SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

27 October 2009

Tagged Under:

Saya dan si sakit

Share

Kalau lagi sakit gini jadi ingat emak bapak.. *anakdurjana* iya mamih darling, anakmu ini bukan sombong. Dan ga ada hubungannya ga negur emak di Ym dengan sudah punya kekasih hati belahan jiwa. Punya kekasih dari taun kapan, lagian sejak kapan ya mak, kita rajin ngobrol. Hahaha.. Maaf. *dilempar baskom* tapi dont wory mamih.. i love u full.

Saya itu langganan sakit. Dikit-dikit sakit. Sangking seringnya masuk klinik perusahaan, kartu berobat saya sering ganti. Di lain pihak kakak saya orangnya sehat bugar gitu. Saat saya ganti kartu berobat, beliau satu halaman saja belum penuh (padahal itu bolak balik kartunya).

Nah Papa saya tergila-gila akan obat. Dia hapal semua jenis obat dan buat apa. Kalau anak-anaknya sakit saat berlibur (jadi ga bisa ke klinik perusahaan) beliau yang jadi dokternya. Bahkan kulkas di rumah, di bagian yang seharusnya terletak minuman dingin, malah penuh botol-botol obat.

Jadi kalau mulut saya sudah bau (tanda-tanda mau sakit) si Papa segera mengeluarkan vespa antiknya dan memaksa kita semua ke dokter. Alhasil gigi saya kuning. Kebanyakan Antibiotik. Haha. Ya Allah nyeritain gigi kuning di blog. Niscaya pas kopdar pada ngeliatin gigi saya.

Papa lah yang dengan telaten mengurus saya saat sakit cacar. Mandiin (padahal anaknya badannya bongsor gini). Ngolesin obat. Dsbnya. Hasilnya saya ga punya bekas cacar sedikit pun. Kulit mulussss. hehe. Saya sih ga jamin kalau anak saya kena cacar bisa setelaten itu. Mendingan di vaksin aja biar ga kena (dan ga repot). *ditimpuk mertua*

Kalau mama.. lain ceritanya. Beliau selalu menekankan "Biar sakit kudu rapi" Jadi kalau mau ke dokter ya tetap harus dandan. Doohhh... mana selera dandan kalau lagi pusing mak. Lagian apa dokternya percaya kita sakit kalau bibir memerah dan pipi merona pink? Orang sakit itu ya kucel... ya berantakan.. ya pucat. Tapi teori ini ga berlaku buat emak saya, mungkin biar anaknya dapat jodoh dokter.

Nah kalau saya sakit dan sudah kembali dari dokter, maka saya akan dipakaikan sweater, selimut, dan koyo. Disayang dan dimanja. Dikasih makan enak. Dicium dan dipeluk. Diingatkan minum obat. Dipijit. Singkatnya super duper diperhatiin.

Saat merantau dan belum punya kekasih hati, saya sih paling cuma bisa meringis-ringis sedih saat sakit.

Saat sudah punya kekasih hati belahan jiwa?





Krik..krik..Sama saja... Saya masih meringis-ringis sedih sendirian.

Huh!

Emang yang paling menyayangi kita itu emak bapak deh. Jadi remaja-remaja yang lagi benci sama emak bapaknya sampai-sampai mau kabur dari rumah dan nyasar ke blog ini. Sadarrr woooiii ga ada yang lebih cinta ke kita kecuali orang tua kita. Mereka hanya bertingkah mengesalkan karena mereka benar-benar menjalankan tugasnya sebagai orang tua. Ahay!

Mamah.. Papah... kangennnn.


ps: saya mau pakai gambar..tapi ga dapat yang bagus. Pada dapat dimana sih gambar yang cihui2 gitu?

Post a Comment