SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

30 April 2011

Tagged Under: ,

Rumah Impian

Share

Jadi saya setiap hari sebelum tidur selalu ngebayangin kalau nanti punya rumah bakal seperti apa. Ngebayanginnya yang dasar-dasar aja sih, ada ruangan apa aja dan kamarnya berapa. Warnanya, desainnya, dan juga interiornya sih blank banget, nanti saya serahkan ke desainer interior macam Clean House itu, kan ceritanya tajir bangetbangetbanget. Jadi kalau lagi lihat brosur-brosur rumah saya suka ga antusias, kamarnya kurang lah, ga ada kamar ART, dan esdebra esdebre.

Gegara Keblug nyebut Kota Baru Pahrayangan di postingan ulang tahunnya, saya jadi penasaran pas lewat booth marketing mereka di BIP. Mau lihat tapi malu. Lagi kumel. Kentara banget bukan calon pembeli potensial gini. Uang mukanya aja masih di mimpi. Hihi. Tapi ngeberaniin diri.. ngambil brosur kan ga dilarang.. gimana bisa mewujudkan impian punya rumah berhalaman-luas-jadi-anak-bisa-resepsi-di-rumah-dengan-kolam-renang-dan-trampolin-gede-di-halaman-belakangnya kalau ngambil brosur mewah aja ga berani. Hahaha.

Dan iya dong.. ngambil brosur aja harus nulis di buku tamu gitu. Terus brosurnya mewah aja. Berasa mahalnya. Ga kaya' kertas flyer yang bisa dibuang tanpa perasaan dosa. Waktu baca brosur dan  ngelihat lokasi kompleksnya yang di Bandung (baca: Bandung Coret) saya udah mau ngelepeh aja. Kesombongan anak kota memang. Maunya rumah di daerah Dago tapi duitnya (lagi-lagi) masih di mimpi.

Tampak depan yang tidak terlalu saya pedulikan.
Cita-citanya tinggal di kompleks jadi tampak depan pasti seragam lah ya
Lantai bawah


Tapi pas nyampe rumah dan ngelihat brosurnya lebih teliti.. saya jatuh cinta. Sama rumah tipe LarangNingrat. Ya ampunn.. itu.. semua impian saya untuk rumah pertama saya ada dong. Kamarnya minimal  tiga, kamar utama satu, kamar buat anak lelaki satu, kamar buat anak perempuan satu. Ada kamar tamu juga.. minimal satu, tapi maunya dua.. maklum keluarga besar jadi biar ga ada tetua-tetua yang tidur di lantai. Biar kalau mama saya sama mama mertua datang ga ribut siapa yang tidur di dalam kamar.


Kamar anak-anak di lantai atas. Dengan toilet bareng di atas.


Dan lihat dong rumah ini.. kamarnya tiga. Di bawah ada satu kamar yang bisa dipakai buat kamar tamu. Dengan toilet sendiri. Iyes.. impian saya satu lagi.. kalau toilet tamu kepisah sama toilet penghuni rumah.

Kamar tamu sebelah kanan itu tu.

Ada kolam renang ciliknya. Garasinya luas, jadi bisa main ping-pong dan bilyard di garasi. See.. ini ada kolam renang cilik.. dengan garasi yang muat buat dua mobil.. aduhhh.

Kolam renang cilik
Garasinya luas. 
Saya juga pengen kamar utama punya toilet di dalam yang ada bath-up dan shower. Jadi kalau mau mandi-mandi imut sama suami bisa, mau mandi-mandi cepat juga bisa. Terus rumah ini ngasih bonus wastafelnya dua dong... biar pasangan ga rebutan pas sikat gigi. Biar tetap bisa ngobrol-ngobrol cinta sembari cuci muka seperti adegan-adegan film Hollywood itu.

Kamar utama yang ada walk in closetnyah, kamar mandi di dalem dengan bath up dan shower. Auw

Trus saya kepengen tempat makannya ada dua macam, satu di meja makan biasa (tapi besar) buat kumpul-kumpul keluarga besar, satu lagi yang model bar gitu.. buat makan sehari-hari. Jadi tetap bisa ngobrol sama suami dan anak-anak sambil manasin makanan di dapur bersih. Iyes.. bikin makanannya di dapur basah. Dan biarkan si mbak yang bikin makanan di dapur sono, saya tinggal manasin aja. Saya bahkan sampai bingung saat menemukan satu toilet lagi di dekat ruang makan. Buat apa? dekat kamar tamu kan udah ada toilet.. kalau keisi sama tamu kan bisa naik ke atas. Mungkin persiapan kalau punya anak empat dan semua masuk sekolah pagi. Biar ga rebutan.

Ruang makan yang ada model bar nya ginih
Pengen punya perpustakaan pribadi merangkap tempat kerja suami dan tempat belajar anak-anak. Dan lihat.. rumah ini ngasih bonus tempatnya semi outdoor gitu. Ya ampunnn pasti betah leyeh-leyeh nungguin suami kerja sembari baca buku. Cuma saya harus konsultasi sama arsiteknya.. bukunya bakalan lembab ga ya kalau disimpan di tempat semi outdoor gini.

Ruang kerja dan perpus pribadinya yang ngadap kolam renang itu.
Yang ada meja ala warung. Bisa jadi tempat arisan juga. hahaha

Terus mau punya satu kamar ART dengan toilet sendiri. Dan lihat... rumah ini bahkan ngasih toilet duduk di toilet ARTnya. Haduhhhh makin ngences. Cuma ga setuju pas lihat ART punya pintu masuk sendiri gini.. kalau nanti bawa nginap pacarnya gimana? Gimana? Hahaha.

Kamar ART. Toiletnya toilet duduk juga dong. dong.

Saya juga pengen punya rumah yang ada suara gemercik-gemercik air, terus rumah ini ga hanya memberi pancuran kecil.. tapi kolam ikan koi dimana-mana. Aduhhh makin cinta.

Pokoknya rumah ini memenuhi semua idaman saya.. Saya ga peduli saat dibilangi "Tinggal di kompleks macam gini harus bayar  uang satpam loh.. 200ribu. Mau?" Saya malah jawab "Masak sih? Bukannya sudah termasuk fasilititas?" 

Saya juga ga peduli saat dibilangi "Rumah begini harus punya tukang kebun, tukang kolam, tukang kolam ikan, ART dua buat bersihin toilet sebanyak itu" Saya langsung jawab "Ada anak.. diberdayakan dong. Aku aja waktu kecil tiap minggu dapat jatah bersihin kamar mandi dan nyapu halaman yang kayak hutan sampai muncul blister gitu di tangan. Ini halamannya kecil gini" Hahaha. Gaya amat ya.

Saya bahkan ga peduli letaknya di Bandung gini. Toh mereka nyediain shuttle bus (kayak kompleks rumah saya di Lhokseumawe), ada berbagai macam sekolah (mulai dari sekolah internasional sampai sekolah islam), ada rumah sakit, ada balai seni, ada akademi bahasa asingnya, dan etc-etc. Aku cintaaa!

Terus mau tau berapa harga rumah impian saya ini? Yang rencananya bakal jadi rumah pertama ini (soalnya rumah kedua direncanakan punya delapan kamar.. hihi.. jadi bisa disewain buat syuting sinetron. Halah). tara... 3,5 milyar saja sodara-sodara. Rumah pertama macam apa. Pingsan sepingsannya.

Brosur harga yang bikin saya jatuh ke bawah tanah

Iyak.. harganya bikin pingsan. Tapi gak masalah..  mimpi itu gratis kan. Kenapa harus mimpi nanggung-nanggung. Toh ada 50% kemungkinan terwujud ini dan 50% ga kewujud. Mari kita tempel brosurnya di dekat cermin.. biar tiap ngaca ngelihat rumah impian ini. Biar semesta pelan-pelan mewujudkannya kata The Secret. Amin! 

Trus saya pusing kenapa dapur basahnya jauh banget dengan ruang makan. Ada yang bisa menjelasan?

Dapur basah dekat garasi, ruang makan di belakang sonoh
Post a Comment