SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

26 August 2011

Tagged Under:

Arus Mudik

Share

Masih ada 50 menit lagi sebelum saya bisa absen pulang, ke atm, ambil uang, balik ke kostan, bayar kostan, ganti sprei, minta dipasangi AC, ngepel (kalau sempat), nyegat taksi, ke travel (entah Baraya atau Cititrans. Udah pesan Cititrans, tapi Baraya lebih dekat kantor juga lebih murah. Tentu saja lebih tidak nyaman ketimbang cititrans), dan sampai berjumpa lagi Jakarta. 
Ga sampai seminggu nanti saya sudah balik lagi ke Jakarta. Bukan karena liburnya habis. Tapi karena Mama, Papa, serta adik bungsu saya lebaran di Jakarta. Terus kakak saya mendadak punya ide untuk touring ke Lampung serta Palembang untuk mempertemukan Mama dan Papa dengan para besannya. Hehehe.. orang tua saya hanya bertemu besan-besannya saat pernikahan saja.Asyik sih.. tapi ga kebayang gimana capeknya. *nari hula-hula*

Jadi setelah tiga bulan jadi penduduk Jakarta, saya menyerah. Menyerah nge-kost murah di Kalibata karena jarak tempuh 3 jam pulang pergi via busway (di musim anak sekolah libur). Macet dan berdiri kejepitnya sih ga masalah. Nyampe kostan langsung teparnya itu yang ga oke. Ga ada waktu buat ngelakuin hal lain. Tadinya saya kira saya langsung kerja di kantor Kalibata. Jadi dengan pede bayar kostan di Kalibata. Cuma Rp300.000. Tapi ya gitu.. saya yang baru keluar dari wisma ber-ac dan berkamar-mandi  dalam yang lengkap pakai shower serta kloset duduk, kaget berat waktu liat kosannya cilik, ga pakai tempat tidur, berkipas angin, dan kamar mandi luarnya sempit banget. Padahal kostan kalibata itu sama saja kondisinya dengan kostan saya awal-awal di  Bandung. Lebih cihui malah. Rencananya sih ini kostan awal sampai saya dapat kostan yang ber-ac dan kamar mandi dalam.




Tapi... waktu saya laporan ke kantor pusat...  saya dapat kabar kalau harus mengabdi dulu ke Kantor Pusat selama 9 bulan. Tarakdukcessss! Mulailah petualangan saya pulang-pergi Kalibata-Gatsu tiap hari. Awalnya belagu mau nahan-nahanin dirisebulan di Kalibata. Sayang duit ceritanya. Tapi dapat teman satu kostan yang muntah-muntah setiap kejebak macet dan kehimpit manusia busway itu ga memotivasi banget ya. Jadi manja nyari kostan di pinggir kantor yang harganya 3 kali lipat kostan lama. Hihihi. *sungkem ke jeng Erlita*

Kostan ini jauh lebih besar, toiletnya oke. Masih di luar sih.. tapi lebih besar. Sebenarnya ada AC, tapi kita minta tolong ibunya ga usah dipasang biar bisa menghemat Rp200.000. Alhamdullilah ibunya baik. Mau. Tapi ya.... sebulan pertama masih oke. Bulan selanjutnya? Saya masuk angin dengan hebohnya. Dua hari muntah-muntah melulu. Semua makanan langsung keluar. Kalau sudah begitu... uang dua ratus ribu yang dihemat ga ada artinya. Apalagi dapat teman kostan baru yang pakai AC itu tidak memotivasi banget. Jadi manja.. pengen pasang AC juga. Bwahahaha. Makanya bulan ini mau langsung pasang AC. 






Padahal ya... senior-senior disini yang jabatannya udah oke gitu, yang penghasilannya udah lancar gitu.. kostannya di bawah sejuta semua. Bahkan salah satu ibu bos saya. Jadi berasa manja. Tapi aku kan princes. *ditakol cinderella*

Iya nih.. berasa manja. Kostan kudu pakai AC.. travel harus Cititrans. Padahal Baraya itu dekat banget sama kantor jadi aku ga perlu ngeluarin duit taksi lagi dari pool ke kantor. Jadi bakal ngehemat 50% ongkos bolak-balik Jakarta-Bandung. Tapi kan ga nyaman. Hiks. Bingung. Dilema.


Dannn lagu kantor sudah berkumandang... Mari kita pulang dengan hati senang karena gaji dipercepat dan ada surat tugas pertama untuk saya. Akhirnya. Eh mohon maaf lahir batin ya... serta doakan saya tidak lupa absen lagi. Minggu kemarin saya dua kali lupa absen pulang. Walau belagu bilang "Gaji dipotong sih ga masalah -kan ceritanya abdi negara- Penilaian kinerja jelek yang jadi masalahnya" saya tetap bolak-balik ngurus lupa absen pulang itu ke SDM dan TI. Doakan lancar ya. Saya sudah pasang alarm biar ingat absen tiap hari kog. Hahaha.


Post a Comment