SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

23 September 2013

Tagged Under: ,

Tes Toefl ITP dan EPT

Share

Mmmm... kalau saya kabar-kabarin CPNS lagi bukaan dimana-mana telat ga? Telat dong ya.. secara udah ada yang ditutup. *nanya sendiri jawab sendiri* Jadi lagi musim penerimaan CPNS nih dan saya perhatikan sekarang perkiraan nilai toefl muncul sebagai salah satu dokumen yang disyaratkan. Sepertinya mau menghemat uang negara yang digunakan untuk menyelenggarakan tes bahasa inggris. Maka dengan cerdasnya pemerintah menyuruh orang-orang yang butuh kerjaan buat tes sendiri. Pakai duit sendiri tentunya.

Ini agak nusuk ya.. mau kerja buat cari uang harus keluar uang buat tes. Yang ga punya pemodal pasti agak berat keluar uang buat ikut tes-tes begini. Tes toefl itu ga murah loh.. 200ribuan minimal. 

Jadi karena kemarin suami yang melihat karier saya suram di tempat kerja sekarang memaksa saya buat ikutan tes-tes lagi. Sebenarnya saya agak malas.. ya masih sama-sama PNS gitu loh. Yang sekarang kan sudah salah dua PNS teroke di Indonesia. Jenjang karier saya aja yang ga oke. Jadi saya mensyaratkan mau ngelamar kalau penempatannya di Bandung. Kalau enggak.. gak usah. Nunggu OJK saja. Tambatan hati setelah belum berhasil masuk BI. Sayangnya di OJK kebentur umur. Saya kira masih bisa, makanya kaget pas tau tahap administrasi aja ga lolos. 

Saya yang "ipk nya 3,75-pengalaman oke-organisasi oke-sertifikasi oke" ga lolos administrasinya. Huh *ditoyor jamaah*. Setelah ditelaah sepertinya bermasalah di umur. Ya umur-umur segini memang sudah bukan kelas staf baru lagi.. Ketuaan. Encok, jadi ga bisa disuruh fotokopi dan antar surat, apalagi ganti galon ruangan. 

Kog maksa harus di Bandung? Soalnya meski saya ngomel-ngomel saya ngelihat dipaksa dan diomelin emaknya bikin banyak perubahan baik pada Jendral Kancil. Sama saya ga ada itu ceritanya nunda-nunda ganti baju gitu balik dari sekolah, nunda bikin PR, baju kotor ga di laundry bucket, handuk ga dijemur, ga latihan hapal surat pendek, ga nyapu lantai abis makan, dannn banyak lagi. *pukpuk Jendral Kancil* Jendral Kancil juga bilang kalau Bunda ngomel jauh lebih menyeramkan dari ayah, jadi dia kepaksa patuh. 

Apalagi hari ini tiba-tiba ada yang nanya "Bunda kapan ke Jakarta?" gitu dijawab minggu depan langsung keluar suara sedih. Beuhhhh... iris aja nak.. iris aja hati emak.. *sambil sodorin jeruk nipis buat tetesan* 

Ya.. saya lagi nyari-nyari kerjaan di Bandung. Nyari beasiswa juga biar bisa ngelamar BI lagi. Makanya kemarin juga ikutan tes toefl, buat ngelamar kerja juga buat ngelamar beasiswa. Ternyata sekarang tempat les-tempat les semacam TBI dan EF itu ga mengadakan prediction test lagi. Diganti dengan Toefl ITP. Kalau prediction test kan bisa dilakukan kapan aja, kita tinggal daftar terus tes, nah kalau ITP ini berjadwal dan cuma diadakan sebulan sekali. Untungnya sih.. jadwal tes ITP di berbagai tempat les itu beda-beda setiap bulannya. Jadi lebih longgar waktunya. Ga enaknya.. biaya untuk ITP lebih mahal daripada sekedar prediction test. 

Hasil survei kemarin TBI pasang harga paling murah, 215ribu rupiah. EF 225ribu rupiah, dan ITB 235rupiah. Ya sekitar-sekitar itu.. saya lupa. Ingatnya cuma TBI paling murah, ITB paling mahal. Terus Toefl ITP ini cuma bisa dipakai untuk beasiswa, kalau mau melamar kerja jadi CPNS kebanyakan mintanya hasil tes EPT LIA. Nah lo...

Di Bandung yang menyelenggarakan cuma LIA Martadinata. LIA-LIA lain tidak. Tesnya diselenggaran seminggu sekali, hari Selasa pagi. Buat yang buru-buru,tenang saja.. kalau lagi ramai permintaan (seperti bukaan CPNS) LIA juga mengadakan ujian tambahan di hari Jumat kalau jumlah pesertanya banyak. Kemarin saya cukup meninggalkan nomor telepon dengan pesan minta ditelpon kalau ada tes di hari Jumat. Bayarnya bisa di hari itu juga, asal datangnya sebelum jam 9 pagi. Biayanya 225ribu rupiah.

Nah.. saya nyesal deh ga ikut tes TPA dan Toefl gratis yang diadakan kantor. Lumayan yak biayanya. 

Bedanya ITP dengan EPT gimana? ITP bisa digunakan untuk melamar beasiswa, EPT sepertinya tidak. hasil ITP berlaku untuk dua tahun, sedangkan EPT hanya setahun. Hasil tes EPT lebih cepat keluar daripada ITP. ETP anatara 3 s.d 7 hari sedangan ITP dua mingguan. Trus... tes EPT di LIA ini lebih susah dari ITP. Believe me.. eike dua kali tes bahasa inggris di Kemenlu (yang providernya LIA) ga lulus-lulus. Padahal Toefl ITP saya lumayan gede.

Nah sekarang saya sedang menunggu hasil tes EPTnya. Penasaran skornya berapa kog ga lulus-lulus Kemenlu. BTW, yakin mau jadi PNS? Yakin? Ga nyesal? *ngikik*


LIA MARTADINATA BANDUNG
Jl. Riau no 20 A Bandung 40115
nomor telepon: 022 4221117
Post a Comment