SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

08 October 2009

Tagged Under: ,

skripsi, lebaran, dan si TJ

Share

haiii long time no see.. halah.

Soal skripsi..
tadinya saya mau daftar sidang tanggal 12 oktober ini. Deadlinenya kan tanggal 1 oktober kemarin. Maksud hati, sambil nunggu sidang-kan ada jedanya tu-saya pra sidang. Jadi kelar pra sidang langsung sidang..ga pake nunggu lagi. Apa daya pengujinya ga mau. T_T.

Nah sekarang saya nungguin pra sidang.. tapi pengujinya sibuk berat. Insyaallah-katanya-kamis minggu depan(15/oktober/2009). Ya sudah.... rencana saya bubar jalan. Ga bisa ngejar sidang tanggal 26 oktober juga karena deadlinenya tanggal 8 oktober dan tanda tangan penguji belum dapat.

Yippie!!

sesungguhnya saya frustasi -ditunjukkan dengan gejala males2an sampai hari ini- bahkan belanja pun tidak meningkatkan semangat saya. Tapi.. saya kan sudah berusaha maksimal, jadi tidak perlu malu -Ya kan Bat?!-

Okey.. Jadi Lebaran kemarin saya di Bandung saja. Ternyata di tegal lega ga sepi loh, ga kayak di dago. Bahkan pas malam takbiran itu masih banyak yang jualan mukena dan baju baru.


malam takbiran di PH

takbiran di bandung

Kakak saya dan adik saya lah yang datang ke bandung. Beserta bayi si kakak yang belum genap 40 hari, apa kata leluhur bangsa kita melihat tingkah emak2 ini. Tapi saya senang!! Hihi. Mereka membawa masakan lebaran dari tante-tante di Jakarta. Akhirnya saya makan usus lagi...yummyyyyy....

Lalu kita berkunjung ke rumah Pak Uncu di Rancaekek. Uhuy.


tiga sekawan bersama sepupu

menggila

Terus saya kebetulan ada di BIP saat pembukaan Tonny Jack. Entah kenapa saya berpikir tindakan Pak Bambang lebih terlihat sebagai tindakan sakit hati. Apalagi taglinenya "Better than that one".





Pemilihan nama yang ga Indonesia banget. Mungkin meniru JCo... mungkin mau bikin franchise ke luar negeri juga. Mungkin biar dikira produk luar juga. Tapi kog saya jadi kepikiran Jack Daniels si minuman keras itu.


they costume

1001 malam, gypsi, apa perompak ya?

Pemilihan warna hitam-hitam untuk dekorasi dan maskotnya, menurut saya, ga membuat produksi air liur meningkat setiap lewat sana. Pemilihan warna ini juga membuat saya berpikir apakah anak kecil akan tetap doyan makan di TJ? Secara gothic-gothic gimana gitu.


dekorasinya

Trus play ground di TJ itu mandi bola. Ga ada pembatasnya. Jadi lucu saja melihat pekerja TJ dapat job desc tambahan, mungutin bola yang dilempar-lempar. Sebagai pengganti mainan, -yang menurut saya daya tarik McD- TJ menyediakan gelang dan free softdrink untuk anak-anak. Jadi sekarang yang semangat ngajakin ke TJ adalah emak bapak yang doyan gratisan bukan anak-anak yang doyan mainan.


makanannya..masih polos..

Akhir kata pendapat saya sih selama McD ga buka di sebelah TJ..si TJ aman-aman saja.

Apalagi burgernya enak. Saya suka. Ga ada selada dan tomat. Adanya jamur yang sudah ditumis gitu. Cocoklah buat lidah kampung. Kalo kata si kekasih hati belahan jiwa (yang sekarang lagi rapat gantibaju di jakarta..yeah i know ini info tidak penting) dia sukanya karena harganya ga pake tax2an lagi. Klo ditulis 500 ya bayarnya 500, bukan 550. Mungkin, karena dia ga jago ngitung duit. Hahaha.


foto pairot dari jauh.. masih malu-sayanya, bukan pairotnya-

Ini kan analisis sok tau saya.. Pak Bambang (bukan bambang yg jadi rebutan antara halimah dan mayang sari itu ya... sumpah ada teman saya yang mikir ini bambangnya halimah) kan lebih ahli berbisnis ketimbang saya. Tentunya pemilihan nama dan warna ini (semoga) sudah melalui pertimbangan yang matang. Saya sih mendukung TJ saja.. secara pemiliknya menempuh strategi ini karena (katanya) memikirkan nasib karyawan.


akhirnya berani..ih kamu ganteng..
knapa saya gendut skali keliatannya..
btw dibilangi fotografernya gayanya kog gitu aja..GROGI TAU!


Ngomong-ngomong soal TJ, saat hendak bikin pas photo buat syarat sidang di BIP, saya iseng-iseng beli ice cream conenya, yang ternyata cuma 500 perak . Iya teman...500 perak saja. Pulangnya saya membeli cimol di depan BIP, seharga 3000. Gubrak. Ga tahan ga komen.. saya bilang ke mang cimol:

"mahalan mang ketimbang TJ"
"ya iyalah neng.. dia kan perusahaan besar..belinya banyak. Mang kan pengusaha kecil. Dukung tu yang kecil, jangan yang besar"

dalam hati karena malas berdebat

"bisa aja lu mang.. moga-moga TJ kagak iseng jualan cimol."

Eh bukannya saya ga mendukung pengusaha kecil ya.. tapi hari gini, semua orang kudu berhemat. Saya tu belanja di pasar basah.. harga ayam 26rb sedangkan di Yogya 19.500. See.. saya bisa hemat berapa?

Lagian pedagang mulai banyak yang nipu. Jaman dulu sih enak ada RRI yang menyiarkan harga cabe keriting dkk setiap harinya. Sekarang? Latihan dan pengalaman lah yang bikin kita tau pedagang mana yang jujur dan ngasih harga wajar.

Ngomong begini karena sudah berkali-kali jadi korban penipuan tukang pisang, tukang buah, tukang tahu, tukang ayam, tukang sayur, tukang sprei sampai tukang elektronik di ABC.

Makanya sumpah saya ga respek sama si mang cimol karena tau harga wajarnya 2000 perak. Bahkan dulu pas booming-boomingnya malah 1000. Huh.
Post a Comment