SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

02 April 2012

Tagged Under:

Hello FebruariMaretApril

Share

Hola... Hai.. hai.. *bersihin sarang laba-laba dari blog*

Sini masuk... Udah lama ya ga disuguhin capcai. Hoho.. Dua bulan kemarin saya sibuk di kantor. Ga sempat nulis lama-lama. Eh siapa itu yang bilang "PNS sibuknya apa sih?" sibuknya sih biasa.. paling malam sih pulang jam sembilan. Malam... bukan pagi. *toyor yang bilang jam sembilan pagi*

Anak swasta pasti bilang biasa... Emang biasa sih *garuk-garuk kepala*

Jadi alasan ga ngeblognya kenapa?

Itu.. tempat duduk saya di kantor itu jalur sibuk. Arus lalu lintas penduduk kantor. Jadi saya buka website apa aja pasti keliatan. Saya itu kan orangnya sombong.. tapi sombongnya elegan. Mamer kemana-mana kalau punya blog capcaibakar *melototin status BBM dan signature email* tapi ga mau keliatan kalau lagi nulis blog. 

Lah emang blog bisa keiisi kalau ga ditulis? ya.. ga bisa.. tapi aku kan malu kalau keliatan lagi nulis. Apalagi dibacain gede-gede gitu pas nulis. *pelototin teman kantor* Emangnya waktu bapak-bapak bangsa kita lagi menulis UUD dan Pancasila ada orang yang ngintip dari belakang pundak mereka? Ada? Ada?

Terus update apa ya... 

#jendKancil udah minta adik. 

Bunda.. adik itu bahasa inggrisnya apa?
Adiknya cowok apa cewek?
Kalau cowok?
Little brother.
Kalau cewek?
Little sister.
Bunda.. I want little brother.

Iya Nak.. iya... Ini emaknya binun. Kemarin-kemarin ditunda karena masih ikut tes BI. Iya.. saya ikut  tes PCPM lagi. Tapi, gagal di awal. Menurut saya  tes tahun 2010 itu lebih gampang daripada tahun 2012 ini. Kalau tahun 2010 pengetahuan umum dan khususnya hanya di kulit aja, yang tahun 2012 ini yang ditanyakan sampai ke daging-dagingnya. Soal-soalnya aja udah penalaran. Apalagi jawabannya. Anak ekonomi, statistik, dan perbankan musti diuntungkan. Makanya untuk tes awal saya ga pede. Tapi ya kok lolos. Giliran masuk tes Bahasa Inggris yang saya yakin lulus, malah ga lulus. Padahal Bahasa inggrisnya itu mudah. Percakapan serial tivi gitu. Sebagai pelanggan Indovision saya malu. Malu... *cabut antena*

Seharusnya sih ga ada penghalang lagi antara kami dengan adek bayi baru. Tapi emaknya bingung. Nanti adek bayi ikut Ayah apa Bunda? Kalau ikut saya, Nandra ga berasa punya adek dong. Kalau ikut Ayah, emaknya takut tuan Sumami jadi pontang panting banget. Ngurus anak bayi dengan ngurus anak umur 5 tahun kan beda. Adek bayi pasti bangun tiap malam. Dan Tuan Sumami kan ga punya pabrik susu. Ga bisa langsung lep-lep. *apa pula ini?!* Harus bangun dan bikin susu. Capek lah. Diriku saja yang tinggal lep-lep masih berasa capek.

Apalagi kerjaan Tuan Sumami kan ga sesantai Nyonyah Istri. Nyonyah Istri gitu pulang kantor pukul 5 teng ya ga mikirin kerjaan lagi. Tuan Sumami kan ga gitu. Sampai mau tidur juga bakal masih mikirin usahanya.

Ya bingung deh. Maunya sih, kalau memang dikasih Allah ya dikasih aja. Gimana nanti. Kan usahanya jalan terus tiap weekend.. *bwahahhaa.. ditoyor Mamah Dedeh. Buka kasur di Blog* 

Update soal rumah. Udah jadi sih. Udah dikeramik. dan aku dengan senangnya liat keramiknya yang gede. Iya ini Nyonyah Istri maksa-maksa Tuan Sumami buat ganti keramiknya ke yang ukuran gede. Gitu liat rumahnya selesai dikeramik, Istri dengan jumawa bilang ke Suami.. 

"Tuh... lebih luas kan keliatannya?"

Sekarang tinggal Akad. Tinggal wastafel. Tinggal toilet. Tinggal shower. Lah kog tinggal banyak. Hihi. Dan seperti rumah di ujung daerah lainnya.. begitu sampai di rumah jadi males kemana-mana. Semoga nantinya bisa mengurangi kebiasaan jalan-jalan makan enak blanja blinji di setiap weekend itu. 

#JendKancil pun dengan senang gembira main di selokan. Hoho.. karena rumahnya di atas gunung dan di pinggir sungai, air selokannya masih jernih. Jendral Kancil tadi ragu-ragu mau nyemplung. Ga bawa baju ganti. Gitu Emaknya menganjurkan (abis anaknya ga minta. Malu-malu gitu. Takut ditolak) malah ga mau selesai. 

Ngomong-ngomong soal pinggir sungai, Adek capcai  yang cantik ini waktu diajakin lihat rumah malah ngomong

 "Kak.. ini penghuninya banyak. Nanti dibikin pengajian ya. Apalagi pintu samping  yang ngehadap sungai itu.. jangan dibuka-buka"

Hiyaaaa minta dibilas deh. Dek.. dek.. ini tu rumah pertama. belum juga ditempatin. Udah diomongin begitu. Kan ga bisa setahun pindah ya.. cicilannya aja 15 tahun. *toyor si adek*

Iya, adek dan Emak saya emang suka sok-sok kebatinan gitu. Sakit anu gara-gara digangguin. Di rumah ono ada penghuni itu.  Mimpi apa, artinya begini. Feeling ini itu... musti bener. Sedangkan saya orangnya logis banget.  Tivi suka hidup mati sendiri? Listriknya yang naik turun. Ada kelebatan? Mata saya yang rabun. Percaya sih ada mahluk lain. Tapi saya ga percaya kalau mereka segitu ga ada kerjaannya sampai mau ngusilin kita. Ngurusin urusan masing-masing aja. Kalau merasakan ini itu, itu sih sugesti saja. 

Mari mendoakan, di rumah baru pun begitu. Can I hear AMINNNN? Pengajian tetap ya boo... nanti kita adakan. Saya kan penakut. Tolong diAminkan ya, semoga di rumah baru ga ada gangguan berarti. Semoga rumahnya berkah. Semoga kami sekeluarga senang dan bahagia disana. Dan ga ada "keluarga" lain yang ikutan. AMIN
Post a Comment