SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

13 September 2013

Tagged Under: , ,

Lebaran 1434H

Share

Lebaran tahun ini kita di Bandung saja, karena anak bayik belum 10 minggu. Meski sang Bapak keukeuh kalau umur 2 minggu udah boleh dibawa naik pesawat, emak parno cari aman di 10 minggu ya. Sorry Pak JK kali ini bukan lebih cepat lebih baik.

Maka selamat tinggal tiket garuda pulang-pergi yang murah itu. 

Eh.. ada pembaca yang geleng-geleng melihat tidak terencananya hamil kali ini? Ya lebaran itu kan pasti.. hamil itu yang belum pasti. Ngeles.. padahal emang keburu beli tiket dulu baru implusif memutuskan hamil. 

Jadi kita ga ikut takbiran karena mama masih sibuk masak dan ga ada kendaraan juga. Ketinggalan sholat ied karena ketiduran semua. Akhirnya ya..setelah  makan lontong+ayam rendang+sambalado kentang bikinan mama yang enak gitu.. kita semua tidur-tiduran dengan baju lebaran. Ga ada tamu. Krik.

Ya gimana mau ada tamu secara penghuni kompleks cuma bersisa 3 keluarga (termasuk kita). Jadilah kita datang ke rumah bapak koordinator keamanan dan Pak RT. Ngobrol... ngobrol.. Jendral Kancil ngabisin kue. Lalu pulang. Makan lontong lagi. Terus goler-goler lagi.

Sebelum lebaran hari pertama ini berlalu garing, untunglah Pak Uncu yang di Rancaekek datang lalu secara implusif bikin pempek. Iya sukanya tiba-tiba. Mak uncu Rancaekek ini kan wong Palembang juga macam suami jadi mereka saling bertukar ilmu bagaimana membuat pempek telor yang cantik dan cepat.

peserta kursus kilat bikin pempek telok

suami sang penanggung jawab rebusan

Saya sih senang saja ada pempek di rumah. Pempek dua kilo ikan pun habis dalam sekejab. Untung Suami Prohemer sempat menyingkirkan beberapa buat istri yang sibuk nyusuin di kamar, jadi sempat ngerasain. 

Besoknya, hari raya kedua, kita mulai sibuk nyari-nyari tempat wisata yang sudah buka. Dapatlah Saung Udjo. H+1 sudah buka aja dong. Dulu kami pernah sekali ke Saung Udjo, sedangkan buat mama dan tante ini baru pertama kali. Begitu masuk tempat Saung Udjo yang penuh bambu-bambu si Mama langsung bilang "Baca bismillah Nin.  Bilang assalammualaikum." Geez... my mom and his sixth sense, Siang bolong gitu loh.. kan aku jadi takut ples cemas. 

Meski lebaran, Saung Udjo tetap ramai dengan pengunjung. Ada yang lokal maupun interlokal (dikata sambungan telepon apa ya). Pantes aja tetap buka. Kali ini tiket masuk untuk orang dewasa 70ribu dan 50ribu untuk anak-anak. Ini sudah termasuk welcome drink berupa es lilin/teh manis/air mineral. Ga perlu bawa uang banyak-banyak karena disana ada mesin gesek. 

Sambil menunggu pertunjukan sore, kami keliling-keliling toko souvenirnya buat cuci mata. Adik bungsu saya beli oleh-oleh buat cem-cemannya di Medan. Hahaha.*buka rahasia adek di blog. Ya mumpung ga dibaca*

di toko souvenir udjo

Setengah jam sebelum pertunjukan dimulai kita berangkat ke aulanya buat memilih tempat duduk strategis. Itu aja udah telat dong.. podium tengah cuma tersisa barisan paling atas. Jadinya Tante dan mama saya memilih duduk di podium samping tapi dekat panggung. Biar bisa ikutan nari katanya.

Pertunjukkannya gimana? Walau sudah pernah kesini, saya tetap amazed setiap melihat pertunjukkannya. Tetap keren. Tetap bikin wow. Ga ngebosenin. Apalagi tahun ini ada tambahan pertunjukan. 

Tari merak. Salah satu pertunjukan di Saung Udjo.  penarinya cantik-cantik dan selalu senyum. Padahal masih cilik-cilik.  


Pertunjukan angklungnya


Pemirsah juga bisa mencoba menggoyangkan para angklung
Pemilik saung udjonya menciptakan angklung yang ga perlu digoyang kuat-kuat. Cukup ditoel saja. Hasilnya? Angklungnya bisa dimainkan seperti piano. Keren! Banget!

Angklung toel. Angklungnya dibalik.
Penutupan.. nari bareng. Rame.
Gimana yang duduk dekat panggung? Jadi nari? Jadi dong.. sepanjang pertunjukkan malah. Dan sukses bikin penonton lain ikutan nari -sampai ditegur mc malah- Hahaha. 

Senang! Apalagi pulang-pulang dapat tambahan es lilin karena Suami ngobrol-ngobrol dengan kakang penjaga counternya. Yang bikin tambah senang adalah komentar Mama dan Tante. 

"Bagus banget.. kita itu sukanya acara budaya gini.. ga percuma bayar 70ribu. Tadi kirain lihat angklung aja kog semahal itu. Tapi gak.. ini bagus banget."
Aaaa.. langsung hepi dan pandang-pandangan sama suami.

Selesai dari Saung Udjo, kita makan dulu di bakso Malang Mandeep yang enak bangetbanget itu sebelum Tante, Mama, dan Adik-adik balik ke Jakarta. Besoknya Mama dan Adik bungsu saya sudah kembali ke Medan. 

Selesai melepas kepergian semua keluarga ke Jakarta, kami kembali makan. Iya makan lagi. Kali ini makan steak di Suis Butcher. Ini dalam rangka penelitian kog.. mana yang lebih cocok di lidah kami, Suis Butcher apa Karnivor. *alasan ya...*

Capcai: Punya anak dua sajaaa | Jendral Kancil: Iyaaaaa

Sayangnya ga ada foto steaknya karena baterai kamera keburu habis. Yang sempat kefoto cuma burger pesanan Jendral Kancil.






Hasil penelitiannya sih.. Suis Butcher ini steaknya serius. Rasa dan presentasinya kelas steak-steak restoran/hotel mahal gitu. Rasanya enak. Banget. Saus mushroomnya lebih enak ketimbang Karnivor. Disini malah dapat air putih gratis jadi ga perlu pesan minuman lagi. Dan menurut saya steak itu cocoknya ya sama air putih. Desert di Suis Butcher juga enak-enak. Beda dengan karnivor yang dokus di daging, jadi sayur dan desertnya ya biasa aja. Cuma buat saya yang suka beban kalau makanan ga dihabisin, steak Karnivor jadi pilihan. Soalnya sayur karnivor itu sedikit.. bisa saya habisin. Kalau sayur/salad di suis butcher serius jumlah dan penyajiannya. Kebanyakan buat saya.

Kelar makan-makan. Balik ke rumah yang sepi ditinggal para tamu. Lebaran tahun ini resmi berakhir. Sayapun kangen sama mama. Kemarin-kemarin bisa fokus ngurus bayi (nyusuin-jemur-mandiin-mompa) dan ngurus diri (makan-oles ramuan sana sini). Waktu ada mama aroma masakan tercium tiap saat. Mau sarapan udah disiapin. Ples dibawain ramuan air daun pepaya dan bubur kacang ijo. Rumah udah diberesin. Jemuran udah dilipat. Gitu ga ada mama, mana sempat saya pakai bengkung atau bikin ramuan penambah asi. Mau mompa aja pontang-panting nyari waktunya.

Jadi ngerasa bersalah tiap mama nyuruh minum ini itu atau pakai ini itu saya ga nurutin. Berasa deh sekarang. Terus mamanya dengan sabar  nurutin kemauan saya, ngadapin muka cemberut saya tiap disuruh minum/pakai macam-macam. Ga ngeluh, ga marah.

Yang paling penting tiap anak bayik rewel Mama ga pernah nuduh asi saya dikit atau nyuruh pakai susu. Pas mompa hasilnya dikitpun Mama ga komentar. tapi kalau banyak langsung dipuji.

Sehat-sehat ya ma. Cepat kelar thesisnya. Pindah ke Jawa aja nemenin anak-cucu. Panjang umur. Doain ya anak-anaknya banyak rejeki jadi bisa bantu mama dan bikin mama senang. Semoga masih diberi umur biar kita bisa ngumpul lagi pas lebaran ya Ma. Hepi-hepi ya Ma. Sabar-sabar ya sama anaknya yang keras ini. Peluk.

Psst.. kalau cuma ketemu orang tua pas lebaran, dua tahun sekali karena gantian sama mertua... kita bisa ketemu berapa kali lagi ya Ma?

--------
Pertunjukan Saung Angklung Udjo setiap hari dari pukul 15.30 sampai 17.30.
Jl. Padasuka no 118 Bandung 40192
022 72 114, 10 136
 
Bakso Malang Mandeep
depan HDL Seafood di daerah Pusdai.

Buka dari jam 11 pagi sampai 11 malam di Jl. RE. Martadinata aka Jalan Riau No. 201 Cihapit Bandung Wetan Bandung Jawa Barat  40113, Indonesia
022 7205778
Post a Comment