SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

27 October 2009

Kalau lagi sakit gini jadi ingat emak bapak.. *anakdurjana* iya mamih darling, anakmu ini bukan sombong. Dan ga ada hubungannya ga negur emak di Ym dengan sudah punya kekasih hati belahan jiwa. Punya kekasih dari taun kapan, lagian sejak kapan ya mak, kita rajin ngobrol. Hahaha.. Maaf. *dilempar baskom* tapi dont wory mamih.. i love u full.

Saya itu langganan sakit. Dikit-dikit sakit. Sangking seringnya masuk klinik perusahaan, kartu berobat saya sering ganti. Di lain pihak kakak saya orangnya sehat bugar gitu. Saat saya ganti kartu berobat, beliau satu halaman saja belum penuh (padahal itu bolak balik kartunya).

Nah Papa saya tergila-gila akan obat. Dia hapal semua jenis obat dan buat apa. Kalau anak-anaknya sakit saat berlibur (jadi ga bisa ke klinik perusahaan) beliau yang jadi dokternya. Bahkan kulkas di rumah, di bagian yang seharusnya terletak minuman dingin, malah penuh botol-botol obat.

Jadi kalau mulut saya sudah bau (tanda-tanda mau sakit) si Papa segera mengeluarkan vespa antiknya dan memaksa kita semua ke dokter. Alhasil gigi saya kuning. Kebanyakan Antibiotik. Haha. Ya Allah nyeritain gigi kuning di blog. Niscaya pas kopdar pada ngeliatin gigi saya.

Papa lah yang dengan telaten mengurus saya saat sakit cacar. Mandiin (padahal anaknya badannya bongsor gini). Ngolesin obat. Dsbnya. Hasilnya saya ga punya bekas cacar sedikit pun. Kulit mulussss. hehe. Saya sih ga jamin kalau anak saya kena cacar bisa setelaten itu. Mendingan di vaksin aja biar ga kena (dan ga repot). *ditimpuk mertua*

Kalau mama.. lain ceritanya. Beliau selalu menekankan "Biar sakit kudu rapi" Jadi kalau mau ke dokter ya tetap harus dandan. Doohhh... mana selera dandan kalau lagi pusing mak. Lagian apa dokternya percaya kita sakit kalau bibir memerah dan pipi merona pink? Orang sakit itu ya kucel... ya berantakan.. ya pucat. Tapi teori ini ga berlaku buat emak saya, mungkin biar anaknya dapat jodoh dokter.

Nah kalau saya sakit dan sudah kembali dari dokter, maka saya akan dipakaikan sweater, selimut, dan koyo. Disayang dan dimanja. Dikasih makan enak. Dicium dan dipeluk. Diingatkan minum obat. Dipijit. Singkatnya super duper diperhatiin.

Saat merantau dan belum punya kekasih hati, saya sih paling cuma bisa meringis-ringis sedih saat sakit.

Saat sudah punya kekasih hati belahan jiwa?





Krik..krik..Sama saja... Saya masih meringis-ringis sedih sendirian.

Huh!

Emang yang paling menyayangi kita itu emak bapak deh. Jadi remaja-remaja yang lagi benci sama emak bapaknya sampai-sampai mau kabur dari rumah dan nyasar ke blog ini. Sadarrr woooiii ga ada yang lebih cinta ke kita kecuali orang tua kita. Mereka hanya bertingkah mengesalkan karena mereka benar-benar menjalankan tugasnya sebagai orang tua. Ahay!

Mamah.. Papah... kangennnn.


ps: saya mau pakai gambar..tapi ga dapat yang bagus. Pada dapat dimana sih gambar yang cihui2 gitu?

Saya dan si sakit

27 October 2009 capcai bakar

Kalau lagi sakit gini jadi ingat emak bapak.. *anakdurjana* iya mamih darling, anakmu ini bukan sombong. Dan ga ada hubungannya ga negur emak di Ym dengan sudah punya kekasih hati belahan jiwa. Punya kekasih dari taun kapan, lagian sejak kapan ya mak, kita rajin ngobrol. Hahaha.. Maaf. *dilempar baskom* tapi dont wory mamih.. i love u full.

Saya itu langganan sakit. Dikit-dikit sakit. Sangking seringnya masuk klinik perusahaan, kartu berobat saya sering ganti. Di lain pihak kakak saya orangnya sehat bugar gitu. Saat saya ganti kartu berobat, beliau satu halaman saja belum penuh (padahal itu bolak balik kartunya).

Nah Papa saya tergila-gila akan obat. Dia hapal semua jenis obat dan buat apa. Kalau anak-anaknya sakit saat berlibur (jadi ga bisa ke klinik perusahaan) beliau yang jadi dokternya. Bahkan kulkas di rumah, di bagian yang seharusnya terletak minuman dingin, malah penuh botol-botol obat.

Jadi kalau mulut saya sudah bau (tanda-tanda mau sakit) si Papa segera mengeluarkan vespa antiknya dan memaksa kita semua ke dokter. Alhasil gigi saya kuning. Kebanyakan Antibiotik. Haha. Ya Allah nyeritain gigi kuning di blog. Niscaya pas kopdar pada ngeliatin gigi saya.

Papa lah yang dengan telaten mengurus saya saat sakit cacar. Mandiin (padahal anaknya badannya bongsor gini). Ngolesin obat. Dsbnya. Hasilnya saya ga punya bekas cacar sedikit pun. Kulit mulussss. hehe. Saya sih ga jamin kalau anak saya kena cacar bisa setelaten itu. Mendingan di vaksin aja biar ga kena (dan ga repot). *ditimpuk mertua*

Kalau mama.. lain ceritanya. Beliau selalu menekankan "Biar sakit kudu rapi" Jadi kalau mau ke dokter ya tetap harus dandan. Doohhh... mana selera dandan kalau lagi pusing mak. Lagian apa dokternya percaya kita sakit kalau bibir memerah dan pipi merona pink? Orang sakit itu ya kucel... ya berantakan.. ya pucat. Tapi teori ini ga berlaku buat emak saya, mungkin biar anaknya dapat jodoh dokter.

Nah kalau saya sakit dan sudah kembali dari dokter, maka saya akan dipakaikan sweater, selimut, dan koyo. Disayang dan dimanja. Dikasih makan enak. Dicium dan dipeluk. Diingatkan minum obat. Dipijit. Singkatnya super duper diperhatiin.

Saat merantau dan belum punya kekasih hati, saya sih paling cuma bisa meringis-ringis sedih saat sakit.

Saat sudah punya kekasih hati belahan jiwa?





Krik..krik..Sama saja... Saya masih meringis-ringis sedih sendirian.

Huh!

Emang yang paling menyayangi kita itu emak bapak deh. Jadi remaja-remaja yang lagi benci sama emak bapaknya sampai-sampai mau kabur dari rumah dan nyasar ke blog ini. Sadarrr woooiii ga ada yang lebih cinta ke kita kecuali orang tua kita. Mereka hanya bertingkah mengesalkan karena mereka benar-benar menjalankan tugasnya sebagai orang tua. Ahay!

Mamah.. Papah... kangennnn.


ps: saya mau pakai gambar..tapi ga dapat yang bagus. Pada dapat dimana sih gambar yang cihui2 gitu?

bagian pertama disini.

Selama perjalanan saya memilih duduk sama mbak ini. Soalnya sempat melihat dia bawa perbekalan yang banyak. Yes!!! Love it! Sayangnya ac busnya pool banget. Beuhhh dingin.

Beberapa jam kemudian....

Sampailah kami ke gedung SMESCO. Waaahhh sudah ramai. Mbak-mbak resepsionisnya cantik-cantik..sukaaa... Begitu datang, jepretan kamera dimana-mana.. waw.. berasa artis apalagi nun jauh disana ada kameraman yang menyorot. Tau gini touch up dulu. hihi.

Daftar... dapat goodie bag (yang kemudian disadari kog ga dapat pin PB2009 dan memonya?) keliling-keling stand... Dan mojok lagi di standnya ganti baju dan kutukutubuku. Haha.

Trus janjian ketemuan sama Erma, eh di depan pintu ketemu Eka Situmorang dan Ndoro Kakung. Ngobrol bentar dan dengan begonya ga poto-poto. Huhu. Di kemudian hari baru saya ketahuin Mbak eka lagi nungguin Mbak Yessy. Walah kog ga sekalian saya tungguin. Kan pengen ketemu juga.

sudahlah....

Selanjutnya saya dan Erma minus Fitri yang membatalkan kepergian di menit-menit terakhir (ckckckck) ngadem di dalam. Ada pembukaan..pantun-pantun jenaka dari Pak Tifsembiring (hihi).

Erma keluar buat nemuin Rini yang datang terlambat tapi dapat memo pb2009.

Saya keluar buat bolak-balik di stand US embasy biar ditawari goodie bag. tapi ga dapat-dapat. Akhirnya masuk lagi.

Ada Pandji.. Bagus.. sayangnya speakernya jelek. Ga jelas jadinya.

terus saya sempat kecele kirain ada tompi juga. Gara-gara pandji. Bagussss

Makan siang.

Harusnya Breakout (dan saya milih yang disponsori nokia..mana tau dapat goodie bag) tapi kepala saya sudah berat. Lalu memilih tiduran di dekat lift.. di belakang stad gantibaju. Iya teman... klo sempat ngeliat ada cewek ijo-ijo tiduran di lantai kayak gembel.. itu saya. Apapun sah kalau sakit. Haha.

Dan pulang... lalu menyadari AC nya bisa dimatiin..tapi muternya memang lama. ahay.

Hikmahnya:

Kalau sakit pergi ke Pesta blogger hasilnya.. ga semangat ngider-ngider nyari seleb blog, ga semangat poto-poto (iya penampakan saya minim), ga semangat nyari ilmu apalagi semnagat buat nyari kenalan baru. Hayahhh... T_T


Anyway Pergi ke Palu Bawa Koper, Yang lalu biarlah berlalu Selamat hari Blogger!

Terus menulis ya.. walau cuma celotehan sehari-hari seperti saya. Awas kalau ada yang bilang ga penting.

ps:
sampai rumah badan saya pegal setengah mati dan demam hebat. Makanya baru bisa diposting sekarang.

Pesta Blogger * 24 oktober 2009 (2)


bagian pertama disini.

Selama perjalanan saya memilih duduk sama mbak ini. Soalnya sempat melihat dia bawa perbekalan yang banyak. Yes!!! Love it! Sayangnya ac busnya pool banget. Beuhhh dingin.

Beberapa jam kemudian....

Sampailah kami ke gedung SMESCO. Waaahhh sudah ramai. Mbak-mbak resepsionisnya cantik-cantik..sukaaa... Begitu datang, jepretan kamera dimana-mana.. waw.. berasa artis apalagi nun jauh disana ada kameraman yang menyorot. Tau gini touch up dulu. hihi.

Daftar... dapat goodie bag (yang kemudian disadari kog ga dapat pin PB2009 dan memonya?) keliling-keling stand... Dan mojok lagi di standnya ganti baju dan kutukutubuku. Haha.

Trus janjian ketemuan sama Erma, eh di depan pintu ketemu Eka Situmorang dan Ndoro Kakung. Ngobrol bentar dan dengan begonya ga poto-poto. Huhu. Di kemudian hari baru saya ketahuin Mbak eka lagi nungguin Mbak Yessy. Walah kog ga sekalian saya tungguin. Kan pengen ketemu juga.

sudahlah....

Selanjutnya saya dan Erma minus Fitri yang membatalkan kepergian di menit-menit terakhir (ckckckck) ngadem di dalam. Ada pembukaan..pantun-pantun jenaka dari Pak Tifsembiring (hihi).

Erma keluar buat nemuin Rini yang datang terlambat tapi dapat memo pb2009.

Saya keluar buat bolak-balik di stand US embasy biar ditawari goodie bag. tapi ga dapat-dapat. Akhirnya masuk lagi.

Ada Pandji.. Bagus.. sayangnya speakernya jelek. Ga jelas jadinya.

terus saya sempat kecele kirain ada tompi juga. Gara-gara pandji. Bagussss

Makan siang.

Harusnya Breakout (dan saya milih yang disponsori nokia..mana tau dapat goodie bag) tapi kepala saya sudah berat. Lalu memilih tiduran di dekat lift.. di belakang stad gantibaju. Iya teman... klo sempat ngeliat ada cewek ijo-ijo tiduran di lantai kayak gembel.. itu saya. Apapun sah kalau sakit. Haha.

Dan pulang... lalu menyadari AC nya bisa dimatiin..tapi muternya memang lama. ahay.

Hikmahnya:

Kalau sakit pergi ke Pesta blogger hasilnya.. ga semangat ngider-ngider nyari seleb blog, ga semangat poto-poto (iya penampakan saya minim), ga semangat nyari ilmu apalagi semnagat buat nyari kenalan baru. Hayahhh... T_T


Anyway Pergi ke Palu Bawa Koper, Yang lalu biarlah berlalu Selamat hari Blogger!

Terus menulis ya.. walau cuma celotehan sehari-hari seperti saya. Awas kalau ada yang bilang ga penting.

ps:
sampai rumah badan saya pegal setengah mati dan demam hebat. Makanya baru bisa diposting sekarang.

Pesta Blogger * 24 oktober 2009


Dua hari sebelum ke Pesta Blogger saya bertandang ke Rancaekek, ngurus KTP. Pulang dengan kereta terakhir, kehujanan, dan kebecekan gara-gara ada bapak-bapak tua (yang dikira penumpang lain suami saya...blahhh) yang kecentilan mepet-mepet jalan. Ga dia liat muka saya judes gini. Huh.

Karena kecapekan saya langsung tidur. Salah besar! Dimana-mana kalau kehujanan, rambut tu harus dicuci..biar ga sakit. Jadilah besoknya saya lemas-lemas seksi. Tidur seharian.

Malamnya saya demam. Tulang-tulang ngilu. Padahal besoknya mau ke Pesta Blogger. Hiks. Berharap tidur dapat mengurangi sakit, saya yang sudah tidur sesiangan tetap tidur lagi.

Dan... paginya saya telat bangun!

Sudah jam tujuh, padahal janjiannya jam 6. Buru-buru gantibaju, diteleponin Senny karena belum muncul-muncul, tapi tetap ga nemu baju yang cocok. Jadinya bolak-balik gantibaju. Huhuhu. Akhirnya senny memutuskan menjemput saya dengan bus. Karena belum siap, setiap busnya lewat di depan rumah, saya sembunyi sambil gantibaju. Kalau busnya menjauh, saya berdiri lagi, nyari baju yang cocok. Gitu aja diulang-ulang.Riweuh pisan pokoknya. Mengkhawatirkan. hihi

Akhirnya saya terbangun megap-megap keringatan.

Iya saudara-saudara. cuma mimpi... hihi. Karena si demam itu. Gara-gara mimpi buruk, saya ga bisa tidur lagi. Bolak balik ngeliatin jam. Jam 4 saya udah mandi. Pakai air dingin. Tadinya karena takut tambah sakit, saya ga mau mandi. Cuma..saya mikir.. masak iya pergi pertama kali ke kopdar nasional, saya ga mandi?? Dulu pas Baraya Blogger bolehlah.. skalanya kan masih satu propinsi. Nah kalau ini kan skala nasional. Jadi aja dipaksain mandi dan cuci rambut. Brrrrr...

Jam 5 lewat dikit saya sudah tiba di meeting point Blogger Ti Bandung. Manalagi kalau bukan di Gedung Sate. Semangat amat neng? Duhhh saya kan orangnya memang lebih baik kecepatan daripada tepat waktu. Bwahahahaha...

Lirik punya lirik, Gedung Sate ditutup ya.. ada acara. Jadi meeting pointnya dipindahin kemana? Buat yang belum pernah ke Gedung Sate, Gedung Sate itu luas jendral. Jadi sangat tidak efesien kalau saya ngelilingi gedung sate buat nyari panitianya. Orang sehat aja gempor. Apalagi yang lagi lemes-lemes seksi kayak saya.

Untunglah ada yang namanya henpon. Setelah konfirm ke panitia dan mendapat info kalau meeting pointnya digeser dikit ke sebelah kanan. Saya duduk-duduk tenang ngeliatin dancer yang lagi pada latihan. tunggu punya tunggu udah jam 6 nih. Kog sepi-sepi aja. Tidaaakkkk. Mulai panik. Saya lalu ngintip-ngintip ke pingiran gedung sate. Ga ada yang ngumpul-ngumpul. Ga ada bus yang lagi nongkrong. Panik! Saya lalu balik ke Gasibu. Soalnya tadi di depan telkom ada banyak bus pariwisata yang berteduh. Jangan-jangan disitu.

Sambil jalan, saya menelpon kekasih hati belahan jiwa. Dia kan obat panik saya. Ga beberapa lama dia ngirimin no-nya Ihwan, Ketua BBV *dikemplang Achiil, jadi anggota kog ga punya no ketua*. Sayapun buru-buru mengsms Ihwan. Menanyakan meeting pointnya. Dan dijawab dekat Taman Lansia.

Nah..penyakit buta arah saya kambuh lagi. Sering denger sih Taman Lansia ini. Tapi ga ada gambaran letaknya dimana. Perasaan kalau naik angkot kalapa dago (yang mau ke Dago) lewat deh. Tapi dimana? Akhirnya daripada tersesat lebih baik bertanya kepada bapak-bapak yang sedang duduk-duduk di Gasibu.

Pak, taman lansia di sebelah mana ya? Itu neng di sebelah kanan, ada jalan kecil..langsung aja.

dan saya langsung ingat. Itu adalah taman yang sering dilewati anak UNPAD kalau pada kuliah di Cimandiri. Ya Allah. Iya anak unpad banyak yang milih jalan kaki kalau ada kuliah di cimandiri. Buat yang belum tau, Taman Lansia itu ada di sebelah kanannya gedung sate. Pantes aja busnya ga keliatan. Ketutup panggung yang dari jam 5 saya pelototin. Hoho.. dasar saya!

Berjalan dengan hati ringan dan tak lama kemudian melihat banyak blogger yang ngumpul. Hmmm... *usapusapdada* Foto-foto sebentar..lalu berangkat. Jangan-jangan dari tadi nunggu saya ya?


foto diambil dari fesbuknya Nadia

(bersambung)

22 October 2009

Tutorial plurk (2)

22 October 2009 capcai bakar

Ini gara-gara plurk-an saya yang (entah tahun kapan) tentang mengganti layout plurk masih ada yang ngomenin dan bertanya-tanya. Ga dijawab karena.. LUPA.... saya lupa caranya gimana. Itu kan udah lama banget. hihi

Tutorial bagian pertama masih bisa dilihat disini. Agak kurang jelas sih. Harusnya ada gambar-gambar gitu.. tapi repot ya... ntar deh ditambahin gambar kalau saya lagi luang.

Mengganti layout plurk

Klik Edit (disebelah My Profile). Pilih Customize Profile. Disitu ada link ke Plurk Layouts, Plurk Themes, Plurk Templates, dan Flickr Plurk themes. Pilih salah satu. Kalau lagi ga ada kerjaan pilih aja semuanya. Haha.

paling gampang sih pilih PlurkThemes. Nah silahkan lihat-lihat..kalau ada yang cocok diklik. Saya nyoba yang Up ya.Nanti akan muncul tampilan seperti ini.



trus..di bagian bawahnya ada tulisan Instal Theme:Clik Here kan? Ga ada?
Cari lagiiii ada kog.
Kalau sudah ketemu silahkan di klik. Otomatis layout plurknya langsung berubah.

Kalau ga suka tenang saja..ada pilihan untuk kembali ke layout lama kog. Selamat mencoba.

Meningkatkan Karma
  1. Pakai ikon banana dancing di plurk anda
  2. Bikin plurk yang menarik minat seperti "Loh?" nanti insya allah banyak yang nanya "kenapa?". Karena semakin banyak yang komen semakin tinggi si karma. Tapi ga perlu ngemis-ngemis dikomenin lah...Bikin plurk yang menjual bukan yang mengemis.
  3. Setiap kita ngeplurk..kalau belum ada yang komen, komen sendiri aja. Ini ga ningkatin karma sih tapi insya allah membuat orang lain ikutan ngomen.
  4. Dapat teman. Tapi hati-hati kalau ditolak jadi teman karma anda turun.
  5. Memancing teman-teman chatting di plurk anda. Jadi komennya sepertinya banyak banget padahal lagi chatting. Caranya??? Bikin Plurk "memanggil A dan B" pastikan si A dan B plukers juga ya. Nanti si A danB akan Menjawab "kenapa?", anda jawab "mau makan diman nih?" nah..lanjutkan...
  6. Ga ada cara instan. Jadi harus sabar. Hihi.
Menjaga karma

Harusnya sih plurk terus tiap hari biar karmanya ga turun. Tapi kalau lebih dari 30 plurk sehari karmanya pasti turun. Anda nye-pamm namanya. Hihi.
  1. punya lebih dari 50 orang fans.
  2. Ga nyepam sehingga nanti di unfollow sama orang atau di-mute.
Memasukkan ikon ke Plurk

maksudnya seperti ini. itu tu.. gambar pesawatnya itu.



Masuk kesalah satu web penyedia ikon-ikon lucu. Misalnya http://emo.huhiho.com/ Pilih icon yang ingin anda masukkan. Pada gambar ikon tersebut klik kanan dan copy image locationnya. Terus paste deh di kolom plurk anda. Dan Plurk! Voila.... muncul ikonnya.

kayaknya ini dulu deh.. ntar kalau ada yang nanya-nanya lagi, baru dibikin jilid tiganya. Hihi.

21 October 2009

Saya sudah daftar sidang nihhhh. Bismillah. Deg-degan..tapi senang. Hihi...

Ingat kan kalau saya cerita soal bapak penguji dan ibu pembimbing yang menginginkan ada prasidang? Nah selama sebulan kemarin saya sibuk menghubungi beliau-beliau untuk mengatur jadwal prasidang. Karena pengujinya sibuk, sakit, dan masih belum sehat pra sidangnya diundur terus *tersenyummiris*.

Saya yang tadinya tetap semangat dan optimis (bahkan terlalu optimis, sampai-sampai pembimbing ngomel-ngomel masih dikira bercanda) akhirnya nangis juga setelah pengunduran yang ke 3 kali. Tidak sampai nangis bombay sih..soalnya lagi di jalan.

Cuma dipikir-pikir... ini kan seperti lari estafet. Saya sudah mengerjakan bagian saya dengan maksimal. Tongkatnya sekarang ada di orang lain.. saya ga bisa melakukan apa-apa lagi. Kecuali menyemangati, dalam kasus saya sih terus-terusan mengrongrong bapak penguji biar bilang iya. haha. Resikonya.. bapak penguji sebal sama saya dan saya dibantai.

Ya sudah..saya sih bismillah saja. Berpikir positif dan semesta membantu. Aminnn (ayo dong..bareng-bareng)

Akhirnya karena terus-terusan ditunda, ibu pebimbing memutuskan sudahlah langsung sidang saja. haha *masihtertawamiris*

Jadi Insya allah saya sidang tanggal 9 november. Doakan saya. Saya sudah berusaha keras nih. Bosan juga kan ngebaca saya bikin skripsi melulu.

akhirnya

21 October 2009 capcai bakar

Saya sudah daftar sidang nihhhh. Bismillah. Deg-degan..tapi senang. Hihi...

Ingat kan kalau saya cerita soal bapak penguji dan ibu pembimbing yang menginginkan ada prasidang? Nah selama sebulan kemarin saya sibuk menghubungi beliau-beliau untuk mengatur jadwal prasidang. Karena pengujinya sibuk, sakit, dan masih belum sehat pra sidangnya diundur terus *tersenyummiris*.

Saya yang tadinya tetap semangat dan optimis (bahkan terlalu optimis, sampai-sampai pembimbing ngomel-ngomel masih dikira bercanda) akhirnya nangis juga setelah pengunduran yang ke 3 kali. Tidak sampai nangis bombay sih..soalnya lagi di jalan.

Cuma dipikir-pikir... ini kan seperti lari estafet. Saya sudah mengerjakan bagian saya dengan maksimal. Tongkatnya sekarang ada di orang lain.. saya ga bisa melakukan apa-apa lagi. Kecuali menyemangati, dalam kasus saya sih terus-terusan mengrongrong bapak penguji biar bilang iya. haha. Resikonya.. bapak penguji sebal sama saya dan saya dibantai.

Ya sudah..saya sih bismillah saja. Berpikir positif dan semesta membantu. Aminnn (ayo dong..bareng-bareng)

Akhirnya karena terus-terusan ditunda, ibu pebimbing memutuskan sudahlah langsung sidang saja. haha *masihtertawamiris*

Jadi Insya allah saya sidang tanggal 9 november. Doakan saya. Saya sudah berusaha keras nih. Bosan juga kan ngebaca saya bikin skripsi melulu.

18 October 2009

adik saya baru bikin blog di wordpress (tadinya di blogspot), namanya suchbee.wordpress.com. Tadinya dia ngasih link ke saya suchbee@wordpress.com. Yakk... silahkan ngakak. Untunglah kakaknya yang seksi dan centil ini sudah lama wara wiri di dunia perblog-an.. jadi paham maksudnya.

terus kog diposting?

di postingan perdananya dia menulis begini
Blog pertama yang saya pelototi adalah capcaibakar-nya kakak kandung yang centil-seksi-berambutikal itu. Heart to her blog, anyway. Kakakku si ‘capcaibakar’ ini sebenarnya cukup tertutup dan pendiam (halah!), otaku manga (just like me), dan nggak kelihatan punya bakat nulis seujung upil-pun. Entah ilham apa yang ngejebolin si centil-seksi-berambutikal ini jadi blogger, tapi satu yang pasti, dia benar-benar menelanjangi diri dan pikirannya, ngebuat orang bisa mengenali dia hanya dari tulisannya, entah itu kagum, manut-manut setuju, nggak percaya, atau bahkan kesal (it’s reader choice!).
perhatikan kalimat yang dicetak tebal ya.. Oke..saya kasih waktu untuk meresapi.... Udah??

Saya sama si adek beda 7 tahun. Pas dia mulai ngerti dunia, saya sudah merantau ke Medan. Jadi wajar saja ga ada satu memori-pun tentang prestasi gemilang kakaknya dalam tulis menulis (yang mau muntah..silahkan..hahaha).

Prestasi menulis saya memang ga seperti si adek ..yang juara lomba nulis dimana-mana. Bahkan di umur saya yang segini, prestasi saya masih kalah sama dia. Tapi dari dulu saya suka mengarang. Kalau anak lain perlu waktu lama untuk menyelesaikan tugas mengarang. Saya pasti terus-menerus menulis sampai kertas habis. Lancar.. bebas hambatan.

Saya ingat pertama kali menang lomba menulis, yaitu waktu perayaan 17 agustus di SD. Itu lomba pertama yang saya ikuti. Saya dapat ide sehari sebelumnya, saat sedang merapikan kamar mama sambil ngedengarin radio. Saat itu Zainnudin MZ sedang berceramah soal kemerdekaan di radio tersebut. Ada satu kalimat yang saya suka banget. Lupa kalimatnya gimana. Pokoknya dari satu kalimat beliau saya lalu menulis karangan dan menang. Yippie!

Tahun-tahun selanjutnya saya selalu menjuarai lomba mengarang di SD. Semenjak kemenangan pertama, saya mulai serius. Biasanya saya melakukan riset dengan membaca banyak buku lalu mencatat poin-poin dan data-data penting untuk ditulis ulang saat lomba. Itu curang ga sih? Cuma tanggal-tanggal dan angka-angka gitu deh. Ga kan? Ga dong.

Nah..mungkin karena itu (selain fakta juara kelas melulu. Iya sombong..boleh dong) saya selalu mewakili sekolah untuk mata pelajaran bahasa Indonesia di lomba-lomba antar sekolah. Jaman dulu kan happening banget lomba-lomba mata pelajaran, cerdas cermat, dan P4.

Guru bahasa inggris saya, Pak Puji, bahkan pernah menawari saya untuk ikutan lomba menulis yang diumumkan di sebuah koran nasional. Entah kenapa waktu itu saya ga mau. Malas mungkin. XD

SMP udah ga ada lagi lomba-lomba begitu, jadilah prestasi menulis saya sebatas sekretaris kelas. Waktu itu setiap pelajaran bahasa indonesia saya ditugaskan menyalin materi pelajaran dari handout guru ke papan tulis. Nanti seluruh teman menyalin dari papan tulis.I ya jaman dulu belum ada namanya flash disk dan fotokopian sekolah.

Sangking cintanya sama menulis..saya tidak merasa keberatan dengan tugas ini. Padahal saya jadi harus meyalin dua kali, ke papan tulis dan ke catatan pribadi. Saya senang aja.

______

Di SMP saya pernah membuat sebuah novel yang remaja banget. Kisah cinta abegeh pokoknya. Ditulis tangan di sebuah buku, lalu diedarkan ke teman-teman. Banyak yang suka. Sayangnya ga selesai karena keburu pindah dan bukunya tercecer entah dimana.

____

Di SMA, saat ujian akhir nasional Bahasa Indonesia dan diminta untuk membuat resensi novel, pengawas ujiannya berkata

"Udah pernah nyoba masukin ke koran?"

Saya cuma menggeleng.. tapi hati berbuncah tinggi. Tulisan saya bagus.

Itu aja... saya ga pernah menekuni menulis.. sampai kekasih hati belahan jiwa mengenalkan blognya ikram putra, dan menyuruh saya membuat blog. Waktu itu Maret 2007.

Kalau penasaran kenapa saya ga menekuni menulis padahal cinta...

Dulu saat masih SD saya pernah bercita-cita ingin menjadi penyair (haha..waktu itu belum tau ada profesi penulis) dan kuliah di sastra. Tapi seseorang berkata

"Jadi penyair mau makan apa? Ga ada uangnya. Masak mau masuk sastra"

Orang yang sama, yang kini sering meminta saya mengirim tulisan adik saya ke penerbit.

Tapi kemudian saya menyadari.. yang memutuskan membunuh mimpi itu adalah saya. Bukan beliau. Beliau hanya berkomentar.. saya yang lemah. Langsung beralih tujuan karena tidak direstui.

Tapi sekarang saya tetap berusaha menjadi penulis. Suatu saat bikin buku. Kalau dulu jago bikin novel panjang-panjang.. sekarang karena baru belajar (lagi) saya baru bisa bikin cerita-cerita pendek disini. Baru ada empat.

dan..saya masih mau bikin cerita cinta abegeh yang sinetron banget. Hahaha.. Pasarnya sepertinya bagus.

dan by the way....
masih ingat kalau saya pernah menulis tentang acara Baraya Blogger disini? Dan berharap bisa pergi ke Pesta Blogger gratis?

dan taraaaaa.....
iya saya bisa ke Pesta Blogger gratis ples akomodasi. Hurayyy! Seharian itu sejak dihubungi Senny, saya ga bisa berhenti tersenyum.. walau bapak penguji terus-menerus menunda jadwal pra sidang. Senang!

saya dan menulis

18 October 2009 capcai bakar

adik saya baru bikin blog di wordpress (tadinya di blogspot), namanya suchbee.wordpress.com. Tadinya dia ngasih link ke saya suchbee@wordpress.com. Yakk... silahkan ngakak. Untunglah kakaknya yang seksi dan centil ini sudah lama wara wiri di dunia perblog-an.. jadi paham maksudnya.

terus kog diposting?

di postingan perdananya dia menulis begini
Blog pertama yang saya pelototi adalah capcaibakar-nya kakak kandung yang centil-seksi-berambutikal itu. Heart to her blog, anyway. Kakakku si ‘capcaibakar’ ini sebenarnya cukup tertutup dan pendiam (halah!), otaku manga (just like me), dan nggak kelihatan punya bakat nulis seujung upil-pun. Entah ilham apa yang ngejebolin si centil-seksi-berambutikal ini jadi blogger, tapi satu yang pasti, dia benar-benar menelanjangi diri dan pikirannya, ngebuat orang bisa mengenali dia hanya dari tulisannya, entah itu kagum, manut-manut setuju, nggak percaya, atau bahkan kesal (it’s reader choice!).
perhatikan kalimat yang dicetak tebal ya.. Oke..saya kasih waktu untuk meresapi.... Udah??

Saya sama si adek beda 7 tahun. Pas dia mulai ngerti dunia, saya sudah merantau ke Medan. Jadi wajar saja ga ada satu memori-pun tentang prestasi gemilang kakaknya dalam tulis menulis (yang mau muntah..silahkan..hahaha).

Prestasi menulis saya memang ga seperti si adek ..yang juara lomba nulis dimana-mana. Bahkan di umur saya yang segini, prestasi saya masih kalah sama dia. Tapi dari dulu saya suka mengarang. Kalau anak lain perlu waktu lama untuk menyelesaikan tugas mengarang. Saya pasti terus-menerus menulis sampai kertas habis. Lancar.. bebas hambatan.

Saya ingat pertama kali menang lomba menulis, yaitu waktu perayaan 17 agustus di SD. Itu lomba pertama yang saya ikuti. Saya dapat ide sehari sebelumnya, saat sedang merapikan kamar mama sambil ngedengarin radio. Saat itu Zainnudin MZ sedang berceramah soal kemerdekaan di radio tersebut. Ada satu kalimat yang saya suka banget. Lupa kalimatnya gimana. Pokoknya dari satu kalimat beliau saya lalu menulis karangan dan menang. Yippie!

Tahun-tahun selanjutnya saya selalu menjuarai lomba mengarang di SD. Semenjak kemenangan pertama, saya mulai serius. Biasanya saya melakukan riset dengan membaca banyak buku lalu mencatat poin-poin dan data-data penting untuk ditulis ulang saat lomba. Itu curang ga sih? Cuma tanggal-tanggal dan angka-angka gitu deh. Ga kan? Ga dong.

Nah..mungkin karena itu (selain fakta juara kelas melulu. Iya sombong..boleh dong) saya selalu mewakili sekolah untuk mata pelajaran bahasa Indonesia di lomba-lomba antar sekolah. Jaman dulu kan happening banget lomba-lomba mata pelajaran, cerdas cermat, dan P4.

Guru bahasa inggris saya, Pak Puji, bahkan pernah menawari saya untuk ikutan lomba menulis yang diumumkan di sebuah koran nasional. Entah kenapa waktu itu saya ga mau. Malas mungkin. XD

SMP udah ga ada lagi lomba-lomba begitu, jadilah prestasi menulis saya sebatas sekretaris kelas. Waktu itu setiap pelajaran bahasa indonesia saya ditugaskan menyalin materi pelajaran dari handout guru ke papan tulis. Nanti seluruh teman menyalin dari papan tulis.I ya jaman dulu belum ada namanya flash disk dan fotokopian sekolah.

Sangking cintanya sama menulis..saya tidak merasa keberatan dengan tugas ini. Padahal saya jadi harus meyalin dua kali, ke papan tulis dan ke catatan pribadi. Saya senang aja.

______

Di SMP saya pernah membuat sebuah novel yang remaja banget. Kisah cinta abegeh pokoknya. Ditulis tangan di sebuah buku, lalu diedarkan ke teman-teman. Banyak yang suka. Sayangnya ga selesai karena keburu pindah dan bukunya tercecer entah dimana.

____

Di SMA, saat ujian akhir nasional Bahasa Indonesia dan diminta untuk membuat resensi novel, pengawas ujiannya berkata

"Udah pernah nyoba masukin ke koran?"

Saya cuma menggeleng.. tapi hati berbuncah tinggi. Tulisan saya bagus.

Itu aja... saya ga pernah menekuni menulis.. sampai kekasih hati belahan jiwa mengenalkan blognya ikram putra, dan menyuruh saya membuat blog. Waktu itu Maret 2007.

Kalau penasaran kenapa saya ga menekuni menulis padahal cinta...

Dulu saat masih SD saya pernah bercita-cita ingin menjadi penyair (haha..waktu itu belum tau ada profesi penulis) dan kuliah di sastra. Tapi seseorang berkata

"Jadi penyair mau makan apa? Ga ada uangnya. Masak mau masuk sastra"

Orang yang sama, yang kini sering meminta saya mengirim tulisan adik saya ke penerbit.

Tapi kemudian saya menyadari.. yang memutuskan membunuh mimpi itu adalah saya. Bukan beliau. Beliau hanya berkomentar.. saya yang lemah. Langsung beralih tujuan karena tidak direstui.

Tapi sekarang saya tetap berusaha menjadi penulis. Suatu saat bikin buku. Kalau dulu jago bikin novel panjang-panjang.. sekarang karena baru belajar (lagi) saya baru bisa bikin cerita-cerita pendek disini. Baru ada empat.

dan..saya masih mau bikin cerita cinta abegeh yang sinetron banget. Hahaha.. Pasarnya sepertinya bagus.

dan by the way....
masih ingat kalau saya pernah menulis tentang acara Baraya Blogger disini? Dan berharap bisa pergi ke Pesta Blogger gratis?

dan taraaaaa.....
iya saya bisa ke Pesta Blogger gratis ples akomodasi. Hurayyy! Seharian itu sejak dihubungi Senny, saya ga bisa berhenti tersenyum.. walau bapak penguji terus-menerus menunda jadwal pra sidang. Senang!

09 October 2009

hihi >.<

09 October 2009 capcai bakar


tebak saya bikinnya gimana? hihihi....

08 October 2009

skripsi, lebaran, dan si TJ

08 October 2009 capcai bakar

haiii long time no see.. halah.

Soal skripsi..
tadinya saya mau daftar sidang tanggal 12 oktober ini. Deadlinenya kan tanggal 1 oktober kemarin. Maksud hati, sambil nunggu sidang-kan ada jedanya tu-saya pra sidang. Jadi kelar pra sidang langsung sidang..ga pake nunggu lagi. Apa daya pengujinya ga mau. T_T.

Nah sekarang saya nungguin pra sidang.. tapi pengujinya sibuk berat. Insyaallah-katanya-kamis minggu depan(15/oktober/2009). Ya sudah.... rencana saya bubar jalan. Ga bisa ngejar sidang tanggal 26 oktober juga karena deadlinenya tanggal 8 oktober dan tanda tangan penguji belum dapat.

Yippie!!

sesungguhnya saya frustasi -ditunjukkan dengan gejala males2an sampai hari ini- bahkan belanja pun tidak meningkatkan semangat saya. Tapi.. saya kan sudah berusaha maksimal, jadi tidak perlu malu -Ya kan Bat?!-

Okey.. Jadi Lebaran kemarin saya di Bandung saja. Ternyata di tegal lega ga sepi loh, ga kayak di dago. Bahkan pas malam takbiran itu masih banyak yang jualan mukena dan baju baru.


malam takbiran di PH

takbiran di bandung

Kakak saya dan adik saya lah yang datang ke bandung. Beserta bayi si kakak yang belum genap 40 hari, apa kata leluhur bangsa kita melihat tingkah emak2 ini. Tapi saya senang!! Hihi. Mereka membawa masakan lebaran dari tante-tante di Jakarta. Akhirnya saya makan usus lagi...yummyyyyy....

Lalu kita berkunjung ke rumah Pak Uncu di Rancaekek. Uhuy.


tiga sekawan bersama sepupu

menggila

Terus saya kebetulan ada di BIP saat pembukaan Tonny Jack. Entah kenapa saya berpikir tindakan Pak Bambang lebih terlihat sebagai tindakan sakit hati. Apalagi taglinenya "Better than that one".





Pemilihan nama yang ga Indonesia banget. Mungkin meniru JCo... mungkin mau bikin franchise ke luar negeri juga. Mungkin biar dikira produk luar juga. Tapi kog saya jadi kepikiran Jack Daniels si minuman keras itu.


they costume

1001 malam, gypsi, apa perompak ya?

Pemilihan warna hitam-hitam untuk dekorasi dan maskotnya, menurut saya, ga membuat produksi air liur meningkat setiap lewat sana. Pemilihan warna ini juga membuat saya berpikir apakah anak kecil akan tetap doyan makan di TJ? Secara gothic-gothic gimana gitu.


dekorasinya

Trus play ground di TJ itu mandi bola. Ga ada pembatasnya. Jadi lucu saja melihat pekerja TJ dapat job desc tambahan, mungutin bola yang dilempar-lempar. Sebagai pengganti mainan, -yang menurut saya daya tarik McD- TJ menyediakan gelang dan free softdrink untuk anak-anak. Jadi sekarang yang semangat ngajakin ke TJ adalah emak bapak yang doyan gratisan bukan anak-anak yang doyan mainan.


makanannya..masih polos..

Akhir kata pendapat saya sih selama McD ga buka di sebelah TJ..si TJ aman-aman saja.

Apalagi burgernya enak. Saya suka. Ga ada selada dan tomat. Adanya jamur yang sudah ditumis gitu. Cocoklah buat lidah kampung. Kalo kata si kekasih hati belahan jiwa (yang sekarang lagi rapat gantibaju di jakarta..yeah i know ini info tidak penting) dia sukanya karena harganya ga pake tax2an lagi. Klo ditulis 500 ya bayarnya 500, bukan 550. Mungkin, karena dia ga jago ngitung duit. Hahaha.


foto pairot dari jauh.. masih malu-sayanya, bukan pairotnya-

Ini kan analisis sok tau saya.. Pak Bambang (bukan bambang yg jadi rebutan antara halimah dan mayang sari itu ya... sumpah ada teman saya yang mikir ini bambangnya halimah) kan lebih ahli berbisnis ketimbang saya. Tentunya pemilihan nama dan warna ini (semoga) sudah melalui pertimbangan yang matang. Saya sih mendukung TJ saja.. secara pemiliknya menempuh strategi ini karena (katanya) memikirkan nasib karyawan.


akhirnya berani..ih kamu ganteng..
knapa saya gendut skali keliatannya..
btw dibilangi fotografernya gayanya kog gitu aja..GROGI TAU!


Ngomong-ngomong soal TJ, saat hendak bikin pas photo buat syarat sidang di BIP, saya iseng-iseng beli ice cream conenya, yang ternyata cuma 500 perak . Iya teman...500 perak saja. Pulangnya saya membeli cimol di depan BIP, seharga 3000. Gubrak. Ga tahan ga komen.. saya bilang ke mang cimol:

"mahalan mang ketimbang TJ"
"ya iyalah neng.. dia kan perusahaan besar..belinya banyak. Mang kan pengusaha kecil. Dukung tu yang kecil, jangan yang besar"

dalam hati karena malas berdebat

"bisa aja lu mang.. moga-moga TJ kagak iseng jualan cimol."

Eh bukannya saya ga mendukung pengusaha kecil ya.. tapi hari gini, semua orang kudu berhemat. Saya tu belanja di pasar basah.. harga ayam 26rb sedangkan di Yogya 19.500. See.. saya bisa hemat berapa?

Lagian pedagang mulai banyak yang nipu. Jaman dulu sih enak ada RRI yang menyiarkan harga cabe keriting dkk setiap harinya. Sekarang? Latihan dan pengalaman lah yang bikin kita tau pedagang mana yang jujur dan ngasih harga wajar.

Ngomong begini karena sudah berkali-kali jadi korban penipuan tukang pisang, tukang buah, tukang tahu, tukang ayam, tukang sayur, tukang sprei sampai tukang elektronik di ABC.

Makanya sumpah saya ga respek sama si mang cimol karena tau harga wajarnya 2000 perak. Bahkan dulu pas booming-boomingnya malah 1000. Huh.