SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

16 August 2013

Tagged Under: , , ,

The Day: Welcome Boy. Hello World!

Share

Kalau ada yang iseng nunggu jam kantor (ya secara masih suasana lebaran, kerjaan belum banyak tapi ga bisa pulang setengah hari yes? Iyes) dan mau baca bagian preambulenya silahkan mampir kesini.

20 Juli 2013. 40 minggu 3 hari.

Dari malam saya bolak-balik kebangun. Antara kontraksi yang saya pikir diare dan melukin Jendral Kancil yang panas (lagi. Kali ini pakai banget). Jadi sepanjang malam setiap kontraksi saya pergi ke toilet. Ngeringis-ngeringis sedap di situ. Balik ke kamar melukin Jendral Kancil yang kebangun karena badannya panas. Ketiduran sebentar (iya rasanya sebentar), lalu balik lagi ke toilet. Gituuuu terus.

Kalau ada yang nanya kenapa ga bisa bedain mules diare sama kontraksi kakak? Karena... eike ga pernah diare... jadi ga tau sakit diare itu gimana. Saya udah googling loh. Demi mencari tahu ini sakit diare apa kontraksi. Hasil googling kalau disertai feses ya diare, bukan kontraksi. Jadi makin yakinlah saya kalau ini diare, bukan kontraksi.

See? Google itu bukan dokter. Kata siapa kalau disertai feses itu hanya dan hanya diare. Lah kan ada ceritanya orang melahirkan keluar feses juga. Oke.. we arrived at jijay part. :D.

Begitu masuk sahur, saya bangunin Suami Programer biar makan dulu. Sekalian minta minyak kayu putih karena aku sudah tak tahan dengan sakit perutnya. Suami Programmer tentu saja ngajakin ke dokter buat dicek. Saya masih ga mau, keukeh kalau ini diare. Gimana pembaca? Udah pengen noyor istri sok tau?

Kelar suami sahur karena ngelihat saya masih ngeringkuk-ngeringkuk kesakitan Dia maksa harus periksa. Terserah ke dokter mana saja ke rumah sakit manapun. Dianterin. Saya-nya yang memutuskan cek ke puskemas dekat kantor suami aja. Jadi kalau ini beneran diare ya gak malu-maluin banget. Malu ah.. ke dokter UGD gegara diare.

Subuh-subuh kita mampir ke Puskesmas Puter. Puskesmas ini dekat banget kantor suami. Ibarat tinggal di luar negeri, cuma beda blok. Koprol 3 kali juga sampai.Tentu saja saya ga koprol.. saya ngesot.. pakai motor diboncceng suami.

Sampai di Puskesmas (yang ramai karena baru pada kelar sahur) saya langsung laporan ke Bidan jaga dan menyerahkan buku catatan kehamilan. Saya curhat kalau HPLnya sudah lewat dan saya kesakitan. Tapi bingung antara kontraksi atau diare. Bidannya langsung menyuruh saya tiduran di ruang periksa. Periksa dalam yang diiringin sakit beberapa kali. 

Vonis bidannya "Ini kontraksi Bu. Sudah bukaan dua. Kontraksinya bagus, jadi mungkin jam 7 pagi sudah lahir." Udah gitu aja. Gak disuruh nginap atau apa. Kalau mau nginap silahkan, kalau mau pulang dulu juga ga masalah. Ga lahiran di situ juga tak apa-apa. Ih.. bidannya meuni jual mahal.

Sayapun memutuskan balik dulu ke kantor, manggil ibu yang kerja di rumah buat minta tolong diambilkan tas peralatan melahirkan (yang ditinggal di rumah iyaaa.. kan udah dibilangin ga ada rencana nginap berhari-hari di kantor suami) dan jagain Jendral Kancil. 

Sampai di kantor, Jendral Kancil kebangun lagi gara-gara panas. Kali ini pakai acara nangis-nangis. Ga tau karena ga enak badan apa karena shock liat emaknya kesakitan. Kita lalu pusing. Mau melahirkan di mana? Kemarin kan pilihannya yang dekat-dekat rumah. Sekarang start point nya ga dari rumah. Ditambah Jendral Kancil sakit. Jangan-jangan nanti Jendral Kancil harus rawat inap saat emaknya melahirkan. 

Karena kita mau mengirim Jendral Kancil ke Borromeus untuk dicek lagi, saya mengusulkan lahiran di Borromeus saja.Suami menolak.. bangsal anak dengan bangsal melahirkan jauh. Kalau bolak-balik malahan susah. Yo wes.. Jendral Kancil saja yang dikirim ke Borromeus dulu. Sama Om Andi, sohib suami dari SD. Sedangkan Suami menemanin saya di kantor.

Meski bersyukur suami memilih menemani saya (kontraksi itu sakit jendral.. saya butuh pegangan..) dalam hati saya juga ketar-ketir melihat Jendral Kancil ke UGD tanpa orang tuanya. Antara sedih dan mau merelakan suami untuk nemanin anak atau butuh suami menemanin kontraksi demi kontraksi.

Iya..iya saya tahu ada banyak perempuan yang sudah bukaan 5 masih bisa twitteran dan BBMan. Kakak saya sampai bukaan 8 masih bisa ngobrol dan cuma meringis-ringis anggun. Saya? Bukaan dua aja udah ga bisa ngapain-ngapain. Rencana mau mandi dulu juga bubar jalan.. ga kuat  eike. 

Karena udah ga bisa mikir lagi dan mau cepat-cepat berada di bawah pengamatan medis (halah) saya memutuskan lahiran di Puskesmas Puter saja. Yang paling dekat saja. Kalau udah sakit, saya ga ambil pusing ini IMD, room-in, dan pro ASI. Maafkan aku Mama Yeah.

Sampai di puskesmas, setelah beberapa kali jongkok di jalan, saya memutuskan jalan-jalan di halamannya biar bukaan makin cepat. Saya mau penderitaan ini berakhir cepat. Bolak-balik jalan sambil ditungguin suami (yang duduk manis dan ngeluh ngantuk. Minta dikeplak emang) yang megangin apps untuk ngitung jeda kontraksi. Setiap kontraksi muncul saya ngasih kode jempol ke atas dan jempol ke bawah kalau kontraksi sudah kelar.

Sembari jalan itu saya sibuk ngebatin.. ya ampun kog bisa-bisanya kemarin mengharapkan cepat ada kontraksi.. kog bisa-bisanya lupa sakitnya begini amat.. Ya Allah.. kapok. 

Hampir jam 7 pagi saat sakitnya makin hebat dan eike pengen guling-guling di tempat tidur aja. Ga mau jalan-jalan lagi, capek. Jadi saya meminta suami menanyakan ke bidan sudah boleh masuk/belum. Soalnya selama nunggu di luar, pintu puskesmasnya ditutup karena lagi dipel. Jadi berasa ga boleh masuk gitu.. aku kan anaknya sensitip.... 

Yang mana keputusan untuk tiduran itu salah... kontraksinya lebih berasa saat tiduran ketimbang saat jalan-jalan. Terus interval dan durasi antar kontraksi juga tidak seaktif saat jalan-jalan. Tiduran ini memperpanjang derita sepertinya. Tapi semangat saya keburu habis, mau tiduran aja. 

Sepanjang menunggu bukaan, kita juga telpon-telponan dengan Om Andi untuk mengetahui kondisi Jendral Kancil. Jendral Kancil bilang dia diambil darah, sakit, pengen nangis katanya. Duh.. kasian. Untungnya hasil darah Jendral Kancil baik-baik saja. Disuruh pulang dan meneruskan obat dari Santosa sama dokter Borromeus. Alhamdullillah ya.. sekarang emak bapaknya bisa konsen sama melahirkan saja. 

Saat diperiksa lagi oleh Bidan, pembukaan saya sudah 8. Eh cepat aja. Dalam hati saya girang karena tinggal 2 bukaan lalu selesailah sudah. Kelar. Finish.

Karena tinggal sebentar lagi saya disuruh pindah ke ruang tindakan sembari bidannya ngomel-ngomel ke para bidan magang karena ga mengobservasi saya. Hahaha.. iya.. saat itu lagi banyak anak magang di puskesmasnya. Jadi kebayang gimana ramainya ruang bersalin itu. Ada banyak bidan karena saya masuk pas pergantian shift.. sehingga saya ditunggui bidan shift malam dan shift pagi beserta anak magang shitf malam dan pagi. Ramaiiii.

Terus meski judulnya tinggal nunggu dua bukaan lagi, sakitnya sih tetap aja oke. Secara belum boleh ngeden kalau bukaannya belum komplit, tapi aku udah pengen ngedden Bidan.. pengen pisan. *dipelototin Bidan*  Jadilah anak magang yang ramai itu disuruh merangsang pembukaan lewat payudara. Ini saya kualat karena ngetawain dosen teman SMP yang harus merangsang pembukaan pasiennya lewat payudara. Kualat saya.

Jangan mikir dirangsang lewat payudaranya macam dikilik-kilik suami ya. Enggak. Ini puting payudara ditarik dan diputer kencang oleh mbak-mbak calon bidannya. Ga ada enak-enaknya. *Ya iyalah.. ini mau melahirkan apa mau apa sih*

Saya juga merekrut salah satu calon bidan untuk diremas-remas, tangannya yang diremas.. *keplak*, saat kontraksi melanda. Secara suami yang takut darah ga mau masuk ke dalam puskesmas dan eike sudah habis tenaga untuk nyeret beliau. Mbak Bidan.. siniii.. temanin aku. 

Begitu masuk bukaan 9 (dan ketuban yang pecah.. ketubannya keruh.. dan untuk membuktikan kalau ketuban itu ga berbau, saya sempat-sempatnya mengendus tangan yang kecipratan ketuban. Hahaha.) Bidan yang tadi subuh menerima saya memutuskan pulang karena shiftnya sudah berakhir. Saya heran.. ga ditunggui sampai lahir nih? Langsung serah terima saja? Saya jadi mengulang lagi ke Bidan pagi kalau dokter memperbolehkan saya melahirkan di bidan dan janinnya kelilit tali pusar dua kali di leher.

Untungnya kalau pagi bidannya banyak jadi saat satu bidan dengan galak menginstruksikan "Ibu ga boleh ngeden dulu.. ibu ngedennya yang bener.. ikutin saya.. ibu jangan di leher.. ibu.. mata buka...blablabla", bidan lain dengan lembut mengajarkan saya ngeden.

Heh? Masih harus diajarin lagi? Bukannya udah anak kedua ini? Iye... Bidannya juga bolak-balik nanya "Ini anak pertama?". Kedua Bu.. tapi yang pertama tujuh tahun lalu. Saya lupa. Terus kepedean karena yang pertama sukses, aku ga baca-baca buku dan ga latihan ngeden yang baik dan benar. Makan tuh sombong. Hahaha. 

Tapi pas Jendral Kancil, eike juga ga tau gimana harus ngeden, tapi lahir aja kog.. *trus ditoyor Bidan.. ya iya lahir.. wong sama bidan dulu main digunting. Pantesan ga berasa susah ngeden. Misteri solved. *

Saat sudah bukaan 10, saya mulai marathon ngeden sambil diiringin instruksi dari Bidan "Bu.. tangannya di kaki, mata buka, tarik nafas, jangan di leher ngedennya, ikutin saya, gini loh bu..." Ini.. ngelahirin lebih ribet daripada bikinnya ya? Minimal pas bikin kan masih boleh teriak-teriak gitu...*senyum malu-malu*

Saat mendengarkan instruksi Bidan, saya sempat-sempatnya ngebatin "Ealah.. lagi sakit gini mana bisa saya konsen merhatiin terus nerapin ya? Iya." 

Di sela-sela kontraksi saya diminta mengambil nafas demi suplai oksigen ke adik bayi. Denyut jantung adek bayi juga dipantau saat kontraksi tidak ada. Rupanya saat kontraksi muncul, aliran oksigen dari ibu ke bayi terputus dan detak jantungnya sulit dipantau. Itulah kenapa kalau kelamaan kontraksi, bayinya lemas.

Sepertinya Bidan mulai ngerasa kalau saya sudah kelamaan ngeden, jadi dipanggilah bala bantuan. Suami. 

Suami Prohemer diminta untuk duduk di belakang saya, menyangga punggung. Posisi saya yang tadi tiduran diubah menjadi setengah duduk. Suprisingly, posisi ini bikin kegiatan melahirkan lebih mudah. Ya.. sedikit lebih mudah. Entah memang posisi menentukan atau karena ada dukungan suami yang sibuk bilang "Ayo... dikit lagi.. dikit lagi" (yang mana sesudah proses bersalin selesai saya baru tau dia buang muka terus dan mustahil bisa melihat bayinya apalagi menyimpulkan sebentar lagi kelar. Saya dikibulin.)

Akhirnya setelah berapa kali ngeden (sambil ngebatin.. ini Bidannya cuma ngeliatin aja ya? Mbok bantu ngeluarin gitu.. guntinglah apalah. Ya, saya kalau sakit, judes. Meski dalam hati aja) dan laporan "Sakit... sakit.." (yang dibalas bidannya dengan santai "Iya bu.. itu udah mau keluar makanya sakit..") bayinya keluar. Kelilit tali pusar. Nangis keras. Lengkap. laki-laki tampan. 3,4 kg. 50 cm. Aaaa..lucunya... (mendadak ga kapok lagi.. memandangi suami yang buru-buru keluar.. muntah kayaknya.)



Sembari Bidan dan para calon bidan membereskan bagian bawah (jadi bidan senior nunjukin cara menjahit dengan cepat, bidan magang praktekin dengan pelan dan hati-hati.. Aaaaakkkk), adik bayinya diletakkan di dada saya. Ada IMD dong... di puskesmas bisa IMD ternyata. Saya ga nyangka. Sayangnya meski ditungguin adek bayinya ga berhasil menemukan gentong susunya.

Kelar diambil cap kaki (bayinya bukan saya) Saya masih harus menunggu di ruang bersalin untuk observasi postpartum. Karena yang mengobservasi adalah calon bidan, saya jadi ikutan belajar, saat bidan seniornya memberi tahu apa saja yang perlu diobservasi untuk mencegah pendarahan. Tapi sekarang udah lupa apa aja yang ditanya... hm..hm... *mikir* Cuma ingat Suami sempat bilang mau nambah anak lagi... ih.. masa nifas aja belum kelar udah ngomongin bikin anak lagi

Setelah itu saya langsung mandi dan bobok-bobok cantik dengan adik bayi. Iyes.. di puskesmas musti room in. Bukan sekamar lagi.. seranjang malah. Soalnya ruangannya ga pakai kelas-kelas gitu. Ruang perawatannya cuma satu. Untungnya saat itu pasiennya cuma saya. jadi meski tempat tidurnya ada 4 tetap berasa VIP. Tenang-tenang aja suasananya.

Dan puskesmas ini sangat pro ASI. Bolak balik saya ditanyai apakah adik bayi sudah nyusu. Walaupun saya bilang adiknya tidur terus dan ga mau nyusu mereka ga lantas meminumkan susu formula. Saya malah disuruh duduk dan bangunin bayinya buat nyusu. Beda dengan Jendral Kancil, meski sama-sama di Bidan, begitu lahir Jendral Kancil langsung disusui pakai sufor tanpa seijin saya. Mungkin karena bidannya Jendral Kancil ga update perkembangan terbaru.

Jadi meski di luar rencana, semua yang saya inginkan untuk persalinan anak kedua ini terpenuhi di Puskesmas Puter. Ada IMD, room-in, pro ASI, Pro Normal serta askes nya bisa maksimal. Iyes, biayanya cuman lewat dikit dari tanggungan Askes yang cuma 400ribu sekian itu.  

Iya biaya bersalin ples nginap seharian cuma 500ribu saja. Ini bahkan lebih murah daripada biaya lahiran Jendral Kancil tujuh tahun lalu. Tujuh tahun lalu! *diulang karena takjub* Mungkin karena suami prohemer muji-muji bidannya yang dikira baru lulus kuliah bukannya sudah beranak dua. Dasar pedagang. (eh tapi emang benar bidannya kelihatan masih muda banget loh.. cantik lagi).  

Dan pujian suami dibalas bidan dengan "Ibu pakai kerudung kelihatan muda banget ya.. kemarin pas melahirkan kelihatan tua." Ya menurut ngana? Penderitaan itu ga bagus buat kecantikan wanita, catet ya wahai para suami... agar istri cantik selalu harap hati dan fisiknya dibikin hepi. :p

Paling yang kurang cuma di Puskesmas ini keperluan melahirkan harus dibawa sendiri. Bahkan sampai sabun mandi adek bayinya eh sampai plastik untuk baju-baju kotor. Ribet, yang nunggu harus bolak-balik ke warung.

Jadi Om dan Tante, postingan ini sebagai launching* resmi Rlang (dibaca er-lang, bukan riang apalagi ruang), putra kedua kami, adik Jendral Kancil, will be known in internet as Captain Kid (tadinya mau Panglima Kumbang tapi secara kisahnya kurang oke jadi ditolak istri)  dan kisah-kisahnya akan diposting di rlang.blogspot.com.

So, Hello World! Welcome baby boy!


*Launching yang kelamaan.. sekarang rambut bayinya sudah tumbuh lagi. :p
Post a Comment