SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

20 May 2013

Tagged Under: ,

Pijat Hamil pertama di Mom and Jo

Share

Weekend kemarin ada yang kasian lihat saya gulang-guling nyari posisi enak di kasur. Ga tau kenapa sabtu kemarin saya gak sanggup ngapain-ngapain. Rencananya mau nemenin Jendral Kancil bikin tugas, ini malah tiduuuuur seharian. Kebangun sih sebentar-sebentar, soalnya ada yang ngajak main. Terus gulang-guling lagi nyari posisi enak, yang berakhir ketiduran. 

Jadi hari minggunya dipaksa Tuan Suami buat pijat. Ke Mom and Jo. Ish... kurang gaya apa lagi ibu hamil ini. Mom and Jo kakak.... April kemarin kan dia baru buka cabang di Bandung, tepatnya di jalan sabang.

Saya awalnya ga mau karena.. rencana pergi dari rumah itu cuma mau nyari makan jadi eike dandan seadanya. Kumal. Pakai sendal jepit merek swalow. Masuk ke tempat begituan? Takutnya diusir satpam. Iye dangkal.... Lalu Tuan Suami ngomel.. dia bilang "Emang kenapa kalau pakai sendal jepit? Mampu bayar kan?"

Ya sudah mari kita pergi. Pilih message saja IDR 250ribu buat 80 menit ples message buat anak kecil karena mendadak Jendral Kancil mau ikutan IDR 145ribu buat 45 menit. Dan Bapaknya pergi ke kantor buat minta dikerok. Puk-puk bapaknya. Ini istri dan anak ngabisin duit pijat-pijit. Bapaknya malah modal duit gopek-an aja. Semoga lancar rizkinya ya Suami.. dan sedekah ke anak-istrinya diterima Allah ya. 

Terus saya dan Jendral Kancil ditimbang (eike naik dua kilo saja dalam dua minggu, setelah sebelumnya sombong cuma naik 3 ons dalam sebulan padahal anak bayinya naik 4 ons) . Jendral kancil dicek temperaturnya. Saya dicek tekanan darahnya. Selesai ceki-ceki.. kita dibawa ke ruangan ibu dan anak. 

Jendral kancil diminta pakai shortpant batik yang lucuuuu.. (itu boleh dibawa pulang ga? lucu...Bwahaha) Dan anaknya langsung malu karena harus topless dan buka baju di ruangan yang sama dnegan emaknya. Saya dicuci kakinya. Jendral kancil langsung dipijat. Awal-awal dipijat anaknya masih ribut ngobrol ini itu. Selesai dipijat kog ya ga ada suaranya. Ternyata tidur. Pulas.

Emaknya gimana? Karena ini pijat hamil pertama saya.. eike dengan barbarnya mau tengkurap. Lupa kalau perut sudah melendung. Hahaha.. sebenarnya emang masih bisa tengkurap sih ya. Sebelum kesitu kan saya browsing-browsing tengkurapan.. ya ga full tengkurap.. agak miring gitu. Kalau ditendang ya ganti posisi. Nah embak-embak terapisnya kan langsung shock.. maap ya mbak.

Jadi sambil miringan dikasih bantal-bantal buat nyangga terus dipijat-pijat. Enak sih.. tapi kurang kenceng. Ini pegelnya maksimal. Rasanya pengen dikretekin gitu, pengen dipijat keras-keras. Dinjak-injak aja punggungnya kalau perlu. Hahaha. Apalagi sesi pijat diakhiri dengan pijat wajah yang membuat saya harus telentang. Pegelnya balik lagi ituuuu aku sudah tak sanggup telentang.

Overall, enak sih.. bikin segar (buktinya malamnya eike sanggup ngomel-ngomel sembari membereskan rumah) tapi masih nanggung enaknya. Mungkin karena pegelnya maksimal dan mereka ga bernai pijat terlalu keras. Jendral kancil juga pulas. Kata dia bikin badan lemas.. jadi sepertinya enak lah. Wong anaknya tidur pulas lagi dan lagi. Terapisnya juga komunikatif banget dengan Jendral Kancil. Aku senang... Makasih Tuan suami..

Psst.. ternyata pijat 80 menit itu kalah dengan duduk di travel selama 2 jam lebih. Pegalnya kembali. Bwahahaha.. *ketawa sedih*
Post a Comment