SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

22 April 2011

Tagged Under: ,

The Kiosk, Ciwalk

Share

Hari itu saya jalan-jalan ke ciwalk. Kelar keliling-keliling, saya memutuskan untuk makan. Ga lapar sih. Cuma bawa sepasang anak kecil yang kalau sudah main lupa makan. Jadi pengen makanan tradisional dengan tempat makan yang luas. Mampirlah kita di The Kiosk. Udah lama sih dengar-dengar cerita tentang The Kiosk, tapi belum pernah mampir sama sekali. Kirain seperti warung makan pada umumnya. Ternyata seperti food court di mall mall gitu. Cuma ini di rumah makan. 

sumber : http://visitbandung.multiply.com/photos/album/47

Jadi The Kiosk ini tempat makan yang mengumpulkan vendor-vendor makanan terkenal dan khas Bandung. Kalau mau wisata kuliner di Bandung tapi malas keliling-keliling kota, mengarungi kemacetan weekend, dan mencari satu persatu tempat-tempat makanan cihui di Bandung, ya bisa mampir kesini. Beberapa yang saya ingat ada Batagor Kingsley (saya sih lebih suka batagor Riri), ada Iga bakar si Jangkung ( belum pernah nyoba, keburu jatuh cinta sama Super Iga), ada Clemons (di Imam Bonjol juga ada, dekat dari rumah), dan incaran sama adalah Mie Kocok Kebon Jukut.

sumber : http://www.facebook.com/note.php?note_id=153385084701594

Iya ini incaran saya banget. Saya itu sangatsangatsangat suka sama yang namanya mie-miean. Dan penasaran sama Mie Kocok Bandung. Nyoba kemana-mana tapi ga pernah ketemu yang enak. Tau sih ada mie kocok yang terkenal tapi ya ga tau tempatnya dimana. Saya kan buta arah gini. Kebon Jukut? Sebelah mananya BIP? hahaha. Makanya gitu ngelihat ada vendor ini di daftar menu mereka, saya senang bukan kepalang. Ga peduli kalau tadi pagi abis makan mie kocok-mie kocokan warung tetangga. Saya langsung pesan yang paling spesial. Dan taraaaa... yang datang adalah semangkok mie kocok ini.


Krik..krikkkk *silent moment* Saya kecewa. Istimewa apanya. Dengan harga yang 20rb-an rupiah gitu mienya cuma dihiasi sejumput kikil dan secuil lemak daging. Pas dicoba juga rasa dan kekentalannya sama aja sama mie kocok-mie kocokan ala warung rumahan di gang kecil gitu. Apa-apaan ini? Mending beli di tetangga lah.. Rp 6.000 udah dapat mie kocok dengan kikil banyak ples bakso gede, bakso kecil, dan tahu. Sama-sama kenyang perut dan ga puas lidah ini. 

Tapi cari punya cari, review di tempat-temapat lain kog bilang oke ya? Bahkan ada yang bilang Mie Kocok Kebon Jukut ini standarnya mie kocok Bandung. Udah paling oke. Mungkin ga oke menurut saya karena mie kocok pertama yang saya makan itu bikinan Mama. Kental banget. Enak banget. Kaldunya berasa banget. Salah banget lah standarnya makanan rumahan bikinan emak. Salah banget. Makan tekwan dan soto mie mama juga bikin saya ga suka tekwan asli palembang gitu. Udangnya, jamurnya, sedap malamnya, dan bengkoangnya ga sebanyak bikinan mama. 

Tapi kata teman yang pesan menu nasi-nasian di The Kiosk, nasinya pera'. Belum matang, sudah diangkat.  Iya sih kita datangnya weekend dan sudah lewat waktu makan siang, jadi mungkin nasinya tadi habis dan baru dimasak. Tapi ya.. tapi.. gitu deh ga pengen makan disini lagi. Hahahaha.


Post a Comment