SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

21 September 2011

Tagged Under:

Happy 21st September!

Share

Waktu SMA saya ngekost bareng teman-teman satu fakultasnya bapak sumami (ehmmm... lupakan fakta bahwa saya juga satu kostan dengan mantannya... diulang, MANTANNYA bapak sumami. Bwahahaha) Jadi walau ga pernah ngobrol saya sih pernah sekali dua kali berpapasan dengan beliau (Secara kan dia ngapel MANTANnya ke kostan itu.. nganter MANTANnya pulang juga gitu.. *asah pisau*). Pernah ngangkat telepon dari dia juga (yang buat MAN..*ditoyor pembaca* ya gitu deh)

Kesan awal saya saat melihat bapak sumami adalah "Tinggi ya".

Sebagai cewek yang lumayan tinggi, saya concern banget dengan tinggi badan cowok. Buat saya, cowok tinggi itu keren. Tapi secara saya pemalu (ealahhhh..), si bapak sumami hanya jadi "Mantan pacarnya Teh Anu".

Kalau dia -menurut saya- tergila-gila akan kesegaran yang terpancar dari seragam putih abu-abu itu (errrr sound like BB17). Ya kan Pak?

Jadilah saya diperjodohkan oleh mantannya-bapak-sumami dengan teman-bapak-tumami. Ribet ya.

Long story short, yang akhirnya gencar nelepon saya tiap hari malah bapak tumami. Sampailah kita di tanggal  19 September, setelah telpon-telponan sekian lama bapak sumami ngajak kopdar untuk pertama kalinya. Tebak dimana? Warung makan Ampera dong.. 

Bukan. Ini bukan Ampera yang terkenal di kalangan turis itu. Tapi warteg Ampera yang terkenal di kalangan anak kost-kostan sebagai tempat makan murah dan bisa ambil sendiri (jadi bisa ngumpetin lauk gitu dibalik nasi).  Ini sepertinya gara-gara saya ada ujian Fisika besoknya, ga bisa makan jauh-jauh. Jadi pulang dinner (aih bahasanyaa..) saya langsung belajar. 

Saya masih inget dong saya pakai baju apa. Soalnya waktu itu dandan abis. Hahaha. Tapi si bapak sumami malah inget baju kencan kedua -yang kita selenggarakan keesokan harinya- tanggal 20 September. Yang mana baju kencan kedua ini ga okeh banget. Ya iyalah.. kemarin dandan habis -habisan cuma dibawa ke Ampera. Hari itu eike ga dandan. Percuma kan. Saya cuma pakai sweater dan kerudung langsung gitu.

Yang mana keputusan ini salah besar pembaca!

Hari itu meski kita dinner-nya di sate madura ala mahasiswa, bapak sumami tanpa ngobrol-ngobrol ngajakin sohib-sohib dari jaman dia TK untuk diperkenalkan pada saya. *Jedotin kepala ke tembok Monumen Perjuangan Rakyat Bandung* Tau gitu eike ke salon kerudung dulu kaliiiii. Hiks! 

Akyu sebel. Tapi tetap mau diajak malam mingguan di tanggal 21 Septembernya dan membatalkan janji nonton Tfive bareng teman SMA. Waktu itu sepanjang jalan Dago masih rame. Masih banyak yang bikin acara di pinggir jalan. MAsih macet total. Jadilah jalan kaki sepanjang Dago dijalanin dengan hati riang.  

Kencannya ke BIP, tempat paling gahul. Saat itu. Lihat-lihat film yang tayang. Terus makan dulu di Bakso Malang Karapitan. Nah disinilah... jreng jreng jreng bapak tumami ngajak pacaran. Iya sodara-sodara, cuma tiga kali ketemuan beliau udah nembak aja.

Dan sesuai etika perempuan yang ditembak saat itu, saya tentu memberikan jawaban "Kasih waktu seminggu ya..." yang langsung dijawab "Enggak. Jawab sekarang aja. Kalau nanti-nanti ga bakal aku tanyai lagi" sama bapak sumami.

Ini diluar SOP! Saya panik! Kalau panik otak cuma bisa jawab "Iya" (halah bilang aja centil). 

Jadi deh. Capcai sama bapak sumami membingkai hari bersama dan  dimulailah hari-hari penuh teror mantannya bapak sumami yang satu kostan sama saya. Hahaha. *ketawa miris*


Happy 21st September Bapak Tumami. Semoga masih ada 21 September tahun depan yang dirayakan dengan bahagia. -(^3^)-
Udah inget saya pakai baju apa di kencan pertama kita? Udah inget film pertama yang kita tonton? Belum?! *asah pemotong rumput*
Cipokcipok sampai monitor basah.

Post a Comment