SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

02 May 2012

Tagged Under:

Sekolah Swasta versus Sekolah Negeri

Share

Berhubung hari pendidikan, mari kita bicara soal sekolah. Halah... gaya. Kemarin kenapa ga ngomong soal buruh neng? Iya.. ini cuma nyambung-nyambungin. Jadi ceritanya tahun ini adik bungsu saya masuk SMU. Karena itu setiap obrolan antar anggota keluarga (seringnya sih saya sama kakak.. berhubung adek satu lagi pakai kartu operator lain) didominasi topik "Mau dilanjutin kemana sekolahnya si adek"

Incaran sekolah adik (dan emak bapak) saya adalah Insan Cendikia di Jakarta (apa di Bogor ya) dan Taruna Nusantara Magelang. Kabarnya sih ngedaftar di SMU 1 Medan juga. Buat jaga-jaga kali ya. Sewaktu Mama cerita soal SPP Insan Cendikia yang lebih mahal dari Taruna Nusantara, saya membalas dengan kalimat

"Ampun.. mahal aja.. kakak-kakaknya (merujuk ke saya dan kakak pertama) sekolah di negeri baik-baik aja kog Ma.."
Ya baik-baik aja sih.. saya dan kakak kan akhirnya melanjutkan ke PTN. Adik saya yang sekolah di Taruna Nusantara juga melanjutkan ke PTN juga. Sama aja kan akhirnya. (walau beda grade PTN nya :p)

Terus saya baru sadar kalau yang sekolah di SMA negeri cuma saya. Kakak saya sekolah di Modal Bangsa Banda Aceh. Boarding school juga. Semacam Taruna Nusantara dan Insan Cendikia itu. 

Jeng-jeng...Saya anak siapa? 

Hahaha.. blame that to Gerakan A**H M******A itu. Pas jaman saya kelas 3 SMP kondisi Lhokseumawe lagi panas-panasnya. Berita penculikan, pembunuhan, penembakan, bentrok, dll ada terus tiap hari.  Orang tua saya pun memutuskan untuk memindahkan sekolah saya dan kakak ke kota lain. Saya ke SMP Negeri 2 Medan. Kakak ke SMU Al-Masoem Bandung. Iyeee saya di negeri, kakak di swasta.Alasannya sih biar saya gampang masuk SMA Negeri karena tertutup sudah kemungkinana masuk SMA Taruna Nusantara saat saya pindah ke Medan. Ga bisa ikut seleksinya boo.

Jadi sebenarnya orang tua saya lebih prefer sekolah swasta buat anak-anaknya kecuali buat saya. 

Hahaha. *toyor* Terus inti postingan ini apa? Apa ya.. mmm... ya itu tadi.. mau sekolah negeri atau swasta ya sama aja. Yang penting Tujuan Lo Apa? *terLigwina* kalau cuma mau masuk PTN favorit ya udah lah ya.. itu di sekolah negeri aja yang SPPnya cuma beberapa ratus ribu. Kalau mau dapat beasiswa ke luar negeri atau mau ngelanjutin ke akademi militer atau mau bergaul dengan anak-anak berkarakter okeh trus dapat jodoh anak pengusaha batu bara ya udah di sekolah swasa mahal yang pakai inep-inepan itu. *dijogrokin ke jurang sama alumni sekolah swasta* 

Untuk masuk sekolah swasta yang mahal kan anaknya sudah terseleksi secara keuangan ya? Mereka musti berasal dari keluarga yang at least sopan dan pede. Orang kayah itu pedenya beda loh sama yang belum kaya. Beda. Jadi besar kemungkinan anak juga lebih pede. Karakter anaknya yang "Impossible we do. Miracle we try!"  *ter my stupid boss* Kalau di negeri ya anak-anaknya "Alhamdulillah bisa sekolah.. nanti masuk PTN, terus bisa jadi PNS" hahaha.

Yo wes ah.. ngalor ingidulnya ples curhatnya.. mari kita ke pegadaian, cicil logam mulia bulan ini.

Ps: kata teman saya itu fenomena anak kedua.. Hahaha. Ember.

Post a Comment