Nin, udah baligh kan?”

“iya pa..”

“udah tau kan, hukumnya pakai kerudung?”

“wajib pa.”

“ya udah dong….”

Hmm…tapi perasaan waktu SD itu ga pernah muncul lagi.

Setamat SD orangtua saya mendaftarkan saya ke sekolah swasta yang seragamnya pakai kerudung

Jadilah setiap sekolah saya pakai kerudung. Artinya saya cuma pakai kerudung pas ke sekolah. Tapi kalau ada kegiatan sekolah yang boleh tidak pakai kerudung, like kemarau camp, saya dengan semangat ga mau pakai kerudung. Hehe…sampai sampai guru saya terheran-heran.

Kerusuhan aceh membuat saya harus pindah sekolah ke Medan. Sekolah negeri yang seragamnya tidak wajib menggunakan kerudung. Memintalah saya kepada mama

“ma seragamnya ga usah pakai kerudung ya?”

“tanggung akh..bikin seragam baru nin, kurang setahun lagi.”

“em…baiklah”

Hehe…ini akal-akalan si mama aja. Soalnya saya tetap dapat seragam baru. Pakai kerudung.

Sudahlah..masih ada SMU

Jadilah saya menghabiskan masa-masa SMP dengan menggunakan kerudung tiap ke sekolah..hehe..ke bimbingan belajar ataupun jalan-jalan saya tetap tidak mau pakai kerudung.

Sewaktu melanjutkan SMU ke bandung, saya melihat ini (lagi-lagi) sebagai peluang buat tidak pakai kerudung. Mama saya diam saja. Tidak mengiyakan tidak melarang.

Cihui..nanti waktu bikin seragam saya akan bilang sama penjahitnya pakai rok pendek.

Ternyata di bandung, seragam dibikin di sekolah, ga dibikin sendiri seperti saya dulu di aceh dan medan.

Ternyata saya tetap harus pakai seragam SMP pada satu bulan pertama karena seragam dari sekolah belum selesai dijahit.

Jadinya saat penjahit itu melihat seragam SMP saya yang berkerudung, dia tanpa banyak tanya mengukur untuk rok panjang dan tangan panjang.hmmmm. padahal kalau anak yang tidak pakai kerudung dia akan menanyakan, “mau pakai kerudung atau tidak?”

Hiks…

Dan karena saya pakai kerudung, jadilah saya pembaca doa. dan semua orang mengira saya memang pakai kerudung.

di bandung saya ga bisa menggunakan kerudung saat hanya ke sekolah.

Di kostan saja kalau ada pria bertamu saya harus pakai kerudung. Apalagi jalan-jalan. Lengkap sudah. Jadilah saya berkerudung seperti sekarang.

Kalau ada yang nanya saya menyesal atau tidak. Saya bisa jawab “tidak” ini tokh sudah jadi pakaian sehari-hari. Sama seperti kamu pakai celana panjang atau baju.

Lalu soal ekspektasi orang akan wanita berkerudung seharusnya sangat beragama..hehe..saya bisa bilang saya belum begitu. Saya masih teru s belajar.

Apakah saya malu jadinya? ya..tapi mau gimana lagi. Tapi… kealiman seseorang tidak bisa diukur dari seberapa tertutupnya baju yang ia gunakan, bukan? Sama seperti rajin sholat, zakat, puasa, dan bolak balik naik haji bukanlah ukuran keimanan seseorang.

Mungkin kesannya saya seperti hanya melunturkan kewajiban saja. Saya tau ini salah. Harusnya sholat kita (sama seperti saya memakai kerudung) menjadikan kita mahluk yang lebih baik. Kalau tidak berarti sholat (dan kerudung saya) tidak sungguh-sungguh.

Tapi saya sangat menyadari kerudung ini menjaga saya tidak terlalu melenceng dari koridor Allah.

Membuat laki-laki tidak seenak jidatnya memegang saya (yah walau ada satu dua tetap santai coel-coel, gimana yah..saya sangat menarik.hehe),

membuat saya berpikir dua kali saat mau menggoyangkan badan terlalu heboh di sebuah acara ataupun di karokean,

membuat saya belum pernah mau diajak ke dugem. Ya iyalah aneh aja, kerudungan ke dugem walau Cuma minum jus. Ke Barcode (tempat billiard di bandung) aja, saya satu-satunya mahluk berkerudung. Phyiuhhhh…

inilah kenapa saya ga punya ekspektaksi terlalu tinggi buat wanita berkerudung yang saya temui. jadi kalau teman saya yang berkerudung tapi merokok, so what? dia pergi ke dugem? that his choice. do sex before married? not my business. asal dia tidak berlagak alim...saya ga suka orang munafik. kelakuan dekat ke neraka tapi omongan kayak ustad. ke laut adje...

Post a Comment