SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

01 August 2013

Tagged Under: , , ,

40weeks and still counting

Share

Catatan: postingan ini ditulis tanggal 19 Juli 2013, sehari sebelum saya melahirkan. Berhubung belum kelar nulis sudah diajak pergi Tuan Suami, postingan ini baru dipublish sekarang.

17 Juli kemarin usia kehamilan saya sudah masuk 40 minggu, 10 bulan saja sodara-sodara. Ini bayi kayak emaknya. 

Kata mama, saya lahir setelah sepuluh bulan dalam kandungan. Langsung lahir begitu mama berbaring di tempat tidur rumah sakit tanpa bantuan bidan apalagi dokter. Lahir dengan kulit keriput berwarna hijau. Persis alien.. Sampai papa bertanya-tanya apakah benar ini anak mereka. Ya.. Secara putri pertama lahir cantik seperti anak cina, putri kedua kog macam cendol :p.

Tapi itu kan jaman dulu ya, yang lahir 11 bulan juga banyak.. Kalau sekarang masuk 41 minggu saja sudah harus diinduksi... Ini bikin saya deg-degan. Saya sih maunya nunggu aja.. Nunggu adek bayi mau keluar kapan saja.. Ga mau maksa. Tapi itu kan pendapat saya... Si tukang nulis merangkap tukang nyinden. Kalau kata dokter kandungan harus diinduksi ya harus manut. Dokter kandungan kan sekolah bertahun-tahun buat dapat ilmunya.

Jadi saat kontrol ke dokter Indri dan dokternya bilang kalau sampai tanggal 17 belum ada tanda-tanda persalinan, saya punya dua pilihan: diinduksi atau menunggu. Kalau mau nunggu, saya harus kontrol tiga hari sekali agar tidak kecolongan. Begitu kondisi janin tidak bagus, langsung operasi, ga pakai nunggu-nunggu lagi.

Begitu dengar kata operasi saya langsung takut. Booo... Kita pakai kebijakan satu pintu saja ya... Jangan dua pintu. Kalau kemarin yang bawah diobrak-abrik ga perlulah nambah perut dibelah-belah.. depresiasinya nanti tinggi.

Jadilah saya mencari second opinion. Iyessss... Saya bilang juga apa. Belum kelar kan petualangan mencari dokter kandungannya.

Saya kembali ke Hermina, pilih dokter yang mana saja. Dapatnya Dokter Rina. Sambil menunggu dokternya yang datang sejam kemudian saya jalan-jalan keliling rumah sakit. Hermina ini kan kecik ya.. jadi bisa diputerin dalam waktu singkat. Jadilah dalam sejam itu saya bolak-balik senyum ke pasangan kakek-nenek, tukang jualan jagung, mbak-mbak resepsonis, dan  pasien dokter Rina lainnya. Agak tengsin sebenarnya.. macam emak hamil kurang kerjaan saja.. tapi demi merangsang pembukaan... demiiii.

Sebelum ke rumah sakit, setelah kelar mengantar Jendral Kancil ke sekolah, saya yang biasanya naik ojek memutuskan jalan kaki saja. Lumayan 20 menit jalan santai (dalam kondisi turunan.. ga kebayang kalau sebaliknya.. nanjak gila itu jalannya). 

Meski udah jalan banyak gitu, tetep ya... ga ada itu kontraksi. :| 

Dokter Rina ini orangnya informatif. Beliau menjelaskan karena sudah 40 minggu, saya harus kontrol 3 hari sekali. Rekam ddenyut jantung setiap kontrol. Kalau sampai minggu ke 41 belum ada kontraksi, saya harus diinduksi. Induksinya harus di rumah sakit, ga bisa di Bidan. Kalau di Bidan pakai induksi suntik dan itu terlalu keras. Ga kekontrol. Kalau di RS pakai infus.. pelan-pelan dinaikkan.

Nah, kalau sudah sampai dua labu infus masih belum bisa melahirkan, mau tidak mau harus operasi.

Informasinya sih sama saja dengan dokter Indri, cuma karena lebih detail.. saya jadi lebih menerima. Jadi lebih percaya sama dokternya, walau masih nawar untuk menunggu sampai 42 minggu. Toh di lembar kunjungan RS juga disediakan kolom minggu ke 42. *ditoyor pakai alat USG*

Adek bayi saat diintip pun sudah dalam kondisi siap, kepala sudah masuk di bawah. Air ketuban bagus. Tinggal nunggu mau keluar saja.

Iya tinggal nunggu bayinya mau keluar. Tadinya saya bingung ini bayi nunggu siapa. Saya ga janjiin apa-apa. Ga minta dia nunggu siapa-siapa juga. Cuma minta nunggu saya di Bandung. Terus sekarang saya sudah di Bandung, anaknya kog belum mau keluar. Peralatan udah dibeli. Udah dicuci juga. Udah komplit. Tinggal nunggu yang make.

Saya sempat ngebatin... tau gitu cutinya nunggu lebaran aja. Ambil cuti lebaran baru cuti melahirkan. Kalau sekarang kan cuti lebaran saya hangus. 

Tapi saya terus mikir.. mungkin adik bayi mau ngasih waktu buat saya dan kakaknya. Biar saya puas dulu main sama kakaknya. Puas ngurus kakaknya. Biar kakaknya juga puas diurus emaknya. Jadi insyaallah ga cemburu-cemburu.

Adik bayi mungkin mau ngasih waktu biar saya puas jalan-jalan sama Bapaknya. Pacaran lagi. Nonton summer movies yang keren-keren itu.

Dan mungkin adik bayi ngasih saya waktu untuk ngurus Jendral Kancil yang sakit tipes. Iya.. Jendral Kancil dari senin sore panas dan demam tiap malam. Tapi tiap pagi cerah ceria. Gegara dia cerah ceria, saya pikir ini cuma demam centil saja.. kecapekan dan kurang cairan gara-gara puasa. Ternyata tipes.

Ya.. kapanpun kamu siap ya Bayi... Sudah ga sabar.

Psst.. saat pulang dokter Rina berpesan agar banyak jalan dan ML. Iyeee banyak ML. "Malam-malam aja karena sekarang lagi puasa ya Bu" katanya. Iye dokkk. 
Post a Comment