SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

02 August 2013

Tagged Under: , ,

The Days Before

Share

Ini baru preambulnya. Beberapa kejadian sebenarnya sudah diselipkan di postingan-postingan sebelumnya. Cuma agar lebih bisa dipahami, ini linimasanya.. (siapa juga yang mau memahami..) 
Ya.. anggap saja mencegah saya lupa. :p

7 Juli 2013. 38 Minggu 4 Hari.

Kontrol ke dokter Robert. Mau nunjukin USG canggihnya ke Jendral Kancil. Iya.. cemen. :p

Adek bayi sehat. Posisi sudah siap. Masih kelilit tali pusar. Kontrol lagi minggu depan.

14 Juli 2013. 39 minggu 4 hari.

Kontrol ke Bidan Fatimah sekalian cek kamar. Ga ada USG. Posisi udah di bawah. Cari detak jantungnya lamaaaa beut. Punggung eike pegal. Kata bidannya saat melihat saya sudah kepayahan telentang dan dia masih mencari-cari detak jantung, nanti pas rekam jantung di dokter harus telentang lebih lama, kira-kira setengah jam. Dalam hati saya ngebatin.. boleh miring kog di dokter.. kan sini udah pernah. Iya sini ngeyelan.

Berat badan turun 3 kilo. Tekanan darah yang kemarin-kemari 120/80 sekarang jadi 110/70. Masih normal lah ya. Sepertinya karena puasa. Padahal sahur dan bukanya ga pernah absen.

15 Juli 2013. 39 Minggu 5 Hari.

Karena kemarin ga pakai USG dan perasaan emak gerakan adek bayi menurun, saya periksa lagi ke dokter Indri. Asa kurang afdol kalau ga pakai USG. Posisi bayi sudah siap. Air ketuban masih cukup. Detak jantung kurang oke. Ga boleh puasa dulu. Titah dokternya langsung ke Tuan Suami via telpon. Takut istrinya bandel kali. 

Kontrol lagi tanggal 17 Juli. Pas HPLnya.

Sorenya Tuan Suami ke Surabaya dan Jendral Kancil mulai demam.

16 Juli 2013. 39 minggu 6 hari.

Jendral Kancil ga sekolah, ga les, dan ga puasa. Panasnya turun. Anaknya ceria. Malam juga ga panas.

Ada yang lupa beli brownies Libby. Iya.. Tuan Suami.

Brownies Libby ini brownies khas Surabaya. Di dalamnya ada lelehan coklat. Semacam fondue gitu. Dan enak banget. My tummy love it.

Pas hamil sempat dibawain Vika, sohib dari TK, yang lagi liburan ke sana. Tapiiiii.. browniesnya dikuasai Jendral Kancil. Me want more.. dan itulah kenapa menjelang HPL emak hamil mengizinkan suami dinas ke Surabaya. Agar pulangnya membawa brownies Libby.. tapi kelupaan dong. dong.

17 Juli 2013. 40 minggu.

Kontrol ke dokter Rina di Hermina. Bayi sehat. Ketuban cukup. Detak jantung cihui. Udah ga puasa soalnya. Harus kontrol 3 hari sekali. Kalau sampai minggu ke 41 belum ada tanda melahirkan harus diinduksi. Kalau sudah 2 labu induksi habis masih belum melahirkan, harus dicaesar. Haduh... jalan kita nak.. jalan.... *jalan kaki kemana-mana*

Jendral Kancil kehausan saat dijemput di sekolah. Berhubung sini ibu tega.. anaknya diminta tahan sampai magrib. Toh bentar lagi. Anaknya nurut. Terus malamnya panas lagi walau ga demam.

18 Juli 2013. 40 minggu 1 hari. 

Belum ada tanda-tanda. Si saya sudah jalan-jalan keliling rumah kayak setrikaan karena ga ada yang nemenin jalan keliling kompleks. Jendral Kancil yang tadinya mau nemenin jalan berkilah dia sedang puasa atau sakit. Tuan Suami pernah nemenin keliling kompleks sekali, sekalian nyoba rute baru lewat kampung.

Jendral Kancil ijin sekolah lagi. Cuma berhubung paginya sehat, sama bapaknya tetap disuruh les. Iya.. ini emak bapak rada tega. Kalau masih bisa jalan, ya tetap beraktivitas kayak biasa.

Jadilah sepulang les, Jendral Kancil ngeluh panas dan badannya capek. Yo wes..udah demam 3 hari mari kita ke dokter. Periksa-periksa, vonis dokter Jendral Kancil tipes. Disuruh istriahat saja. Dikasih antibiotik dan obat panas. Kalau setelah obat habis masih panas, harus dirawat inap. Yuk... ini emak-anak mau nginap bareng di rumah sakit apa ya.. 
Berhubung sudah sore, rencananya kita nunggu Tuan Suami buka dulu baru balik ke rumah... Ga kepikiran kalau sore nanti Jendral Kancil bakal panas (lagi) dan anaknya bakal kedinginan kalau pulang malam-malam. Malamnya kita memutuskan nginap di kantor Tuan Suami saja.

19 Juli 2013. 40 minggu 2 hari.

Belum ada tanda-tanda mau melahirkan. Saya jalan-jalan ke bank, mau buka blokir kartu ATM. Kelar dari bank saya ke Rumah Buku, jalan kaki. Terus Jalan-jalan keliling toko buku.. gundah mau beli atau tidak. Naksir buku yang berat-berat tapi ga yakin habis dibaca. Lagi ga mood. Mau beli novel cinta yang ringan-ringan, kog berasa cemen beli buku begituan. Jadi keluar toko tanpa membeli buku apapun.

Minta tolong dijemput Tuan Suami karena kecapekan.. ga sanggup pulang jalan kaki tapi lupa bawa duit tunai buat ongkos. Hohoho..

Karena ada yang suka lupa waktu kalau sudah kerja, kita nginap lagi di kantor. Saya hepi-hepi saja soalnya kalau dari kantor mau jalan-jalan keliling kota dekat dan ga perlu dianterin sama Tuan Suami. Nasib punya rumah kaya' vila (adem dan jauh dari hiruk-pikuk kota) gitu di rumah males kemana-mana dan ga jalan-jalan jadinya.

Kelar berbuka, saya dan suami memutuskan jalan-jalan ke Ace Hardware buat memancing kontraksi. Keluar Ace dengan sebiji bohlam lampu. Terus saya mikir, nanti kalau sudah melahirkan bakal lama ga main ke kota nih (duh.. berasa anak desa banget). Jadi malam itu saya mau makan semua makanan favorit di kota. Kepengen makan indomie goreng (dan rebus) pakai telor, kornet, ples keju, terus makan bubur ayam Mang Zaenal di Simpang Dago.

Waktu makan indomie saya mulai merasakan sakit yang hilang timbul. Saya pikir karena masuk angin dan kebelet BAB, secara dua hari nginap di kantor ga ke belakang-belakang. Diriku kan tipe yang susah BAB kalau ga di toilet yang familiar (dikeplak).

Kenapa ga kepikiran kalau itu kontraksi? Soalnya mucus plugnya belum muncul kakak... Pas Jendral Kancil kan keluar mucus plug dulu baru ada kontraksi. Eike pikir prosedurnya bakal sama. 

Kondisi Jendral Kancil gimana? Agak hangat aja. Makannya oke. Main-main juga.

20 Juli 2013. 40 minggu 3 hari.

Di postingan selanjutnya ya Cyin.. Eh.. belum bubar kan? Kan? *memandang kerumunan kosong yang cuma menyisakan bungkus bala-bala*
Post a Comment