SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

20 April 2011

Tagged Under:

Biskuit Penyambung Nyawa Penyelamat Hidup

Share

Mau cerita soal biskuit penyambung nyawa penyelamat hidup saya jaman dahulu kala ya.

Alkisah dahulu capcai sudah memutuskan akan merantau kalau masuk SMU, namun berhubung saat saya kelas 3 SLTP, Lhokseumawe lagi rusuh-rusuhnya sayapun merantau lebih cepat. Kompleks rumah saya itu tempat jin aja kalau mau buang anak ogah. Kiri kanan kompleks markas "you know who -lah" . Mau ke sekolah harus ngelewatin posko militer. Jadi kalau lagi rusuh atau lagi ada tanda-tanda mau rusuh, anak-anak kompleks libur sekolah. Daripada kena peluru nyasar atau jadi korban penyulikan.

Murid yang rajin inipun mulai meragukan keberlangsungan ujian kelulusan. Berbekal alasan itu dan kenyataan sekolah kakak di Banda Aceh sudah jadi tempat pembuangan mayat, saya dipindahkan ke Medan dan memulai hari sebagai anak rantau.

Periode perantauan di Medan sih masih enak, saya tinggal di rumah teman Mama dan Papa, ada makanan tiap hari, tiga kali sehari ples susu. Ada supir yang antar jemput, dan ada pacar yang bayarin makan atau nonton kalau lagi mau hura-hura. Hahaha. Jadi uang kiriman cuma dipakai untuk beli buku dan peralatan mandi.

Masa-masa suram perantauan dimulai di Bandung saat saya meneruskan SMU di sana. Ga.. saya ga mengeluhkan kamar kostan yang kecil atau kamar mandi yang seram atau tangga yang seperti wahana uji nyali itu. Saya sih easy going lah sama hal-hal seperti itu. Dulu.

Yang lumayan berat itu soal pengaturan keuangannya. Jadi uang kiriman yang ada harus bisa buat bayar listrik, bayar air, bayar spp, bayar bimbel, ongkos, makan, dan hura-hura. Dengan uang kiriman yang ada saya cuma bisa makan satu kali sehari. Tiap hari makannya tempe oseng, tempe bacem, tempe tumis paria, atau tempe goreng. Kalau mulut lagi kepengen banget baru makan ikan pindang. Hari minggu adalah hari yang sangatsangatsangat saya nantikan, soalnya bisa makan ayam goreng!

Setiap hari saya jalan kaki ke sekolah untuk menghemat ongkos. Perginya setelah adzan subuh jadi punya waktu buat ngeringin keringat. Namanya juga jalan subuh-subuh di temaramnya lampu Bandung, kalau ada mobil menepi sih wajar aja. Awalnya gadis desa ini berpikir itu orang yang mau nanya jalan atau ada kenalan yang ngajak berangkat bareng. Bukan dong ah! *komat-kamit baca doa minta perlindungan* Pulangnya sih masih naik angkot. Panas dan gengsi juga!

Di sekolah saya juga harus hemat-hemat. Ga seperti Lhokseumawe atau Medan yang minumannya murah meriah macam es limun, di Bandung standar minuman kantin adalah coca-cola. Buat anak kampung macam saya, itu mahal. Di Lhokseumawe minum coca-cola kalau lebaran doang kali pas mampir ke KFC Medan. Iya di Lhokseumawe ga ada KFC. Hahaha. Kalau di kantin kampung ada bihun, nasi kuning atau cemilan ngenyangin seharga lima ratusan, di kota cemilan gopeknya itu macaroni kering atau keripik setan. Ga nampol. Jadilah saya reseller roti DKM di kelas, lumayan dapat jatah satu roti. Hihi.

Ada masa-masa saya ga punya uang sama sekali di kantong. Sudah nelpon mama papa minta kiriman dipercepat tapi cuma dijawab dengan ketawaan. *jedotin kepala ke tembok*  Tega banget. Dikirain anak-anaknya bohong apa ya pas bilang ga ada duit sama sekali. Hiks. Saya dan kakak itu anak baik banget. Kalau dibilang dikirimnya nanti, ya sudah.. ga maksa. Tau diri. Mungkin mama papa memang ga ada uang.

Saya dan kakakpun kebingungan gimana caranya menyambung hidup sampai kiriman tiba. Maklum baru pertama kali ngekost, ga tau kalau bisa minjam ke teman kostan. Dididik ga boleh minjam atau minta-minta pulak.

Akhirnya buat ngehilangin rasa lapar kita makan sisa-sisa roti yang sudah kadaluarsa tapi belum berjamur, makan nasi doang atau nyemilin selai, dan banyak minum serta banyak tidur biar ga ingat lapar. Kalau udah ga nahan.. apalagi saat tetangga kost-kostan masak, (harum makanannya itu merongrong perut banget.) Sayapun melipir ke warung sebelah.. beli biskuit togo yang gopekan. Isinya empat. Itu satu-satunya makanan yang ngenyangin yang bisa saya beli saat itu. Jadi setiap hari, sampai kiriman datang, saya hanya makan satu bungkus Togo. Duh ngenes deh kalau ingat. 


Perut lapar juga bikin saya cepat emosi. Saya ingat pernah marah ke kakak saat lihat di dompetnya ada uang lumayan banyak, padahal saya sudah berhari-hari kelaparan. Saya marah karena dia ga bilang kalau masih ada uang dan membiarkan saya hampir mati lemas. *lebai* Saya lupa kalau sekolah kakak jauuuuuh banget. Naik damri butuh sejam lebih. Jadi dia perlu ongkos pulang pergi. Ga bisa kayak saya yang tinggal jalan kaki saja.Uangnya cuma cukup buat ongkos naik damri tiap hari sampai kiriman tiba. Naik damri yang sangking penuhnya si Kakak bisa tidur sambil berdiri. Iya kita masih sekolah dong.. ga bolos dengan alasan ga ada duit. Rajin lah.

Dari pengalaman hampir mati kelaparan ini saya mulai pasang strategi biar bisa tetap makan sepanjang bulan. Mulai dari katering (yang berakhir dengan tukang kateringnya kabur. Duit kita habis sebelum kontrak berakhir kali ya.) sampai nitip duit ke warung nasi langganan. Jadi kalau akhir bulan udah ga ada uang, saya masih bisa ngutang. Hihihi.

Jadi ya itu.. kadang-kadang suka geleng-geleng kepala liat adek yang minta laptop lah, kamera lah, motor lah dengan alasan buat sekolah. Tapi ya ga bisa ngomel, Papa Mama aja yang sebagai donatur ga ngomel, ngapain saya sewot. Beda jaman beda kebutuhan kali ya.
Post a Comment