SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

28 July 2011

MudaMudi ke Kota Tua

28 July 2011 capcai bakar

MudaMudi
Karena alasan keuangan, saat ini saya belum bisa balik ke Bandung setiap weekend. Sedangkan nangkring di kostan sedua-harian itu bikin saya kangen berat sama penghuni rumah.

Maka demi kewarasan otak, saya ngomporin anak-anak satu divisi buat jalan-jalan setiap weekend. Catet ya.. setiap weekend -yang tidak saya habiskan di Bandung-.

Loh ga ada duit kog malah jalan-jalan? Ya jalan-jalan ala kami kan cuma modal bensin dan makan doang. Itung-itung makan enak setelah Senin-Jumat berhemat di warteg. Itung-itung ngedeketin temen yang lagi PDKT-an #ups. Itung-itung tau Jakarta.

Perjalanan pertama diputuskan ke Kota Tua. Mau foto-foto sampai baterai kamera habis. Tapi.. tapih ya... sampai disana lagi ada Festival Wayang yang bikin Kota Tua ramai macam Gasibu. Semua tempat penuh sama orang jualan dan sampah berserakan. Ga ada cantik-cantiknya buat difoto.  Segini doang nih? Segini doang?
Tuh.. Penuh kan?!

 
Mbak-mbak yang serius mendengarkan nasibnya
Mengobati kekecewaan.. kami lantas menawar-nawar barang dagangan di sepanjang areal Kota Tua. Niat ga belanja kog malah  disodorin pemandangan aksesoris lucu, tas lucu, dan makanan enak yang harganya murah-murah.

 





Ternyata kita foto-foto pakai properti orang (x__x)

Jadi saya dan teman pasang strategi menawar setega mungkin. Kalau ga dapat, bersyukur karena duitnya ga kepakai. Kalau dapat tetap bersyukur karena harganya murah banget. Hasilnya? Ga dapat apa-apa dong ya.. Mana mau tukang jualannya rugi gitu. Saya cuma berhasil membeli sebungkus cimol (tanpa menawar). Iya.... saya ketemu cireng isi, cilok, dan cimol muraah disini. Bahagia! *salamin tukang jualannya.. nuhun mang...*

Kelar cuci mata kami meneruskan jalan-jalan sampai ke tempat yang lumayan sepi, dapat deh beberapa foto yang biasa aja. Tiba-tiba, tanpa gerimis, Kota Tua diguyur hujan deras. Hiyahhh! Untung saja seorang penjaga kantor membiarkan kita berteduh di dalam kantornya. Jadi ga basah kuyup banget banget. Yang bikin untung lagi, kantor yang kami tumpangi itu bangunannya masih bangunan tua. Bwahahahhaha... Lets turn on the camera!


tahanan yang basah kuyup


Lelumpatan
Begitu hujan selesai sesi foto-foto pindah ke pinggir jalan. Masih biasa aja sih, tapi lumayan baguslah. Terus kami makan malam disana -makan malamnya biasa aja, makanan pinggir jalan gitu-. Pengen nyoba restoran Batavia tapi takut pulangnya harus nyuci piring karena ga sanggup bayar- Kelar makan, mari pulang dengan kaki pegal, muka pegal kebanyakan gaya, hati riang, dan dompet terjaga. 





Gamgguin tukang jualan
Gangguin dagangan orang



Sampai jumpa di petualangan mengisi weekend tanpa sepi ala capcai berikutnya!

25 July 2011

Kartu Baru Alhamdulillah

25 July 2011 capcai bakar

Iya saya dapat kartu baru. Bukan, bukan kartu kredit.. bukan juga kartu ATM (walau dapat kartu ATM baru juga sih.. hihi) tapi kartu NPWP. Hihi.. iya ini perdana! Walau udah ga ada gunanya sih.. fiskal  kan udah gratis. Terus ini buat apa? Buat apa? Biar gajinya ga dipotong aja sih kata bagian gajinya. Jangan tanya saya.. ga ngerti juga. Mungkin karena PNS dibayar oleh uang pajak.. jadi bebas pajak gajinya. Mungkin ya.. mungkin ini. Itu teori sok tau saya.

Perhatiin deh, yang terdaftar lebih dulu -yang diatas- tulisannya Kementerian Keuangan RI tapi yang lebih baru malah Departermen Keuangan. Kan sekarang semua departermen sudah diganti jadi kementerian =))

Berhubung yang belum punya NPWP cuma tiga orang, NPWP saya tidak dibikinin kantor. Ribet kalau ngurusnya cuma sedikit. Hiks. Jadilah saya browsing sana-sini dan disodorin link postingan Dani Gunawan ini oleh @donnykurnia (nuhun ya). Blognya Dani Gunawan itu membahas komplit cara membuat NPWP online. Saya sungguh terbantu loh. Setelah semua persyaratan selesai saya bikin -tinggal kirim aja-, saya mendapat kabar kalau NPWP saya sudah jadi. Diurusin kantor. Ternyata karena banyak anak D3 yang belum punya NPWP, nama kita bertiga bisa diselipkan dengan anggunnya. Alhamdullilah. Tapi kog ya ga dikabarin lebih cepat biar saya ga repot-repot gitu *ngelunjak*.

Jadi kalau ada yang nanya bikin NPWP gimana? Saya sih cukup mengumpulkan fotokopi KTP saja. Hahaha. BTW walau saya sudah didaftarkan kantor, dengan KTP yang sama saya masih bisa mendaftar online loh. Bingung.

22 July 2011

What's Change

22 July 2011 capcai bakar

Tanggal 20 kemarin tepat satu bulan saya kerja di Jakarta. Tinggal di Jakartanya sih sudah mau tiga bulan tapi bulan-bulan awal kan saya masih jadi penghuni wisma untuk diklat (iya...cerita diklatnya nanti ya. Sibuk nih. #gaya). Gimana rasanya jadi penghuni ibukota? Saya sih masih suka kaget sama mahalnya harga-harga disini. Harga makanannya itu loh.. masa' roti setangkup Rp 12.000?! Lebih mahal dari nasi padang berlauk ayam?! Syok saya. Kangen makanan Bandung yang murah dan enak. Hiks #dramah. 

Ditinggal bentar udah bisa foto monyong-monyong..

Yang bikin kangen lainnya adalah lihat, meluk, terus nyium #jendKancil dan bapak sumami. Kangen berat saya. Dulu pagi di Bandung diawali dengan nyiapin bekal sekolah buat #jendKancil. Awalnya makanan berat macam nasi dan bihun. Lama-lama karena #jendKancil mau makanan ringan (yang lebih cepat habis, jadi dia bisa keluar main lebih cepat) bekalnya jadi roti, martabak mi, pisang keju, dan biskuit-biskuit. Nanya mau bawa bekal apa itu harus dari malam sebelumnya jadi saya bisa nyiapin bahan, nyari resep, atau beli ke minimarket kalau #jendKancil cuma mau bawa jajanan. 

Terus selesai nyiapin bekal, saya ngebangunin #jendKancil dan bapaknya. Kadang ngebanguninnya cepat. Kadang lama. Kadang walau #jendKancil udah bangun dia ga langsung bersih-bersih dan pakai baju keren. Mau mandi sama Ayah aja. Eaaaa... kalau bapak sumami tadi malam ga lembur sih asyik ya.. gampang banguninnya. Kalau pulangnya subuh kan beliau masih ngantuk. Kasian kalau dibangunin cepat-cepat.  Terus kalau abis lembur gitu ngebangunin bapak sumami suka lama. #jendKancil yang senang, dia punya waktu ekstra untuk nonton Spongebob.

Matanya Nak.. tinggal segaris gitu
Selesai bersih-bersih #jendKancil sarapan dan minum susu, kelarin nonton dikit, terus kita siap berangkat. Selesai ngantar #jendKancil sekolah, saya pergi ke pasar, sumami ke kantor. Nanti sampai di rumah browsing-browsing cari resep terus masak deh sambil nonton CSI. Hahaha. Kalau udah kelar masak, nelpon sumami ngajak jemput #jendKancil. Iya... kita antar jemputnya selalu berdua, kecuali kalau ada rapat orang tua murid, saya pasti nunggui #jendKancil di sekolah. Tanggung kalau pulang. Anak TK kan sekolahnya sebentar.

Sampai di rumah kita makan siang, nunggu Ibu datang buat beberes rumah, nyuci, dan nyetrika. Nanti saya ikut sumami ke kantor, numpang ngenet. Kalau #jendKancil ada les, hari itu saya libur ngenet, nunggui dia les. Kan sampai sore tu, nanggung ah kalau ngantor.

Biasanya magrib saya udah di rumah, nemenin #jendKancil nonton. Nonton bentar trus nanti baca buku dan ngerjain majalah. #jendKancil paling suka buku Astronot dan Putri yang Suka Kentut. Dia suka ketawa-ketawa bacanya. Terus nanti belajar dari majalah. Belajar berhitung, tracing, ngegambar, dan banyak lagi. Dia suka banget ngerjain soal, teliti juga anaknya. Selain ngitung-ngitung, nyari perbedaan, atau benda tersembunyi, #jendKancil paling suka mewarnai. 

Putri yang Suka Kentut
Nanti waktu Ayah balik dari kantor, #jendKancil dan Ayah main sebentar. Kadang main monster-monsteran kadang main PS. Saya sih jadi juri  saja. Selesai main kita masuk kamar, nyanyi-nyanyi, terus nunggu #jendKancil tidur sembari ngobrol. Kalau #jendKancil sudah tidur saya dan sumami mengendap-ngendap ke ruang tivi. Nonton CSI sembari ngobrol ngalor ngidul.

Sekarang semenjak di Jakarta, saya cuma bisa bangunin mereka lewat telpon. Deg-degan kalau telpon ga diangkat-angkat, pasti masih tidur. Yang antar-jemput #jendKancil ke sekolah juga cuma bapaknya. Saya kangen nanyain "Gimana sekolah? Menyenangkan? Main apa? Belajar apa?" dalam perjalanan pulang. Kangen nunggui #jendKancil di tempat les terus ngobrol pakai Bahasa Inggris. Kangen liat dia duduk di angkot, anak TK yang tingkah dan perawakannya seperti anak SD. Kangen nanya besok mau bekal apa? Mau makan apa? Kangen ngomel "Masa' ayam crispy lagi dek? Bosen ah." trus nanti dijawab "Ya udah terserah Bunda" Kangen gangguin dia kalau lagi nonton Spongebob dengan nanya-nanya melulu. Kangen liat muka serius-capeknya pas belajar nulis. Kangen ketawa-ketawa sebelum tidur dan berat kepalanya ditaruh di perut saya. Kangen berenang setiap Sabtu. Kangen moto dia terus posting cerita lucu-lucu ke blognya.

Sekarang saya cuma bisa nanya sama Ibu yang kerja di  rumah via telepon, masak apa Bu? #jendKancil udah belajar? Udah minum madu? Makannya mau? Berhubung #jendKancil ga suka nelpon lama-lama, saya ngobrol sama bapaknya tentang pekerjaan hari ini dan nanya-nanya kegiatan #jendKancil sambil ngedengerin suara si anak kecil yang jadi backsound, kadang sambil dengerin mereka ngobrol. Kalau sudah begitu saya jadi bisa ngebayangi mereka lagi pada ngapain di rumah. Ngerasa saya juga sedang ada di rumah, ga di kamar kostan sendirian. Resiko hubungan LDR dengan dua lelaki ini,  tagihan pulsa saya jadi naik dua kali lipat. (-___-") *bongkar-bongkar celengan* Berasa banget buat pegawai yang belum dapat gaji utuh ini. Tapi ga papa.. demi rumah besar berhalaman luas, bertrampolin gede, dan berkolam renang di halaman belakangnya ya Dek? Demi kamu bisa sekolah di Inggris. Sekarang kita telpon-telponan aja ya, plis.. yang agak lama ya. Hihi.