SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

22 June 2012

Tagged Under: , , , , , ,

Tukang Makan Bukan Tukang Nongkrong

Share

Speaking of Tukang Makan bukan Tukang nokrong yang disebat-sebut di postingan sebelumnya, mari kita merevieu beberapa tempat nongkrong yang dicoba Capcai sekeluarga.

1. IGELANCA

Ceritanya adik Tuan Suami yang istrinya lagi hamil ngidam udara segar. Iyak.. mau menghirup udara segar. Tadinya pilihan kita sih ke Kafe ILoveYou di daerah Lembang (ke arah Tangkuban Perahu). Tapi langsung eike tolak. Pertama, buat kesana jalannya jauh. Was-was kan.. itu adek ipar masih hamil muda gitu. Kedua, ya ini kafe buat anak SMA sampai kuliahan ya.. hihi. Kafe murahan pasti. Wong banyak coratcoret cinta di pondok-pondoknya. Iyes.. tempat makannya berpondok-pondok. Tapi jangan salah, kafe I Love You ini makanannya enak-enak. Cuma males ah.. massak dari jaman kuliah sampai kerja tempat nongkrongnya ga ada peningkatan berarti.. *belagu*

Jadi diputuskan untuk ke Dago Atas. Kirain ke Wale atau Sierra.. tapi ternyata ke IGELANCA. Pertama masuk.. ya biasa aja sih.. rumah gitu. Sepertinya mau mempertahankan konsep rumah kuno gitu. Lantai pertama sudah penuh pengunjung. Di lantai kedua tempat duduk yang dekat-dekat pagar (jadi bisa lihat view kota Bandung) juga penuh. 

See semesta saja berkonspirasi agar rombongan kita makan.. bukan nongkrong.

Capek deh!
Jadi duduklah kita. Pemandangannya sih biasa aja ya.. Lampu. Hahaha.. *ditoyor* Dari Pasupati juga keliatan lampu-lampu kog sodara-sodara.. *ditoyor lagi*  Gak usah jauh-jauh kesindang.

Udara segar? *melirik pedas ke pengunjung yang merokok*

Tapi as long as makanannya enak, semua dimaafkan. Jadi mari kita pesan. Yang pertama datang tentu saja minumannya. Saya dan Jendral Kancil mesan yang aneh-aneh dong tentunya. Hahhaa. Surprisingly Enyak!

 

Lihat saja ekspresi keenakan Jendral Kancil. Bandingkan dengan ekspresi nestapa omDod yang mesan teh biasa. *ketawa penuh kemenangan*

 

Selanjutnya makanan. Saya pesan Iga dalam rangka mencari iga favorit pengganti Super Iga yang tutup.Jendral kancil pesan pasta. Suami pesan burger. Adek ipar pesan calamari. Hasilnya? GA ENAK. Aku gak mau kesini lagi. Mana mahal. Tax servicenya juga gede. Padahal pelayannannya biasa aja. Gak ramah.

Bleh! Banyakan tulangnya ketimbang dagingnya. Ga suka.

Pastanya. Sepertinya salah pesan. Kuahnya banjir gini. Ga suka.


Burger. Mmm, biasa aja. Lupa rasanya. dan ga gede-gede banget *estimasi berlebih karena judulnya pake Hulk*

calamari. Ga didicip. Punya orang hamil kasian.
Kelar makan kita langsung pulang, berbarengan dengan pengunjung lain yang sudah datang dari tadi. Ketauan banget deh kalau kesininya emang mau makan. Sambil bertanya-tanya.. Kog bisa dengan rasa makanan yang ga ada spesial-spesialnya ples pelayanan yang biasa aja (cenderung judes malah), dia punya cabang di Bali. mau nyontek business plan-nya.

Saya itu lebih suka nongkrong di kafe. Berisiknya gegara musik. Bukan suara ketawa abg centil yang membahana. 

2. HOPPERS

Geng twitter mungkin masih ingat waktu saya misuh-misuh karena Super Iga Sulanjana tutup karena renovasi dalam waktu yanggggg lama. 

Super Iga ini kurang famous kali ya.. Cabangnya ga ada yang longlasting gitu. Dulu dia punya cabang di Dago Atas, Seberangnya Borma. Itu iganya sedap. Aku suka. Ga lama kemudian tutup. Ya usdah kita pindah ke Super Iga Sulanjana, disini tempatnya lebih nyaman buat nongkrong lama-lama. 

Tiba-tiba dia renovasi. Lama aja renovasinya. Saya udah kangen sama iga bakarnya. Setiap weekend Tuan Suami musti sengaja melewati Sulanjana, meski ga perlu. Ini demi mengecek apakah renovasinya sudah selesai. Jendral Kancil saja sampai hafal kalau makanan favorit saya iga. 

Begitu renovasi selesai, eh dia ganti nama. Jadi Hoppers. Hiyah. Menu Iga dan Es teh Jumbonya sih tetap ada. Tapi beda. Lebih enak yang dulu. Konsepnya juga berubah. Jadi tempat nongkrong gitu. Jadi variasi makanannya lebih banyak. Cuma porsinya cilik-cilik. ya camilan aja gitu.

Iganya lebih kecil dan ada karamel yang bikin pahit. Ga suka. Es tehnya ga berasa teh dan ga manis walau tempatnya lucu. Semacam toples gitu.

Dekorasinya bagus. Suka liatnya, bikin betah. Waktu itu Jendral Kancil ditawarin unuk corat-coret di kayu yang nantinya dipajang di dinding Hoppers. Hihi... Pelayanannya oke banget. 

Dindingnya. Gambar dari AutoGlobe Magazine

Pengen balik? Ga sih, kita kan nyari makanan enak. Yah paling kalau mau ketemuan sama orang aja kali ya.

3. POTLUCK

Bear with me ya readers.. please. Jangan ketawa ya. Ini pertama kalinya saya ke Potluck. Ishhhh.... siapa itu yang nyengir di pojok sana? Ga suka.

Jadi potluck ini tempat nongkrong dekat UNPAD. Iya dekat banget sama kampus eike. Ngesot juga ga bakal lecet. Sudah ribuan kali lewat depan Potluck, tapi baru mampir waktu nemenin Tuan Suami meeting. Hiyahhh. Habis.. aku ga perlu wifi gratisan *lirik wifi kantor Tuan Suami* dan ga perlu buku gratisan *lirik lemari buku sendiri* Makanan enak sih dimana-mana ada ya.. Nongkrong sama teman? What could compete reading a book in your own cozy room with a lot of snacks yang jaraknya hanya sepelemparan tangan saja? Kalau mau nongkrong sama temanteman aku tak akan memilih tempat berwifi kencang (nanti sibuk sama gadget masing-masaing) dan tempat yang menawarkan bacaan haratis (nanti malah sibuk baca).

Jadi itulah alasan kenapa baru tahun ini main ke Potluck. Terus gimana? Tempatnya enak (tapi debuan) bacaannya okeh-okeh, colokan ada, sofa empuk, wifi ga nyoba. Makanannya? Enyakkkkk. Aku mau lagi kesini kalau diajak. jadi kalau butuh tempat buat meyendiri, monggo ah dilirik.


Lupa judulnya apa, tapi enakkkk. Suka!

4. Vanilla

Vanilla ini terletak di jalan cimanuk.. dan.. tempatnya oke banget. OKE BANGET. Jika dirimu ingin mempertemukan teman yang tukang makan dengan teman yang tukang nongkrong disinilah tempatnya. Mereka punya tempat nongkrong yang sofabed ples games, ada bar. ada tempat sofa-sofa biasa, ada ruangan privat, ada live music. Hohoho. Enak deh. Betah.

kiri outdoor nya. Kanan indoor. Foto dari Gogirl
Kiri lantai atas, buat privat. Kanan lantai bawah. Masih dari Gogirl.

Makanannya enak bangetbanget. Sepadan sama harganya.

Steak pesanan Capcai. Steak beneran.

Pasta pesanan Jendral Kancil. Enak jugaaa.
Loh pesanan Tuan Suami mana? Di meja lain.. kan dia lagi meeting.

Terus dibawah Vanilla ini ada BarberPop. Barbershop gitu. 

Jendral Kancil gitu ngelihat tanda barbershop ini langsung pengen potong rambut. Emang udah gondrong sih. Yo wes.. bapak meeting, emak nemenin potong rambut dulu.Waktu melihat tempatnya yang gaul habis saya kira cuma menerima pelanggan dewasa. Ternyata buat anak-anak juga bisa.


Psst.. ada diskon 20% buat yang potong rambut di hari Minggu dari jam 10 pagi s.d 6 sore
Anak-anak hanya IDR35ribu saja udah termasuk dipijat dan dicuci. Emaknya langsung senang. Lebih murah boo daripada Kids Smile di PVJ. Di Kids Smile potong aja IDR70ribu-an. Nyuci nambah lagi. Di Barberpop Mas-masnya telaten dan sabar kog. Mereka juga terima skin (rambutnya diukir gambar-gambar gitu). Jendral Kancil juga lebih suka Barberpop ketimbang Kids Smile karena dicuciin dan dipijat. Bungkus Mang! *emak irit*



Yang lucu waktu saya ngejawab pertanyaan Jendral Kancil tentang harga potong rambutnya, dia berkomentar 

MAHAAAAL! (pake toa di tengah ruangan waktu lagi dicukur) Di PVJ gratis kan Bunda?
Gratis dari Hongkong... 

*langsung sadar diri.. ini  anaknya ga pernah liat emak bapaknya bayar apa ya sampai mikir gratis.. padahal bolak balik dibilangin potong rambut di Kid Smile itu mahal.. potong ke DPR aja*

Dan ini anak yang senang karena punya rambut baru, ketemu sama pencipta Plant Versus Zombie dan dapat figur Disco Zombie. Sayang ya dek.. PvZ udah dihapus.. jadi ga bisa mamer kalau zombienya sudah sampai angkasa ya..

Post a Comment