SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

27 April 2012

Kerudung Capcai

27 April 2012 capcai bakar

Dari pertama kali pakai kerudung (which is 15 years ago) model kerudung saya ya begini-begini saja.  15 tahun ga berubah. Yang gonta-ganti memang cuma bahan kerudungnya. Dari yang kain biasa ke bahan yang licin ke bahan paris. terus mentok. Seiring pergantian bahan kerudung, maka ciput (dalaman kerudungnya) juga berubah. Mulai dari yang ada topi, plastik, brokat aja, sampai seringnya ga pakai ciput. Bwahahaha.

Saya nyaman. 

Tapi "panas" melihat orang lain pakai kerudung meuni cakep-cakep. Kaya' model. Irik. Mau ikutan. Iya.. saya iri-an orangnya. Mulailah mencoba-coba. Liat-liat tutorial yang tersebar di blog-blog dan urbanmuslimah. Rasanya mudah. Pas mau dicoba ya kog lupa? Akhirnya improvisasi. Tapi gak rapi. *renggut kerudung. jedotin kepala ke tembok*

 ya ini improvisasinya. Masih pagi. Jadi masih rapi.

Ini masih baru dipakai. belum kekibas angin kencang. Oh ya.. fotonya udah dipilih dong ya. Dipilih yang muka saya paling keceng-able dan yang kerudungnya paling keliatan rapi. *tersenyum manis ke berpuluh-puluh hasil jepretan lain*





Maka berbahagialah saya saat menemukan buku ini!! *zoom in zoom out*

Rp 28ribu saja di Bukabuku
Ini bukunya soal gaya kerudung segiempat loh. SEGIEMPAT! *pembaca pria mulai bingung* Saya sudah punya banyak kerudung segiempat. Jadi ga perlu belanja kerudungnya lagi. Terus karena belum terbiasa dengan pashmina (kain yang panjaaaaang banget itu) saya suka merasa berat di leher. Pashmina itu kan panjangnya 2 meter ya bo.. buat bedong bayi biar bayinya cuma bisa ngegerakin mata juga bisa. 

kalau yang udah khatam ngehias-hias kerudung gini.. panjang dua meter dirasa ideal. Bisa dililit kiri, kanan, atas, bawah. Nah buat yang baru belajar macam saya? Sekali lilitan bingung. Tapi kainnya masih nyisa banyak. Dililit lagi. Dililit lagi. Sesak aja lehernya. Berat. Kaya' lagi gendong hantu Thailand.

Makanya naksir berat sama buku ini. Tapi kalau beli online kan ga bisa buka-buka bukunya. Liat apakah langkahnya bisa dipraktekan waktu pergi ke kantor saat telat bangun. Setelah diintip-intip di gramedia, saya makin jatuh cinta. Langkahnya gampang-gampang. Tapi hasilnya bagus. ada tip make up juga. Walau tips makeup nya ya dasaaaaar banget. (Sok ahli makeup padahal pakai bedak aja cuma pas kondangan) Tips-tips di looxperiments lebih detail.

28ribu juga di BukaBuku
Lalu diputuskan untuk beli online karena lebih hemat 8ribuan gitu.  *masyaAllah perhitungannya. FE UNPAD musti bangga sama eike* 

Karena sayang ongkos kirimnya *dilempar kenclengan sama pembaca* saya beli buku ini juga. Hasil intip-intip di Gramedia dan dirasa bajus. 

Lah katanya ga doyan pashmina? Soalnya udah punya beberapa... banyak. jadi biar ngerti pakainya gimana. Hoho.. 

Iya.. pas awal-awal dulu saya beli pashmina dan inner ninja di Suchbysuchi  Disini harganya lumayan ya... buat pashmina aja Rp55ribu. Inner ninja Rp65ribu. Tapi ada harga ada rupa ya. Bahannya bagus. Adem. Cuma ya itu pashminanya 2 meteran. *ngegendong hantu thailand lagi* 

warnanya tsakep ya

Kalau yang murah, saya suka beli di Tyas Yasu Yash Shop pashmina hanya 30ribu saja. Inner maroko 20ribu saja. Brooch mulai dari 5000. Murah... berasa pergi ke Thamrin City tanpa perlu bayar taksi yes? 

Bahannya gimana? saya sering beli yang corak disini. Yang chiffon gitu. Bahannya beda-beda. Ada yang lemes ada  yang kaku. Tergantung kesukaan aja. Bisa langsung nanya sama Tyas bahannya apa. Dan pasti dijawab jujur. Anaknya baik. Hihi. Temenku ada yang belanjaannya langsung dianterin ke rumah biar bisa ngelihat warnanya dan dapat bonus hijab tutorial sama Tyas. 

Dulu sih Tyas ga sampai 2 meter pashmina nya. Jadi aku suka. Sekarang jadi dua meter semua karena banyak yang mau dua meter. Hiks.  *belajar gaya-gaya kerudung lebih tekun*

Hoho.. untuk sementara sih berkat buku diatas saya bisa stop belanja pashmina-pashmina gini ya.. tinggal memanfaatkan kerudung paris-kerudung paris yang ada.*ga janji kalau banyak corak-corak lucu di Yasu Yash Shop*

Tapi...tapi semuanya pada pakai inner ninja. yang mana saya belum ketemu yang cocok, Inner ninja di Suchbysuchi itu mukanya masih kegedean di saya. jadi kendor. Bisa sih diikat, cuma kalau kencang-kencang saya pusing. Kalau diikat biasa aja, suka lepas. 

Kalau inner maroko di Yasu Yash Shop juga kekendoran. Apa semua  inner memang harus pakai pakai peniti lagi ya? *menatap penuh harap ke pembaca yang lebih ahli*

By the way saya naksir buku ini. Tapi lupa apakah isinya oke atau enggak. Nanti mau diintip lagi ke gramedia ah.. *kedip-kedip mata ke pak satpam.*

Oh iya... berhubung minggu depan udah gajian.. eike mau bagi-bagi buku pertama buat pembaca. Caranya? Mmmmm.. apa ya? Kalau bikin tulisan soal kerudung gimana? Mau ya... *kedap-kedip* terserah soal apa saja. Soal liat orang pakai kerudung. Soal pengalaman berkerudung. Soal toko kerudung favorit. Terserah.

 Nulisnya juga boleh di blog, tumblr, atau notes fb. Ga masyalah. 

Yang mau ikutan harap meninggalkan link tulisan di komen ya. Dua penulis yang hasil tulisannya menyentuh sanubari Capcai *iyes penilaiannya sungguh sangat personal* akan dikirimkan buku Gaya Berhijab Kerudung Segiempat itu. 

Saat ini pesertanya baru bisa yang Indonesia aja ya..Maaf. *gayaaaa! kaya' ada pembaca dari Mesir aja :p* Tapi tidak terbatas untuk para saudara Capcai dan semua jenis kelamin juga boleh ikutan. Hihi.

Yo wes ah.. ditunggu sampai tanggal 6 Mei 2012 ya!


19 April 2012

Saya itu penakut. Ada pengumuman orang meninggal di mesjid aja bisa bikin saya susah tidur. makanya saya ga suka nonton film horor, kecuali film vampir cina. Entah kesambet apa kemarin saya memutuskan nonton The Woman in Black. Sendirian. Malam-malam.

Mungkin karena saya lagi bosan di kamar, meski ada tumpukan film, novel, dan games yang belum selesai. 

Mungkin karena saya kecewa sama diri sendiri, itu jarak kostan ke mall cuma 3 menit tapi ga pernah keliling-keliling di mall... Keliling aja ga pernah apalagi nonton di mallnya. Ga pernah. Kecewa saya. 

Mungkin karena di Mall Kalibata cuma ada empat film. 
  1. Kungfu Pocong Perawan. Masyaallah masa saya nonton film perawan-perawan  gini... ga boleh kan kalau udah ga perawan? :p
  2. The Raid. Ya udah lah ya... nonton dvd Inglorious Bastard aja bolak balik di-pause dan tutup mata.. Nehi!! Ga bakalan  saya mau nonton The Raid biar dikata ini film super box office. Nehi!
  3. Battleship. Ini sih film yang mau ditonton sama suami. Sebagai istri sholehah saya kan tidak mau mendahului suami *dipeluk.. dipeluk mama dedeh*
  4. The Woman in Black. Ya ga ada pilihan lain kan....
Lah kenapa ga nonton aja.. kan tadi udah ditulis kalau saya  pengen nonton. Pengen keluar kamar. Pengen main ke mall yang cuma tiga menit dari kostan. Pengen lihat Daniel Radcliffe.. Hahaha... iya ketauan motif aslinya. *goyang-goyang malu..sambil pegangin jubah Harry*

Terus gimana filmnya?

Ya SERAM!! Mau dibilang apalagi sih? Hiks... Disini kan DR jadi pengacara muda yang udah kena SP3 dari bosnya. Biar ga dipecat dia dapat tugas mengurus surat-surat sebuah rumah di tengah rawa. Pemiliknya sudah meninggal. Ahli waris ga ada. Mana tau ada wasiat yang berubah. Biar ga ada sengketa gitu kalau rumahnya dijual.

Dipikir-pikir perusahaannya si DR ini pintar deh.. ngasih tugas mustahil ke pegawai yang ga produktif. Kalau berhasil alhamdullilah. Kalau gagal, tinggal pecat. Ga bakalan dilawan.. toh sudah dikasih kesempatan terakhir untuk membuktikan kinerja. DR nya pun meski diganggu hantu berkali-kali ya tetap bersikeras mengurus dokumen-dokumen rumah itu. Kalau ga diurus, dia dipecat. Gangguan hantu sih kecil..dibandingkan kelaparan. Buat dia.

Iya.. jadi setelah sehari sebelumnya muncul beberapa penampakan kecil di siang hari (DI SIANG HARI!. pakai capslock dan tanda seru), DR memutuskan untuk menginap di rumah hantu. Biar bisa lembur. Yukkk. Berdedikasi dengan nyari perkara memang beda tipis. Setipis roh. 

Setelah dia memutuskan menginap, hantunya makin rajin nongol. Saya? Makin rajin ngetweet biar ga usah ngelihat layar. *disambit penonton lain yang keganggu sinar hape. Sambit balik penonton yang nerima telpon sepanjang pemutaran. Ga mau kalah*

Selidik punya selidik, hantu berpakaian hitam-hitam yang suka nongol tiba-tiba setelah sebelumnya main kursi goyang keras-keras itu adalah ibu yang dipisahkan dengan anaknya. Udahlah ga boleh ngelihat anak sendiri semenjak diasuh kakaknya, anaknya tiba-tiba tenggelam di rawa. Jadi aja dia dendam. Kalau dia kehilangan anaknya, maka emak-emak di muka bumi ini (minimal di desa itu..) ga boleh bersatu dengan anak mereka. 

Makanya dia suka centil muncul-munculin diri ke manusia. Biar ada alasan ngebuat anak-anak kecil di desa meninggal.  Tercela banget. Pantas aja ga boleh ngasuh anaknya pas masih hidup.

DR yang khawatir anak satu-satunya akan jadi korban, memutuskan menenangkan arwah Hantu Emak itu. Dengan cara... (drum roll please!) mengambil kerangka si anak yang tidak pernah ditemukan lalu disatukan dengan kerangka emaknya. Kapan lagi sih waktu yang tepat mengambil kerangka hantu anak dan membongkar kuburan hantu emak kalau ga malam hari? Pintar kan dia.

Tapi dasar hantu tak tau terima kasih.. bukannya muncul baik-baik ala hantu yang sudah tenang dan siap melangkah ke cahaya putih seperti hantu-hantunya Ghost Whisperer. 

Dia muncul tetap sambil ngamuk-ngamuk dan bilang "I will never forgive" Ihhh... *sodorin hantunya ke Mamah Dedeh biar ikut penataran P4* Sayangnya waktu dia heboh-heboh bilang "Aku masih dendam. Masih dendam!" DR nya keburu ke stasiun ngejemput anaknya. Ga sampai lah pesannya... *daftarin si hantu untuk diklat Komunikasi Efektif*

KATAGUA
main twitter saat menonton film horor mengurangi rasa takut dan resiko terbayang-bayang muka si hantu.  Pastikan saja ga ada penonton yang ngemil batako.

By the way, gegara nekat nonton film horor karena dan hanya karena pesona Daniel Radcliffe.. sekarang saya gundah gulana. Pengen nonton Bel Ami, tapi yang main vampir glitter itu. Filmnya tampak bagus dan saya banget. tapi yang main vampir gliter itu lohhhh. Vampir gliter. *muram*

The woman in Black

19 April 2012 capcai bakar

Saya itu penakut. Ada pengumuman orang meninggal di mesjid aja bisa bikin saya susah tidur. makanya saya ga suka nonton film horor, kecuali film vampir cina. Entah kesambet apa kemarin saya memutuskan nonton The Woman in Black. Sendirian. Malam-malam.

Mungkin karena saya lagi bosan di kamar, meski ada tumpukan film, novel, dan games yang belum selesai. 

Mungkin karena saya kecewa sama diri sendiri, itu jarak kostan ke mall cuma 3 menit tapi ga pernah keliling-keliling di mall... Keliling aja ga pernah apalagi nonton di mallnya. Ga pernah. Kecewa saya. 

Mungkin karena di Mall Kalibata cuma ada empat film. 
  1. Kungfu Pocong Perawan. Masyaallah masa saya nonton film perawan-perawan  gini... ga boleh kan kalau udah ga perawan? :p
  2. The Raid. Ya udah lah ya... nonton dvd Inglorious Bastard aja bolak balik di-pause dan tutup mata.. Nehi!! Ga bakalan  saya mau nonton The Raid biar dikata ini film super box office. Nehi!
  3. Battleship. Ini sih film yang mau ditonton sama suami. Sebagai istri sholehah saya kan tidak mau mendahului suami *dipeluk.. dipeluk mama dedeh*
  4. The Woman in Black. Ya ga ada pilihan lain kan....
Lah kenapa ga nonton aja.. kan tadi udah ditulis kalau saya  pengen nonton. Pengen keluar kamar. Pengen main ke mall yang cuma tiga menit dari kostan. Pengen lihat Daniel Radcliffe.. Hahaha... iya ketauan motif aslinya. *goyang-goyang malu..sambil pegangin jubah Harry*

Terus gimana filmnya?

Ya SERAM!! Mau dibilang apalagi sih? Hiks... Disini kan DR jadi pengacara muda yang udah kena SP3 dari bosnya. Biar ga dipecat dia dapat tugas mengurus surat-surat sebuah rumah di tengah rawa. Pemiliknya sudah meninggal. Ahli waris ga ada. Mana tau ada wasiat yang berubah. Biar ga ada sengketa gitu kalau rumahnya dijual.

Dipikir-pikir perusahaannya si DR ini pintar deh.. ngasih tugas mustahil ke pegawai yang ga produktif. Kalau berhasil alhamdullilah. Kalau gagal, tinggal pecat. Ga bakalan dilawan.. toh sudah dikasih kesempatan terakhir untuk membuktikan kinerja. DR nya pun meski diganggu hantu berkali-kali ya tetap bersikeras mengurus dokumen-dokumen rumah itu. Kalau ga diurus, dia dipecat. Gangguan hantu sih kecil..dibandingkan kelaparan. Buat dia.

Iya.. jadi setelah sehari sebelumnya muncul beberapa penampakan kecil di siang hari (DI SIANG HARI!. pakai capslock dan tanda seru), DR memutuskan untuk menginap di rumah hantu. Biar bisa lembur. Yukkk. Berdedikasi dengan nyari perkara memang beda tipis. Setipis roh. 

Setelah dia memutuskan menginap, hantunya makin rajin nongol. Saya? Makin rajin ngetweet biar ga usah ngelihat layar. *disambit penonton lain yang keganggu sinar hape. Sambit balik penonton yang nerima telpon sepanjang pemutaran. Ga mau kalah*

Selidik punya selidik, hantu berpakaian hitam-hitam yang suka nongol tiba-tiba setelah sebelumnya main kursi goyang keras-keras itu adalah ibu yang dipisahkan dengan anaknya. Udahlah ga boleh ngelihat anak sendiri semenjak diasuh kakaknya, anaknya tiba-tiba tenggelam di rawa. Jadi aja dia dendam. Kalau dia kehilangan anaknya, maka emak-emak di muka bumi ini (minimal di desa itu..) ga boleh bersatu dengan anak mereka. 

Makanya dia suka centil muncul-munculin diri ke manusia. Biar ada alasan ngebuat anak-anak kecil di desa meninggal.  Tercela banget. Pantas aja ga boleh ngasuh anaknya pas masih hidup.

DR yang khawatir anak satu-satunya akan jadi korban, memutuskan menenangkan arwah Hantu Emak itu. Dengan cara... (drum roll please!) mengambil kerangka si anak yang tidak pernah ditemukan lalu disatukan dengan kerangka emaknya. Kapan lagi sih waktu yang tepat mengambil kerangka hantu anak dan membongkar kuburan hantu emak kalau ga malam hari? Pintar kan dia.

Tapi dasar hantu tak tau terima kasih.. bukannya muncul baik-baik ala hantu yang sudah tenang dan siap melangkah ke cahaya putih seperti hantu-hantunya Ghost Whisperer. 

Dia muncul tetap sambil ngamuk-ngamuk dan bilang "I will never forgive" Ihhh... *sodorin hantunya ke Mamah Dedeh biar ikut penataran P4* Sayangnya waktu dia heboh-heboh bilang "Aku masih dendam. Masih dendam!" DR nya keburu ke stasiun ngejemput anaknya. Ga sampai lah pesannya... *daftarin si hantu untuk diklat Komunikasi Efektif*

KATAGUA
main twitter saat menonton film horor mengurangi rasa takut dan resiko terbayang-bayang muka si hantu.  Pastikan saja ga ada penonton yang ngemil batako.

By the way, gegara nekat nonton film horor karena dan hanya karena pesona Daniel Radcliffe.. sekarang saya gundah gulana. Pengen nonton Bel Ami, tapi yang main vampir glitter itu. Filmnya tampak bagus dan saya banget. tapi yang main vampir gliter itu lohhhh. Vampir gliter. *muram*

17 April 2012

Makan Steak di Pasadena

17 April 2012 capcai bakar

Sabtu kemarin Tuan Sumami dan Nyonyah Istri kencan. Rencananya mau nonton Battleship di PVJ, sayangnya dunia tak setuju.. *kurang mempraktekkan The Secrets sepertinya* Studionya penuhhhh! Penuh! Yang tersisa cuma pertunjukan jam 9 malam lewat. Ish... selesainya jam berapa itu? Ada Jendral Kancil menanti dicium-cium di rumah.

*kata siapa anak doang yang ada jam malam? Emak bapaknya juga ada jam malam ini*

Akhirnya memutuskan pulang lewat jalan Sukamaju. dekat Pasar Sederhana. Biasanya jalanan ini sepi kan.. namanya juga pasar, ramainya ya pagi hari. kalau malam sepi. Tapi-tapih mata istri (yang kebetulan lagi pakai kacamata. Kan mau nonton. Jadi ga rabun-rabun banget) melihat sebuah warung steak yang ramai. 

Istripun berkomentar "Itu warung steaknya ramai deh Sumami. Sepertinya enak." Ini ngasih tau doang ya. Percakapan basa-basi di jalan. Tapi buat Tuan Sumami yang pecinta steak, komentar tersebut menyerupai ajakan untuk menghentikan kendaraan, putar balik, dan mencoba makan steak di Pasadena ini. 

Saat kita tiba, warungnya penuh. Tapi masih teratur. Ga seperti Steak Javan yang antriannya mengular di luar (Berirama!! Iyes! *proud*) Terus karena sebagian besar yang makan itu keluarga dan parkirannya penuh dengan mobil, pasangan suami istri yang berbahagia ini (bahagia dong, kan mau makan steak) menyimpulkan kalau ini steak lumayan mahal. Middle class keatas lah. Ga kelas-kelas mahasiswa gitu. Ya walau melihat kesejahteraan mahasiswa-mahasiswa sekarang, sepertinya mampu-mampu saja. 

Harga steaknya beda tipis sama segelas kopi di Starbucks, jadi mahasiswa sejahtera musti mampu makan disini. Kalau ada yang bilang ini steak murah.. ya enggak.. di Bandung itu ada Javan. Itu lebih murah. *Irit mode on*


Kita memilih makan di teras restorannya dengan alasan steaknya dihidangkan di hot plate. Jadi berasap-asap gitu. Nanti dicium-cium suami malah bau asap. Yang pertama kali dipesan adalah Es Leci dan Kelapa Muda, gara-gara tertarik melihat minuman meja-meja tetangga. 

Es Leci dan Kelapa Muda @ 16ribu saja
Es lecinya enak. Ada banyak potongan utuh buah leci. Aku suka. Es kelapa mudanya juga enak. Kelapanya lembut. Kami suka. *lope-lope* Dan bersama kedatangan es leci dan kelapa muda pelayannya menyediakan air putih tanpa diminta. Tanpa diminta. *langsung jatuh cinta sama pelayannya*

Tidak butuh waktu lama Serloin saya datang. Cepat aja gitu. Kuahnya dipisah. Kuah.. saus maksudnya. Sausnya terpisah jadi tingkat ke"banjir"an bisa diatur. Buat saya sih.. satu mangkok saus tak akan cukup. Minta tambah deh. BTW, sausnya gratis. Gratis. Ahhhhh senang... *coret Steak and Shake dari daftar*

Sirloin sebelum dituang saus. Rp45.000

Steaknya gimana? kata Tuan Sumami sih enak. Kalau saya masih lebih suka steak di Treehouse. Lebih juicy. Ini matang banget. Keliatan kan dari pinggir-pinggirnya yang gosong. Defaultnya begini kali ya. Kalau minta medium welldone mungkin bisa. Next time bakal saya coba. *lidahnya sok bule* Selain itu lemaknya dikit. Cuma segigit. Ga nendang buat saya. Padahal enaknya sirloin kan itu. lemaknya yang kenyal-kenyal itu.

sirloin setelah disiram kuah. harganya masih Rp45.000

Pesanan kedua adalah Beef Cordon Bleu. Datangnya lumayan lama. Mungkin karena.... masaknya lama *menurut ngana?!*  Bundar gini soalnya.

Beef Cordon Bleu Rp 48.000

Iya.. kita kaget. Kog cordon Bleu nya ga biasa ya? Apa emang biasanya begini? Biasanya makan steak pinggir jalan kan kaya' rollade. Ga kaya' Bola gini. rasanya gimana?


Kering. Hihi. Sausnya harus banyak. Kejunya enak. Saya suka.  Untuk steak yang ini kita minta saus yang berbeda. Pepper sauce. Sausnya sih sama.. cuma ditambah taburan merica hitam. Karena kekenyangan kita minta "bola" ini dibungkus saja. Dan tanpa banyak cingcong mereka membungkus si bola. Lengkap dengan saus baru dan sambal. Aaaaaaa... cinta deh sama pelayannan mereka. Mana waktu Tuan Sumami minta tambahan air putih langsung dikasih. Ga cuma segelas. Tapi seteko. Gimana ga jatuh cinta coba.

KATAGUA
Yes we will back.  Pelayanannya oke. Banget. Soal rasanya yang belum cocok, itu karena kami belum mencoba semua steak. Masih ada lidah sapi, iga, kebab, tbone, dan salmon yang belum dicoba. Pastinya nanti saya akan memesan medium welldone saja. Biar juicy.

Kalau mau petunjuk arah ke Pasadena yang lebih lengkap, bisa dilirik blog ini.

09 April 2012

Enam bulan sejak merencanakan jumlah dana darurat yang harus saya punya, saya menyadari satu hal. Saya itu tipe orang yang menabung untuk membeli sesuatu. Kalau duitnya disimpan aja... pasti bocor deh. Saya sih tahan ga menggunakan uang tersebut.. masalahnya kalau sekali kepakai karena memang perlu, biasanya suka kebablasan. Kebablasannya itu suka untuk hal-hal yang ga perlu. *malu*

Jadi saya mulai mengubah strategi. Persentase penghasilan yang ditabung untuk Dana Darurat diperkecil. 10% saja. Tadinya kan 20-30%.  Sisanya saya alihkan ke reksadana atau emas. Kalau dialokasikan ke RD atau Emas kan uangnya ga bisa diambil seenak udel Capcai. Uangnya udah di tangan orang lain, gimana mau diambill. Berhubung saya konservatif, masih lebih percaya emas ketimbang RD (walau returnnya lebih gede RD nih yaaa) saya menitik beratkan ke emas. Jadinya alokasi penghasilan Capcai tiap bulan adalah sebagai berikut:

  • 50% biaya hidup. 
  • 10% belanja (iyes.. butuh kan buat penyemangat diri. :p). 
  • 10% tabungan untuk dana darurat. 
  • 10% reksadana. 
  • 20% cicil emas di pegadaian.
Tau soal cicil emas ini dari Mbak Tya. Udah lama. Baru dilaksanakan sekarang karena teorinya kita harus punya dana darurat dulu baru investasi. Logikanya kan kalau ada apa-apa yang membuat penghasilan berhenti, yang bisa langsung menggantikan penghasilan yang hilang itu ya Dana Darurat. Investasi kan belum tentu harganya lagi naik saat dibutuhkan. Terus kalau metode cicil begini, saat penghasilan hilang mau nyicilnya gimana? Gimana? 

Tapi karena dana daruratnya kepakai terus kapan aku punya emas kalau nunggu dana darurat kekumpul? Ya sudah setiap perencanaan keuangan kan unik, tergantung pribadi. Jadi sayapun membulatkan tekad untuk mencicil emas di Pegadaian. 

Langkah pertama adalah mencari Pegadaian terdekat dari Kalibata. Secara saya anak baru di Kalibata ya.. jadi masih buta arah. Kalau di Bandung sih tau.. tapi walau hari Sabtu Pegadaian tetap buka. ia tidak melayani penjualan Logam Mulia. Jadi musti hari kerja. Maka dicarilah pegadaian terdekat dari kantor yang bisa ditempuh bolak-balik dalam waktu istriahat. pilihannya jatuh ke Pegadaian Dewi sartika. Letaknya di seberang pom bensin. kalau dari seberang Mall kalibata tinggal naik angkot biru nomor 16. berhenti di pom bensin. Nyebarang deh. Pegadaiannya kecil. Ada juga Pegadaian Syariah di jalan Dewi sartika ini. Cuma lebih jauh.

Berhubung web Pegadaian ga user friendly, saya ga bisa mencari tau harus bawa uang muka berapa dan milih mau cicil emas berapa gram. Jadi saya langsung nanya ke Mbaknya.. "Yang cicilannya sekian rupiah perbulan yang berapa gram mbak?"   

Kalau beruntung dapat pegadaian yang punya brosur tentang cicil emas ini.. bisa dilihat-lihat perbandingan besaran uang muka dan cicilan per bulan untuk setiap gram emas. Disesuaikan deh dengan dana yang ada. Setelah menyerahkan KTP untuk difotokopi dan mengisi data, kita bisa memilih mau mencicil berapa gram dan berapa lama.

Paling kecil itu 5gr dengan masa cicilan tercepat tiga bulan. Paling besar ada 1000gr. Saya pilih yang 10 gram dengan masa cicilan 6 bulan. Uang muka (25%) dengan biaya kirim ples administrasi saya harus membayar sekitar Rp1.500.000 (lupa.. jadi dibulatkan keatas saja) dan cicilan per bulannya  sekitar Rp700.000,00.


Nanti di bulan ke 7 saat saya melunasi cicilan, saya juga mau sekalian mencicil 10 gr berikutnya. Doakan ya. Biar teguh. Hahaha. lumayan berasa sih. tapi daripada dipakai belanja onlineshop atau BB group melulu.

Kalau saya ga salah dengar untuk 5gr dengan masa 3 bulan, Uang mukanya Rp800.000 kurang dan cicilan 200.000 an. Ga gede kan? Sekali weekend aja pasti ngehabisin lebih dari Rp200.000.


Cicilan ini harus dibayar paling lambat di tangga yang sama tiap bulan. Kalau telat ada dendanya. Kalau tidak bisa melunasi maka emasnya akan dilelang. Hasil lelang akan dipakai Pegadaian untuk melunasi cicilan. Kalau ada sisa hasil lelang, itu jadi hak kita. Kalau mau jual bisa di pegadaian syariah manasaja. Dan harganya sesuai harga saat itu. Ga dikurangin seperti kalau kita menjual ke toko emas lain.

Berbeda dengan Mbak Tya yang dapat kartu cicilan, saya ga dapat. harus ditanyain nih bulan depan.

Cicil Logam Mulia Di Pegadaian

09 April 2012 capcai bakar

Enam bulan sejak merencanakan jumlah dana darurat yang harus saya punya, saya menyadari satu hal. Saya itu tipe orang yang menabung untuk membeli sesuatu. Kalau duitnya disimpan aja... pasti bocor deh. Saya sih tahan ga menggunakan uang tersebut.. masalahnya kalau sekali kepakai karena memang perlu, biasanya suka kebablasan. Kebablasannya itu suka untuk hal-hal yang ga perlu. *malu*

Jadi saya mulai mengubah strategi. Persentase penghasilan yang ditabung untuk Dana Darurat diperkecil. 10% saja. Tadinya kan 20-30%.  Sisanya saya alihkan ke reksadana atau emas. Kalau dialokasikan ke RD atau Emas kan uangnya ga bisa diambil seenak udel Capcai. Uangnya udah di tangan orang lain, gimana mau diambill. Berhubung saya konservatif, masih lebih percaya emas ketimbang RD (walau returnnya lebih gede RD nih yaaa) saya menitik beratkan ke emas. Jadinya alokasi penghasilan Capcai tiap bulan adalah sebagai berikut:

  • 50% biaya hidup. 
  • 10% belanja (iyes.. butuh kan buat penyemangat diri. :p). 
  • 10% tabungan untuk dana darurat. 
  • 10% reksadana. 
  • 20% cicil emas di pegadaian.
Tau soal cicil emas ini dari Mbak Tya. Udah lama. Baru dilaksanakan sekarang karena teorinya kita harus punya dana darurat dulu baru investasi. Logikanya kan kalau ada apa-apa yang membuat penghasilan berhenti, yang bisa langsung menggantikan penghasilan yang hilang itu ya Dana Darurat. Investasi kan belum tentu harganya lagi naik saat dibutuhkan. Terus kalau metode cicil begini, saat penghasilan hilang mau nyicilnya gimana? Gimana? 

Tapi karena dana daruratnya kepakai terus kapan aku punya emas kalau nunggu dana darurat kekumpul? Ya sudah setiap perencanaan keuangan kan unik, tergantung pribadi. Jadi sayapun membulatkan tekad untuk mencicil emas di Pegadaian. 

Langkah pertama adalah mencari Pegadaian terdekat dari Kalibata. Secara saya anak baru di Kalibata ya.. jadi masih buta arah. Kalau di Bandung sih tau.. tapi walau hari Sabtu Pegadaian tetap buka. ia tidak melayani penjualan Logam Mulia. Jadi musti hari kerja. Maka dicarilah pegadaian terdekat dari kantor yang bisa ditempuh bolak-balik dalam waktu istriahat. pilihannya jatuh ke Pegadaian Dewi sartika. Letaknya di seberang pom bensin. kalau dari seberang Mall kalibata tinggal naik angkot biru nomor 16. berhenti di pom bensin. Nyebarang deh. Pegadaiannya kecil. Ada juga Pegadaian Syariah di jalan Dewi sartika ini. Cuma lebih jauh.

Berhubung web Pegadaian ga user friendly, saya ga bisa mencari tau harus bawa uang muka berapa dan milih mau cicil emas berapa gram. Jadi saya langsung nanya ke Mbaknya.. "Yang cicilannya sekian rupiah perbulan yang berapa gram mbak?"   

Kalau beruntung dapat pegadaian yang punya brosur tentang cicil emas ini.. bisa dilihat-lihat perbandingan besaran uang muka dan cicilan per bulan untuk setiap gram emas. Disesuaikan deh dengan dana yang ada. Setelah menyerahkan KTP untuk difotokopi dan mengisi data, kita bisa memilih mau mencicil berapa gram dan berapa lama.

Paling kecil itu 5gr dengan masa cicilan tercepat tiga bulan. Paling besar ada 1000gr. Saya pilih yang 10 gram dengan masa cicilan 6 bulan. Uang muka (25%) dengan biaya kirim ples administrasi saya harus membayar sekitar Rp1.500.000 (lupa.. jadi dibulatkan keatas saja) dan cicilan per bulannya  sekitar Rp700.000,00.


Nanti di bulan ke 7 saat saya melunasi cicilan, saya juga mau sekalian mencicil 10 gr berikutnya. Doakan ya. Biar teguh. Hahaha. lumayan berasa sih. tapi daripada dipakai belanja onlineshop atau BB group melulu.

Kalau saya ga salah dengar untuk 5gr dengan masa 3 bulan, Uang mukanya Rp800.000 kurang dan cicilan 200.000 an. Ga gede kan? Sekali weekend aja pasti ngehabisin lebih dari Rp200.000.


Cicilan ini harus dibayar paling lambat di tangga yang sama tiap bulan. Kalau telat ada dendanya. Kalau tidak bisa melunasi maka emasnya akan dilelang. Hasil lelang akan dipakai Pegadaian untuk melunasi cicilan. Kalau ada sisa hasil lelang, itu jadi hak kita. Kalau mau jual bisa di pegadaian syariah manasaja. Dan harganya sesuai harga saat itu. Ga dikurangin seperti kalau kita menjual ke toko emas lain.

Berbeda dengan Mbak Tya yang dapat kartu cicilan, saya ga dapat. harus ditanyain nih bulan depan.

02 April 2012

Hola... Hai.. hai.. *bersihin sarang laba-laba dari blog*

Sini masuk... Udah lama ya ga disuguhin capcai. Hoho.. Dua bulan kemarin saya sibuk di kantor. Ga sempat nulis lama-lama. Eh siapa itu yang bilang "PNS sibuknya apa sih?" sibuknya sih biasa.. paling malam sih pulang jam sembilan. Malam... bukan pagi. *toyor yang bilang jam sembilan pagi*

Anak swasta pasti bilang biasa... Emang biasa sih *garuk-garuk kepala*

Jadi alasan ga ngeblognya kenapa?

Itu.. tempat duduk saya di kantor itu jalur sibuk. Arus lalu lintas penduduk kantor. Jadi saya buka website apa aja pasti keliatan. Saya itu kan orangnya sombong.. tapi sombongnya elegan. Mamer kemana-mana kalau punya blog capcaibakar *melototin status BBM dan signature email* tapi ga mau keliatan kalau lagi nulis blog. 

Lah emang blog bisa keiisi kalau ga ditulis? ya.. ga bisa.. tapi aku kan malu kalau keliatan lagi nulis. Apalagi dibacain gede-gede gitu pas nulis. *pelototin teman kantor* Emangnya waktu bapak-bapak bangsa kita lagi menulis UUD dan Pancasila ada orang yang ngintip dari belakang pundak mereka? Ada? Ada?

Terus update apa ya... 

#jendKancil udah minta adik. 

Bunda.. adik itu bahasa inggrisnya apa?
Adiknya cowok apa cewek?
Kalau cowok?
Little brother.
Kalau cewek?
Little sister.
Bunda.. I want little brother.

Iya Nak.. iya... Ini emaknya binun. Kemarin-kemarin ditunda karena masih ikut tes BI. Iya.. saya ikut  tes PCPM lagi. Tapi, gagal di awal. Menurut saya  tes tahun 2010 itu lebih gampang daripada tahun 2012 ini. Kalau tahun 2010 pengetahuan umum dan khususnya hanya di kulit aja, yang tahun 2012 ini yang ditanyakan sampai ke daging-dagingnya. Soal-soalnya aja udah penalaran. Apalagi jawabannya. Anak ekonomi, statistik, dan perbankan musti diuntungkan. Makanya untuk tes awal saya ga pede. Tapi ya kok lolos. Giliran masuk tes Bahasa Inggris yang saya yakin lulus, malah ga lulus. Padahal Bahasa inggrisnya itu mudah. Percakapan serial tivi gitu. Sebagai pelanggan Indovision saya malu. Malu... *cabut antena*

Seharusnya sih ga ada penghalang lagi antara kami dengan adek bayi baru. Tapi emaknya bingung. Nanti adek bayi ikut Ayah apa Bunda? Kalau ikut saya, Nandra ga berasa punya adek dong. Kalau ikut Ayah, emaknya takut tuan Sumami jadi pontang panting banget. Ngurus anak bayi dengan ngurus anak umur 5 tahun kan beda. Adek bayi pasti bangun tiap malam. Dan Tuan Sumami kan ga punya pabrik susu. Ga bisa langsung lep-lep. *apa pula ini?!* Harus bangun dan bikin susu. Capek lah. Diriku saja yang tinggal lep-lep masih berasa capek.

Apalagi kerjaan Tuan Sumami kan ga sesantai Nyonyah Istri. Nyonyah Istri gitu pulang kantor pukul 5 teng ya ga mikirin kerjaan lagi. Tuan Sumami kan ga gitu. Sampai mau tidur juga bakal masih mikirin usahanya.

Ya bingung deh. Maunya sih, kalau memang dikasih Allah ya dikasih aja. Gimana nanti. Kan usahanya jalan terus tiap weekend.. *bwahahhaa.. ditoyor Mamah Dedeh. Buka kasur di Blog* 

Update soal rumah. Udah jadi sih. Udah dikeramik. dan aku dengan senangnya liat keramiknya yang gede. Iya ini Nyonyah Istri maksa-maksa Tuan Sumami buat ganti keramiknya ke yang ukuran gede. Gitu liat rumahnya selesai dikeramik, Istri dengan jumawa bilang ke Suami.. 

"Tuh... lebih luas kan keliatannya?"

Sekarang tinggal Akad. Tinggal wastafel. Tinggal toilet. Tinggal shower. Lah kog tinggal banyak. Hihi. Dan seperti rumah di ujung daerah lainnya.. begitu sampai di rumah jadi males kemana-mana. Semoga nantinya bisa mengurangi kebiasaan jalan-jalan makan enak blanja blinji di setiap weekend itu. 

#JendKancil pun dengan senang gembira main di selokan. Hoho.. karena rumahnya di atas gunung dan di pinggir sungai, air selokannya masih jernih. Jendral Kancil tadi ragu-ragu mau nyemplung. Ga bawa baju ganti. Gitu Emaknya menganjurkan (abis anaknya ga minta. Malu-malu gitu. Takut ditolak) malah ga mau selesai. 

Ngomong-ngomong soal pinggir sungai, Adek capcai  yang cantik ini waktu diajakin lihat rumah malah ngomong

 "Kak.. ini penghuninya banyak. Nanti dibikin pengajian ya. Apalagi pintu samping  yang ngehadap sungai itu.. jangan dibuka-buka"

Hiyaaaa minta dibilas deh. Dek.. dek.. ini tu rumah pertama. belum juga ditempatin. Udah diomongin begitu. Kan ga bisa setahun pindah ya.. cicilannya aja 15 tahun. *toyor si adek*

Iya, adek dan Emak saya emang suka sok-sok kebatinan gitu. Sakit anu gara-gara digangguin. Di rumah ono ada penghuni itu.  Mimpi apa, artinya begini. Feeling ini itu... musti bener. Sedangkan saya orangnya logis banget.  Tivi suka hidup mati sendiri? Listriknya yang naik turun. Ada kelebatan? Mata saya yang rabun. Percaya sih ada mahluk lain. Tapi saya ga percaya kalau mereka segitu ga ada kerjaannya sampai mau ngusilin kita. Ngurusin urusan masing-masing aja. Kalau merasakan ini itu, itu sih sugesti saja. 

Mari mendoakan, di rumah baru pun begitu. Can I hear AMINNNN? Pengajian tetap ya boo... nanti kita adakan. Saya kan penakut. Tolong diAminkan ya, semoga di rumah baru ga ada gangguan berarti. Semoga rumahnya berkah. Semoga kami sekeluarga senang dan bahagia disana. Dan ga ada "keluarga" lain yang ikutan. AMIN

Hello FebruariMaretApril

02 April 2012 capcai bakar

Hola... Hai.. hai.. *bersihin sarang laba-laba dari blog*

Sini masuk... Udah lama ya ga disuguhin capcai. Hoho.. Dua bulan kemarin saya sibuk di kantor. Ga sempat nulis lama-lama. Eh siapa itu yang bilang "PNS sibuknya apa sih?" sibuknya sih biasa.. paling malam sih pulang jam sembilan. Malam... bukan pagi. *toyor yang bilang jam sembilan pagi*

Anak swasta pasti bilang biasa... Emang biasa sih *garuk-garuk kepala*

Jadi alasan ga ngeblognya kenapa?

Itu.. tempat duduk saya di kantor itu jalur sibuk. Arus lalu lintas penduduk kantor. Jadi saya buka website apa aja pasti keliatan. Saya itu kan orangnya sombong.. tapi sombongnya elegan. Mamer kemana-mana kalau punya blog capcaibakar *melototin status BBM dan signature email* tapi ga mau keliatan kalau lagi nulis blog. 

Lah emang blog bisa keiisi kalau ga ditulis? ya.. ga bisa.. tapi aku kan malu kalau keliatan lagi nulis. Apalagi dibacain gede-gede gitu pas nulis. *pelototin teman kantor* Emangnya waktu bapak-bapak bangsa kita lagi menulis UUD dan Pancasila ada orang yang ngintip dari belakang pundak mereka? Ada? Ada?

Terus update apa ya... 

#jendKancil udah minta adik. 

Bunda.. adik itu bahasa inggrisnya apa?
Adiknya cowok apa cewek?
Kalau cowok?
Little brother.
Kalau cewek?
Little sister.
Bunda.. I want little brother.

Iya Nak.. iya... Ini emaknya binun. Kemarin-kemarin ditunda karena masih ikut tes BI. Iya.. saya ikut  tes PCPM lagi. Tapi, gagal di awal. Menurut saya  tes tahun 2010 itu lebih gampang daripada tahun 2012 ini. Kalau tahun 2010 pengetahuan umum dan khususnya hanya di kulit aja, yang tahun 2012 ini yang ditanyakan sampai ke daging-dagingnya. Soal-soalnya aja udah penalaran. Apalagi jawabannya. Anak ekonomi, statistik, dan perbankan musti diuntungkan. Makanya untuk tes awal saya ga pede. Tapi ya kok lolos. Giliran masuk tes Bahasa Inggris yang saya yakin lulus, malah ga lulus. Padahal Bahasa inggrisnya itu mudah. Percakapan serial tivi gitu. Sebagai pelanggan Indovision saya malu. Malu... *cabut antena*

Seharusnya sih ga ada penghalang lagi antara kami dengan adek bayi baru. Tapi emaknya bingung. Nanti adek bayi ikut Ayah apa Bunda? Kalau ikut saya, Nandra ga berasa punya adek dong. Kalau ikut Ayah, emaknya takut tuan Sumami jadi pontang panting banget. Ngurus anak bayi dengan ngurus anak umur 5 tahun kan beda. Adek bayi pasti bangun tiap malam. Dan Tuan Sumami kan ga punya pabrik susu. Ga bisa langsung lep-lep. *apa pula ini?!* Harus bangun dan bikin susu. Capek lah. Diriku saja yang tinggal lep-lep masih berasa capek.

Apalagi kerjaan Tuan Sumami kan ga sesantai Nyonyah Istri. Nyonyah Istri gitu pulang kantor pukul 5 teng ya ga mikirin kerjaan lagi. Tuan Sumami kan ga gitu. Sampai mau tidur juga bakal masih mikirin usahanya.

Ya bingung deh. Maunya sih, kalau memang dikasih Allah ya dikasih aja. Gimana nanti. Kan usahanya jalan terus tiap weekend.. *bwahahhaa.. ditoyor Mamah Dedeh. Buka kasur di Blog* 

Update soal rumah. Udah jadi sih. Udah dikeramik. dan aku dengan senangnya liat keramiknya yang gede. Iya ini Nyonyah Istri maksa-maksa Tuan Sumami buat ganti keramiknya ke yang ukuran gede. Gitu liat rumahnya selesai dikeramik, Istri dengan jumawa bilang ke Suami.. 

"Tuh... lebih luas kan keliatannya?"

Sekarang tinggal Akad. Tinggal wastafel. Tinggal toilet. Tinggal shower. Lah kog tinggal banyak. Hihi. Dan seperti rumah di ujung daerah lainnya.. begitu sampai di rumah jadi males kemana-mana. Semoga nantinya bisa mengurangi kebiasaan jalan-jalan makan enak blanja blinji di setiap weekend itu. 

#JendKancil pun dengan senang gembira main di selokan. Hoho.. karena rumahnya di atas gunung dan di pinggir sungai, air selokannya masih jernih. Jendral Kancil tadi ragu-ragu mau nyemplung. Ga bawa baju ganti. Gitu Emaknya menganjurkan (abis anaknya ga minta. Malu-malu gitu. Takut ditolak) malah ga mau selesai. 

Ngomong-ngomong soal pinggir sungai, Adek capcai  yang cantik ini waktu diajakin lihat rumah malah ngomong

 "Kak.. ini penghuninya banyak. Nanti dibikin pengajian ya. Apalagi pintu samping  yang ngehadap sungai itu.. jangan dibuka-buka"

Hiyaaaa minta dibilas deh. Dek.. dek.. ini tu rumah pertama. belum juga ditempatin. Udah diomongin begitu. Kan ga bisa setahun pindah ya.. cicilannya aja 15 tahun. *toyor si adek*

Iya, adek dan Emak saya emang suka sok-sok kebatinan gitu. Sakit anu gara-gara digangguin. Di rumah ono ada penghuni itu.  Mimpi apa, artinya begini. Feeling ini itu... musti bener. Sedangkan saya orangnya logis banget.  Tivi suka hidup mati sendiri? Listriknya yang naik turun. Ada kelebatan? Mata saya yang rabun. Percaya sih ada mahluk lain. Tapi saya ga percaya kalau mereka segitu ga ada kerjaannya sampai mau ngusilin kita. Ngurusin urusan masing-masing aja. Kalau merasakan ini itu, itu sih sugesti saja. 

Mari mendoakan, di rumah baru pun begitu. Can I hear AMINNNN? Pengajian tetap ya boo... nanti kita adakan. Saya kan penakut. Tolong diAminkan ya, semoga di rumah baru ga ada gangguan berarti. Semoga rumahnya berkah. Semoga kami sekeluarga senang dan bahagia disana. Dan ga ada "keluarga" lain yang ikutan. AMIN