SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

30 April 2011

Rumah Impian

30 April 2011 capcai bakar

Jadi saya setiap hari sebelum tidur selalu ngebayangin kalau nanti punya rumah bakal seperti apa. Ngebayanginnya yang dasar-dasar aja sih, ada ruangan apa aja dan kamarnya berapa. Warnanya, desainnya, dan juga interiornya sih blank banget, nanti saya serahkan ke desainer interior macam Clean House itu, kan ceritanya tajir bangetbangetbanget. Jadi kalau lagi lihat brosur-brosur rumah saya suka ga antusias, kamarnya kurang lah, ga ada kamar ART, dan esdebra esdebre.

Gegara Keblug nyebut Kota Baru Pahrayangan di postingan ulang tahunnya, saya jadi penasaran pas lewat booth marketing mereka di BIP. Mau lihat tapi malu. Lagi kumel. Kentara banget bukan calon pembeli potensial gini. Uang mukanya aja masih di mimpi. Hihi. Tapi ngeberaniin diri.. ngambil brosur kan ga dilarang.. gimana bisa mewujudkan impian punya rumah berhalaman-luas-jadi-anak-bisa-resepsi-di-rumah-dengan-kolam-renang-dan-trampolin-gede-di-halaman-belakangnya kalau ngambil brosur mewah aja ga berani. Hahaha.

Dan iya dong.. ngambil brosur aja harus nulis di buku tamu gitu. Terus brosurnya mewah aja. Berasa mahalnya. Ga kaya' kertas flyer yang bisa dibuang tanpa perasaan dosa. Waktu baca brosur dan  ngelihat lokasi kompleksnya yang di Bandung (baca: Bandung Coret) saya udah mau ngelepeh aja. Kesombongan anak kota memang. Maunya rumah di daerah Dago tapi duitnya (lagi-lagi) masih di mimpi.

Tampak depan yang tidak terlalu saya pedulikan.
Cita-citanya tinggal di kompleks jadi tampak depan pasti seragam lah ya
Lantai bawah


Tapi pas nyampe rumah dan ngelihat brosurnya lebih teliti.. saya jatuh cinta. Sama rumah tipe LarangNingrat. Ya ampunn.. itu.. semua impian saya untuk rumah pertama saya ada dong. Kamarnya minimal  tiga, kamar utama satu, kamar buat anak lelaki satu, kamar buat anak perempuan satu. Ada kamar tamu juga.. minimal satu, tapi maunya dua.. maklum keluarga besar jadi biar ga ada tetua-tetua yang tidur di lantai. Biar kalau mama saya sama mama mertua datang ga ribut siapa yang tidur di dalam kamar.


Kamar anak-anak di lantai atas. Dengan toilet bareng di atas.


Dan lihat dong rumah ini.. kamarnya tiga. Di bawah ada satu kamar yang bisa dipakai buat kamar tamu. Dengan toilet sendiri. Iyes.. impian saya satu lagi.. kalau toilet tamu kepisah sama toilet penghuni rumah.

Kamar tamu sebelah kanan itu tu.

Ada kolam renang ciliknya. Garasinya luas, jadi bisa main ping-pong dan bilyard di garasi. See.. ini ada kolam renang cilik.. dengan garasi yang muat buat dua mobil.. aduhhh.

Kolam renang cilik
Garasinya luas. 
Saya juga pengen kamar utama punya toilet di dalam yang ada bath-up dan shower. Jadi kalau mau mandi-mandi imut sama suami bisa, mau mandi-mandi cepat juga bisa. Terus rumah ini ngasih bonus wastafelnya dua dong... biar pasangan ga rebutan pas sikat gigi. Biar tetap bisa ngobrol-ngobrol cinta sembari cuci muka seperti adegan-adegan film Hollywood itu.

Kamar utama yang ada walk in closetnyah, kamar mandi di dalem dengan bath up dan shower. Auw

Trus saya kepengen tempat makannya ada dua macam, satu di meja makan biasa (tapi besar) buat kumpul-kumpul keluarga besar, satu lagi yang model bar gitu.. buat makan sehari-hari. Jadi tetap bisa ngobrol sama suami dan anak-anak sambil manasin makanan di dapur bersih. Iyes.. bikin makanannya di dapur basah. Dan biarkan si mbak yang bikin makanan di dapur sono, saya tinggal manasin aja. Saya bahkan sampai bingung saat menemukan satu toilet lagi di dekat ruang makan. Buat apa? dekat kamar tamu kan udah ada toilet.. kalau keisi sama tamu kan bisa naik ke atas. Mungkin persiapan kalau punya anak empat dan semua masuk sekolah pagi. Biar ga rebutan.

Ruang makan yang ada model bar nya ginih
Pengen punya perpustakaan pribadi merangkap tempat kerja suami dan tempat belajar anak-anak. Dan lihat.. rumah ini ngasih bonus tempatnya semi outdoor gitu. Ya ampunnn pasti betah leyeh-leyeh nungguin suami kerja sembari baca buku. Cuma saya harus konsultasi sama arsiteknya.. bukunya bakalan lembab ga ya kalau disimpan di tempat semi outdoor gini.

Ruang kerja dan perpus pribadinya yang ngadap kolam renang itu.
Yang ada meja ala warung. Bisa jadi tempat arisan juga. hahaha

Terus mau punya satu kamar ART dengan toilet sendiri. Dan lihat... rumah ini bahkan ngasih toilet duduk di toilet ARTnya. Haduhhhh makin ngences. Cuma ga setuju pas lihat ART punya pintu masuk sendiri gini.. kalau nanti bawa nginap pacarnya gimana? Gimana? Hahaha.

Kamar ART. Toiletnya toilet duduk juga dong. dong.

Saya juga pengen punya rumah yang ada suara gemercik-gemercik air, terus rumah ini ga hanya memberi pancuran kecil.. tapi kolam ikan koi dimana-mana. Aduhhh makin cinta.

Pokoknya rumah ini memenuhi semua idaman saya.. Saya ga peduli saat dibilangi "Tinggal di kompleks macam gini harus bayar  uang satpam loh.. 200ribu. Mau?" Saya malah jawab "Masak sih? Bukannya sudah termasuk fasilititas?" 

Saya juga ga peduli saat dibilangi "Rumah begini harus punya tukang kebun, tukang kolam, tukang kolam ikan, ART dua buat bersihin toilet sebanyak itu" Saya langsung jawab "Ada anak.. diberdayakan dong. Aku aja waktu kecil tiap minggu dapat jatah bersihin kamar mandi dan nyapu halaman yang kayak hutan sampai muncul blister gitu di tangan. Ini halamannya kecil gini" Hahaha. Gaya amat ya.

Saya bahkan ga peduli letaknya di Bandung gini. Toh mereka nyediain shuttle bus (kayak kompleks rumah saya di Lhokseumawe), ada berbagai macam sekolah (mulai dari sekolah internasional sampai sekolah islam), ada rumah sakit, ada balai seni, ada akademi bahasa asingnya, dan etc-etc. Aku cintaaa!

Terus mau tau berapa harga rumah impian saya ini? Yang rencananya bakal jadi rumah pertama ini (soalnya rumah kedua direncanakan punya delapan kamar.. hihi.. jadi bisa disewain buat syuting sinetron. Halah). tara... 3,5 milyar saja sodara-sodara. Rumah pertama macam apa. Pingsan sepingsannya.

Brosur harga yang bikin saya jatuh ke bawah tanah

Iyak.. harganya bikin pingsan. Tapi gak masalah..  mimpi itu gratis kan. Kenapa harus mimpi nanggung-nanggung. Toh ada 50% kemungkinan terwujud ini dan 50% ga kewujud. Mari kita tempel brosurnya di dekat cermin.. biar tiap ngaca ngelihat rumah impian ini. Biar semesta pelan-pelan mewujudkannya kata The Secret. Amin! 

Trus saya pusing kenapa dapur basahnya jauh banget dengan ruang makan. Ada yang bisa menjelasan?

Dapur basah dekat garasi, ruang makan di belakang sonoh

26 April 2011

Jeroan Kiyut

26 April 2011 capcai bakar

Peringatan : Postingan kali ini bakal nyerempet-nyerempet ke 17 tahun ples ples. Jadi yang ga kuat iman.. mangga wudhu dulu.. halah. You have been warned ya.. read by your own risk. 

Saya itu suka ngumpulin daleman-daleman lucu. Salahkan penyiar radio Ardan yang bolak-balik menekankan " Duh.. plis deh atasan dan bawahan gak matching gitu warnanya" pas ngomentarin video iklan sabun artis-artis jaman dahulu. Heiii siapa itu yang langsung googling videonya? . Tercuci otaklah anak SMA ini. Daleman itu warnanya harus matching. Harus lucu. Harus kiyut. In case.. ada kamera tersembunyi kecelakaan dan bajunya dibuka saat saya pingsan, saya tetap cantik dan mempesona dokter muda yang lagi nyari jodoh.

Sumber : http://www.flickr.com/photos/brenscakes/4422778384/sizes/o/in/photostream/
Jadi saya lebih sering beli daleman terbaru ketimbang baju model terkini. Kalau lagi dijemur bikin bangga deh.. warna warni gitu.. bahkan parade jemuran ini berhasil merekrut tante-tante saya yang badannya langsing-langsing macam anak gadis untuk beralih ke dalaman remaja. Saya sih pantas.. kan masih kinyis-kinyis gini. Tante? Ya gitu deh *ga diajak arisan keluarga lagi* Terus meski saya ga pakai baju baru tapi sedang make daleman baru, saya langsung berasa cantik deh. Zebra cross langsung diperlakukan seperti catwalk. 

Sumber : http://cometogethercards.blogspot.com
Cuma ya ada masa-masa daleman saya mendadak hilang satu persatu. Waktu  masih ngekost ramai-ramai saya pikir keselip ke jemuran orang lain. Karena ga mungkin ngetokin 20-an kamar cuma buat nanya "Daleman saya yang begini keselip ga di cucian kamu?" Saya sih ikhlas-ikhlas aja. Tapi setelah ngontrak rumah sendirian, saya mulai bingung kenapa daleman saya pelan-pelan tetap berkurang jumlahnya. Saya pikir keselip ke lemari sebelah mana. Bongkar-bongkar sampai capek masih ga ketemu. Oh mungkin ketiup angin, mungkin terbang ke jemuran orang, dan berbagai kemungkinan baik lainnya.

Berhubung sudah ga ada stok daleman lagi saya pun hunting beli daleman baru weekend kemarin. Keluar masuk toko daleman yang beli satu gratis satu. Kepicut model terbaru yang ga diskon. Lumayan dapat stok yang cukup buat seminggu kalau saya rajin nyuci. Eh main ke Parin Van Java, La Senza lagi promo beli 3 hanya 75 ribu sajah. Yuk mampir lagi..  Dapat deh stok dalaman seminggu kalau saya males nyuci. Hahaha.

Hati riang, dompet meriang. Saya bergegas mencuci daleman-daleman baru itu. Barang diskonan boo.. ngubeknya aja di box gitu. Berdebu lah. Dijemur pagi. Malam masih belum kering. Ya sudah saya biarin aja dijemur di luar. Biasanya juga jemur celana jeans dan baju ga pernah ilang meski dua hari ga diangkat-angkat. Jadi saya tenang-tenang saja. 

Paginya saat saya lihat.. deng.. dua biji ilang. Masih baru. Belum dipakai. Yang ga diskonan pulak. Hiks.. mau nangis darah rasanya. Sebel banget. Rasanya saya mampu makan satu buah kue ulang tahun sendirian. Ternyata beneran ada pencuri panties. Panties doang soalnya bra kagak diambil. Beda ukuran kali. Celana jeans juga enggak. Hiks. 

Yang diambil juga ga semuanya. Dipilih-pilih. Yang baru-baru, either masih gress atau baru dipakai sebulan dua bulan. Yang bagus-bagus. Bukan yang-kalau-saya-pingsan-terus-bajunya-dibuka-petugas-medisnya-bakal-mikir-"cantik-cantik kog dalemannya rombeng begini sih" Yang diambil yang modelnya sopan-sopan. Yang kalau saya-pingsan-terus-bajunya-dibuka, petugas medisnya pasti berpikir saya gadis solehah calon penghuni surga. 

Gitu deh.. sekarang kalau malam jemuran saya masukin semua ke dalam. Ada rencana bikin jemuran di teras depan juga. Rumah kan di depan mesjid dan pos siskamling. Lebih aman sepertinya daripada jemur di belakang. Tapi pasti dipelototin sama ibu-ibu pengajian. Sekarang saya bertekad untuk membeli lagi daleman-daleman yang hilang itu. Maklum perfeksionis.. atas bawah harus matching, kalau enggak ada pasangannya bra-nya dianggurin dong. Tapi nunggu model itu ga jadi keluaran terbaru dulu, jadi bisa diskon 20%.  Ya itu saja postingan 17 tahun ples-ples ini. Sekarang saya mau pasang CCTV dulu.

22 April 2011

The Kiosk, Ciwalk

22 April 2011 capcai bakar

Hari itu saya jalan-jalan ke ciwalk. Kelar keliling-keliling, saya memutuskan untuk makan. Ga lapar sih. Cuma bawa sepasang anak kecil yang kalau sudah main lupa makan. Jadi pengen makanan tradisional dengan tempat makan yang luas. Mampirlah kita di The Kiosk. Udah lama sih dengar-dengar cerita tentang The Kiosk, tapi belum pernah mampir sama sekali. Kirain seperti warung makan pada umumnya. Ternyata seperti food court di mall mall gitu. Cuma ini di rumah makan. 

sumber : http://visitbandung.multiply.com/photos/album/47

Jadi The Kiosk ini tempat makan yang mengumpulkan vendor-vendor makanan terkenal dan khas Bandung. Kalau mau wisata kuliner di Bandung tapi malas keliling-keliling kota, mengarungi kemacetan weekend, dan mencari satu persatu tempat-tempat makanan cihui di Bandung, ya bisa mampir kesini. Beberapa yang saya ingat ada Batagor Kingsley (saya sih lebih suka batagor Riri), ada Iga bakar si Jangkung ( belum pernah nyoba, keburu jatuh cinta sama Super Iga), ada Clemons (di Imam Bonjol juga ada, dekat dari rumah), dan incaran sama adalah Mie Kocok Kebon Jukut.

sumber : http://www.facebook.com/note.php?note_id=153385084701594

Iya ini incaran saya banget. Saya itu sangatsangatsangat suka sama yang namanya mie-miean. Dan penasaran sama Mie Kocok Bandung. Nyoba kemana-mana tapi ga pernah ketemu yang enak. Tau sih ada mie kocok yang terkenal tapi ya ga tau tempatnya dimana. Saya kan buta arah gini. Kebon Jukut? Sebelah mananya BIP? hahaha. Makanya gitu ngelihat ada vendor ini di daftar menu mereka, saya senang bukan kepalang. Ga peduli kalau tadi pagi abis makan mie kocok-mie kocokan warung tetangga. Saya langsung pesan yang paling spesial. Dan taraaaa... yang datang adalah semangkok mie kocok ini.


Krik..krikkkk *silent moment* Saya kecewa. Istimewa apanya. Dengan harga yang 20rb-an rupiah gitu mienya cuma dihiasi sejumput kikil dan secuil lemak daging. Pas dicoba juga rasa dan kekentalannya sama aja sama mie kocok-mie kocokan ala warung rumahan di gang kecil gitu. Apa-apaan ini? Mending beli di tetangga lah.. Rp 6.000 udah dapat mie kocok dengan kikil banyak ples bakso gede, bakso kecil, dan tahu. Sama-sama kenyang perut dan ga puas lidah ini. 

Tapi cari punya cari, review di tempat-temapat lain kog bilang oke ya? Bahkan ada yang bilang Mie Kocok Kebon Jukut ini standarnya mie kocok Bandung. Udah paling oke. Mungkin ga oke menurut saya karena mie kocok pertama yang saya makan itu bikinan Mama. Kental banget. Enak banget. Kaldunya berasa banget. Salah banget lah standarnya makanan rumahan bikinan emak. Salah banget. Makan tekwan dan soto mie mama juga bikin saya ga suka tekwan asli palembang gitu. Udangnya, jamurnya, sedap malamnya, dan bengkoangnya ga sebanyak bikinan mama. 

Tapi kata teman yang pesan menu nasi-nasian di The Kiosk, nasinya pera'. Belum matang, sudah diangkat.  Iya sih kita datangnya weekend dan sudah lewat waktu makan siang, jadi mungkin nasinya tadi habis dan baru dimasak. Tapi ya.. tapi.. gitu deh ga pengen makan disini lagi. Hahahaha.


20 April 2011

Biskuit Penyambung Nyawa Penyelamat Hidup

20 April 2011 capcai bakar

Mau cerita soal biskuit penyambung nyawa penyelamat hidup saya jaman dahulu kala ya.

Alkisah dahulu capcai sudah memutuskan akan merantau kalau masuk SMU, namun berhubung saat saya kelas 3 SLTP, Lhokseumawe lagi rusuh-rusuhnya sayapun merantau lebih cepat. Kompleks rumah saya itu tempat jin aja kalau mau buang anak ogah. Kiri kanan kompleks markas "you know who -lah" . Mau ke sekolah harus ngelewatin posko militer. Jadi kalau lagi rusuh atau lagi ada tanda-tanda mau rusuh, anak-anak kompleks libur sekolah. Daripada kena peluru nyasar atau jadi korban penyulikan.

Murid yang rajin inipun mulai meragukan keberlangsungan ujian kelulusan. Berbekal alasan itu dan kenyataan sekolah kakak di Banda Aceh sudah jadi tempat pembuangan mayat, saya dipindahkan ke Medan dan memulai hari sebagai anak rantau.

Periode perantauan di Medan sih masih enak, saya tinggal di rumah teman Mama dan Papa, ada makanan tiap hari, tiga kali sehari ples susu. Ada supir yang antar jemput, dan ada pacar yang bayarin makan atau nonton kalau lagi mau hura-hura. Hahaha. Jadi uang kiriman cuma dipakai untuk beli buku dan peralatan mandi.

Masa-masa suram perantauan dimulai di Bandung saat saya meneruskan SMU di sana. Ga.. saya ga mengeluhkan kamar kostan yang kecil atau kamar mandi yang seram atau tangga yang seperti wahana uji nyali itu. Saya sih easy going lah sama hal-hal seperti itu. Dulu.

Yang lumayan berat itu soal pengaturan keuangannya. Jadi uang kiriman yang ada harus bisa buat bayar listrik, bayar air, bayar spp, bayar bimbel, ongkos, makan, dan hura-hura. Dengan uang kiriman yang ada saya cuma bisa makan satu kali sehari. Tiap hari makannya tempe oseng, tempe bacem, tempe tumis paria, atau tempe goreng. Kalau mulut lagi kepengen banget baru makan ikan pindang. Hari minggu adalah hari yang sangatsangatsangat saya nantikan, soalnya bisa makan ayam goreng!

Setiap hari saya jalan kaki ke sekolah untuk menghemat ongkos. Perginya setelah adzan subuh jadi punya waktu buat ngeringin keringat. Namanya juga jalan subuh-subuh di temaramnya lampu Bandung, kalau ada mobil menepi sih wajar aja. Awalnya gadis desa ini berpikir itu orang yang mau nanya jalan atau ada kenalan yang ngajak berangkat bareng. Bukan dong ah! *komat-kamit baca doa minta perlindungan* Pulangnya sih masih naik angkot. Panas dan gengsi juga!

Di sekolah saya juga harus hemat-hemat. Ga seperti Lhokseumawe atau Medan yang minumannya murah meriah macam es limun, di Bandung standar minuman kantin adalah coca-cola. Buat anak kampung macam saya, itu mahal. Di Lhokseumawe minum coca-cola kalau lebaran doang kali pas mampir ke KFC Medan. Iya di Lhokseumawe ga ada KFC. Hahaha. Kalau di kantin kampung ada bihun, nasi kuning atau cemilan ngenyangin seharga lima ratusan, di kota cemilan gopeknya itu macaroni kering atau keripik setan. Ga nampol. Jadilah saya reseller roti DKM di kelas, lumayan dapat jatah satu roti. Hihi.

Ada masa-masa saya ga punya uang sama sekali di kantong. Sudah nelpon mama papa minta kiriman dipercepat tapi cuma dijawab dengan ketawaan. *jedotin kepala ke tembok*  Tega banget. Dikirain anak-anaknya bohong apa ya pas bilang ga ada duit sama sekali. Hiks. Saya dan kakak itu anak baik banget. Kalau dibilang dikirimnya nanti, ya sudah.. ga maksa. Tau diri. Mungkin mama papa memang ga ada uang.

Saya dan kakakpun kebingungan gimana caranya menyambung hidup sampai kiriman tiba. Maklum baru pertama kali ngekost, ga tau kalau bisa minjam ke teman kostan. Dididik ga boleh minjam atau minta-minta pulak.

Akhirnya buat ngehilangin rasa lapar kita makan sisa-sisa roti yang sudah kadaluarsa tapi belum berjamur, makan nasi doang atau nyemilin selai, dan banyak minum serta banyak tidur biar ga ingat lapar. Kalau udah ga nahan.. apalagi saat tetangga kost-kostan masak, (harum makanannya itu merongrong perut banget.) Sayapun melipir ke warung sebelah.. beli biskuit togo yang gopekan. Isinya empat. Itu satu-satunya makanan yang ngenyangin yang bisa saya beli saat itu. Jadi setiap hari, sampai kiriman datang, saya hanya makan satu bungkus Togo. Duh ngenes deh kalau ingat. 


Perut lapar juga bikin saya cepat emosi. Saya ingat pernah marah ke kakak saat lihat di dompetnya ada uang lumayan banyak, padahal saya sudah berhari-hari kelaparan. Saya marah karena dia ga bilang kalau masih ada uang dan membiarkan saya hampir mati lemas. *lebai* Saya lupa kalau sekolah kakak jauuuuuh banget. Naik damri butuh sejam lebih. Jadi dia perlu ongkos pulang pergi. Ga bisa kayak saya yang tinggal jalan kaki saja.Uangnya cuma cukup buat ongkos naik damri tiap hari sampai kiriman tiba. Naik damri yang sangking penuhnya si Kakak bisa tidur sambil berdiri. Iya kita masih sekolah dong.. ga bolos dengan alasan ga ada duit. Rajin lah.

Dari pengalaman hampir mati kelaparan ini saya mulai pasang strategi biar bisa tetap makan sepanjang bulan. Mulai dari katering (yang berakhir dengan tukang kateringnya kabur. Duit kita habis sebelum kontrak berakhir kali ya.) sampai nitip duit ke warung nasi langganan. Jadi kalau akhir bulan udah ga ada uang, saya masih bisa ngutang. Hihihi.

Jadi ya itu.. kadang-kadang suka geleng-geleng kepala liat adek yang minta laptop lah, kamera lah, motor lah dengan alasan buat sekolah. Tapi ya ga bisa ngomel, Papa Mama aja yang sebagai donatur ga ngomel, ngapain saya sewot. Beda jaman beda kebutuhan kali ya.

18 April 2011

Pemberkasan dan Pernikahan Akbar

18 April 2011 capcai bakar

Jadi setelah kemarin dinyatakan lulus seleksi C(calon)PNS BPK agar dapat diusulkan sebagai CPNS ke BKN sayah harus menyiapkan beraneka ragam dokumen. Sini-sini saya kasih tau listnya biar kebayang kemarin repot-repot lucu gimana. :))
  1. Ijazah asli S1 untuk ditahan selama 4 tahun. *elus-elus ijazah dengan penuh kasih sayang*
  2. fotokopian ijazah dari SD sampai SMU. Hakdush! Mulailah saya sibuk-sibuk cari ijazah SD dan SMP saya dimana. Mama tercinta rupanya lupa kalau ijazah SD dan SMP saya dititipin ke tante. Untung di rumah mama ada fotokopiannya. Jadi bu-ibu selalu sediakan fotokopian dokumen penting yang menyebar ke seluruh rumah sanak keluarga.
  3. fotokopian ijazah dan transkrip S1 yang dilegalisir dan ditandatangani dekan atau rektor. tandatangannya harus asli. ga bisa cap gitu. Ga bisa di-scan terus diprint berwarna gitu. ketauan. Hahaha. Buat yang belum tau di kampus saya tercinta sekali legalisir cuma bisa 3 lembar. Padahal butuhnya 6 lembar. Jadi harus bolak-balik. 
  4. bikin surat keterangan berbadan sehat dan bebas narkoba. yang bikin repot adalah harus ada NIP (nomor induk pegawai) dokter. Saya berdebat lumayan lama sama petugas RSHS saat minta NIP dokternya. Petugas RS nya keukeh kalau NIP dan SIP (surat ijin praktek) itu sama. saat saya bilang beda, dia keukeh SIP itu lebih powerfull daripada NIP. Tapi kan saya butuhnya NIP! Setelah bolak-balik baru deh saya dapat NIP nya. 
  5. Perpanjang SKCK lagi karena yang lama sudah dipakai buat ngelamar di sini, padahal masih berlaku. Untung yang ini simpel. Cukup bawa fotokopian SKCK lama dan pas foto.
  6. bikin pas foto, kartu kuning dan akte kelahiran.
Udah deh.. dan ternyata ga repot ya tapi super penting. Kalau ada yang ga lengkap, ga benar, atau ga rapi maka pengangkatan seluruh calon CPNS  BPK se-Indonesia akan tertunda. yang mana artinya butuh waktu lebih lama untuk jadi PNS dan butuh waktu lebih lama untuk dapat gaji. Hahaha.

Kelar pemberkasan yang butuh waktu 3 jam untuk membuat Daftar Riwayat Hidup saja, sekarang saya harus memikirkan kebutuhan diklat. Saya jadi punya alasan legal buat belanja-belanja. Sayangnya belanja-belanja ini ga memuaskan batin. Yang dibeli baju putih polos macam seragam SMU dan rok hitam yang kecil kemungkinan bakal saya pakai lagi. terus harus beli training pack, topi pet, banyak kerudung putih, sepatu pantofel hitam dan lencana kopri. *ngitungin duitnya*

Sembari pusing-pusing mikirin mau nyari rok hitam lucu (namun muat di pinggul saya) dimana, mari kita membahas pernikahan akbar yang sedang saya nanti-nantikan. Waktu SMP saya naksir berat sama PrinceWilliam. Ganteng dan dulu belum menunjukkan tanda-tanda penipisan. Salah satu teman bahkan pernah mengirim ucapan selamat ulang tahun ke inggris sana. dan dibalas sodara-sodara! Hebohlah satu sekolah. Nanti setelah saya rajin nonton BBC barulah saya tahu kalau yang balas surat itu bukan Pangeran langsung, tapi ada petugasnya. (-_-")m

Calonnya pangeran kan cantik bener ya. Saya penasaran gaun pengantinnya seperti apa. Apa bakal panjang gede dan kembang seperti gaun Lady Di dulu? Atau bakal langsing klasik nan modern gitu ya. Saya ga terlalu doyan gaunnya Lady Di. Mungkin terlihat cantik di jamannya tapi ga terlihat cantik sepanjang masa. Beda dengan gaunnya Ratu Elizabeth II ini. Klasik menurut saya. Cantiknya awet. Walau mungkin termasuk sederhana untuk ukuran anggota kerajaan.




Sekian postingan campur aduk kali ini.

15 April 2011

Makan di Hanamasa

15 April 2011 capcai bakar


Saya baru sekali makan di Hanamasa. Iya, ketinggalan kereta memang. Soalnya ga ada yang ngajakin sih.. *nyoret-nyoret tanah pakai kaki, ngambek ceritanya* Makan disini kan lumayan mahal.

IDR 98.500 untuk orang dewasa dan IDR 81.500 untuk anak-anak. Saya juga belum pede pergi sendirian ke tempat makan all you can eat seperti ini. Kalau makannya banyak malu. Hihi.

Jadi saat ada ajakan buka puasa bareng disini tahun lalu tentu saja saya iyakan. Menunya ada dua yakiniku (bakar-bakar) atau syabu-syabu (rebus-rebusan). Dilengkapi dengan saus tradisional khas Jepang, Saus Niku Tare (saus berwijen) dan Saus Soto Tare (saus tanpa wijen). Ada juga saus “Thai Suki” khas Thailand.Selain dua menu utama tersebut, tersedia juga Chicken Wing, Burger dan Sosis Goreng. Ada juga hidangan seperti salad-saladan, jajanan pasar, puding, buah es campur, juga minuman segar. Saya suka ubi thailandnya. Enak.

Di sini sistemnya masak sendiri. Jadi sesudah duduk pelayannya akan menghidupkan kompor yakiniku dan shabu-shabu. Sambil menunggu kompor panas kita bisa memilih berbgai macam daging, seafood, dan sayuran di buffetnya. Bayar mahal-mahal buat masak sendiri. Cerdas. Untung waktu itu bawa Budi yang sudah sering makan disini. Jadi ia mendapat mandat sebagai koki. Yay! 

Minuman yang disediakan adalah minuman yang manis-manis seperti es teh atau es jeruk. Air putih sih ga ada. Sengaja biar cepat eneg. Hihi. Beberapa menu ada yang harus minta ke waitress nya dan sudah siap santap. Salah satunya Iga Bakar.

Mau makan disini lagi? Mmm saya cuma kangen singkong thailandnya sih. Tapi berhubung di S28 juga ada menu itu ya ga bakalan makan ke Hanamasa kalau harus bayar sendiri. Lain cerita kalau dibayarin. Hahaha.  Oh ya.. karena makan di tempat all you can eat seperti ini biasanya segala macam makanan dimasukkan dalam waktu singkat, siap-siap frekuensi buang angin dan aromanya meningkat drastis. *review tempat makanan macam apa ini* =D

13 April 2011

Ke Kebun Binatang Bandung

13 April 2011 capcai bakar

Berhubung sedang bosan ke mal tapi males ke tempat wisata lain yang penuh dengan pendatang dari Jakarta, weekend kemarin saya main ke kebun binatang bandung.  Kebun binatang bandung kan begitu-begitu aja.. kalah gaya sama Ragunan.. jadi yang datang juga paling penduduk bandung inih. Sebelum berangkat mampir dulu ke KFC  beli bekal makanan, secara di BonBin lebih mahal dan belum tentu juga ada makanan berat. Ceritanya mau piknik. 

Cake dengan lelehan coklat di dalamnya. 5ribu saja.
Sekarang masuk ke Bonbin biayanya Rp 12.000 gitu, beda tipis sama nomat ya. Hihi. Perhitungan. Begitu masuk langsung diserang bau menyengat. Ngerti sih banyak kotoran binatangnya tapi masa' bisa bau banget. Sigh. Cuma dibawa senang aja. Udah bayar gini.. itu orang-orang pacaran aja pada betah nongkrong di depan kandang orang hutan yang tidur malas, bersembunyi dari matahari. Trus saya memutuskan naik gajah. Iya naik gajah.. biar ga bosen liat hewan yang kurus-kurus dan lemas-lemas inih. Yang aktif cuma monyet-monyet saja. Yang lain diam-diam mematung gitu.

Untuk naik gajah kita harus bayar Rp 7.000 per orang. Muternya dekat, cuma gajahnya disuruh jalan pelan-pelan. Biar kerasa lama. Waktu nunggu antrian saya sudah mulai deg-degan. Lumayan tinggi juga ya punggung gajah ini. Ya iyalah. Duh.. makin berumur makin banyak takutnya deh. Hiks. Saya makin ketakutan saat menyadari tidak ada pegangan di punggung gajahnya. Dulu waktu masih kinyis-kinyis saya pernah naik gajah di Brastagi, nah tempat duduknya bantalan sofa gitu, jadi gerakan kaki gajahnya ga berasa. Tempat duduknya juga punya pegangan besi di salah satu sisi, lebih berasa aman deh. 

Berhubung yang di BonBin tidak begitu, setiap si gajah melangkah dunia langsung berasa gonjang-ganjing. langsung ga seimbang. Apalagi saat yang bisa dijadikan pegangan cuma secuil baju pawangnya. Malu dong peluk bapak pawang erat-erat.. bukan muhrim. Hiyahhh.Dan tingkat kecemasan makin bertambah saat penumpang belakang memegang anda dengan sangat erat. Kalau jatuh jangan bawa-bawa dong Bu.. :D


Kalau takut perjalanan yang cuma 5 menit aja rasanya sejam lebih ya.. lama banget. LAMA. Sayapun mulai gemas sama si gajah yang centil berhenti beberapa kali untuk ngunyah-ngunyah tebu. Bikin lama! Terus mulai  berusaha menenangkan diri dengan kalimat "Pawangnya aja naik gajah sambil santai-santai baca koran gitu.. Tenang.. Tenang." sampai turun. Pyuh.. gitu turun langsung lega. Selain gajah kita juga bisa menunggang unta. Cuma kemarin ga keburu nyobain. Pukul 2 semua atraksi langsung tutup. 


Selesai menguji nyali (yaelah) di Tunggang Gajah, saya melirik sebentar ke balon air. Ada mainan baru! Jadi pembeli dimasukkan ke dalam balon, setelah masuk balonnya ditiup pakai mesin, begitu penuh langsung diresleting dan didorong ke tengah kolam. Berlarilah anak-anak kecil itu di dalam balon. Muter-muter biar balonnya jalan. Persis kayak hamster. Hihi. Tiketnya Rp 10.000 saja untuk main sepuasnya (selama tidak ada antrian.) Saya sih ga mau nyoba, capek. Jadi ga tau bisa untuk orang dewasa apa enggak.

Bisa lihat videonya di sini
Puas melihat-lihat sayapun meneruskan perjalanan dan menyadari ternyata BonBinnya sudah direnovasi. Kandang-kandangnya dipercantik dan diperbersih. Di pinggir kandang ada selokan bersih yang dihuni ikan-ikan kecil. Bagus! Dan  ga ada bau-baunya lagi. Rupanya renovasinya pelan-pelan  dan dimulai dari depan. Saya memang masuknya dari belakang karena parkir di belakang. Siipp.. semoga cepat selesai renovasinya biar makin nyaman berkunjung disini.

Kandang kura-kura yang sudah cantik

Kandang ular dan biawak.
 Lihat ayam yang lagi bersembunyi di bawah pohon (di sebelah kiri)?
 Itu makanan segarnya. 
Kalau ini hamster-hamster yang jadi makanan segar juga
Sayangnya udah cantik dan bersih gini, pengunjungnya masih dong santai aja buang makanan dan minuman bekas piknik sembarangan. Padahal tong sampahnya dekat banget dengan tempat mereka ngegelar tikar.  (T-T)


Dan jalan-jalan kali ini diakhiri dengan memakan bekal KFC di bawah pohon ditemani rintik-rintik hujan. Hihi.

11 April 2011

Kangen Mereka

11 April 2011 capcai bakar


Belakang (ki-ka) : Reza, Mega, Capcai, Tina, Robby
Depan (ki-ka) Dian, Ririn, bagus, Sindy 
Dulu waktu kuliah, saya sempat jadi asisten dosen untuk mata kuliah Riset Operasi dan Manajemen Operasi Lanjutan. Awalnya terdiri dari Bagus, Dian, Mega, Reza, Ririn, Robby, Sindy dan saya. Pelan-pelan Ririn, Tina, dan Mega lulus lalu memulai pekerjaan pertamanya. Yang tersisa di akhir tahun pemerintahan Sindy cuma saya, Robby, Reza, Dian, dan Bagus. 

Hari itu sebelum merekrut asisten baru kami mengadakan evaluasi. Masing-masing dapat kertas kosong. Masing-masing menuliskan kesan dan masukannya untuk asisten lain. Kertas itu lalu diputar. Dan di akhir putaran inilah kertas yang saya dapat.


Bagus bilang 
Tolong jangan terlalu galak sama anak-anak pratikan, tegas tapi jangan kejam. cerewetnya boleh dipertahankan! Kekurangan : suka ngaret juga cerewet. Kelebihan : bisa diajak sharing.
Iya.. saya galak banget. Kalau ada yang nyontek jawaban pratikum nilai paling kecil di komplotan saya bagi sama rata. Hahaha. Aduhh. Maaf ya. Cerewetnya juga. Saya kan seperti mesin diesel.. lama panasnya. Gitu panas ga berhenti ngobrol.

Dian bilang
Kelebihan : baik, keibuan, pintar. Kekurangan : ngaret, susah dihubungi (suka ga ada kabar), galak.
Ngaret ini.. ampunnn jelek banget deh dulu. Susah dihubungi juga.. maklum masa-masa kegelapan.. masih pakai Esia.

Sindy bilang
Kelebihan : menjiwai operasi sekali, pintar mengambil hati orang, sabar banget. Kekurangan : manajemen waktu ya Bu, kasih kabar kalau mau telat.
Udah suka telat, padahal kostan dekat kampus, ga ngasih kabar juga jadi ditunggui dan diteleponin setiap mau rapat. *speechless* Maaf ya.

Reza bilang
Kelebihan : keibuan, blak-blakan, cerdas. Kekurangan : ngaret.
Iya..iya. saya tukang ngaret. *bentur-bentur kepala ke dinding*

Robby bilang
Kelebihan: keibuan, pintar, cerewet = bagus buat ngatur anak-anak asisten yang susah diatur. Kekurangan : Galak, ngaret, susah dihubungi (dulu) Hidup Flexi!!
Dan Robby pun jualan flexi, operator yang waktu itu dia pakai. Akhirnya kita semua pakai GSM. Hahahha. CDMA ga mantep ya By

Kangen mereka. Kangen ketawa-ketawa ga jelas, bikin ribut, dan main Uno sampai dipelototin asisten-asisten lain. Kangen ngejahilin Reza yang selalu jadi objek penderita. Sekarang semenjak ditempatkan di Aceh suaranya cowok banget. Kangen jalan di samping Bagus yang ganteng banget. kangen lihat Bagus menindas Reza. Kangen lihat Robby romantis-romantisan sama Pelangi, Kangen lihat Sindy dan Dian yang cantik.  Kangen minjam catatan ngajar Sindy yang selalu prepare banget. Kangen lihat Dian karokean. Maksimal banget nyanyinya.

Saya lupa saya nulis apa di kertas mereka. Masih pada nyimpan ga ya? 

Ps : metode ngasih masukan lewat kertas ini oke banget loh. Kita bisa membaca kritik dengan nada yang dapat kita terima. 

08 April 2011

Mumpung masih hangat di ingatan, sini-sini yang belum bosan dengar petualang Capcai mencari kerja, ayo kumpul disini. Saya mau cerita-cerita soal tes BPK kemarin.  Dan masih ada hutang cerita soal tes Depkeu dan Perindustrian? *sighhh* Hahahaha.

Jadi tes BPK ini beda sendiri waktunya, kalau departermen-departermen lain barengan buka pendaftaran di akhir tahun (sampai saya bingung mau ngelamar dimana), BPK buka pendaftaran di awal tahun, sendirian.  Tahap pertamanya adalah mendaftar online di web cpns.bpk.go.id. Tips di tahap ini, BPK itu punya kantor di seluruh propinsi jadi kita dapat memilih lokasi ujian terdekat dari tempat tinggal kita saat ini. Bukan dari alamat domisili di KTP. Kalau lagi tinggal di Bandung pilih saja lokasi ujian di Bandung meski KTP nya KTP Bogor. Kalau tinggal di Bogor silahkan memilih lokasi ujian di Jakarta. Ini sih demi alasan kepraktisan dan hemat ongkos, soalnya lokasi ujian ini yang akan kita datangi bolak-balik untuk seleksi dan  pengesahan kartu ujian.

Pemilihan lokasi ini tidak ada sangkut pautnya dengan tempat penempatan kerja nanti (kalau diterima). Ga ada sangkut paut juga dengan ketatnya persaingan. Soalnya hasil ujian semua peserta dirangking secara nasional kog.

Setelah ada pengumuman siapa yang lolos seleksi online sekarang kita masuk ke tahap kedua, Seleksi Administratif. Jadi kita harus membawa dokumen-dokumen pendukung seperti ijazah untuk membuktikan informasi yang disebutkan saat pendaftaran online. Tipsnya adalah memperhatikan benar-benar persyaratan yang diminta. Persyaratan dari mereka jelas kog. Disini kita akan memperoleh kartu ujian untuk tahap ketiga, Tes Potensi Akademik dan Bahasa Inggris.

Tes Potensi Akademik yang dipakai adalah tes dari Bapenas. Jadi yang udah pernah seleksi di Bapenas atau sudah pernah mengambil tes TPA untuk S2 bisa tahu gambarannya gimana. Ada tes kemampuan verbal seperti mencari padanan kata, lawan kata, dan sebagainya. Ada tes hitungan seperti deret bilangan, pecahan, dan lain-lain, serta tes abstrak. Tipsnya sering-sering baca koran, baca kamus, latihan berhitung cepat, dan berpikir abstrak. Kalau ada uang lebih bolehlah ikutan bimbingan-bimbingan TPA. Kalau ga ada ya beli buku aja. Kalau mau lebih pasti ya harus ikut tes bappenas, konon biayanya IDR 350 ribu. Saya sendiri sih ga ikutan bimbingan TPA, beli buku TPA, atau ikut tes Bappenas, cuma ngerjain secepat dan sebisa mungkin serta berharap cukup beruntung waktu nembak soal-soal yang saya ga tau jawabannya. Sempat yakin ga lulus begitu tau TPAnya dari Bappenas, soalnya dulu saya ga lulus tes TPA saat penerimaan pegawai Bappenas.  Untuk pelamar dari SMK tahapan tesnya berakhir disini.

Setelah istriahat kita akan diberi test Bahasa Inggris. Waktu jaman saya sih ga ada listeningnya dan soalnya banyak menyangkut BPK. Jadi ada beberapa artikel tentang BPK yang disertai pertanyaan-pertanyaan seperti apa yang salah, apa pengertiannya, maksudnya apa, fakta yang tidak diungkapkan di artikel yang mana, dan esdebre esdebra. Kalau sudah selesai boleh pulang dan menanti pengumuman berikutnya.

Tes selanjutnya adalah tes psikotest, FGD, serta wawancara psikotest yang dibagi menjadi dua hari. Tim psikotesnya dari Univ. Indonesia. Hari pertama Psikotest saja yang terdiri atas sedikit tes verbal, sedikit tes matematika, dan banyak tes melanjutkan pola gambar. Selamat buat yang ahli di bidang abstrak. Yang enggak seperti saya? Berusaha sebisa mungkin di kedua test lainnya ya. Selanjutnya ada  test Warreg (membuat delapan gambar dari pola yang tersedia) dan seingat saya ga ada test menggambar orang atau pohon.  Test seperti ini baru pertama kalinya buat saya. Yang diuji ga banyak tapi tetap bikin pusing. Pusing doang, ga pakai pegal.

Sebelum test kita diberi lembar isian biodata. Selain berisikan data-data pribadi di lembar isian biodata juga ditanya kekurangan, kelebihan, rencana hidup kita, kegagalan, keberhasilan, dan pertanyaan-pertanyaan sejenis itu. Kita juga diberi pilihan posisi yang diinginkan di BPK. Maksimal dua. Untuk jurusan-jurusan tertentu seperti tehnik, pilihan posisi cuma menjadi auditor. 

Di akhir hari pertama saya mendapat kasus yang akan dibahas saat FGD. Disitu kita diminta membuat urutan kepentingan berdasarkan pendapat pribadi. Kasusnya sih soal apa saja yang dibutuhkan untuk sukses berkarier. Nah jadi dapat gambaran kan apa yang bakal dibahas di FGD.

Hari kedua, kelompok FGD dibagi berdasarkan nomor ujian yang berdekatan, jadi dalam satu kelompok biasanya berasal dari satu jurusan yang sama. Di kelompok saya, semuanya manajemen dan hanya saya seorang yang perempuan. Ada yang fresh graduate, ada yang sudah bekerja, dan ada yang sudah empat kali mencoba masuk BPK. Tuhhh yang baru sekali ditolak gimana bisa putus asa coba lihat perjuangan beliau. Empat kali nyoba BPK, empat tahun mengulang proses yang sama.

Tips FGD sama aja seperti test-test lain, aktif tapi tidak mendominasi, memberi ide yang baik kepada kelompok, bisa membuat orang sependapat dengan kita, dan menghargai pendapat orang lain. jadi ga perlu keukeh urutannya harus persis sama dengan urutan pribadi. Usahakan poin-poin yang penting untuk kita juga menjadi poin-poin penting hasil diskusi kelompok. Dan ga usah diskusi terlalu alot, buang-buang waktu dan nanti poin-poin lain diputuskan terburu-buru karena waktu sudah mau habis. Kalau diskusi mulai alot, meskipun tidak sependapat lebih baik diterima saja agar melangkah ke persoalan berikutnya.

Sebelumnya usahakan ngobrol dulu dengan teman-teman sekelompok, biar akrab dan mengurangi kegugupan. Biar hapal nama juga, kan keren tuh setiap diskusi bisa menyebut nama-nama teman kita. Jadi kesannya seperti pemimpin yang baik dan perhatian serta menghargai orang lain. Lebih oke lagi kalau bisa membuat mereka ingat nama kita , memberi kesan kita punya pengaruh yang besar sehingga diingat oleh peserta lain. Saya ga pernah sih bikin perjanjian konspirasi agar semua mendapat jatah ngomong yang adil dengan teman-teman FGD. Takut suasana diskusi ga mengalir alami, lagipula ini kan kompetisi pribadi, jadi semua adalah lawan.

Kelompok saya adalah kelompok pertama yang selesai berdiskusi. Jauh lebih awal malah. Dan hasilnya semua jurusan manajemen yang lulus dari tahap ini berasal dari kelompok saya. Dari enam anggota FGD, empat lulus ke tahap wawancara orientasi. 

Setelah FGD kita akan diwawancara satu per satu oleh psikolognya. Berusaha sebaiknya ya.. karena disini satu-satunya kesempatan kita memukau beliau dan memperbesar peluang diterima. Soalnya kabarnya wawancara orientasi itu formalitas saja, mencari kesiapan kita jika ditempatkan di seluruh Indonesia. Beberapa teman yang saat FGD tidak terlalu menonjol (hanya aktif sedikit atau cuma merangkum hasil diskusi) dapat lolos ke tahap berikut karena berhasil di wawancara psikolog ini. Pertanyaannya berkisar apa kelemahan kita dan bagaimana kita mengatasinya, kegiatan saat kuliah, pengalaman kerja dan organisasi, kenapa mau bekerja di BPK, apa kualifikasi kita sehingga dapat bekerja sesuai posisi yang dilamar, dan pertanyaan-pertanyaan seperti itu. 

Tipsnya harus tenang jadi bisa berpikir jernih dan berpikir positif. Tunjukan kalau kita pribadi yang bersemangat dan ga mudah mengeluh juga punya rencana hidup yang jelas. Misalnya dua tahun lagi saya mau melanjutkan sekolah. Di setiap jawaban kalau bisa menyinggung prestasi-prestasi kita, karena psikolognya mungkin ga sempat membaca cv kita, jadi kita dong yang aktif menyebutkan sendiri agar dia tahu. Contohnya " Saat saya menang kejuaraan ini.. saat saya magang disini.." 

Tahap terakhir adalah wawancara orientasi atau wawancara user. Sebelum masuk tahap  ini kita harus mengumpulkan tes kesehatan yang dibiayai sendiri. tesnya bisa di RSUD atau lab swasta, ga ada pengaruhnya sih. Cuma masalah murah atau tidaknya. Terus kalau cuma diminta hasil lab, yang dikumpulkan memang hasil labnya saja, bukan hasil kesimpulan menyeluruh. Hasil foto thorax juga ga perlu dibawa. Cukup bawa keterangannya saja. Kalau disebutkan membawa asli dan rangkap dua yang dilegalisir. Berarti bawa hasil asli dan fotokopian dua yang dilegalisir. kalau tidak diminta legalisir ya ga usah legalisir. Kalau di RSHS hasil darah dan urin disatukan jadi itu aja yang difotokopi dua kali. ga perlu masing-masing difotokopi dua kali.

Di wawancara orientasi kita akan diwawancara langsung oleh pejabat-pejabat eselon 1. Persaingannya sudah tidak satu banding dua lagi, dari satu jurusan biasanya dicadangkan dua atau tiga orang. Kecuali jurusan akuntasi dari 125 posisi yang ditawarkan cadangannya 14 orang. lama wawancara tergantung pewawancara, saat di kelompok saya, orang pertama belum selesai di grup lain sudah orang terakhir. Kelompok saya wawancaranya memang paling lama, satu jam lebih. Tapi dua terakhir (yaitu saya) wawancaranya dipercepat karena peserta yang lain sudah pada pulang. 

Pertanyaan wawancaranya berkisar ceritakan tentang dirimu (silahkan bercerita tentang prestasi disini, IPK, pengalaman kerja, cum laude apa ga, kursus apa aja, dll soalnya ga semua data diri kita sempat dibaca) kegiatan selama kuliah, prestasi, kegiatan setelah lulus, kerja dimana saja, anak keberapa, kenapa mau kerja di BPK, dan banyak lagi. Saya bahkan sempat ditest kemampuan bahasa inggrisnya. 

Setelah itu kita akan mendapat tiga kasus dinamika kerja yang harus diselesaikan. Misalnya memilih peserta diklat, menyelesaikan presentasi penting, atau memberi data penting ke tamu. Usahakan jawabannya yang mengutamakan kepentingan organisasi daripada kepentingan kita maupun kepentingan orang lain. Kalau jawaban kita sudah tepat ga akan didebat ulang oleh pewawancaranya. Tapi kalau belum tepat ya bakal didebat terus. Ga usah ngotot.. mereka kan lebih tau, tapi terus berusaha memberikan alternatif pemikiran. Jangan diam aja.

Di akhir wawancara kita akan menandatangi surat pernyataan bersedia ditempatkan di kota A dengan jabatan X. Ketauan deh penempatannya dimana. Kemarin kebanyakan dapat di Maluku Utara, Sulawesi, Bengkulu dan Padang. Tapi ga sedikit juga yang dapat di Jakarta. Kata SDMnya yang sudah ketahuan tempat penempatannya itu sudah pasti diterima, kecuali waktu wawancara sempat menyinggung pewawancara. Yang belum ketahuan akan ditempatkan dimana, cuma ditulis di seluruh Indonesia, berarti cadangan. 

Sebelum wawancara orientasi kita akan diberikan presentasi sekilas tentang BPK dan gaji yang diterima. BPK menerapkan penalti dengan ikatan dinas 4 tahun. Penaltinya kalau tidak salah IDR 50 juta. Terus dua minggu pertama diklat yang letaknya di Jogja, medan, dan Makasar, kita tidak diperbolehkan pulang menemui keluarga. Jadi yang punya anak masih kecil dan belum siap ninggalin dipikir-pikir aja dulu, sudah mantap apa belum. Soalnya kemarin ada yang mengundurkan diri gara-gara ga siap ninggalin bayinya. Terakhir, proses seleksinya jujur, ga ada titip-menitip dan ga pakai uang-uangan gitu. Status sudah berkeluarga dan punya anak di kota sekarang tidak mempengaruhi kelulusan kog. Yang penting saat ditanya sudah siap ditempatkan di seluruh Indonesia dan meninggalkan keluarga kita menjawab sudah siap dan punya rencana yang matang kalau diterima.

Bisa dibaca juga

Terus.. iya Erma, saya (akhirnya) keterima disini dan dapat penempatan di Jakarta. Hihi.. ga ada pulsa balas SMSnya.

Tes Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)

08 April 2011 capcai bakar

Mumpung masih hangat di ingatan, sini-sini yang belum bosan dengar petualang Capcai mencari kerja, ayo kumpul disini. Saya mau cerita-cerita soal tes BPK kemarin.  Dan masih ada hutang cerita soal tes Depkeu dan Perindustrian? *sighhh* Hahahaha.

Jadi tes BPK ini beda sendiri waktunya, kalau departermen-departermen lain barengan buka pendaftaran di akhir tahun (sampai saya bingung mau ngelamar dimana), BPK buka pendaftaran di awal tahun, sendirian.  Tahap pertamanya adalah mendaftar online di web cpns.bpk.go.id. Tips di tahap ini, BPK itu punya kantor di seluruh propinsi jadi kita dapat memilih lokasi ujian terdekat dari tempat tinggal kita saat ini. Bukan dari alamat domisili di KTP. Kalau lagi tinggal di Bandung pilih saja lokasi ujian di Bandung meski KTP nya KTP Bogor. Kalau tinggal di Bogor silahkan memilih lokasi ujian di Jakarta. Ini sih demi alasan kepraktisan dan hemat ongkos, soalnya lokasi ujian ini yang akan kita datangi bolak-balik untuk seleksi dan  pengesahan kartu ujian.

Pemilihan lokasi ini tidak ada sangkut pautnya dengan tempat penempatan kerja nanti (kalau diterima). Ga ada sangkut paut juga dengan ketatnya persaingan. Soalnya hasil ujian semua peserta dirangking secara nasional kog.

Setelah ada pengumuman siapa yang lolos seleksi online sekarang kita masuk ke tahap kedua, Seleksi Administratif. Jadi kita harus membawa dokumen-dokumen pendukung seperti ijazah untuk membuktikan informasi yang disebutkan saat pendaftaran online. Tipsnya adalah memperhatikan benar-benar persyaratan yang diminta. Persyaratan dari mereka jelas kog. Disini kita akan memperoleh kartu ujian untuk tahap ketiga, Tes Potensi Akademik dan Bahasa Inggris.

Tes Potensi Akademik yang dipakai adalah tes dari Bapenas. Jadi yang udah pernah seleksi di Bapenas atau sudah pernah mengambil tes TPA untuk S2 bisa tahu gambarannya gimana. Ada tes kemampuan verbal seperti mencari padanan kata, lawan kata, dan sebagainya. Ada tes hitungan seperti deret bilangan, pecahan, dan lain-lain, serta tes abstrak. Tipsnya sering-sering baca koran, baca kamus, latihan berhitung cepat, dan berpikir abstrak. Kalau ada uang lebih bolehlah ikutan bimbingan-bimbingan TPA. Kalau ga ada ya beli buku aja. Kalau mau lebih pasti ya harus ikut tes bappenas, konon biayanya IDR 350 ribu. Saya sendiri sih ga ikutan bimbingan TPA, beli buku TPA, atau ikut tes Bappenas, cuma ngerjain secepat dan sebisa mungkin serta berharap cukup beruntung waktu nembak soal-soal yang saya ga tau jawabannya. Sempat yakin ga lulus begitu tau TPAnya dari Bappenas, soalnya dulu saya ga lulus tes TPA saat penerimaan pegawai Bappenas.  Untuk pelamar dari SMK tahapan tesnya berakhir disini.

Setelah istriahat kita akan diberi test Bahasa Inggris. Waktu jaman saya sih ga ada listeningnya dan soalnya banyak menyangkut BPK. Jadi ada beberapa artikel tentang BPK yang disertai pertanyaan-pertanyaan seperti apa yang salah, apa pengertiannya, maksudnya apa, fakta yang tidak diungkapkan di artikel yang mana, dan esdebre esdebra. Kalau sudah selesai boleh pulang dan menanti pengumuman berikutnya.

Tes selanjutnya adalah tes psikotest, FGD, serta wawancara psikotest yang dibagi menjadi dua hari. Tim psikotesnya dari Univ. Indonesia. Hari pertama Psikotest saja yang terdiri atas sedikit tes verbal, sedikit tes matematika, dan banyak tes melanjutkan pola gambar. Selamat buat yang ahli di bidang abstrak. Yang enggak seperti saya? Berusaha sebisa mungkin di kedua test lainnya ya. Selanjutnya ada  test Warreg (membuat delapan gambar dari pola yang tersedia) dan seingat saya ga ada test menggambar orang atau pohon.  Test seperti ini baru pertama kalinya buat saya. Yang diuji ga banyak tapi tetap bikin pusing. Pusing doang, ga pakai pegal.

Sebelum test kita diberi lembar isian biodata. Selain berisikan data-data pribadi di lembar isian biodata juga ditanya kekurangan, kelebihan, rencana hidup kita, kegagalan, keberhasilan, dan pertanyaan-pertanyaan sejenis itu. Kita juga diberi pilihan posisi yang diinginkan di BPK. Maksimal dua. Untuk jurusan-jurusan tertentu seperti tehnik, pilihan posisi cuma menjadi auditor. 

Di akhir hari pertama saya mendapat kasus yang akan dibahas saat FGD. Disitu kita diminta membuat urutan kepentingan berdasarkan pendapat pribadi. Kasusnya sih soal apa saja yang dibutuhkan untuk sukses berkarier. Nah jadi dapat gambaran kan apa yang bakal dibahas di FGD.

Hari kedua, kelompok FGD dibagi berdasarkan nomor ujian yang berdekatan, jadi dalam satu kelompok biasanya berasal dari satu jurusan yang sama. Di kelompok saya, semuanya manajemen dan hanya saya seorang yang perempuan. Ada yang fresh graduate, ada yang sudah bekerja, dan ada yang sudah empat kali mencoba masuk BPK. Tuhhh yang baru sekali ditolak gimana bisa putus asa coba lihat perjuangan beliau. Empat kali nyoba BPK, empat tahun mengulang proses yang sama.

Tips FGD sama aja seperti test-test lain, aktif tapi tidak mendominasi, memberi ide yang baik kepada kelompok, bisa membuat orang sependapat dengan kita, dan menghargai pendapat orang lain. jadi ga perlu keukeh urutannya harus persis sama dengan urutan pribadi. Usahakan poin-poin yang penting untuk kita juga menjadi poin-poin penting hasil diskusi kelompok. Dan ga usah diskusi terlalu alot, buang-buang waktu dan nanti poin-poin lain diputuskan terburu-buru karena waktu sudah mau habis. Kalau diskusi mulai alot, meskipun tidak sependapat lebih baik diterima saja agar melangkah ke persoalan berikutnya.

Sebelumnya usahakan ngobrol dulu dengan teman-teman sekelompok, biar akrab dan mengurangi kegugupan. Biar hapal nama juga, kan keren tuh setiap diskusi bisa menyebut nama-nama teman kita. Jadi kesannya seperti pemimpin yang baik dan perhatian serta menghargai orang lain. Lebih oke lagi kalau bisa membuat mereka ingat nama kita , memberi kesan kita punya pengaruh yang besar sehingga diingat oleh peserta lain. Saya ga pernah sih bikin perjanjian konspirasi agar semua mendapat jatah ngomong yang adil dengan teman-teman FGD. Takut suasana diskusi ga mengalir alami, lagipula ini kan kompetisi pribadi, jadi semua adalah lawan.

Kelompok saya adalah kelompok pertama yang selesai berdiskusi. Jauh lebih awal malah. Dan hasilnya semua jurusan manajemen yang lulus dari tahap ini berasal dari kelompok saya. Dari enam anggota FGD, empat lulus ke tahap wawancara orientasi. 

Setelah FGD kita akan diwawancara satu per satu oleh psikolognya. Berusaha sebaiknya ya.. karena disini satu-satunya kesempatan kita memukau beliau dan memperbesar peluang diterima. Soalnya kabarnya wawancara orientasi itu formalitas saja, mencari kesiapan kita jika ditempatkan di seluruh Indonesia. Beberapa teman yang saat FGD tidak terlalu menonjol (hanya aktif sedikit atau cuma merangkum hasil diskusi) dapat lolos ke tahap berikut karena berhasil di wawancara psikolog ini. Pertanyaannya berkisar apa kelemahan kita dan bagaimana kita mengatasinya, kegiatan saat kuliah, pengalaman kerja dan organisasi, kenapa mau bekerja di BPK, apa kualifikasi kita sehingga dapat bekerja sesuai posisi yang dilamar, dan pertanyaan-pertanyaan seperti itu. 

Tipsnya harus tenang jadi bisa berpikir jernih dan berpikir positif. Tunjukan kalau kita pribadi yang bersemangat dan ga mudah mengeluh juga punya rencana hidup yang jelas. Misalnya dua tahun lagi saya mau melanjutkan sekolah. Di setiap jawaban kalau bisa menyinggung prestasi-prestasi kita, karena psikolognya mungkin ga sempat membaca cv kita, jadi kita dong yang aktif menyebutkan sendiri agar dia tahu. Contohnya " Saat saya menang kejuaraan ini.. saat saya magang disini.." 

Tahap terakhir adalah wawancara orientasi atau wawancara user. Sebelum masuk tahap  ini kita harus mengumpulkan tes kesehatan yang dibiayai sendiri. tesnya bisa di RSUD atau lab swasta, ga ada pengaruhnya sih. Cuma masalah murah atau tidaknya. Terus kalau cuma diminta hasil lab, yang dikumpulkan memang hasil labnya saja, bukan hasil kesimpulan menyeluruh. Hasil foto thorax juga ga perlu dibawa. Cukup bawa keterangannya saja. Kalau disebutkan membawa asli dan rangkap dua yang dilegalisir. Berarti bawa hasil asli dan fotokopian dua yang dilegalisir. kalau tidak diminta legalisir ya ga usah legalisir. Kalau di RSHS hasil darah dan urin disatukan jadi itu aja yang difotokopi dua kali. ga perlu masing-masing difotokopi dua kali.

Di wawancara orientasi kita akan diwawancara langsung oleh pejabat-pejabat eselon 1. Persaingannya sudah tidak satu banding dua lagi, dari satu jurusan biasanya dicadangkan dua atau tiga orang. Kecuali jurusan akuntasi dari 125 posisi yang ditawarkan cadangannya 14 orang. lama wawancara tergantung pewawancara, saat di kelompok saya, orang pertama belum selesai di grup lain sudah orang terakhir. Kelompok saya wawancaranya memang paling lama, satu jam lebih. Tapi dua terakhir (yaitu saya) wawancaranya dipercepat karena peserta yang lain sudah pada pulang. 

Pertanyaan wawancaranya berkisar ceritakan tentang dirimu (silahkan bercerita tentang prestasi disini, IPK, pengalaman kerja, cum laude apa ga, kursus apa aja, dll soalnya ga semua data diri kita sempat dibaca) kegiatan selama kuliah, prestasi, kegiatan setelah lulus, kerja dimana saja, anak keberapa, kenapa mau kerja di BPK, dan banyak lagi. Saya bahkan sempat ditest kemampuan bahasa inggrisnya. 

Setelah itu kita akan mendapat tiga kasus dinamika kerja yang harus diselesaikan. Misalnya memilih peserta diklat, menyelesaikan presentasi penting, atau memberi data penting ke tamu. Usahakan jawabannya yang mengutamakan kepentingan organisasi daripada kepentingan kita maupun kepentingan orang lain. Kalau jawaban kita sudah tepat ga akan didebat ulang oleh pewawancaranya. Tapi kalau belum tepat ya bakal didebat terus. Ga usah ngotot.. mereka kan lebih tau, tapi terus berusaha memberikan alternatif pemikiran. Jangan diam aja.

Di akhir wawancara kita akan menandatangi surat pernyataan bersedia ditempatkan di kota A dengan jabatan X. Ketauan deh penempatannya dimana. Kemarin kebanyakan dapat di Maluku Utara, Sulawesi, Bengkulu dan Padang. Tapi ga sedikit juga yang dapat di Jakarta. Kata SDMnya yang sudah ketahuan tempat penempatannya itu sudah pasti diterima, kecuali waktu wawancara sempat menyinggung pewawancara. Yang belum ketahuan akan ditempatkan dimana, cuma ditulis di seluruh Indonesia, berarti cadangan. 

Sebelum wawancara orientasi kita akan diberikan presentasi sekilas tentang BPK dan gaji yang diterima. BPK menerapkan penalti dengan ikatan dinas 4 tahun. Penaltinya kalau tidak salah IDR 50 juta. Terus dua minggu pertama diklat yang letaknya di Jogja, medan, dan Makasar, kita tidak diperbolehkan pulang menemui keluarga. Jadi yang punya anak masih kecil dan belum siap ninggalin dipikir-pikir aja dulu, sudah mantap apa belum. Soalnya kemarin ada yang mengundurkan diri gara-gara ga siap ninggalin bayinya. Terakhir, proses seleksinya jujur, ga ada titip-menitip dan ga pakai uang-uangan gitu. Status sudah berkeluarga dan punya anak di kota sekarang tidak mempengaruhi kelulusan kog. Yang penting saat ditanya sudah siap ditempatkan di seluruh Indonesia dan meninggalkan keluarga kita menjawab sudah siap dan punya rencana yang matang kalau diterima.

Bisa dibaca juga

Terus.. iya Erma, saya (akhirnya) keterima disini dan dapat penempatan di Jakarta. Hihi.. ga ada pulsa balas SMSnya.

06 April 2011

Mengajar dengan Hukuman

06 April 2011 capcai bakar

"Kalau pelit nanti kuburannya sempit loh." Ingat pesan ini? Kalau lirik ini ingat tidak? "..Kalau tidak tidur digigit nyamuk.." Iya..itu yang biasa kita katakan ke anak kecil. Kalau tidak begini kamu akan kena hukuman seperti ini loh. Jadilah kita orang-orang yang mematuhi peraturan karena takut dihukum . Bahkan untuk peraturan sepele macam " Harap Tidak Duduk Disini". Kawat berduri-pun harus menetap menjadi penjaga si pot tanaman.  

Ditemukan saat pulang berenang dari Sabuga
Nah mari mengajarkan bahagianya berbagi sebagai ganti kuburan sempit dan nanti mengantuk daripada          alasan tidak logis seperti digigit nyamuk. Toh tidur tak tidur kita juga tetap digigit nyamuk kan? 

04 April 2011

Fowab #5 - Technology Trends for Digital

04 April 2011 capcai bakar

Akhirnya setelah agak lama, Forum Web Anak Bandung yang kelima (FOWAB #5) diadakan pada bulan Maret kemarin di S28 Cafe & Resto, Jl. Sulanjana No. 28, Bandung. Acara kali ini lebih istimewa karena bekerja sama dengan SparxUp Award. Dan... sudahlah ya.. Resepsionis kepo ini cuma geek-groupies saja. Mana paham saya bahasa tingkat dewa para programmer dan web desainer ini. Kalau penasaran tentang isi eventnya, silahkan baca liputan Wikupedia di Daily Social saja. Hiyahhh. Hahahaha. 

Wiku ini penulis yang produktif sekali dan hebatnya dalam kondisi apapun ia bisa memberikaan laporan acara yang oke punya. Kayak acara Fowab kemarin nih, saat ada kesalahan teknis yang membuat suara pembicara hilang timbul Wiku tetap bisa dong menuliskan kembali isi presentasi tersebut. Belum lagi kalau ada pembicara yang membosankan, Wiku tetap bisa dong meperhatikan keseluruhan acara sambil tetap sempat berbaur menjalin network.

Berhubung saya belum bisa sehebat Wiku, mari kita mereview makanan-makanan di S28 kemarin seperti Fowab-fowab sebelumnya. Hihihi *penonton bubar.. bubar semua* Pertama adalah Singkong Thailand pesanan Keblug. Saya ga nyicipin sih.. tapi dari komentar orang(-orang) yang mencicipi katanya enak. Yep.. di Fowab itu satu makanan dibagi rame-rame aja antara sesama tim hura-hura. Terus enaknya bisa request hangat atau dingin. Keblug sukanya hangat-hangat. Saya sukanya dingin. Penting.

Singkong Thailand pesanan Keblug
Pesanan Keblug yang kedua adalah Gulai apa itu. Lupa. Iya Keblug lapar berat sepertinya. Nasinya khas S28 banget.. dibentuk hati.  Saya ga berani nyicipin melihat ketekunan Keblug saat menyantapnyaa. Takut mengganggu kemesraan mereka. Tapi melihat dari tidak bersisanya makanan di mangkok sepertinya enak.

Nasi Lope-Lope khasnya S28
Gulai-Gulaian. Masih pesanan Keblug
Makanan terakhir yang dipesan adalah Es Cream Peach. Es krimnya enak. Saya sangat suka krimnya dan taburan kacangnya. Itu kacang apa sih? Peachnya sendiri kemanisan buat saya. Dan peach itu buah apa sih? Ini nulis kog kebanyakan nanyanya.  Cerinya ga sempat ngerasain karena keburu dilahap orang. Hiks.
Es kream Peach pesanan saya
Setelah eskrim tadi saya rencananya mau memesan stek enak mereka, tapi dibilangi panitia kalau nanti ada prasmanan. Yay! Prasmanan dari S28 enak. Ayam penyetnya lembut, sambalnya juga nendang. Kangkungnya segar dan pedas. Dan berhubung pesertanya kebanyakan lelaki, sayur kangkung jadi makanan yang paling sedikit disentuh. Yang kurang cuma kebersihan piring-piringnya. Berminyak dan ada kotoran (entah apa) menempel. Mungkin karena prasmanan ambil piring sendiri kali ya. Jadi ga sempat dibersihin gitu sama pelayannya. Yang pesanan sebelumnya bersih-bersih kog.

01 April 2011

Capcai dan Air Putih

01 April 2011 capcai bakar

Jadi saya itu ga doyan buang air kecil alias pipis di toilet umum. Gak nyaman. Kalau kepepet banget baru mau. Itupun milih-milih, harus di toilet mall Anu yang bersih banget. Untunglah saya juga jarang banget dapat panggilan ke toilet, biasanya baru berasa kebelet kalau sudah di rumah. Pernah saat lagi rajin-rajinnya nyari kerja ke Jakarta (deng... ketahuan kalau sekarang udah ga rajin nyari kerja lagi. Hihihi) dari pergi sampai balik lagi ke Bandung, saya ga mampir-mampir ke toilet sama sekali. Heubat. Sayapun dengan sombongnya bilang kalau kantung kemih saya luas.

Yang mana fakta itu tidak benar sama sekali Sodara-sodara! Faktanya, saya itu jarang banget minum. Minum cuma kalau di rumah aja di malam hari. Minum pagi-pagi juga ga doyan karena bikin mual. Jadi alasan kenapa saya jarang pipis ya gara-gara jarang minum. Awalnya sih saya baik-baik saja. Ga ada keluhan sama sekali dengan pola minum dan ke toilet seperti itu. Meski saat iseng-iseng pijat alternatif, terapisnya bilang ginjal kiri saya ada masalah. 

Karena saya orangnya ga percayaan sama pengobatan alternatif begitu, ya dianggap angin lalu saja. Paling jadi rajin minum bentar.. terus balik lagi deh ke kebiasan lama. Mulai berasa ada keluhan saat saya kena anyang-ayangan. Eh ada yang ga tau anyang-anyangan itu apa? Ayang-ayangan itu adalah keinginan yang amat sangat kuat untuk bolak-balik berkemih dengan interval yang sangat amat pendek. Dan saat berkemih, kuantitas urin yang dikeluarkan sangat sedikit, bahkan kadang-kadang tidak ada. Jadi berasa nyeri aja.


Keluhan kedua yang muncul adalah warna air urin saya tetap seperti no tujuh walaupun saya sudah minum banyak-banyak. Kondisi ini berlangsung berhari-hari. Tidak seperti anyang-anyangan kemarin yang cuma berlangsung setengah hari. Saya mulai khawatir. Mulai teringat hasil lab saat saya sakit purpura kemarin, meskipun ginjalnya oke-oke saja tapi di urin saya sudah terdapat sel-sel darah. Booo.. seram aja gitu!

Makin sadar bahwa saya take this healthy body as granted saat harus cek kesehatan sendiri. Walaupun sudah banyak minum dua hari sebelum medical check up, urin saya tetap tergolong keruh dan ada banyak partikel di dalamnya. Pyuhhh.. Saya mulai sadar kalau saya kurang (banget) minum air. Sayapun memutuskan harus banyak minum kalau masih mau meninggal dengan dua buah ginjal yang sehat.


Dimulailah kehidupan saya yang membawa botol air minum kemana-mana, jadi kalau haus sedikit bisa langsung minum banyak-banyak. Botolnya sengaja dipilih yang ada sedotan biar cepat habis. Sekali minum tau-tau udah setengah botol aja, padahal belum lega benar hausnya. Itulah alasannya sebotol Teh Botol tak akan pernah cukup (loh?). Minum dengan sedotan membuat air tidak mengalir ke seluruh lidah dan tenggorokan sehingga bisa menghalangi rasa kenyang akan minuman. 

Sayapun jadi rajin ke toilet. Kalau lagi singgah ke suatu tempat pasti saya numpang ke toiletnya. Ga pakai pilih-pilih lagi. Berhubung masih baru di dunia rajin minum-rajin ke toilet ini, terkadang saya  kena kebelet pipis di tengah jalan. Nyiksa banget! Pastinya akibat hobi baru ini tagihan air minum di rumah maupun Piit dapat dipastikan melonjak drastis. Hihi. *kabur pelan-pelan sambil nyeruput air putih*