SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

21 November 2014

Ada masanya saya ga punya bahan buat ditulis di blog karena there aren't something new happen in my life. Apa menariknya cerita orang pergi ke kantor, kerja, selesai kerja, balik ke kostan, baca atau nonton, terus tidur. Gitu terus. Ga menarik kan?

Sampai saya sadar... ga ada hal baru itu karena saya berhenti melihat.

Kalau lagi nafsu nulis... saya bisa melihat bakal cerita di setiap kejadian. Ada aja gitu. Aneh. Tapi begitu ga nafsu nulis... sepertinya memang ga ada yang bisa diceritain. Hidup ya gitu-gitu aja.

Terus saya juga sadar.. kalau hidup saya hari ke hari gitu aja..  saya salah dong. Kog ga bikin hidup lu berarti sih. Sia-sia amat.

Jadi saya memutuskan mencoba hal baru.

Salah satunya ikut senam Zumba.

Bwahahaha. Gaya ya.

Sebenarnya waktu ikutan senam ini saya ragu karena eike ga jago goyang mak.... Dari jaman gadis kinyis-kinyis gitu Mama saya selalu bilang
"Ini anak kalau karate kayak nari, kalau nari kayak karate."
Ngerti kan kenapa saya males senam. Cuma semua berubah saat negara api menyerang. Namanya kerja harus sosialisasi, dan sosialisasi di kantor saya itu ya dengan kegiatan senam aerobik setiap jumat.

Jadilah saya nekat.. ikut aja. Lama-lama kog ya bisa ngikutin meski ga ciamik-ciamik banget. Tapi ya ga malu-maluin banget lah..

Nah.. zumba sama aerobik ini kan beda blas ya.. aerobik kaya skj, zumba ini dancing banget. Saya pusing ngikutin gerakannya. Jadi.. kalau udah pusing mencerna gerakan instruktur, saya memilih joget-joget sendiri. Yang biasanya berakhir dengan goyang pantura. Hahaha.. yang penting hepi ya kan...

Terus another something new yang saya lakukan adalah jalan-jalan cantik sama adik kesayangan. Biasanya malam setelah saya selesai ngantor.. niat awalnya sih olahraga.. ujung-ujungnya malah catch up gosip-gosip lucu. Jalan sejam ga berasa.

Saya hepi sih.. jadinya bisa ngobrol sama si adek.. berasa beneran punya adek. Hahaha.

Something New

21 November 2014 capcai bakar

Ada masanya saya ga punya bahan buat ditulis di blog karena there aren't something new happen in my life. Apa menariknya cerita orang pergi ke kantor, kerja, selesai kerja, balik ke kostan, baca atau nonton, terus tidur. Gitu terus. Ga menarik kan?

Sampai saya sadar... ga ada hal baru itu karena saya berhenti melihat.

Kalau lagi nafsu nulis... saya bisa melihat bakal cerita di setiap kejadian. Ada aja gitu. Aneh. Tapi begitu ga nafsu nulis... sepertinya memang ga ada yang bisa diceritain. Hidup ya gitu-gitu aja.

Terus saya juga sadar.. kalau hidup saya hari ke hari gitu aja..  saya salah dong. Kog ga bikin hidup lu berarti sih. Sia-sia amat.

Jadi saya memutuskan mencoba hal baru.

Salah satunya ikut senam Zumba.

Bwahahaha. Gaya ya.

Sebenarnya waktu ikutan senam ini saya ragu karena eike ga jago goyang mak.... Dari jaman gadis kinyis-kinyis gitu Mama saya selalu bilang
"Ini anak kalau karate kayak nari, kalau nari kayak karate."
Ngerti kan kenapa saya males senam. Cuma semua berubah saat negara api menyerang. Namanya kerja harus sosialisasi, dan sosialisasi di kantor saya itu ya dengan kegiatan senam aerobik setiap jumat.

Jadilah saya nekat.. ikut aja. Lama-lama kog ya bisa ngikutin meski ga ciamik-ciamik banget. Tapi ya ga malu-maluin banget lah..

Nah.. zumba sama aerobik ini kan beda blas ya.. aerobik kaya skj, zumba ini dancing banget. Saya pusing ngikutin gerakannya. Jadi.. kalau udah pusing mencerna gerakan instruktur, saya memilih joget-joget sendiri. Yang biasanya berakhir dengan goyang pantura. Hahaha.. yang penting hepi ya kan...

Terus another something new yang saya lakukan adalah jalan-jalan cantik sama adik kesayangan. Biasanya malam setelah saya selesai ngantor.. niat awalnya sih olahraga.. ujung-ujungnya malah catch up gosip-gosip lucu. Jalan sejam ga berasa.

Saya hepi sih.. jadinya bisa ngobrol sama si adek.. berasa beneran punya adek. Hahaha.

20 November 2014

Selamat ulang tahun! Makan-makan di mana kita?

Wahhh... promosi ya? Kapan nih makan-makannya?

Makan yuk?
Asyik.. mau dibayarin nih.

Salam tempelnya mana?

Ke Luar Negeri ya? Oleh-olehnya yaaaaa...

Familiar sama percakapan begini? Saya gagal paham. Setahu saya 200juta bangsa Indonesia (according tu Opa Rhoma) tau bahwa tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Cuma.... entah kenapa percakapan begini bolak-balik muncul.

Orang kita menolak pungli dengan sepenuh hati.. tapi dengan senang hati nodong teman. Iya.. menurut saya ini sih salah satu bentuk penodongan. Nodong halus.

Kalau kita beneran peduli dengan ulang tahun seseorang, beneran senang.. kita ga bakal minta traktir deh. Contohnya nih ya, saya tau lakik saya mau ulang tahun bentar lagi, apakah saya menanti-nanti diajak makan ke sebuah restoran mewah oleh dia ? Ga... Sebaliknya saya yang bingung nyari kado apa yang dia suka, makanan apa yang dia pengen, dsbnya. Saya mau memberi karena ikut senang.. bukan berniat meminta karena dia lagi senang.

Ihhh itu kan suami, beda lah!

Lah emang beda... suami/keluarga yang tanggal lahirnya kita hapal di luar kepala aja ga kita minta traktir, malahan berusaha mentraktir apalagi ultah teman yang ingatnya pun diingatin facebook.

Sama dengan pencapaian-pencapaian istimewa orang lain. Kalau beneran peduli, kita (minimal) menyelamati dia. Lebih bagus lagi kalau ngasih kado. Bukannya berusaha mencari cara biar makan gratis.

Analisis sok tau nan judes saya adalah... karena berabad-abad hidup dengan keharusan memberi upeti, orang Indonesia itu doyan minta upeti. Ish... judes banget kan.*keplakin jari telunjuk*

Atau karena berpuluh-puluh tahun terdoktrin sebagai warga dari negara miskin nan berkembang, mental kita mental orang miskin. Senang minta. Kalau bisa gratis kenapa harus beli.

Jadilah orang rebutan bikin surat keterangan tidak mampu. rebutan subsidi. Rebutan sembako. Rebutan kurban.

Di kelas menengahnya juga gitu. Rebutan minta traktir. Rebutan minta oleh-oleh. Rebutan minta. Rebutan nodong halus.

Kita lupa, kalau bermental miskin.. miskin lah kita. Selalu merasa kurang. Selalu mengasihi diri sendiri. Memantaskan diri menjadi orang yang diberi. Bukan memantaskan diri agar menjadi orang yang memberi.. orang bermental kaya.

Mental Miskin

20 November 2014 capcai bakar

Selamat ulang tahun! Makan-makan di mana kita?

Wahhh... promosi ya? Kapan nih makan-makannya?

Makan yuk?
Asyik.. mau dibayarin nih.

Salam tempelnya mana?

Ke Luar Negeri ya? Oleh-olehnya yaaaaa...

Familiar sama percakapan begini? Saya gagal paham. Setahu saya 200juta bangsa Indonesia (according tu Opa Rhoma) tau bahwa tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Cuma.... entah kenapa percakapan begini bolak-balik muncul.

Orang kita menolak pungli dengan sepenuh hati.. tapi dengan senang hati nodong teman. Iya.. menurut saya ini sih salah satu bentuk penodongan. Nodong halus.

Kalau kita beneran peduli dengan ulang tahun seseorang, beneran senang.. kita ga bakal minta traktir deh. Contohnya nih ya, saya tau lakik saya mau ulang tahun bentar lagi, apakah saya menanti-nanti diajak makan ke sebuah restoran mewah oleh dia ? Ga... Sebaliknya saya yang bingung nyari kado apa yang dia suka, makanan apa yang dia pengen, dsbnya. Saya mau memberi karena ikut senang.. bukan berniat meminta karena dia lagi senang.

Ihhh itu kan suami, beda lah!

Lah emang beda... suami/keluarga yang tanggal lahirnya kita hapal di luar kepala aja ga kita minta traktir, malahan berusaha mentraktir apalagi ultah teman yang ingatnya pun diingatin facebook.

Sama dengan pencapaian-pencapaian istimewa orang lain. Kalau beneran peduli, kita (minimal) menyelamati dia. Lebih bagus lagi kalau ngasih kado. Bukannya berusaha mencari cara biar makan gratis.

Analisis sok tau nan judes saya adalah... karena berabad-abad hidup dengan keharusan memberi upeti, orang Indonesia itu doyan minta upeti. Ish... judes banget kan.*keplakin jari telunjuk*

Atau karena berpuluh-puluh tahun terdoktrin sebagai warga dari negara miskin nan berkembang, mental kita mental orang miskin. Senang minta. Kalau bisa gratis kenapa harus beli.

Jadilah orang rebutan bikin surat keterangan tidak mampu. rebutan subsidi. Rebutan sembako. Rebutan kurban.

Di kelas menengahnya juga gitu. Rebutan minta traktir. Rebutan minta oleh-oleh. Rebutan minta. Rebutan nodong halus.

Kita lupa, kalau bermental miskin.. miskin lah kita. Selalu merasa kurang. Selalu mengasihi diri sendiri. Memantaskan diri menjadi orang yang diberi. Bukan memantaskan diri agar menjadi orang yang memberi.. orang bermental kaya.

19 November 2014

In Ayah View

19 November 2014 capcai bakar

Sejak baca postingan ini saya penasaran pengen nyobain sama Suami Prohemer karena... lakik eike bukan tipe yang ngumbar-ngumbar perasaan. Mengumbar pikiran iyes. We discuss a lot. Ngumbar perasaan? Nei. Ngomong cinta aja kudu dipaksa Ya Allah.

Jadi ga mengejutkan kalau jawabannya ya Suami Prohemer banget.... apalah yang saya harapkan. Haha. Here we go.. parenthood as he sees it.

------

1. Apa, sih, yang pertama kali kepikiran saat nan dan r baru lahir?
Apa yah, jujurnya lupa. Karena a tipikal yang jalanin aja apa yang ada di depan yah nggak ada yg kepikiran macam-macam.

2. Were you prepared (terj: a siap)?
Ini siap apaan? Karena diriku terlahir dalam kondisi (siap menghadapi) apapun. Segalanya mesti dihadapin. Siap nggak siap yang mesti dijalanin. Did I run away from anything?

3. Dalam 8 tahun jadi ayah, apa hal yang paling memorable?
Nggak kepikiran? Everything has own memory. The best part I know there is noone is perfect. Everyone have their own problem, every child have their own disability that every parent must deal and accepted.
(Ini mungkin merujuk saat pertama kali kami tahu kemampuan motorik Jendral Kancil tertinggal. Sedih? Iya. It's a mixed feeling, see how your briliant kid dealing with something.. mmm i still figure out how to describe this feeling)

4. Apa memori favorit A tentang Nan? Kalau R?
Tentang nan: nggak tau
Tentang R: nggak tau
(SEE!! SEE!)

5. What’s your favorite thing about being a dad?
Bisa menjadi sahabat anak-anak dan berbagi share 

6. Apa hal paling memorable dari masa kecil yang ingin diulang ke duo R?
Everyone have their own journey.

7. Apa visi A buat duo R?
Mereka bisa menjalani apa yang terbaik bagi mereka dan profesionalisme.

8. Apa yang ingin A lakukan bersama anak saat anak-anak sudah besar?
Nggak tau

9. Apa yang mau A tanamkan ke anak?
Agama, keberanian, tanggung jawab, jujur, profesional dan cerdas 

10. What parts of yourself do you hope anak-anak ends up with? (Terj: bagian -sifat, tubuh, dll- apa dari A yang maunya nanti ada di anak-anak? 
Nggak ada, terima aja yang sudah ada.

11. If you could do this all over again, what would you change?
Nothing

----

See? Hahaha... anyway.. makasih ya suami udah jawab-jawab. Makasih udah ngasuh anak-anak. Makasih udah selalu menyempatkan diri dengar, main, jadi imam, ngajarin ngaji, dan bacain cerita buat anak-anak meaki dirimu lelah banget dan sibuk banget. We love you. I love you more than Duo R. And Happy belated fathers day suamiii.


31 October 2014

Tiga Kebaikan

31 October 2014 capcai bakar

Suatu ketika saya meminta bantuan Al, teman saya di kantor. Ternyata bantuan itu membuat Al harus mengeluarkan uang dan ujungnya saya berhutang sama Al.

Cuma karena saat itu lagi sibuk, saya belum sempat bayar. Namanya hutang kalau ga langsung dibayar jadinya ya lupa. Saya lupa, Alnya juga. Waktu saya ingat punya hutang, Alnya udah lupa nominalnya berapa.

Pusing ga?

Akhirnya karena saya memaksa bayar (ya iyalah maksa.. kan yang ngutang eike) dan Al juga bingung nominalnya berapa... Al memutuskan dibayar dengan tiga perbuatan baik.

Eh buset.. malah bikin tambah bingung.

Masalahnya kriteria baik itu kan absurd. Senyumin orang aja kan bisa dinilai baik. Nah kalau kriterianya gitu.. eike udah baik dong tiap hari. Melakukan tiga kebaikan itu ya jadi gampang. Dan dasar manusia, dikasih susah ngeluh dikasih mudah ngeluh juga. Saya ga terima kalau penyelesaian hutang piutang ini semudah itu.

Akhirnya saya mikir apa kebaikan yang bisa saya lakukan di luar kebiasan saya. Peningkatan kebaikan lah ceritanya. Nantangin banget emang si Al ini.

Kebaikan pertama adalah saya nawarin snack (yang saya dapat gratis pulak) ke adik lucu yang lagi sama-sama nungguin ayam bakar matang di warung. Kecil yaa.. hahaha. Tapi saya senang.. soalnya ini ga ngeluarin uang.. beda lah. Orang  (saya) biasanya gampang ngeluarin uang karena ngangap itu sedekah dan bakal balik berlipat-lipat. Tapi suka susah berbuat baik karena.. in my case males dimamfaatin.

Padahal.. banyak orang yang cuma sekedar butuh diajak ngobrol atau disenyumin.

Yang kedua, saya selalu kagum dengan cerita warung kopi yang memberikan kopi gratis untuk gelandangan. Kopi-kopi ini dibayar oleh pelanggan lain yang mampu. Pengen banget bikin warung makan begini (karena saya tau gimana rasanya kelaparan dan ples gengsi minta-minta). Tapi namanya ga mau repot ya itu cuma impian.

Sampai mbak kantor cerita, kalau sedekahnya dia itu ya dengan nitip duit di kantin kantor buat bayar makanan mas-mas cleaning service. Dan saya tercerahkan.. ih benar juga ya. Nolong yang dekat, bantu Ibu Kantin juga. Secara kalau kita yang pegawai aja harus bawa bekal atau puasa dari senin sampai kamis biar berhemat, kebayang lah gimana mas-mas cleaning service ini berjibaku.

Dan karena langsung diamanahkan buat orang tertentu, insyaallah lebih tepat sasaran. Buat orang yang benar-benar butuh.. bukan yang sekedar pengen makanan gratis.

Udah sebulan berlalu saya masih merasa ngutang satu kebaikan. Belum kelar ini. Kebanyakan mikir sih.. mikir ini bermamfaat ga? Caranya gimana? Saya pernah pengen bayarin ongkos orang tapi ya itu kebanyakan mikir. Akhirnya ga jadi.Dua kebaikan lain saya lakukan mendadak.. ga pakai mikir-mikir. Langsung aja. Dan puas. 

Gimana? Keren ya cara si Al. Ga sekedar "Udah lah gw ikhlasin utang lu" tapi "Utang lu gw ikhlasin, trua lu balas ke orang lain ya."  Hehe.

27 October 2014

Yes You Can!

27 October 2014 capcai bakar


Sssst... can you keep a secret? 

Ini novel Bahasa Inggris pertama yang selesai saya, emak-emak pekerja lulusan PTN berusia 29 tahun,  baca. Hahaha. 

Milestone di usia 29 tahun. Novel ya ceu.. tadinya saya mau mengklaim ini buku bahasa inggris pertama, tapi saya baru ingat kalau buku cerita Jendral Kancil atau Captain Kid sudah tamat saya baca. Jadi diralat... ini novel bahasa inggris pertama yang sekesai saya baca.

Kog baru sekarang? Padahal dari dulu saya berniat membaca buku bahasa inggris agar makin lancar ngomong inggris. Dari dulu saya sempat membeli beberapa buku impor meski dengan perasaan gentar takut ga tamat. Buku yang saya pilih adalah buku "Yang penting tipis, jadi selesai dibaca"

Karena takut ga selesai..saya benaran ga pernah selesai membaca buku-buku berbahasa inggris itu. Padahal sudah dipilih buku "Yang penting tipis". Sejak itu saya ga pernah berani ngelirik buku-buku impor dan cuma terkagum-kagum mendengar teman membaca buku impor setebal kamus KBBI. Mereka kalau ngigau musti pakai bahasa inggris juga sangking jagonya. 

Sampai saya memenangkan kuis sewa buku gratis dari Reading Walk. 

Saat itu meski sempat tertarik dengan beberapa buku impor, saya memutuskan menyewa buku-buku terjemahan saja. 

Namun saat buku pesanan tidak ada dan saya tidak sempat mencari-cari buku penggantinya. Saya memasrahkan pesanan kepada Mbak Indri dari Readingwalk. Clue dari saya cuma... "Saya suka kisah cinta yang manis-manis gitu mbak. Kalau bisa bahasa inggris ya"

Tadinya saya juga masih takut-takut mengajukan syarat full bahasa inggris ini. Takut bosan. Takut ga ngerti. Takut ga selesai. Takut rugi, minjam tapi ga dibaca. Tapi ya sudahlah. Saya benaran ga ada waktu buat milih-milih lagi.

Jadi saat paket dari Readingwalk tiba, saya memilih membaca novel ini terakhir. Suprisingly saya cocok sama pilihan Mbak Indri. Saya tamat baca novel ini. Bisa juga ternyata.

Mungkin karena saya tertarik dan penasaran dengan ceritanya. Mungkin karena meskipun saya ga mengerti beberapa kata tertentu saya tetap bisa paham jalan ceritanya. Mungkin saya penasaran Jack Harper menyimpan rahasia penting apa. Mungkin karena saya ga sabar ngebayangin Emma dan Jack jadian.

Kagum saya. Ternyata baca novel impor itu ga sesulit yang saya bayangkan. Ternyata saya bisa loh. Gilak... kemarin-kemarin saya meremehkan diri sendiri. *benturin pala barbie*

Dari sini saya dapat pencerahan.. kalau saya yakin ga bisa, maka ga bisalah jadinya. Sebaliknya kalau saya yakin bisa... saya beneran bisa. Padahal yakin bisanya saya kemarin itu masih diselimuti keraguan besar. Namun karena saya berpikir "Ya sudahlah ga ada ruginya ini.. dicoba aja" saya jadi berani mencoba. Saya pelan-pelan mulai berpikir "sepertinya saya bisa deh." Kebayang gimana powerfullnya pikiran saya bisa ini kalau ga pakai acara ragu-ragu. 

Jadi ternyata yang penting berani. Berani mencoba walau takut ga bisa.

Keyakinan ini ternyata bisa diterapkan pada soal sekolah. 

Sebagai anak yang tumbuh di keluarga lumayan, saya selalu yakin akan menamatkan kuliah S1. Pasti bisa jadi sarjana. Ga mungkin ga bisa.

Keyakinan ini pasti berbeda untuk anak-anak dari keluarga tidak mampu. Mereka tidak pernah memikirkan sekolah S1. Buat mereka itu mimpi. Angan-angan. Jadilah mereka tidak berani mencoba masuk kuliah, meski sudah banyak orang yang bilang kuliah itu gampang. Yang penting masuk dulu.. bayarnya bisa cari beasiswa sana-sini. Tapi mereka sudah terlanjur tidak berani mencoba.

Ini persis sama saat saya memikirkan kuliah S2. Buat saya kuliah S2 itu mahal. Karena mama-papa saya selalu bilang mereka cyma mampu nyekolahin sampai S1. Kalau mau sekolah lagi ya beasiswa. Tapi beasiswa itu susah, saingannya pintar-pintar. Jadilah saya maju-mundur mengajukan aplikasi beasiswa. Saya ga berani. Menurut saya, saya ga mampu. Padahal mana tau? P

Jadi.. sekarang saya sedang buru-buru membangun keberanian saya, buru-buru menghilangkan keraguan akan kemampuan diri saya sendiri. If you think you can, than Yes! You can!

Ini juga yang coba saya dan suami prohemer terapkan sama Jendral Kancil dan Captain Kid. Apapun cita-cita mereka kami selalu bilang.. iya.. kamu pasti bisa. Meski saat ini hitung-hitungan di atas kertas tampak mustahil. Saya percaya saat kita yakin kita bisa, kita selalu bisa melihat peluang/cara untuk mewujudkannya. Setidakmungkin apapun kondisi itu kelihatannya. 

-------

Btw Chicklits are my guilty pleasure. Isinya dangkal. Cuma kisah cinta manis-manis gitu. Padahal buku itu mahal.. jadi kalau beli, prinsip saya pilihlah yang optimal. Optimal faedahnya. Optimal insightnya. Dan chicklit ini ga optimal. Dia cuma bacaan ringan yang menghibur kepala. Macam telenovela.

Sayangnya kalau sudah seharian berkutat dengan pekerjaan, kepala ini rasanya berat banget kalau masih diisi novel penuh makna favorit saya. Capek. Kerja mikir.. pas mau santai-santai baca novel masih harus mikirin derita pemeran utama. Masih harus membayangkan orang berjuang. Membayangkan saya membayangkannya saja sudah bikin capek. Capekception.

Nah.. karena sekarang saya sudah bisa menamatkan novel impor,  saya jadi tetap bisa membaca buku ringan tanpa perasaan bersalah. Toh sekalian melatih bahasa inggris. Optimal faedahnya kan? Not too guilty pleasure right?  *ngikik sambil lihat-lihat daftar buku di Readingwalk*


Weekend 44/52


Berhubung kebanyakan isi postingannya tentang weekend, maka mari kita ganti judul jadi "Weekend ke sekian dari 52 minggu jatah setahun". Biar beda.. biar ketauan juga tahun ini tinggal berapa minggu. Dan.. tau-tau 2014 tinggal 8 minggu ya kakak... Ish cepat aja kakak...

Apa kabar janji-janji?

Baiklah.. weekend kemarin Capcai dan keluarga.... *drum roll please*

Gak kemana-mana.

Jeng..jeng... tutup tirai.

Hahaha.. iya weekend kemarin kita gak kemana-mana karena

Captain Kid Kena Campak

Anak bayik tiba-tiba demam malam kamis. Ga mau minum susu. Apalagi makan. Ga mau main. Maunya diem aja. Dikompres juga ga mau. Akhirnya dikasih parasetamol.

Besoknya udah mau minum susu walau dikit. Diare juga. Udah minta main. Iya... Minta malah. Makan ya sesuap dua suap. Maksimal 7 suap.

Malamnya emak pulang lihat anak lemes-lemes ganteng, tapi ga mau didekatin. Terus tiba-tiba punya tenaga buat main. Iya... anak bayiknya tengah malam keliling-keliling rumah dengan hepinya. Karena udah hepi.. saat ditinggal ibu balik dia adem aja.

Emak yang ngantuk terus matiin semua lampu... tidur lagi deh.

Sabtu Minggu, demamnya masih muncul sekali-sekali. Mulai muncul ruam semuka-muka, sekaki, dan setangan. Cuma nafsu minum susunya udah nambah.. udah kayak normal. Makannya masih ga mau. Dikasih bubur ogah. Nasi tim juga ogah. Tapi cireng sama cakue mau. Jadi segala snack sehat ga sehat kita jejelin. Masuklah dikit-dikit. Susunya kita jejelin terus biar badannya ga panas. Terus biar ada makanan masuk.. susunya kita tambahin telur ayam kampung.

Alhamdulillah semangat mainnya ada. Mau main terus. Mau jalan-jalan terus..malah mau ikutan kakak main air.

Semoga segera pulih ya...

Terus kita juga ga jalan-jalan jauh karena Suami Prohemer kakinya keseleo.

Iya.. ga ada badai ga ada gempa, suami prohemer jatuh di jalan. Ditolong mbak-mbak yang manggil dia adek (mulai keliatan modusnya?). Dipijit sama ahli tulang. Dibawa ke dokter kantor. Hasilnya.. asam uratnya tinggi.

Lhoh? Iyes.. asam urat tinggi bikin sendi kaki yang keseleo susah sembuh. Suami prohemer juga disuruh berenang aja.. ga perlu lari 6 km 6 km itu. 

Jadi weekend kemarin suami tidur, anak bayi tidur, emak namatin buku dan nonton Gravity, anak gede berenang sendiri. Tetap hepi. 

22 October 2014

Weekend kemarinnn... ntar ya diingat-ingat dulu.

Oh... saya balik dari Medan sabtu pagi. Sabtu siang harus tes TPA.

Tes TPA

Mmm... tes TPA tahun lalu saya jeblok. Bwahahaha. Maluk! Kalau melihat nilainya tampak mustahil saya bisa lolos di kantor sekarang. Eh.. tapi saya masuknya bersih kog, jalur usaha mandiri. Tahun ini gimana? Sepertinya sih sama aja. Haha.. pasrah... secara masih kecapekan abis dinas ke luar pulau dan ga pakai belajar juga.

Hasil bincang-bincang dengan sesama peserta tes TPA, soal-soalnya memang lebih susah. Mungkin mengakomodir kepintaran anak-anak jaman sekarang. Sudah berapa sering sih kita dengar

"Pelajaran anak jaman sekarang yah.. susah banget. Gw belajar materi itu -masukan satu level kemudian-"

Jadi sepertinya soal TPA jaman dahulu bisa diselesaikan anak muda nan kinyis kinyis itu sambil merem. Maka.. Bapenas dengan niatnya meningkatkan level kesulitan mereka.

Saya? Bengong lihat banyak soal yang harus ditebak. Ditambah mas-mas pengawas yang muda dan tampan nangkring di sebelah saya. Tampang eike segitu cluelessnya ya.. sampai terindikasi akan berbuat apa saja mengorbankan integritas saya yah mas? Hahaha... kalau saya jadi ga bisa ngerjain apa-apa itu karena grogi didekatin terus ketauan banyak yang kosong.. cantik-cantik kog nebak.

Jadi mari kita serahkan saja hasilnya kepada Allah. Semoga tebakan yang ga pakai lihat soal itu banyak benarnya.

Kelar tes TPA saya langsung cabut ke Bandung. Hello weekend! HELLO!

Kerja Bakti dan Main Air

Minggu pagi, suami kerja bakti. Istri? Berkedok main air saya mandiin anak-anak di halaman. Barbar yes?  Enaknya rumah di pojokan itu.. tetangga ga ada yang lihat ada keluarga kecil nan bahagia mandi di halaman. Saya malahan sempat keramas juga. Bwahaha.

Main air itu bikin lapar dan ngantuk ya... tapi ga ada makanan secara belum masak. Nyulangin Captain Kid pakai makanan seadanya, anaknya juga mau ga mau gitu. Ya udah tidur aja kita.

Anak-anak tidur, saya masak ikan pepes tanpa daun pisang itu. (Yang seninnya dituduh Ibu itu ikan bumbu pindang. Pukpuk dong...)

Toko Buku dan Makan Iga

Malamnya kita cabut buat jalan-jalan. Tadinya mau ngajak  Captain Kid mandi bola.. soalnya udah 15 bulan, main di playground mall aja anak ini belum pernah. Kasian anak desa. Tapi kakaknya mau ke toko buku. Ya udah.. kakak milih buku, Captain Kid keliling-keliling toko sambil bawa buku pelajaran SMA atau SMPTN. Gaya banget. Kayak ngerti aja. Diajak ke rak buku anak-anak malah ga mau.

Jendral Kancil senang, Captain Kid senang. Win win solution lah ya mak.

Kelar milih buku sekarang saatnya MAKANNNN!

Makan di Iga WS aja (mana janji weekend kemarin mau ngurangi jajan?). Iga buat suami dan Jendral Kancil, sop buntut buat saya dan Captain Kid.

Iga ini ada dekat jalan pramuka sebelah bebek slamet. Buat saya menu daging-dagingannya enak. Mendoannya ketebelan. Menu ayam juga enak. Senang lah.

Minumannya gimana? Enak? Ehm.. kita pesannya air putih biasa aja. Hahaha.

Kelar makan kita pulang.... tidur. Bye weekend.. see you!

Weekend Kemarin

22 October 2014 capcai bakar

Weekend kemarinnn... ntar ya diingat-ingat dulu.

Oh... saya balik dari Medan sabtu pagi. Sabtu siang harus tes TPA.

Tes TPA

Mmm... tes TPA tahun lalu saya jeblok. Bwahahaha. Maluk! Kalau melihat nilainya tampak mustahil saya bisa lolos di kantor sekarang. Eh.. tapi saya masuknya bersih kog, jalur usaha mandiri. Tahun ini gimana? Sepertinya sih sama aja. Haha.. pasrah... secara masih kecapekan abis dinas ke luar pulau dan ga pakai belajar juga.

Hasil bincang-bincang dengan sesama peserta tes TPA, soal-soalnya memang lebih susah. Mungkin mengakomodir kepintaran anak-anak jaman sekarang. Sudah berapa sering sih kita dengar

"Pelajaran anak jaman sekarang yah.. susah banget. Gw belajar materi itu -masukan satu level kemudian-"

Jadi sepertinya soal TPA jaman dahulu bisa diselesaikan anak muda nan kinyis kinyis itu sambil merem. Maka.. Bapenas dengan niatnya meningkatkan level kesulitan mereka.

Saya? Bengong lihat banyak soal yang harus ditebak. Ditambah mas-mas pengawas yang muda dan tampan nangkring di sebelah saya. Tampang eike segitu cluelessnya ya.. sampai terindikasi akan berbuat apa saja mengorbankan integritas saya yah mas? Hahaha... kalau saya jadi ga bisa ngerjain apa-apa itu karena grogi didekatin terus ketauan banyak yang kosong.. cantik-cantik kog nebak.

Jadi mari kita serahkan saja hasilnya kepada Allah. Semoga tebakan yang ga pakai lihat soal itu banyak benarnya.

Kelar tes TPA saya langsung cabut ke Bandung. Hello weekend! HELLO!

Kerja Bakti dan Main Air

Minggu pagi, suami kerja bakti. Istri? Berkedok main air saya mandiin anak-anak di halaman. Barbar yes?  Enaknya rumah di pojokan itu.. tetangga ga ada yang lihat ada keluarga kecil nan bahagia mandi di halaman. Saya malahan sempat keramas juga. Bwahaha.

Main air itu bikin lapar dan ngantuk ya... tapi ga ada makanan secara belum masak. Nyulangin Captain Kid pakai makanan seadanya, anaknya juga mau ga mau gitu. Ya udah tidur aja kita.

Anak-anak tidur, saya masak ikan pepes tanpa daun pisang itu. (Yang seninnya dituduh Ibu itu ikan bumbu pindang. Pukpuk dong...)

Toko Buku dan Makan Iga

Malamnya kita cabut buat jalan-jalan. Tadinya mau ngajak  Captain Kid mandi bola.. soalnya udah 15 bulan, main di playground mall aja anak ini belum pernah. Kasian anak desa. Tapi kakaknya mau ke toko buku. Ya udah.. kakak milih buku, Captain Kid keliling-keliling toko sambil bawa buku pelajaran SMA atau SMPTN. Gaya banget. Kayak ngerti aja. Diajak ke rak buku anak-anak malah ga mau.

Jendral Kancil senang, Captain Kid senang. Win win solution lah ya mak.

Kelar milih buku sekarang saatnya MAKANNNN!

Makan di Iga WS aja (mana janji weekend kemarin mau ngurangi jajan?). Iga buat suami dan Jendral Kancil, sop buntut buat saya dan Captain Kid.

Iga ini ada dekat jalan pramuka sebelah bebek slamet. Buat saya menu daging-dagingannya enak. Mendoannya ketebelan. Menu ayam juga enak. Senang lah.

Minumannya gimana? Enak? Ehm.. kita pesannya air putih biasa aja. Hahaha.

Kelar makan kita pulang.... tidur. Bye weekend.. see you!

Rizki itu soal rasa, adalah judul artikel yang pernah saya baca. Dan saya mengamininnya. Rizki itu bisa terasa besar atau kecil. Bisa terasa cukup atau kurang. Padahal jumlahnya ya segitu-gitu aja.

Dalam Islam, rizki sesorang itu sudah ditentukan. Soal takdir ini, yang saya pahami adalah Allah sudah menentukan rizki seseorang. Kalau berusaha pakai level 1 maka rizkinya sekian, kalau berusaha level 5, rizkinya sekian tambah sekian. Yah.. bisa jadi dua orang yang level usahanya sama-sama 5 tapi rizkinya beda karena takdirnya sudah begitu.*

Terus ga usah usaha dong.. kan udah ditentukan. Ya kalau ga mau usaha juga ga masalah. Sama Allah ga akan  ada mahluk yang dibiarkan tanpa rezeki. Akan selalu ada nyamuk untuk cicak, akan ada selalu remahan makanan untuk semut, dan begitu juga akan ada selalu makanan buat hambanya. Ada... Cuma dapatnya segitu aja. Yakin ga mau usaha lebih buat dapat lebih banyak?

Terus kapan rizki terasa banyak? Saat disyukuri. Rizki kalau tidak disyukuri tidak akan pernah terasa banyak. Ada orang yang selalu merasa miskin, kurang uang.. padahal kalau hitung-hitungan hartanya dibawa ke financial planner maka hey kamuuuuu harta kamu lebih banyak dari si A loh.. pendapatan kamu juga.

Orang yang tidak pernah mengeluh kekurangan uang bukan berarti hartanya melimpah ruah.. menurut saya sih.. dia merasa hartanya cukup. Kalau sudah cukup.. apalagi sih yang mau dikeluhkan.

Memangnya orang begini ga pernah kepepet?

Pernah lah... eh kog saya yang jawab.

Pastinya pernah. Kalau terlihat tenang dan ga ada masalah.. karena masalahnya diceritain ke Allah, minta solusinya ke Allah, nunggu solusi yang pasti ada dari Allah, dan nunggu pertolongan Allah yang pasti datangnya. Ish.... gimana ga tenang dan kalem coba.

Nah... pemikiran ini yang coba saya tanamkan ke hati saya. Rizki itu soal rasa. Jadi coba dirasa cukup. Kalau merasa tidak cukup terus.. saya takutnya sama Allah beneran ditidakcukupkan. Baik nominalnya.. baik rasanya.

Merasa cukup.. merasa sudah dilebihkan.. lalu beneran dilebihkan.

Toh katanya watch your thoughts, they become words. Watch your words, they become actions, watch your actions, they become habits. Watch your habits, they become character. Watch your character, it becomes your destiny.

Jadi kalau kepikiran kurang terus.. ngomong susah melulu, lama-lama beneran jadi orang susah.. ada rizki apapun dianggap ga ada. Ga enak.

Lagian kog doyannya berlomba-lomba menjadi orang paling susah sih? Gagal paham saya.

Terakhir, dalam islam itu orang yang paling perlu dibantu itu malah orang yang tidak meminta padahal ia membutuhkan. Ga percaya? Baca surah Al Baqarah deh.

Terus.. (ini beneran terakhir) hadis tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah itu ada awalannya.

"Sesungguhnya harta itu indah dan manis. Barang siapa yang mengambilnya dengan lapang hati maka akan diberikan berkah kepadanya. Barangsiapa yang mengambil dengan kerakusan (mengharap-harap harta), maka Allah tidak memberikan berkah kepadanya, dan perumpamaannya (orang yang meminta dengan mengharap-harap) bagaikan orang yang makan, tetapi tidak kenyang (karena tidak ada berkah padanya). Tangan yang di atas lebih baik daripada yang di bawah."

Yuk ah.. berhenti mengemis mulai merasa cukup biar berkah.

-----

*Soal rizki itu takdir.. saya masih bingung antara takdir seperti di atas atau mau usaha level 5 atau 1 ya dapatnya sekian juga. Cuma kalau usahanya level 5 maka rizkinya diberikan di atas nampan. Kalau level 1, rizkinya dilempar ke tanah.

Macam PNS... yang rajin atau yang malas dapatnya sama aja. Cuma kalau rajin dapat segitu ya berkah... yang malas ya sambil dicaci orang.

Rizki itu soal rasa


Rizki itu soal rasa, adalah judul artikel yang pernah saya baca. Dan saya mengamininnya. Rizki itu bisa terasa besar atau kecil. Bisa terasa cukup atau kurang. Padahal jumlahnya ya segitu-gitu aja.

Dalam Islam, rizki sesorang itu sudah ditentukan. Soal takdir ini, yang saya pahami adalah Allah sudah menentukan rizki seseorang. Kalau berusaha pakai level 1 maka rizkinya sekian, kalau berusaha level 5, rizkinya sekian tambah sekian. Yah.. bisa jadi dua orang yang level usahanya sama-sama 5 tapi rizkinya beda karena takdirnya sudah begitu.*

Terus ga usah usaha dong.. kan udah ditentukan. Ya kalau ga mau usaha juga ga masalah. Sama Allah ga akan  ada mahluk yang dibiarkan tanpa rezeki. Akan selalu ada nyamuk untuk cicak, akan ada selalu remahan makanan untuk semut, dan begitu juga akan ada selalu makanan buat hambanya. Ada... Cuma dapatnya segitu aja. Yakin ga mau usaha lebih buat dapat lebih banyak?

Terus kapan rizki terasa banyak? Saat disyukuri. Rizki kalau tidak disyukuri tidak akan pernah terasa banyak. Ada orang yang selalu merasa miskin, kurang uang.. padahal kalau hitung-hitungan hartanya dibawa ke financial planner maka hey kamuuuuu harta kamu lebih banyak dari si A loh.. pendapatan kamu juga.

Orang yang tidak pernah mengeluh kekurangan uang bukan berarti hartanya melimpah ruah.. menurut saya sih.. dia merasa hartanya cukup. Kalau sudah cukup.. apalagi sih yang mau dikeluhkan.

Memangnya orang begini ga pernah kepepet?

Pernah lah... eh kog saya yang jawab.

Pastinya pernah. Kalau terlihat tenang dan ga ada masalah.. karena masalahnya diceritain ke Allah, minta solusinya ke Allah, nunggu solusi yang pasti ada dari Allah, dan nunggu pertolongan Allah yang pasti datangnya. Ish.... gimana ga tenang dan kalem coba.

Nah... pemikiran ini yang coba saya tanamkan ke hati saya. Rizki itu soal rasa. Jadi coba dirasa cukup. Kalau merasa tidak cukup terus.. saya takutnya sama Allah beneran ditidakcukupkan. Baik nominalnya.. baik rasanya.

Merasa cukup.. merasa sudah dilebihkan.. lalu beneran dilebihkan.

Toh katanya watch your thoughts, they become words. Watch your words, they become actions, watch your actions, they become habits. Watch your habits, they become character. Watch your character, it becomes your destiny.

Jadi kalau kepikiran kurang terus.. ngomong susah melulu, lama-lama beneran jadi orang susah.. ada rizki apapun dianggap ga ada. Ga enak.

Lagian kog doyannya berlomba-lomba menjadi orang paling susah sih? Gagal paham saya.

Terakhir, dalam islam itu orang yang paling perlu dibantu itu malah orang yang tidak meminta padahal ia membutuhkan. Ga percaya? Baca surah Al Baqarah deh.

Terus.. (ini beneran terakhir) hadis tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah itu ada awalannya.

"Sesungguhnya harta itu indah dan manis. Barang siapa yang mengambilnya dengan lapang hati maka akan diberikan berkah kepadanya. Barangsiapa yang mengambil dengan kerakusan (mengharap-harap harta), maka Allah tidak memberikan berkah kepadanya, dan perumpamaannya (orang yang meminta dengan mengharap-harap) bagaikan orang yang makan, tetapi tidak kenyang (karena tidak ada berkah padanya). Tangan yang di atas lebih baik daripada yang di bawah."

Yuk ah.. berhenti mengemis mulai merasa cukup biar berkah.

-----

*Soal rizki itu takdir.. saya masih bingung antara takdir seperti di atas atau mau usaha level 5 atau 1 ya dapatnya sekian juga. Cuma kalau usahanya level 5 maka rizkinya diberikan di atas nampan. Kalau level 1, rizkinya dilempar ke tanah.

Macam PNS... yang rajin atau yang malas dapatnya sama aja. Cuma kalau rajin dapat segitu ya berkah... yang malas ya sambil dicaci orang.

21 October 2014

Tanggal 20 Oktober kemarin Indonesia merayakan pesta rakyat peralihan kepemimpinan dari Pak SBY ke Pak Jokowi.

Heboh sih..

Saya? Saya dulu pernah senang banget waktu Pak SBY terpilih pertama kali. Senang banget.

Waktu itu rasanya Indonesia bisa jadi apapun. Bisa jadi lebih baik. Meski seiring waktu saya merasa ada penurunan rasa puas akan pak SBY, tapi saya yakin beliau sudah berusaha sebaik mungkin. Terlepas apapun tujuan keputusannya ya.

Makanya saat sekarang orang heboh akan Pak Jokowi.. saya malah lempeng. Sewaktu memilih pun saya setengah berharap pilihan saya tidak menang. Saya takut beliau tidak amanah dan saya berkontribusi akan itu. Aneh ya..

Lost of hope? Ga sih... orang baik dan ingin memperbaiki Indonesia banyak kog.. sayangnya orang DPR/DPRD/DPD/MPR juga banyak ya.. hahaha.

Anyway, Terima kasih Pak SBY. Dan.. selamat ya Pak Jokowi, semoga amanah ya Pak.

Btw.. fansnya baikan napa.. didukung gitu. Siapapun yang kepilih kan perlu dukungan kita. Iya.. perlu dikritik juga.. tapi kritiknya mbok ya pakai cinta gitu.. kritik yang disampaikan untuk memperbaiki.. bukan menjatuhkan.

Presiden baru!

21 October 2014 capcai bakar

Tanggal 20 Oktober kemarin Indonesia merayakan pesta rakyat peralihan kepemimpinan dari Pak SBY ke Pak Jokowi.

Heboh sih..

Saya? Saya dulu pernah senang banget waktu Pak SBY terpilih pertama kali. Senang banget.

Waktu itu rasanya Indonesia bisa jadi apapun. Bisa jadi lebih baik. Meski seiring waktu saya merasa ada penurunan rasa puas akan pak SBY, tapi saya yakin beliau sudah berusaha sebaik mungkin. Terlepas apapun tujuan keputusannya ya.

Makanya saat sekarang orang heboh akan Pak Jokowi.. saya malah lempeng. Sewaktu memilih pun saya setengah berharap pilihan saya tidak menang. Saya takut beliau tidak amanah dan saya berkontribusi akan itu. Aneh ya..

Lost of hope? Ga sih... orang baik dan ingin memperbaiki Indonesia banyak kog.. sayangnya orang DPR/DPRD/DPD/MPR juga banyak ya.. hahaha.

Anyway, Terima kasih Pak SBY. Dan.. selamat ya Pak Jokowi, semoga amanah ya Pak.

Btw.. fansnya baikan napa.. didukung gitu. Siapapun yang kepilih kan perlu dukungan kita. Iya.. perlu dikritik juga.. tapi kritiknya mbok ya pakai cinta gitu.. kritik yang disampaikan untuk memperbaiki.. bukan menjatuhkan.

20 October 2014

Ikan pepes tanpa daun pisang

20 October 2014 capcai bakar

Saya kalau lagi rajin atau lapar, jadi senang masak. Masak jaman sekarang itu kan gampang.. tinggal googling resep, ikutin, jadi deh. Cuma meskipun rasa lapar sering datang, rasa rajinnya jarang datang.. jadinya saya suka takut kalau mau invest perslatan makan yang canggih-canggih. Takut cuma kepakai sekali.

Jadi peralatan masak saya standar banget. Wajan beli di pasar, panci beli di pasar, wajan hadiah, dan talenan pasar. Bahkan kukusanpun saya baru punya sekarang-sekarang. Dulu ngukus itu pakai metode alat buat ngangkat gorengan ditaruh di atas panci. Fotonya kemana ya..

Sampai akhirnya agak berani beli presto dan hepicall. Alhamdulillah dua ini lumayan kepakai buat bikin apapun yang lunak-lunak dan apapun yang bakar-bakar. Sempat bikin brownies hangus pakai hepikol.. hahaha.

Nah kemarin saya kepengen bikin pepes ikan, tapi males ngambil daun pisang. Jadinya mau dikukus aja di mangkok. Terus baru ngeh kalau saya belum punya pinggan anti panas. Dulu pernah pakai mangkok untuk tempat kukusan.. dan mangkoknya sukses kebelah jadi dua. Hahaha.

Mikir-mikir mau pakai apa... sampai mata saya bertatapan dengan panci kecil yang sudah patah pegangannya. Oke.. itu aja. Kalau panci kan musti kuat dikukus. Dan sukses! Hore!!!

Pepesnya gimana? Sukses sih.. cuma itu.. lupa ngalasin tutup panci kecilnya pakai kain biar air ga netes... jadinya malah agak becek. Next time...

Ini resep ikan pepes tanpa daun pisangnya

Bahan:
6 potong ikan, lumurin dengan garam dan air perasan jeruk nipis
Serai
Daun kemangi
Gula garam

Bumbu:
Haluskan
6 siung bawang putih
6 siung bawang merah
Seruas kunyit
Kemiri yang disangrai (saya tadi ga pakai.. ga ada stoknya)
Cabai merah dan cabai rawit secukupnya.

Cara:
Campur bumbu halus dengan ikan, masukkan serai dan daun kemangi serta gula garam. Aduk. Kukus selama 25 menit.

Jadi deh. Gampang kan?

Jadi.. saya udah boleh ngajuin proposal beli pinggan tahan panas nih?


Sudah dua kali... pikiran buat mengundurkan diri dari kantor yang sekarang muncul. Dulu ga pernah... mungkin karena dulu saya merasa cukup bersabar sampai keadaan memperbolehkan saya pindah ke Bandung.

Lalu.. datanglah hamil. Datanglah anak bayi. Saat ada beberapa yang boleh pindah dengan alasan hamil dan punya anak bayi.... saya mengajukan penempatan sementara saja ditolak... bahkan jauh sebelum permohonannya sampai ke SDM.

Lalu saya cari jalan lain.. mungkin kalau status saya bukan trainer tapi auditor.. saya bisa minta pindah ke Bandung.

Namun... setelah menyelesaikan diklat auditor dengan cemerlang.. setelah mengorbankan masa-masa menyusui anak.. wacana pindah saja sudah ditolak.

Saya bingung harus apa.

Saat ini saya capek sakit hati setiap Captain Kid asing melihat saya. Saat ini saya capek mikirin Jendral Kancil belajar sendiri. Saat ini saya capek berantem sama Suami Prohemer karena badan capek itu disentil dikit emosinya melimpah ruah. Saat ini saya capek di jalan... sambil ketakutan gaji yang cukup banget buat hidup di Jakarta itu dipotong karena saya telat. Potongannya bisa bayar SPP Jendral Kancil. Saat ini saya capek iri hati lihat orang yang dekat dengan siapa bisa pindah sesukanya. Saat ini saya capek... capek mengharapkan bos-bos saya paham kondisi saya.. capek mengharapkan mereka berempati.. they never know how its feel until they walk in my shoes.

Ga.. saya ga galau Pak. Saya tau yang saya mau. Saya mau dan sudah mengusahakannya terjadi.

Terus saya harus nyoba apa lagi? I hate myself when grundel grundel like this. Hahaha.

Saya tahu resiko saat masuk ke kantor ini adalah ditempatkan di mana saja. Yang saya ga tau adalah betapa kesempatan ditempatkan di mana saja itu tidak berlaku adil. Dan iri itu.... parah ya... makan jiwa.

Sekali ini boleh ya...

I hate my job.
I hate my office.
I hate me who posting this and blamming others for my conditions.
I hate me.

-ditulis saat nungguin travel, dini hari, tapi sudah pasti telat ke kantor. Halo potongan pendapatan bulan ini...

Pengabdian Itu ya Gini


Sudah dua kali... pikiran buat mengundurkan diri dari kantor yang sekarang muncul. Dulu ga pernah... mungkin karena dulu saya merasa cukup bersabar sampai keadaan memperbolehkan saya pindah ke Bandung.

Lalu.. datanglah hamil. Datanglah anak bayi. Saat ada beberapa yang boleh pindah dengan alasan hamil dan punya anak bayi.... saya mengajukan penempatan sementara saja ditolak... bahkan jauh sebelum permohonannya sampai ke SDM.

Lalu saya cari jalan lain.. mungkin kalau status saya bukan trainer tapi auditor.. saya bisa minta pindah ke Bandung.

Namun... setelah menyelesaikan diklat auditor dengan cemerlang.. setelah mengorbankan masa-masa menyusui anak.. wacana pindah saja sudah ditolak.

Saya bingung harus apa.

Saat ini saya capek sakit hati setiap Captain Kid asing melihat saya. Saat ini saya capek mikirin Jendral Kancil belajar sendiri. Saat ini saya capek berantem sama Suami Prohemer karena badan capek itu disentil dikit emosinya melimpah ruah. Saat ini saya capek di jalan... sambil ketakutan gaji yang cukup banget buat hidup di Jakarta itu dipotong karena saya telat. Potongannya bisa bayar SPP Jendral Kancil. Saat ini saya capek iri hati lihat orang yang dekat dengan siapa bisa pindah sesukanya. Saat ini saya capek... capek mengharapkan bos-bos saya paham kondisi saya.. capek mengharapkan mereka berempati.. they never know how its feel until they walk in my shoes.

Ga.. saya ga galau Pak. Saya tau yang saya mau. Saya mau dan sudah mengusahakannya terjadi.

Terus saya harus nyoba apa lagi? I hate myself when grundel grundel like this. Hahaha.

Saya tahu resiko saat masuk ke kantor ini adalah ditempatkan di mana saja. Yang saya ga tau adalah betapa kesempatan ditempatkan di mana saja itu tidak berlaku adil. Dan iri itu.... parah ya... makan jiwa.

Sekali ini boleh ya...

I hate my job.
I hate my office.
I hate me who posting this and blamming others for my conditions.
I hate me.

-ditulis saat nungguin travel, dini hari, tapi sudah pasti telat ke kantor. Halo potongan pendapatan bulan ini...

15 October 2014

Dibawa Hepi

15 October 2014 capcai bakar

Dikirimin foto ini pagi-pagi sama suami prohemer...

Tiap hari sekolah, Captain Kid ikut Ayah nganterin kakak ke sekolah. Naik motor. Ih.. sebelum protes ga masuk angin apa? Doain ya bisa segera mampu beli mobil tunai. Haha. Lagian sama Suami Prohemer anak bayik dibungkus berlapis-lapis. Insyaallah kuat.

Seru ya!

Padahal itu sudah pukul 7.10 pagi. 7.30 Jendral Kancil masuk sekolah. Rumah ke sekolah butuh 30 menit. Tapi tetap senang-senang dulu. Haha.

Kalau ada emaknya udah ngomel-ngomel pasti.

Ayahnya emang jago kalau bikin hepi-hepi. Kalau Jendral Kancil terlalu telat buat ke sekolah, acara belajarnya diganti pergi ke museum. Yang penting belajar sesuatu. Hahaha.. Kalau emaknya pasti tetap nyuruh sekolah. Diketawai? Gpp.. biar lain kali ga mau telat lagi.

Buat saya, Jendral Kancil butuh sedikit (sedikit saaaaja) sikap santai Ayahnya. Soalnya Jendral Kancil ini saya banget. Ga mau melanggar peraturan, sistematis, kalau ada hal yang di luar rutinitas bakal dipastikan berkali-kali boleh dilakukan atau tidak. Kurang fleksibel lah... Jadi biar ga sekaku saya, dia butuh disantaiin bapaknya.. butuh diarahkan kalau kita tetap bisa senang meski ga sesuai rencana.

Tapi Jendral Kancil juga harus diajarin tepat waktu.. apalagi kalau janjian sama orang. Kalau dia telat, dia menghilangkan waktu temannya dan ga bisa diganti. Ngehilangin barang orang masih bisa diganti. Ngehilangin waktu orang? Gantinya ga ada.

Ya itu... berusaha tepat waktu, tapi kalau ga bisa ya.. dibawa hepi aja. Kayak tadi pagi..

Dan.. mereka hepi banget kan yaaaa....

10 October 2014

Weekend Kemarin kemarinnya lagi

10 October 2014 capcai bakar

Nonton Hercules dan Yoshinoyaaa

Sebenarnya ga pas weekend tapi minggu lalu lah ya. Pas Suami Prohemer dinas ke ibukota. Kali ini nontonnya di blitz. Sebelum nonton disempat-sempatin makan di yoshinoya. Beneran disempatin karena ga pakai acara reffil ocha. Rugik.

Pas makan di yoshinoya ini, Suamik kan lagi telponan serius sama temennya.. jadi eike ditinggalin dompet di depan kasir. Karena ga ngerasa dititipin mesan makanan Istri Sholehah Tapi Kurang Inisiatif ini mesan makanan buat dirinya aja, lalu makan sendiri dengan lahapnya. Suami Lapar baru kelar telponan saat Istri ngeletakin sumpit.

Trus Suami dengan muka kecewa
"Aku ga dipesanin?"
"Ga bilang mau pesan apa.. takut ga suka"
"Aku kan dipesanin apa aja suka."
*heniiiiing*

Rrr... iya.. entah kenapa akhir-akhir ini suka misskomunikasi. Eikenya suka ga mikirin. Suaminya suka GR dipikirin. Antara kelamaan LDM jadi lupa kalau ada suami.. atau karena menjiwai semangat pns sekali.... ga ada inisiatif.

Apapun itu sih kudu dikoreksi.

Kelar Istri makan dan Suami ngiler, kita berangkat ke blitz. Seperti biasa.. metode milih filmnya kalau ga cek imdb ya nanya mas-mas ticketing.

"Yang bagus apa mas?"
"Hercules sama Open Windows"

-mmm hercules tampak so-so-

"Open windows soal apa mas?"
"Thriller. Psyco."
"HERCULES AJA MAS"

Gila kalau mau nonton thriller lagi. Jantung eike kasian.

Hercules ini...

Iklannya lama aja, Blitz?  15menit lebih lah... itu iklan beneran ya.. bukan preview film coming soon. Suami Yang Makin Lapar sampai pergi ke Yoshinoya lagi buat -akhirnya- beli makan. Cuma namanya jodoh ga bisa dipaksa ya.. Yoshinoyanya tutup. Ampun Suami.

Filmnya sih lucu. Meski beberapa dialog yang ketawa eike sendiri. Sangking leganya ga nonton thriller kali ya. Tapi berasa terlalu dimepetin. Adegan perangnya kurang cihui. Kependekan. Terus ketebak gitu. Yaaa lumayanlah buat tiket 20rb. Hahaha. Iya kakak.. mandiri lagi promo buy one get one free. 40rb dapat 2 tiket. Loph!!

Idul Adha

Weekend kita ga jalan-jalan karenaaa.. suami jadi panitia kurban. Begini ya rasanya punya rumah sendiri. Kalau dulu pas ngontrak meski orang kurban di belakang kontrakan, suami tidur aja.

Gitu rumah sendiri... jadi panitia dong diaaaa. Cuman berhubung ga kuat liat darah sepanjang acara penyembelihan dia sembunyi di rumah. Muncul-muncul setelah semua hewan selesai disembelih.

Saya sih ikut ngeliatin dari awal.. ngajakin Captain Kid. Iya.. Captain Kid aja. Kakaknya ga tertarik. Milih nonton film sama temannya di rumah. Sebenarnya saya ga antusias-antusias banget lihat acara kurban. Bukan karena takut darah atau merasa itu terlalu sadis. Tapi ya.. aku kan anak rumahan. Lebih milih tidur-tiduran daripada panas-panasan lihat sapi.

Cuma.. ya itu bersama dengan rumah sendiri datanglah kewajiban meramaikan acara warga. Kalau bukan warganya siapa lagi yang bakal ngeramein. Daripada sepi terus panitianya pundung ga mau bikin reramaian lagi.. garinglah kompleks ini.

Padahal saya dan suami udah senang sama antusias warga rt kita yang suka bikin acara. Mungkin karena didominasi keluarga baru.. yang baru mulai berumah tangga.. yang baru punya anak seorang dua orang. Kita  (mereka sebenarnya.. saya numpang aja) berusaha banget bikin lingkungan yang kenangable buat anak-anaknya. Mulai dari bikin lomba-lomba 17 agustus sampai bikin arak obor di malam idul adha.

Jadi marilah kita nonton kurban sama anak bayik.

Sadis? Hehe. Menurut saya yang nonton kurban ini bukan haus darah kog. Saya juga terharu lihat hewan-hewan ini disembelih. Begitu juga emak-emak lain. Ada anak yang sampai berlinangan air mata waktu lihat sapinya diikat kakinya terus ditarik biar jatuh ke tanah jadi bisa disembelih. Kasian iya.

Tapi menurut saya anak-anak perlu dikenalkan. Pertama karena mereka kan generasi penerus.. mereka perlu tahu soal tata cara berkurban. Gimana menyembelih sesuai Al Quran. Lah kan ada Pak Ustad.. ya iya kalau selamanya tinggal di kota yang pak ustadnya banyak. Kalau ga? Mau ga mau kan harus kurban sendiri.

Kedua, kurban ini ngajarin anak-anak (dan orang dewasa juga) kalau sesayang apapun kita sama sesuatu, segakteganya kita.. kalau diperintahkan Allah ya harus dilaksanakan. Ga terbatas soal menyerahkan harta benda aja.. tapi mencangkup masalah penegakan agama. Semacam Anak sendiri melanggar hukum? Ya harus dihukum meski ga tega.. meski sayang banget.

Oh ya... suatu waktu saya berkesempatan satu tempat duduk dengan ibu-ibu tua. Dia bilang "Tuhannya komersil" karena meminta kurban yang terbaik, yang jelek ga mau.

Terlepas ibuk-ibuk ini segala-gala dikomentarin nyinyir ( nitip anak ke TPA bikin anak capek, ninggalin anak nanti anaknya marah kalau udah gede, mbakmbak cantik itu masih single). Terlepas beliau juga bukan muslim jadi wajar ga ngerti.

Allah minta kurban terbaik yang mampu kita berikan. Kalau mampunya baru kurban kambing langsing.. ya udah ga masalah. Masalah itu kalau mampu kurban kambing montok tapi yang dikurbanin yang langsing terus sakitsakit ples diskon bentar lagi mau mati karena sakit.

Bukan.. kurban ini bukan buat Allah kog.. kurban ini kan mau kita bagi-bagi ke saudara-saudara kita. Ngasih itu kan maunya yang terbaik.. biar yang dikasih juga senang. Yang terbaik yang kita mampu kan..

Ih.. kepanjangan petuahnya...

Terus kemarin di kompleks ngadain masak-masak sop, sate, dan gulai sapi buat warga. Ngadain mie kocok juga. Rame lah.

Terus Jendral Kancil puasa arafah. Yay!! Proud emak. Ga disiapin sahur karena bilang mau puasa setelah bangun tidur. Kamuh hebat anakku!!!

06 October 2014

Look to the mirror.
If you like what you see, keep going.
Don't stop right now.
Look how far you get.

Look to the mirror.
If you don't like what you see, stop it.
Change it. Be a person that you like.
A person that you proud of.
You can do it.

*menahan keinginan makan baso padahal udah makan roti abon papua, makan siang, dan makan malam seharian ini

** Iya.. ini soal weightloss program. Tapi kalau merasa cocok saat kehilangan tujuan hidup.. saat kesesat dan galau sih bisa aja. Motivasi itu kan tergantung pemaknaan pendengar

Mantra

06 October 2014 capcai bakar

Look to the mirror.
If you like what you see, keep going.
Don't stop right now.
Look how far you get.

Look to the mirror.
If you don't like what you see, stop it.
Change it. Be a person that you like.
A person that you proud of.
You can do it.

*menahan keinginan makan baso padahal udah makan roti abon papua, makan siang, dan makan malam seharian ini

** Iya.. ini soal weightloss program. Tapi kalau merasa cocok saat kehilangan tujuan hidup.. saat kesesat dan galau sih bisa aja. Motivasi itu kan tergantung pemaknaan pendengar

Weekend Kemarin Kemarinnya Lagi. LAGI?!


Jendral Kancil My Conference

Weekend ini dimulai lebih awal karena saya balik ke bandung di Kamis malam. Jumatnya saya ijin ga masuk kantor ke Bapak Bos demi parents meeting di sekolah Jendral Kancil. Bye 5% remun... *nangis sedih tapi apa daya.*

Tema My Conference kali ini adalah permainan tradisional. Anak-anak diminta memakai pakaian khas sunda. Baju pangsih buat anak lakik, kebaya buat anak perempuan Orang tuanya juga diminta menggunakan baju tradisional.

Tadinya sih.. saya pengen Suami, Jendral Kancil, dan Captain Kid pakai baju pangsih.. lucu kan.. Cuma dipelototin suami.. Anggarannya bengkak kakak... ya sudahlah.. Jendral Kancil saja yang pakai pangsih. Saya dan Suami pakai batik. Captain Kid pakai baju bagusnya. (Iya.. emak hemat cuma punya dua baju bagus buat anak bayiknya. Kalau sempit baru beli lagi)

Beli baju pangsihnya di toko seberang terminal cicaheum. Dia pagi-pagi udah buka dan koleksinya lengkap. Mulai baju pangsih segala ukuran sampai baju kebaya segala ukuran.

Di My Conference kali ini Jendral Kancil ga jadi MC setelah selama dua tahun kemarin jadi MC. Mungkin karena kali ini MC nya harus fluent in sundanesse. Hahaha. Sumpah.. saya cuma paham sepotong-sepotong MCnya ngomong apa. Tapi Jendral Kancil dengan hebanya bisa ngebawain sisindiran (terj:pantun). Hebatlah.. meski masih lihat contekan. Haha.

Selain ngebawain pantun, anak-anak juga diminta menjelaskan berbagai permainan tradisional yang sebelumnya mereka rekam. Lucu.. lihat anakanak ini berusaha memahami peraturan congklak, ucing sumput (diskusinya panjang banget saat menentukan jumlah hitungan), benteng, dll.

Meski pada bilang permainan tradisional ini asyik dan lebih bermamfaat daripada permainan modern.. semua anak protes keras saat wacana gadgetnya ditarik aja gimana? Hahaha... aduh.. kangen ga sih liat anak-anak sore-sore ramai-ramai main kejar-kejaran di lapangan? Saya kangen.

Imunisasi Jendral Kancil

Ngajakin Jendral Kancil imunisasi ini sungguh perjuangan.. entah sejak kapan anaknya heboh kalau mau disuntik... nunda-nunda terus.. nangis... etc. Cuma karena suntikan hepatitis a yang pertama nya itu oktober tahun lalu.. mau ga mau kali ini harus dipaksa.

Kelar my conference kita langsung capcus ke rumah sakit. Tadinya mau sekalian Captain Kid suntik cacar air, yang ternyata udah setahun vaksinnya ga ada. Ya kalau gitu ngapain dijadwalin ya? Saya bingung lihat ibu bidan jaman sekarang.

Bidan dulu itu kan serba bisa ya.. pengganti dokter di tempat-tempat yang ga ada dokter. Bidan sekarang lebih mirip asisten dokter. Taunya nimbang dan suntik. Kalau konsultasi ga ada solusi.. nyuruh ke dokter aja. Padahal ya konsultasinya sederhana doang.. "Berat badannya normal? Kog ga naik-naik ya Bu Bidan? Saya perlu khawatir?"  Atau "Kog sering batuk ya.. "

Ya gitu lah... segan sama dokternya kali ya.

Jadi kemarin yang diimunisasi Jendral Kancil aja. Itu pakai acara dipegangin tiga bidan, pakai acara ijin keluar buat teriak sangking stressnya, dan pakai acara berlinang air mata. Oh.. ples muka manyun.

Pulangnya.. anak bayik dan anak gede jalan dari rumah sakit ke kantor ayah. Anak bayik ga minta gendong malah ketawa-ketawa hepi sepanjang jalan, anak gede jalan duluan. Nyebrang aja ga nunggu emaknya. Untung selamat.

Terus kita makan di Ampera. Di sini anak bayik yang dulu pas diajakin main air nangis kencang, sekarang bisa ketawa-ketiwi. Nangisnya pas diangkat. 


Terus.. Captain Kid punya balon untuk pertama kali. Belinya di rumah sakit. Hahaha. Awalnya yang minta balon kakaknya..terus diizinkan asal berbagi sama adek. Padahal emaknya juga senang balon. 

Tes TOEFL

Kantor saya secara rutin ngadain tes toefl dan tpa gratis... ya buat siap-siap kalau ada tawaran beasiswa. Masalahnya yang gratis gini diadainnya di weekend. Buat yang jauh-jauhan sama keluarga... ini pilihan berat. Mau ikut tapi ngorbanin waktu sama keluarga yang udah minimalis. Mau ga ikut kog ya sayang.

Apalagi tadinya saya mikir bakal di Bandung selama tiga hari. Eh.. sabtu harus ke jakarta. Sempat mau mundur karena belum belajar sama sekali dan dihitung-hitung ongkos bolak-baliknya sama aja kayak tes sendiri.

Cuma karena sadar.. kalau ga kepaksa emang mau sempatin tes sendiri? Jadilah, sabtu pagi saya meluncur lagi ke Jakarta. Ikutan tes.. dan nebeng orang kantor buat pulang ke Bandung. Sabtu malam saya udah nongkrong di warung depan kantor suami. Nemanin anak bayik ngobrak-ngabrik dagangan orang. Sabtu malam saya juga udah jahilin anak gede. Sabtu malam saya juga udah nonton Lego The Movie sama my preciousssss di kamar.

Dulu.. saya mungkin memilih menghemat sekian puluh ribu rupiah kalau di Bandungnya kurang dari dua hari. Sekarang? Udahlah.. nanti kita doa lagi minta dicukupkan ya Allah.. dilebihin juga boleh.. Lebihin agak banyak apalagi. Amin banget. Hahaha.

Tesnya gimana? Ya tes toefl sih gitu-gitu aja. Kayaknya butuh baca novel inggris deh biar nambah pinter.

Kemarin itu waktu tes, saya sempat melihat ada sampah rautan pensil di bangku saya. Bekas yang tes shift pagi tampaknya. Miris.. ini kan yang tes orang kantor ya... minimal ga begok lah.. terus tesnya buat keperluan melanjutkan sekolah yang lebih tinggi... ke luar negeri mungkin. Lah kelakuannya kog gini... ga bisa apa dibungkus dulu pakai tisu terus buang ke tong sampah yang dengan gampangnya bisa ditemui di kantor?

Kelakuan emang.

Sampai jumpa di weekend berikutnya!

30 September 2014

Weekend Kemarin

30 September 2014 capcai bakar

Maksud hati mau bikin postingan inspiring.. tapi.. ntar aja ya.. hehe kita posting kehidupan seharihari aja.

Weekend kemarin

Saya minta happy meal di Pizza Hut. *hening*

Terpujilah ahensinya Mcd. Nempel banget itu hepi meal di otak. Untungnya mbak PH nya dengan lembut bilang "Kita ga ada happy meal bu.. adanya sensasi delight"

Meski dalam hati dia ngakak gulingguling lalu ngetweet/ngepath/ngeig/ngewall

"Ada customer yang ngambil salad segunung.. ada yang nanya hepi meal di PH. Ada."

Jendral Kancil Naik Sabuk Ijo

Setelah kelamaan di sabuk merah gegara banyak absen latihan saat sakit dan sunat (ini sesi duanya belum ditulis juga btw).. akhirnya bisa ganti sabuk.

Selamat ya Nak... proud of you!

Seperti biasa.. sebelum gradding anaknya demam panggung. Degdegan. Hehe.

Kalau dulu bisa ngelihatin Jendral Kancil gradding di dalam, sekarang harus nemanin Adiknya naik turun tangga, mainin keran, mainin sol sepatu, ngutip daun dan kerupuk di jalan raya, mencoba masuk selokan, ples selonjoran di pinggir jalan.

Secara adeknya lagi tahap babling.. jadi main apaapa sambil ngocehngoceh.. takutnya ngerusak kosentrasi peserta.

Captain Kid udah bisa jalan

14 bulan kurang beberapa hari kemarin... akhirnya anak kecik ini berani jalan. Sesungguhnya Captain Kid ini sudah mampu jalan dari umur 13 bulan. Kalau lagi ga sadar dia bisa maju tiga langkah. Kalau sadar? Ga mau jalan kalau ga dipegangin.

Terus bercermin dari awal dia belajar jalan yang bakal jongkok kalau kita maksa natihnya cuma dengan sebelah tangan.. kita jadi paham kalau Captain Kid ini ga bisa dipaksa. He will do something only if he wants to. Nobody can force him.

Saat dia merasa sudah siap.. dia bakal mau ditatih dengan satu tangan. Saat dia sudah siap anaknya bakal jalan melintasi rumah ujung ke ujung tanpa dipegang, tanpa dibujuk. Jalan aja gitu. Orang lagi sibuk beraktivitas.. anaknya tiba tiba bangun dan melintas dari satu dinding ke dinding lain dengan cueknya. Ada kirakira 10 langkah. Langsung jauh.. langsung bisa belok.. langsung bisa ngerem... meski dengan gaya vampir cina atau mumi. Tangannya di depan terus. 

Kan teorinya kalau mau melatih anak jalan ya sambil diumpanin mainan, di Jendral Kancil mungkin berhasil.. di Captain Kid? Yuk dadah byebye. Anaknya ketawa aja. Ni orang ngapain sih jogetjoget, pikirnya.

Jadi ya gitu.. buat emakemak yang khawatir liat anaknya belum ini belum itu padahal anak tetangga udah... sabar aja. They will.. in time. Tutup telinga aja kalau tetangga membandingkan perkembangan anak kita. Anak-anak punya waktunya sendiri. Ga perlu dipaksa.. distimulasi saja. Yang penting semua tahap terlewati. Toh jalan ditatih ini toleransinya sampai 15 bulan. Maksimal 18 bulan lah. Lewat dari itu baru boleh khawatir. Konsultasikan dengan dokter keluarga.

Kita juga ga mau maksa Captain Kid cepatcepat jalan karena melihat pengalaman kakaknya. Jendral Kancil itu bisa ngerangkak model anjing laut umur 5 bulan, pionir di lingkungan tetangga. Karena merasa dia sudah bisa merangkak dan pengen dipuji sama tetangga lagi jadilah kita ngajarin Jendral Kancil jalan, padahal merangkaknya belum sempurna. Years later.. Jendral Kancil harus terapi karena perkembangan motoriknya terlambat.

Usut punya usut.. itu karena kita melewatkan tahap merangkak. Merangkak itu kan perlu koordinasi tangan dan kaki, berbeda dengan jalan yang hanya perlu koordinasi kaki. Jadi.. kita benarbenar menunggu Captain Kid menyempurnakan rangkakannya dan merambat sendiri sebelum kita tatih kemanamana.

Biaya terapi mahal.. mendingan buat bikin kanopi. Makanya kita sabar. Hahaha.


Kalau mau baca lebih lanjut mengenai keterlambatan jalan pada anak, klik di sini ya. 

http://m.kompas.com/health/read/2012/08/06/16285422/Keterlambatan.Berjalan.pada.Anak

Akhirnya bisa diajak main!

Umur Jendral Kancil dan Captain Kid yang lumayan jauh ini bikin mereka main sendirisendiri. Kalau kakaknya sibuk main sendiri, adiknya sibuk nguatakngatik rumah dan panci. Kalau kakak main bola, adiknya ngeliatin dari pintu.

Paling kalau main berantem sama bapaknya. Ayahnya nyerang kakak.. adeknya jadi senjata. Atau main terbangterbang sama Bunda. Adek jadi pesawat.. kakak jadi target iler.

Nah kemarin... mereka main air bareng. Adik megang selang.. kakaknya purapura diserang pakai air. Basah... banget. Secara yang megang selang anak bayik.. itu pintu, jendela, sampai dalam rumah disiramsiram.

Tapi kakaknya senang.. "Akhirnya bisa diajak main!!!"  katanya.

Jadi aja sampai menggigilgigil main air di luar.. sembari bersihin motor ayah dan mandi. Kelarkelar.. langsung ketiduran kayak orang pingsan.

29 September 2014

PDKT Tiap Minggu

29 September 2014 capcai bakar

Perkenalkan ini Captain Kid.

Setiap Jumat malam saat sampai ke rumah, tugas saya adalah berusaha menarik perhatian anak kecik ini. Berusaha bikin dia suka sama saya. Mau sama saya.

Dan tiap jumat malam pula.. hati saya remetremet, kaya naksir orang tapi orangnya naksir orang lain. Orangception. Cinta bertepuk sebelah tangan ceunah.

Setiap weekend.. Captain Kid akan jelasjelas memilih bapaknya ketimbang saya. Tidur senderan ke Ayah. Bunda peluk? Kalau ga nangis ya nepis tangan Bunda. Dont touch me gesture. Ditinggal pergi ayah? Nangis... dont leave me with this stranger gesture. Baru mau diam (bentar) kalau dirayurayu. Bangun tidur nyari Ayah. Ada bunda juga ga ngefek, tetap nangis. I only want Ayah gesture.

Ini sih udah lumayan... dulu.. bahkan saya kasih minum susu, anaknya ga mau. OGAH.

Minggu ini.. saat saya sedih ditepistepis Captain Kid dan memilih pelukpelukan sama Jendral Kancil (yang mau saya peluk dan mau saya cium) daripada pergi bertiga  Captain Kid dan Bapaknya, Jendral Kancil bilang "Bunda pergi sama adek.. biar adeknya mau sama Bunda."

Hahaha... iya.. sini ga biasa ditolak.. biasanya dikejarkejar.

Lalu.. di hari minggu.. saat anaknya sudah agak dekat.. emaknya pergi lagi... pyuh..

Ini gimana bisa jadian kalau PDKT nya setengahsetengah. Baru ikrib.. mulai senang.. eh ditinggal. Tapi ga bisa move on juga sih.. soalnya gitu mulai lupa diPDKTin lagi.

Ini bahas anak apa percintaan remaja galau sih?

Ya.. satu kisah kan insightnya bisa macammacam.. dikondisikan saja. Hehe.

Psst.. Boys.. Bunda tahu bunda banyak absen dari hidup kalian.. but when you leave me behind it is hurt me. Please.. just hug and kiss me back whenever i am hug and kiss you, okay? You know.. the price to see both of you every weekend is pain on my back and my ass.. haha. But that pain heals easily with your kiss. Muachhh.

25 September 2014

The Equalizer

25 September 2014 capcai bakar

Kencannnnn.

The bright side dari LDM an itu ya.. pas suami dinas bisa berujung kencan. Hehe... biasanya kita nonton, terus makan di yoshinoya atau maroco nya Taman Makam Pahlawan Kalibata.

Tadi malam.. sembari ngurusin HP suami yang ilang di toilet kita memutuskan untuk nonton. Maunya sih nonton Lucy.. aku penasaran. Apa daya udah ga tayang.. cuma berhubung udah di Senci.. jadilah kita searching imdb. Ngelihatin film mana yang lagi tayang yang punya skor tertinggi. Hahaha... blank abis sama filmfilm yang ada.

Jadinya nonton The Equalizer. Bagus? Banget... tapi jantungku lemasssss.

Saya dan suami itu lemah sama film seram. Baik seram secara supranatural (aka setansetanan) dan seram secara darah muncratmuncrat. Dan ya ampun... film ini mamak.. bikin degdegan tiap ada adegan bunuhbunuh. Aku takut banget ngeliatnya.. degdegan.. ini bakal dibunuh atau ga? Dibunuhnya bagaimana? Jadi nontonnya sambil remetremet jari dan tutup muka.

Jadi kalau mau kencan yang bisa pegangan tangan eraterat atau nutup muka di bahu bidang suami sambil ngendusngendus wanginya.. film ini cocok banget! *mamer*

22 September 2014

See the silver lining

22 September 2014 capcai bakar

Ada yang bilang "Nikmatin aja... pulang kerja langsung tidur. Kalau ada anak.. mana sempat tarik napas."

Saya tahu beliau bermaksud baik. Sangat baik. Beliaulah yang mendorong saya untuk jadi auditor bukannya fasilitator. Mendorong saya untuk pindah ke Bandung.. mendekati keluarga.

Namun saat sudah berusaha menjadi yang terbaik di diklat auditor.. (ya meski bukan terbaik.. saya berani klaim saya kedua atau ketiga terbaik.) Jalan untuk menjadi auditor dan/atau pindah ke Bandung kog belum terlihat.. maka katakata pemberi semangat untuk selalu melihat yang terbaik itu lah yang bisa diberikan.

Meski.. saya mau menukar semua waktu luang ini dengan kesibukan menemani (ngomelin) anakanak, membersihkan rumah, dan menemani (ngerecokin) suami. Ya.. i want it so badly.

Tolong beri yang terbaik ya Maha Pengabul Doa. Kuatkan dan lindungi.

Years...


dulu kencannya di warteg atau pinggir jalan.. sekarang juga masih. hoho
Years ago ( we are lose in count) suami prohemer asked me to be his girlfriend. Literally. Iyes.. in english mamak. That why i post this in english belepotan. 

I asked him to give me one week, to considering his proposal. Uyehhhh... common moves yee.. sell expensive gitu.

He repllied " I asked you once. Only once. I will never asked you again. Give me the answer right now or this is it"

Ya Allah.. ini lakik. Eike melted. So i said yes. Daripada diajak TTM doang pan. Dan saya itu lemah sama lakik tinggi-berdada bidang-pintar. Even i hate how he uses hat everyday. Hate it.

Happy anniversary ya Suami.. meski dimulai dengan jalan pacaranpacaran ndak berkah itu, semoga chapter ini berkah ya. Terima kasih ya.. dan mohon sabar.. mohon bimbingannya. Like i said.. i will follow you to anywhere.. so please guide me (ples thesee little our precious) to heaven.

13 September 2014

Ngabisin jatah cuti tahun ini di bulan September. Mengesampingkan kenyataan kalau di bulan Desember bisa dapat libur lebih lama (tanpa memotong kemungkinan ngamen karena akhir tahun kantor tutup). Karena mau kangen-kangenan sama suami dan anak-anak setelah diklat luar pulau berbulan-bulan.

Lalu suaminya dinas ke luar kota selama istri cuti.

Ya.. capcai bisa berkehendak.. namun tukang masak juga yang menentukan.

Yuk...

Ya gitu deh

13 September 2014 capcai bakar

Ngabisin jatah cuti tahun ini di bulan September. Mengesampingkan kenyataan kalau di bulan Desember bisa dapat libur lebih lama (tanpa memotong kemungkinan ngamen karena akhir tahun kantor tutup). Karena mau kangen-kangenan sama suami dan anak-anak setelah diklat luar pulau berbulan-bulan.

Lalu suaminya dinas ke luar kota selama istri cuti.

Ya.. capcai bisa berkehendak.. namun tukang masak juga yang menentukan.

Yuk...

Tebaktebakan Jendral Kancil


Aku di belakang Amerika dan di depan Australia. Apakah akuuu?
Sudah tentu huruf A ya... 

*kog bunda tauuuu*

Sapi apa yang warna warni?
Sapidol?
Salah... sapiring rainbow cake
Okeee.. you got me.

17 August 2014

Indonesia 69 Tahun

17 August 2014 capcai bakar

Namanya abdi negara ya.. mau hujan, mau badai, mau hari minggu, mau sabtunya udah masuk, kalau 17 Agustus ya wajib upacara.

Tahun kemarin saya cuti bersalin, jadi ga ngikutin upacara di kantor. Tahun ini upacaranya di Medan karena lagi diklat. Dan karena lagi diklat, yang pagi-siang-sore-malam ada apel-apelan, upacara kali ini berasa just another ceremony.

Awalnya begitu....

Sampai ketika saya melihat pembina diklat (yang TNI AU) memberi hormat ke bendera. Melihat sikap sempurna beliau, saya terharu. Banget. Kalau ga mikir malu dilihat orangorang seBalai tentu air mata sudah mengalir. Berasa banget kalau buat mereka (garda depan pembela negara ini) bendera yang berkibar itu diperjuangkan. Bukan cumacuma.

Bersyukur banget anak saya bisa hidup di negara yang merdeka. Ga was-was besok ditembak musuh. Ga was-was tidur malam. Bisa sekolah. Bisa main. Bisa punya citacita. Kebayang kalau lagi perang.. we will live our life day by day. Mana ada resolusi tahunan. Apalagi repelita. (ketauan tuanya)

Jadi ingat saat ada teman CPNS yang bertanya kenapa sih diklat prajab mereka harus diawasi sama TNI? Perlu ya pendidikan orang dewasa dan sipil dimiliterkan seperti itu?

Senior saya menjawab "TNI itu contoh nomor 1 akan cinta dan bela negara"

Jleb ga sih.. TNI itu siap pasang nyawa buat menjaga republik kita. Ga ada tawar-menawar. Negara nomor 1, bahkan lebih penting dari keluarga. Istri melahirkan sendirian? Jauh dari keluarga?Resiko yang diterima tanpa banyak protes. *melirik malu ke diri sendiri*

Makanya diklatdiklat kenaikan jabatan di kantor saya, dibina oleh TNI. Agar secara periodik abdiabdi negara diingatkan akan tugasnya. Bekerja demi negara cuy.

Terima kasih para pahlawan. Dan.. doa saya buat warga Palestina serta negara lain yang berperang. Semoga tidak ada perang lagi. Semoga diberikan Allah kekuatan.

Selamat 17 Agustusan ya....

09 July 2014

Tell them not to rape

09 July 2014 capcai bakar



Saya ga 100% setuju dengan jargon "Dont tell us how to dress. Tell them not to rape." Iya, orang beriman dan berakal akan mikir beribu-ribu kali sebelum melakukan kejahatan. Tapi ga semua orang imannya tinggi terus. Ga semua orang akalnya dipakai terus. Saya ga akan menggantungkan keamanan diri kepada asumsi semua orang beriman dan semua orang berakal. Saya yang bertanggung jawab atas keamanan saya.
Loh.. Yang diperkosa itu bajunya ga seksi kog. Yang diperkosa anak kecil atau nenek nenek atau waria atau orang ga waras yang jangankan seksi, kalau dia manggil, lakilaki noleh aja enggak. Kabur iya. (Cung yang keringat dingin kalau disamperin Mas-sis di lampu merah)
Tapi... Manatau, saat saya pakai baju ketat, pakai rok mini, pakai celana gemes, pakai baju dengan belahan dada rendah, ada yang tersulut syahwatnya. Dan mungkin.. Dia tidak memperkosa saya, namun beralih ke orang lain yang kebetulan ada, kebetulan tidak bisa membela diri.
Lalu saya siapa? Pemicu? Bukan. Siapa juga yang mau jadi pemicu pemerkosaan. Kalau busana saya yg memancing syahwat harusnya semua lelaki netesin air liur. Ini enggak.
Iya... Itu karena masih ada orang yang memakai akalnya. Masih ada yang memegang imannya. Dan sekali lagi.. Ga bisa saya mengharapkan semua orang beriman dan berakal terus. Yang bisa saya kontrol ya diri saya. Dan saya memilih ga mau jadi pemicu.

27 February 2014

.... Desember kemarin. 

ibuk apa ini.. milestone besar, penting, dan sekali seumur hidup-iye... kebayang aja kalau sunat musti dua kali. Abis dong- anaknya baru dicatat dua bulan kemudian. 

Tepatnya pas hari ibu, tanggal 22 Desember. Gampang ya diingatnya.. bukan.. bukan dipas-pasin. Jadi begini.. kita mulai dari awal ya. Duduk dong. Ehm.. iya.. makasih teh botolnya. *penulis mulai berhalusinasi*

Jadi Jendral Kancil sudah minta disunat sejak naik kelas 2 SD. Sekitar pertengahan tahun lah. Saya sih langsung setuju aja. Mumpung anaknya yang minta nih.. Ayuk lah. Sekarang juga kita ke dokter sunat. Tapi.. Bapaknya bilang tunggu liburan aja, biar ga perlu ijin lama. Waktu itu saya masih bersikeras agar sunatnya dilaksanakan dengan cara seksama dan dalam tempo secepat-cepatnya. Argumen saya, jaman robot udah pergi ke bulan begini sunat kan ga sesakit dahulu, recoverynya juga cepat. Jumat sunat, Senin sudah bisa beraktivitas dong ya. Tapi Bapaknya keukeh bilang libur aja, mau metode apapun sembuhnya ga secepat itu neng... 

Yo wes.. secara saya gak pernah disunat, kita nurut sama yang sudah berpengalaman kan. Jadi sambil nunggu libur tengah semester, saya mulai googling-googling tempat sunat di Bandung. 

Rekomendasi pertama tentu saja The Legen(wait for it)dary Bypass Soekarno Hatta. Klinik khitan bypass soekarno hatta ini paling terkenal di Bandung, ibarat Aqua di pergalonan, Pampers di perpopokan, Odol di perpastagigian. Secara sudah 40 tahun lebih ya malang melintang di dunia sunat-sunatan ini. Sekarang sih namanya Khitanan Paramedika, meski tetap terkenal dengan Sunat Bypass. 

Cuma karena yang ditawarkan cuma metode konvensional, Sunat Bypass ini dicoret dari pilihan kita. 

Emaknya cuma bisa nungguin Jendral Kancil saat weekend, jadi perlu sunat yang ga terlalu sakit. Kebayang deh repotnya Ibu kalau harus ngasuh Captain Kid sambil ngurusin Jendral Kancil yang kesakitan.Meskipun kata Ibu, sunat disini kabarnya anak yang sebelumnya takut dan nangis-nangis, kelar sunat malah ketawa-ketawa. 

Hahaha.. kayak ketok magic ya.. ga tau diapaain di dalam, keluar-keluar kinclong aja. Cuma eike pikir itu kan ketawa-ketawanya pas di sana.. obat biusnya masih mempan. Pas di rumah?

Alternatif selanjutnya adalah Klinik Khitan Seno Medika. Tau klinik ini karena sering dilewatin saat kita turun gunung ke kota. Dan ternyata waktu digoogling, dia terkenal dong. Ya.. secara gedungnya juga gede Capcai. Kau pikir darimana uangnya.

Waktu ditanya-tanya via BBM metode sunat yang digunakan di klinik Seno Medika ini cuma metode konvensional, tapi ga pakai perban-perban seperti Khitan Bypass. Saya sempat tergoda banget karena Klinik Seno ini banyak ples-plesnya. Waktu itu ada promo diskon 50% kalau sunat di musim liburan, dapat merchandise juga, dapat foto juga. Ples pigura *dadah-dadah sama Jonas* Sungguh ya.. perempuan itu (Lu aja kali Capcai..) lemah terhadap diskon dan bonus *lirik manis emak-emak yang beli deterjen gegara bonus mangkok cantik*

Waktu saya oprek-oprek web-nya, di sini ada toko yang menyediakan baju koko, sarung, celana sunat, roti buaya, mainan dan berbagai printilan sunat lainnya. Penting ini buat emak-emak yang cuma ketemu anaknya pas weekend. Ga perlu repot belanja kesana-kemari lagi. Terus mereka juga menyediakan antar jemput khitanan dan penginapan. Palugada sekali. 

Sunatnya bagaimana? Mengutip dari blog ini -yang anaknya sunat di sana-
 
 “Sini ya, difoto dulu”, kata petugas. Ternyata ucapan mau difoto itu hanya taktik agar si anak tidak takut. Ajaib, si anak menurut saja seolah-olah terhipnotis tanpa merasa takut sama sekali. Pengantar hanya boleh sampai di depan pintu saja,  Eh, lima belas menit kemudian si anak sudah keluar sambil senyum-senyum. Di kepalanya ada topi hadiah dari dokter, lalu tangannya memegang sebungkus besar makanan ringan kesukaan anak-anak. Anak-anak keluar dengan memakai celana seperti dia masuk. Saya tanya anak saya apa yang terjadi di dalam. Katanya dokter mengajaknya ngobrol-ngobrol, lalu disuruh melihat TV di depan. Tahu-tahu sudah selesai. Sakitnya hanya waktu disuntik kebal, seperti digigit semut.
Cuma.. karena metodenya masih konvensional.. mari kita skip saja ya. Cari klinik lain. 

Alternatif selanjutnya adalah Pusat Khitan Sumbawa. Saya tahu klinik ini dari theurbanmama, dan baru ngeh kalau ini dekat sekolah saya dulu. Mengutip dari artikel di Urban Mama:

Pusat Khitan Sumbawa
Jl. Sumbawa No.9 Bandung (022-4224743)
Metode Cauter
Tarif utk 12th kebawah: Rp. 400.000 + pendaftaran Rp. 20.000
Kalau mau pakai salep yang bagus tambah lagi Rp. 125.000
kontrol gratis
Boleh didampingi
Metode Konvensional
Tarif utk 12th kebawah: Rp. 600.000 + pendaftaran Rp. 20.000
Kalau mau pakai salep yang bagus tambah lagi Rp. 125.000
Kontrol & buka jahitan gratis
Tidak boleh didampingi

Nah ini ada pilihan metode cauter. Cuma saya masih mikir-mikir.. pertama lokasinya jauh. Eh salah.. lokasi rumah kita yang jauh. Hihi. Terus hasil baca-baca tentang berbagai metode sunat di Parenting, ada metode yang lebih baru dari metode cauter, metode smart clamp.
Metode ini tergolong baru, dan termasuk metode yang paling aman dan cepat. Dalam metode ini, sebuah tabung sekali pakai diselubungkan ke penis. Kulup yang akan dipotong dijepit pada perbatasan batang dan kepala penis, lalu dipotong dengan pisau bedah mengikuti alur yang sudah dibuat sebelumnya.

Tidak terjadi perdarahan karena pembuluh darah tertutup oleh klem. Jahitan dan perban juga tidak diperlukan karena klem akan terus berada di tempatnya sampai luka mengering (biasanya pada hari keempat). Pasien bisa langsung beraktivitas setelah prosedur sunat selesai.

Terus metode sunat smart clamp ini diklaim paling berestetika. Hasilnya paling ganteng. Jadi anaknya ga hanya ganteng hati dan wajah.. itunya juga ganteng. Auw...Terus mau anaknya kegemukan atau kelangsingan ga masalah, bisa diatasi. Saya makin mantap memilih metode ini.  Nah seingat saya di Klinik Mutiara Cikutra yang dekat rumah ada flyer sunat smart clamp ini. Jadi klinik mutiara ini lengkap-kap-kap. Ada periksa hamil, pijat hamil, spa bayi, senam hamil, imunisasi, terapi, bersalin, konselor laktasi, klinik umum sampai sunat. Tau klinik ini juga karena Captain Kid pernah imunisasi di sini dan bagus. Jadi Yo wes.. kita pilih klinik ini saja. Dekat rumah dan ada smart clampnya. Meski ya.. websitenya tidak menjanjikan potongan harga, merchandise, maupun foto. Ternyata.. metode lebih penting dari bonus.

Ehm.. berlanjut ke session berikutnya ya.. Udah panjang aja.
-----

Bypass Soekarno Hatta
Alamat: Jalan Soekarno hatta No.111 Bandung (100 meter, dari pintu tol Pasirkoja)
Telepon:  022-6016666; 022-6016448 
Hp:  081-394-601-166
Metode: Konvensional, tidak boleh didampingi orang tua.
Kelas: Biasa (Rp350ribu) dan VIP(Rp850ribu)
Bedanya, VIP obat biusnya lebih lama, ada ruangan khusus, dan waktu sunatnya bisa milih Pagi jam 6 sampai jam 7 atau siang jam 1 sampai jam 4. Kalau yang biasa mau gak mau disunat jam 4 sampai 5 subuh.

Sebenarnya sih.. sunat itu makin pagi makin bagus, karena anak belum banyak gerak. Aliran darah belum kencang. Cuma secara bangunin anak jauhhh sebelum subuh itu cobaan jadi pilihan jam 6 sampai jam 7 pagi itu lebih reliable.  

Btw, sekarang Klinik Bypass ini buka cabang di Bogor, Bekasi dan Jogja juga. Uwooo... jadi dokter sunat kayaknya menguntungkan ya.

Alamat: Jl. Ahmad Yani No.675-677 Cicadas-Bandung
Telepon: (022) 723 2007
No.Hp : 0811 222 4242
E-mail : medikaseno@gmail.com
Pin BB : 2A3DCE5A
Metode: Konvensional, tidak boleh didampingi
Kelas: Umum (350ribu, bius tahan 1,5jam ada biaya tambahan untuk kasus tertentu); Khusus (550ribu, bius tahan 4 jam, ga ada biaya tambahan. Untuk anak usia 4 s.d 12 tahun); dan VIP (850ribu, bius tahan 7 jam, ga ada biaya tambahan, bisa buat bayi) Waktu khitannya juga beda-beda untuk tiap kelas. Seperti biasa.. makin murah bisa makin pagi. Dokternya masih segar dan sabar. Hihi.

Alamat: Jl. Cikutra no 115 A-B, Bandung
No Telepon: 022 7216058
Metode: Konvensional, cauter, smart clamp, boleh didampingi dan diabadikan

Artikel soal metode-metode sunat:

Jendral Kancil Sunat (1)

27 February 2014 capcai bakar

.... Desember kemarin. 

ibuk apa ini.. milestone besar, penting, dan sekali seumur hidup-iye... kebayang aja kalau sunat musti dua kali. Abis dong- anaknya baru dicatat dua bulan kemudian. 

Tepatnya pas hari ibu, tanggal 22 Desember. Gampang ya diingatnya.. bukan.. bukan dipas-pasin. Jadi begini.. kita mulai dari awal ya. Duduk dong. Ehm.. iya.. makasih teh botolnya. *penulis mulai berhalusinasi*

Jadi Jendral Kancil sudah minta disunat sejak naik kelas 2 SD. Sekitar pertengahan tahun lah. Saya sih langsung setuju aja. Mumpung anaknya yang minta nih.. Ayuk lah. Sekarang juga kita ke dokter sunat. Tapi.. Bapaknya bilang tunggu liburan aja, biar ga perlu ijin lama. Waktu itu saya masih bersikeras agar sunatnya dilaksanakan dengan cara seksama dan dalam tempo secepat-cepatnya. Argumen saya, jaman robot udah pergi ke bulan begini sunat kan ga sesakit dahulu, recoverynya juga cepat. Jumat sunat, Senin sudah bisa beraktivitas dong ya. Tapi Bapaknya keukeh bilang libur aja, mau metode apapun sembuhnya ga secepat itu neng... 

Yo wes.. secara saya gak pernah disunat, kita nurut sama yang sudah berpengalaman kan. Jadi sambil nunggu libur tengah semester, saya mulai googling-googling tempat sunat di Bandung. 

Rekomendasi pertama tentu saja The Legen(wait for it)dary Bypass Soekarno Hatta. Klinik khitan bypass soekarno hatta ini paling terkenal di Bandung, ibarat Aqua di pergalonan, Pampers di perpopokan, Odol di perpastagigian. Secara sudah 40 tahun lebih ya malang melintang di dunia sunat-sunatan ini. Sekarang sih namanya Khitanan Paramedika, meski tetap terkenal dengan Sunat Bypass. 

Cuma karena yang ditawarkan cuma metode konvensional, Sunat Bypass ini dicoret dari pilihan kita. 

Emaknya cuma bisa nungguin Jendral Kancil saat weekend, jadi perlu sunat yang ga terlalu sakit. Kebayang deh repotnya Ibu kalau harus ngasuh Captain Kid sambil ngurusin Jendral Kancil yang kesakitan.Meskipun kata Ibu, sunat disini kabarnya anak yang sebelumnya takut dan nangis-nangis, kelar sunat malah ketawa-ketawa. 

Hahaha.. kayak ketok magic ya.. ga tau diapaain di dalam, keluar-keluar kinclong aja. Cuma eike pikir itu kan ketawa-ketawanya pas di sana.. obat biusnya masih mempan. Pas di rumah?

Alternatif selanjutnya adalah Klinik Khitan Seno Medika. Tau klinik ini karena sering dilewatin saat kita turun gunung ke kota. Dan ternyata waktu digoogling, dia terkenal dong. Ya.. secara gedungnya juga gede Capcai. Kau pikir darimana uangnya.

Waktu ditanya-tanya via BBM metode sunat yang digunakan di klinik Seno Medika ini cuma metode konvensional, tapi ga pakai perban-perban seperti Khitan Bypass. Saya sempat tergoda banget karena Klinik Seno ini banyak ples-plesnya. Waktu itu ada promo diskon 50% kalau sunat di musim liburan, dapat merchandise juga, dapat foto juga. Ples pigura *dadah-dadah sama Jonas* Sungguh ya.. perempuan itu (Lu aja kali Capcai..) lemah terhadap diskon dan bonus *lirik manis emak-emak yang beli deterjen gegara bonus mangkok cantik*

Waktu saya oprek-oprek web-nya, di sini ada toko yang menyediakan baju koko, sarung, celana sunat, roti buaya, mainan dan berbagai printilan sunat lainnya. Penting ini buat emak-emak yang cuma ketemu anaknya pas weekend. Ga perlu repot belanja kesana-kemari lagi. Terus mereka juga menyediakan antar jemput khitanan dan penginapan. Palugada sekali. 

Sunatnya bagaimana? Mengutip dari blog ini -yang anaknya sunat di sana-
 
 “Sini ya, difoto dulu”, kata petugas. Ternyata ucapan mau difoto itu hanya taktik agar si anak tidak takut. Ajaib, si anak menurut saja seolah-olah terhipnotis tanpa merasa takut sama sekali. Pengantar hanya boleh sampai di depan pintu saja,  Eh, lima belas menit kemudian si anak sudah keluar sambil senyum-senyum. Di kepalanya ada topi hadiah dari dokter, lalu tangannya memegang sebungkus besar makanan ringan kesukaan anak-anak. Anak-anak keluar dengan memakai celana seperti dia masuk. Saya tanya anak saya apa yang terjadi di dalam. Katanya dokter mengajaknya ngobrol-ngobrol, lalu disuruh melihat TV di depan. Tahu-tahu sudah selesai. Sakitnya hanya waktu disuntik kebal, seperti digigit semut.
Cuma.. karena metodenya masih konvensional.. mari kita skip saja ya. Cari klinik lain. 

Alternatif selanjutnya adalah Pusat Khitan Sumbawa. Saya tahu klinik ini dari theurbanmama, dan baru ngeh kalau ini dekat sekolah saya dulu. Mengutip dari artikel di Urban Mama:

Pusat Khitan Sumbawa
Jl. Sumbawa No.9 Bandung (022-4224743)
Metode Cauter
Tarif utk 12th kebawah: Rp. 400.000 + pendaftaran Rp. 20.000
Kalau mau pakai salep yang bagus tambah lagi Rp. 125.000
kontrol gratis
Boleh didampingi
Metode Konvensional
Tarif utk 12th kebawah: Rp. 600.000 + pendaftaran Rp. 20.000
Kalau mau pakai salep yang bagus tambah lagi Rp. 125.000
Kontrol & buka jahitan gratis
Tidak boleh didampingi

Nah ini ada pilihan metode cauter. Cuma saya masih mikir-mikir.. pertama lokasinya jauh. Eh salah.. lokasi rumah kita yang jauh. Hihi. Terus hasil baca-baca tentang berbagai metode sunat di Parenting, ada metode yang lebih baru dari metode cauter, metode smart clamp.
Metode ini tergolong baru, dan termasuk metode yang paling aman dan cepat. Dalam metode ini, sebuah tabung sekali pakai diselubungkan ke penis. Kulup yang akan dipotong dijepit pada perbatasan batang dan kepala penis, lalu dipotong dengan pisau bedah mengikuti alur yang sudah dibuat sebelumnya.

Tidak terjadi perdarahan karena pembuluh darah tertutup oleh klem. Jahitan dan perban juga tidak diperlukan karena klem akan terus berada di tempatnya sampai luka mengering (biasanya pada hari keempat). Pasien bisa langsung beraktivitas setelah prosedur sunat selesai.

Terus metode sunat smart clamp ini diklaim paling berestetika. Hasilnya paling ganteng. Jadi anaknya ga hanya ganteng hati dan wajah.. itunya juga ganteng. Auw...Terus mau anaknya kegemukan atau kelangsingan ga masalah, bisa diatasi. Saya makin mantap memilih metode ini.  Nah seingat saya di Klinik Mutiara Cikutra yang dekat rumah ada flyer sunat smart clamp ini. Jadi klinik mutiara ini lengkap-kap-kap. Ada periksa hamil, pijat hamil, spa bayi, senam hamil, imunisasi, terapi, bersalin, konselor laktasi, klinik umum sampai sunat. Tau klinik ini juga karena Captain Kid pernah imunisasi di sini dan bagus. Jadi Yo wes.. kita pilih klinik ini saja. Dekat rumah dan ada smart clampnya. Meski ya.. websitenya tidak menjanjikan potongan harga, merchandise, maupun foto. Ternyata.. metode lebih penting dari bonus.

Ehm.. berlanjut ke session berikutnya ya.. Udah panjang aja.
-----

Bypass Soekarno Hatta
Alamat: Jalan Soekarno hatta No.111 Bandung (100 meter, dari pintu tol Pasirkoja)
Telepon:  022-6016666; 022-6016448 
Hp:  081-394-601-166
Metode: Konvensional, tidak boleh didampingi orang tua.
Kelas: Biasa (Rp350ribu) dan VIP(Rp850ribu)
Bedanya, VIP obat biusnya lebih lama, ada ruangan khusus, dan waktu sunatnya bisa milih Pagi jam 6 sampai jam 7 atau siang jam 1 sampai jam 4. Kalau yang biasa mau gak mau disunat jam 4 sampai 5 subuh.

Sebenarnya sih.. sunat itu makin pagi makin bagus, karena anak belum banyak gerak. Aliran darah belum kencang. Cuma secara bangunin anak jauhhh sebelum subuh itu cobaan jadi pilihan jam 6 sampai jam 7 pagi itu lebih reliable.  

Btw, sekarang Klinik Bypass ini buka cabang di Bogor, Bekasi dan Jogja juga. Uwooo... jadi dokter sunat kayaknya menguntungkan ya.

Alamat: Jl. Ahmad Yani No.675-677 Cicadas-Bandung
Telepon: (022) 723 2007
No.Hp : 0811 222 4242
E-mail : medikaseno@gmail.com
Pin BB : 2A3DCE5A
Metode: Konvensional, tidak boleh didampingi
Kelas: Umum (350ribu, bius tahan 1,5jam ada biaya tambahan untuk kasus tertentu); Khusus (550ribu, bius tahan 4 jam, ga ada biaya tambahan. Untuk anak usia 4 s.d 12 tahun); dan VIP (850ribu, bius tahan 7 jam, ga ada biaya tambahan, bisa buat bayi) Waktu khitannya juga beda-beda untuk tiap kelas. Seperti biasa.. makin murah bisa makin pagi. Dokternya masih segar dan sabar. Hihi.

Alamat: Jl. Cikutra no 115 A-B, Bandung
No Telepon: 022 7216058
Metode: Konvensional, cauter, smart clamp, boleh didampingi dan diabadikan

Artikel soal metode-metode sunat:

25 February 2014

Kamis 13 Februari kemarin, orang tua ibu meninggal. 

Ini Ibu pengasuh Jendral Kancil dan Captain Kid ya. Bukan Ibu (kandung) saya maupun suami prohemer. Soalnya setiap saya sebut "Ibu" semua orang mikirnya itu Ibu kandung saya atau suami saya. Ga.. Mama di Medan. Mamak di Palembang. Saya dan suami berdua saja di Bandung. Jadi ngasuh anak nya ya berdua aja. Iya.. penekanan ini Ibu bukan Mama maupun Mamak karena sini mau sombong kalau kita main rumah-rumahan nya dan main anak-anakannya berdua aja.

Jadi dari Kamis sampai Jumat Captain Kid diasuh sana-sini. Hari pertama, meski saya tahu Ibu pasti sibuk banget, Captain Kid diajak ke rumahnya. Hari kedua diasuh Teteh yang jaga kantor suami. Untung Captain Kid anaknya senang sama siapa aja. Dipegang siapa aja mau. Anteng. Ketemu keramaian malah hepi. Malah sibuk merangkak kemana-kemari.

Emaknya? Saya sudah tanggung buat ijin.
 
Weekdays berikutnya saya bawa Captain Kid ke Jakarta. Seminggu penuh! Biar Ibu juga beres ngurusin pemakaman dsbnya. Yang ngasuh? Ga ada. Daycare penuh dan mihil beuts. Jadi saya pakai metode minta ditemani tantenya selama saya tinggal ke kantor. Besoknya saya bawa ke kantor karena tantenya mau bimbingan. Besok-besoknya? Saya kerja dari kostan. Tantenya mau cari jurnal dan bikin skripsi.Kog ga dibawa ke kantor lagi? Itu.. anaknya super riang kalau lihat orang banyak.. jadinya sibuk ketawa dan kurang tidur. Malamnya rada hangat. Hahaha.

Jumat sore, ikut saya balik ke Bandung. Ikutan waiting list travel. Ikutan macet-macet di jumat sore. Hasilnya? Dari tidur enak sampai "Aku bingung harus tidur posisi apa lagi Bunda.. masih ngantuk tapi posisinya udah ga ada yang enak iniiii." Alhamdulillah.. punya anak dua-dua kalau di perjalanan pada manis-manis semua. Cukup disodorin nenen.. lumayan bisa adem. 
 
Lalu senin ini saya kembali ke kostan, kostan yang sudah didatangin anak bayi itu. Di depan pintu ada mainannya. Di tempat tidur ada baju kotornya. Baju kotor yang wangi dia. Di kamar mandi ada embernya. Lihat jendela, ingat anaknya nepuk-nepuk di situ. Lihat karpet ingat anaknya merangkak di situ. Ambil minum, ingat seminggu kemarin tiap ambil minum khawatir anaknya nangis karena ditinggal di kamar. Tiduran.. ingat kemarin kita bagi-bagi tempat tidur kecil itu. Yang sangking kiciknya anaknya muter badan udah sampai ujung kasur. Terus.. mata basah. Ga bisa ditahan.

Kali ini boleh nangis ya. Boleh ga masang muka hepi meski ninggalin anak-anak dan suami di sana. Bentar aja. Tapi adeknya ga perlu rewel disana ya. Bunda kangen aja. Kangen kamu dan kakak. Kangen ayah juga. Kangen kita.

Ga Perlu Rewel Ya

25 February 2014 capcai bakar

Kamis 13 Februari kemarin, orang tua ibu meninggal. 

Ini Ibu pengasuh Jendral Kancil dan Captain Kid ya. Bukan Ibu (kandung) saya maupun suami prohemer. Soalnya setiap saya sebut "Ibu" semua orang mikirnya itu Ibu kandung saya atau suami saya. Ga.. Mama di Medan. Mamak di Palembang. Saya dan suami berdua saja di Bandung. Jadi ngasuh anak nya ya berdua aja. Iya.. penekanan ini Ibu bukan Mama maupun Mamak karena sini mau sombong kalau kita main rumah-rumahan nya dan main anak-anakannya berdua aja.

Jadi dari Kamis sampai Jumat Captain Kid diasuh sana-sini. Hari pertama, meski saya tahu Ibu pasti sibuk banget, Captain Kid diajak ke rumahnya. Hari kedua diasuh Teteh yang jaga kantor suami. Untung Captain Kid anaknya senang sama siapa aja. Dipegang siapa aja mau. Anteng. Ketemu keramaian malah hepi. Malah sibuk merangkak kemana-kemari.

Emaknya? Saya sudah tanggung buat ijin.
 
Weekdays berikutnya saya bawa Captain Kid ke Jakarta. Seminggu penuh! Biar Ibu juga beres ngurusin pemakaman dsbnya. Yang ngasuh? Ga ada. Daycare penuh dan mihil beuts. Jadi saya pakai metode minta ditemani tantenya selama saya tinggal ke kantor. Besoknya saya bawa ke kantor karena tantenya mau bimbingan. Besok-besoknya? Saya kerja dari kostan. Tantenya mau cari jurnal dan bikin skripsi.Kog ga dibawa ke kantor lagi? Itu.. anaknya super riang kalau lihat orang banyak.. jadinya sibuk ketawa dan kurang tidur. Malamnya rada hangat. Hahaha.

Jumat sore, ikut saya balik ke Bandung. Ikutan waiting list travel. Ikutan macet-macet di jumat sore. Hasilnya? Dari tidur enak sampai "Aku bingung harus tidur posisi apa lagi Bunda.. masih ngantuk tapi posisinya udah ga ada yang enak iniiii." Alhamdulillah.. punya anak dua-dua kalau di perjalanan pada manis-manis semua. Cukup disodorin nenen.. lumayan bisa adem. 
 
Lalu senin ini saya kembali ke kostan, kostan yang sudah didatangin anak bayi itu. Di depan pintu ada mainannya. Di tempat tidur ada baju kotornya. Baju kotor yang wangi dia. Di kamar mandi ada embernya. Lihat jendela, ingat anaknya nepuk-nepuk di situ. Lihat karpet ingat anaknya merangkak di situ. Ambil minum, ingat seminggu kemarin tiap ambil minum khawatir anaknya nangis karena ditinggal di kamar. Tiduran.. ingat kemarin kita bagi-bagi tempat tidur kecil itu. Yang sangking kiciknya anaknya muter badan udah sampai ujung kasur. Terus.. mata basah. Ga bisa ditahan.

Kali ini boleh nangis ya. Boleh ga masang muka hepi meski ninggalin anak-anak dan suami di sana. Bentar aja. Tapi adeknya ga perlu rewel disana ya. Bunda kangen aja. Kangen kamu dan kakak. Kangen ayah juga. Kangen kita.

15 January 2014

Ya ampun last publish November tahun 2013 aja dong. Hahaha. Penulis apa ini. Jadi.. terakhir bahas apaan sih? *lirik blog* 

Ooo bahas foto studio pertama Captain Kid.  Sejak foto pertama itu, kita sudah foto keluarga lagi..Masya Allah.. narsisnyoooo.. Bukan.. (bukan itu aja maksudnya) foto kali ini demi memenuhi permintaan kakek dan nenek Palembang yang sudah punya empat cucu tapi ya cucu-cucunya ga pernah kelihatan di Palembang. Jadi tiap ngobrolin cucu-cucu ke tamu-tamunya, ga ada yang percaya. Iya.. orang palembang itu memang aneh. Aneh-aneh bikin cinta. (cepat-cepat diralat sebelum dipelototin suami).

Jadi foto kedua mengajak adik-adiknya suami. Kali ini suami foto pakai jas dong.. Subhanallah cakep banget. *foto menyusul*

Jadi inget kata Mama waktu Suami (saat itu masih pacar) nganterin mama ke stasiun bandung pakai kemeja. "Suami (saat itu masih pacar) ganteng ya Capcai kalau rapi gitu." hohoho... aura premannya ilang kali ya. Tapi.. sudah.. sudah.. itu hidung suami sudah kembang kempis karena terlalu bangga.

Dan kalau di series kali ini Jendral Kancil tampak kurang ekspresif.. harap maklum ya.. dia lagi sakit. Sakit perut masuk angin karena telat makan akibat keasyikan main. Panjang ya nama penyakitnya. Tapi Captain Kid sudah lebih ekspresif ya.. meski setiap teriakan "Cheese" yang gegap gempita dia nangis ketakutan. Ya.. Satu orang Palembang itu kan suaranya sudah membahana.. maka bayangkan saja jika ada 3,5 orang Palembang. *dipelototin lagi*

Terus apalagi ya? Soal perdinasan dalam rangka nyinden, setelah kemarin dinas ke Palembang, sempat nyinden ke Medan, Makassar, dan Yogya. Saya sih tampaknya kalau dinas ya disitu-situ saja.. secara Balai Diklatnya ya cuma di tiga kota gitu. Nanti detail nyindennya, jalan-jalan, makan-makan, dan belanjanya menyusul ya. Kalau sempat.

Apah? Ada yang ngajak nyinden di kota lain? *aminnnn*

Terus, soal peras-memeras susu dan Long Distance ASIX. Alhamdulillah seminggu lagi Captain Kid -insyaAllah- Captain Kid berumur 160 hari. Udah bisa mulai MPASI. Emaknya udah mulai searching menu dan peralatan tempur.

Stok ASIP masih ada. Banyak. Secara kedoyanan anaknya akan susu perahan ini naik turun bak gelombang samudera. Kenapa ga naik terus kayak harga dollar sih Dek? Minimal kayak harga emas lah.  

Jadi ada masa-masa dia mau nyusu pakai sendok. Hello bayi ndut. Terus masuklah ke masa-masa ga mau lagi pakai sendok. Saking ga maunya, anak bayi cuma pupup seminggu sekali. Oh iya... paling gampang memantau kesehatan bayi itu ya lewat pupupnya toh. 

Maka emaknya menyerah.. baiklah dek.. kita pakai dot. Meski kata buku ga boleh, ya kalau anaknya ga nyusu gimana ceritanya. Teori boleh fleksibel kalau kondisi lapangan berbeda. Di awal-awal pemakaian dot, anaknya menyusu dengan lincah dong. Kalau dulu butuh waktu 1,5 hari biar anteng menyusu dengan lahap tanpa omelan, sekarang begitu ditinggal emaknya subuh-subuh, anaknya menyusu dengan lahap. Frekuensi pup pun menjadi 3 atau 2 hari sekali. 

Untungnya ga bingung puting. Tiap lihat pabrik susunya langsung dilahap. Emak bahagia. Berat badan anak naik bagus. 

Hingga... mendadak anaknya ga mau nyusu pakai dot. Nyusunya dikit lagi. Berat badannya turun lagi. Ons-ons yang berhasil diperoleh bulan lalu hilang semua. Hiks.. apa lagi? Mulai deh dicoba pakai suntikan obat dan gelas. Mari berdoa minum susunya banyakan lagi.

Drama, tips-tips, dan peralatan tempur untuk menyukseskan Long Distance ASIX ini akan dibahas terpisah ya. Sekali lagi, kalau sempat.

Terus Jendral Kancil sudah disunat om... tante. Bahasan detailnya menyusul juga. Ini harus ditulis, soalnya udah dapat korting blogger dari tempat sunatnya. Iyes.. promosi terus dong...

Terus.. hape saya hilang. Ini kehilangan pertama. Jadi nyesaknya, ya nyesak. Hape ini hape pertam ayang dibeli pakai gaji beneran. Dulu HP-Hp saya kalau ga warisan emak bapak ya hadiah dari Suami. Atau hadiah kuis. Pernah sih beli hape dari gaji magang. Tapi kalau dari gaji kerja beneran, ini deh hape pertamanya. Terus hilangnya waktu saya pergi arisan. Jadi saya masih.. masih banget  mengharap henpon ini balik kembali. Masih berpikir ini nyelip lalu habis baterai jadi ga bisa dihubungin. Hahaha.. iya ya.. tahap pertama masih denial, jadinya ga gitu sedih. Tahap kedua mulai menerima kenyataan jadi berasa sedih. Hari ketiga masuk tahap marah.. jadi ga mau beli hape mahal dulu. Malas ah.. takut hilang. Ya.. saya masih menunggu masuk tahap acceptance. Jadi ridho beli hape mahal lagi dengan resiko hilang.

Oke.. gitu  dulu.. jadi saya punya berapa hutang postingan? Ples upload-upload foto ya. Tapi lumayan kan.. ga gitu kangen lagi sama Capcai Bakar. :D Kangen kan? Kangen!

Rekap. Postingan kog rekap melulu.

15 January 2014 capcai bakar

Ya ampun last publish November tahun 2013 aja dong. Hahaha. Penulis apa ini. Jadi.. terakhir bahas apaan sih? *lirik blog* 

Ooo bahas foto studio pertama Captain Kid.  Sejak foto pertama itu, kita sudah foto keluarga lagi..Masya Allah.. narsisnyoooo.. Bukan.. (bukan itu aja maksudnya) foto kali ini demi memenuhi permintaan kakek dan nenek Palembang yang sudah punya empat cucu tapi ya cucu-cucunya ga pernah kelihatan di Palembang. Jadi tiap ngobrolin cucu-cucu ke tamu-tamunya, ga ada yang percaya. Iya.. orang palembang itu memang aneh. Aneh-aneh bikin cinta. (cepat-cepat diralat sebelum dipelototin suami).

Jadi foto kedua mengajak adik-adiknya suami. Kali ini suami foto pakai jas dong.. Subhanallah cakep banget. *foto menyusul*

Jadi inget kata Mama waktu Suami (saat itu masih pacar) nganterin mama ke stasiun bandung pakai kemeja. "Suami (saat itu masih pacar) ganteng ya Capcai kalau rapi gitu." hohoho... aura premannya ilang kali ya. Tapi.. sudah.. sudah.. itu hidung suami sudah kembang kempis karena terlalu bangga.

Dan kalau di series kali ini Jendral Kancil tampak kurang ekspresif.. harap maklum ya.. dia lagi sakit. Sakit perut masuk angin karena telat makan akibat keasyikan main. Panjang ya nama penyakitnya. Tapi Captain Kid sudah lebih ekspresif ya.. meski setiap teriakan "Cheese" yang gegap gempita dia nangis ketakutan. Ya.. Satu orang Palembang itu kan suaranya sudah membahana.. maka bayangkan saja jika ada 3,5 orang Palembang. *dipelototin lagi*

Terus apalagi ya? Soal perdinasan dalam rangka nyinden, setelah kemarin dinas ke Palembang, sempat nyinden ke Medan, Makassar, dan Yogya. Saya sih tampaknya kalau dinas ya disitu-situ saja.. secara Balai Diklatnya ya cuma di tiga kota gitu. Nanti detail nyindennya, jalan-jalan, makan-makan, dan belanjanya menyusul ya. Kalau sempat.

Apah? Ada yang ngajak nyinden di kota lain? *aminnnn*

Terus, soal peras-memeras susu dan Long Distance ASIX. Alhamdulillah seminggu lagi Captain Kid -insyaAllah- Captain Kid berumur 160 hari. Udah bisa mulai MPASI. Emaknya udah mulai searching menu dan peralatan tempur.

Stok ASIP masih ada. Banyak. Secara kedoyanan anaknya akan susu perahan ini naik turun bak gelombang samudera. Kenapa ga naik terus kayak harga dollar sih Dek? Minimal kayak harga emas lah.  

Jadi ada masa-masa dia mau nyusu pakai sendok. Hello bayi ndut. Terus masuklah ke masa-masa ga mau lagi pakai sendok. Saking ga maunya, anak bayi cuma pupup seminggu sekali. Oh iya... paling gampang memantau kesehatan bayi itu ya lewat pupupnya toh. 

Maka emaknya menyerah.. baiklah dek.. kita pakai dot. Meski kata buku ga boleh, ya kalau anaknya ga nyusu gimana ceritanya. Teori boleh fleksibel kalau kondisi lapangan berbeda. Di awal-awal pemakaian dot, anaknya menyusu dengan lincah dong. Kalau dulu butuh waktu 1,5 hari biar anteng menyusu dengan lahap tanpa omelan, sekarang begitu ditinggal emaknya subuh-subuh, anaknya menyusu dengan lahap. Frekuensi pup pun menjadi 3 atau 2 hari sekali. 

Untungnya ga bingung puting. Tiap lihat pabrik susunya langsung dilahap. Emak bahagia. Berat badan anak naik bagus. 

Hingga... mendadak anaknya ga mau nyusu pakai dot. Nyusunya dikit lagi. Berat badannya turun lagi. Ons-ons yang berhasil diperoleh bulan lalu hilang semua. Hiks.. apa lagi? Mulai deh dicoba pakai suntikan obat dan gelas. Mari berdoa minum susunya banyakan lagi.

Drama, tips-tips, dan peralatan tempur untuk menyukseskan Long Distance ASIX ini akan dibahas terpisah ya. Sekali lagi, kalau sempat.

Terus Jendral Kancil sudah disunat om... tante. Bahasan detailnya menyusul juga. Ini harus ditulis, soalnya udah dapat korting blogger dari tempat sunatnya. Iyes.. promosi terus dong...

Terus.. hape saya hilang. Ini kehilangan pertama. Jadi nyesaknya, ya nyesak. Hape ini hape pertam ayang dibeli pakai gaji beneran. Dulu HP-Hp saya kalau ga warisan emak bapak ya hadiah dari Suami. Atau hadiah kuis. Pernah sih beli hape dari gaji magang. Tapi kalau dari gaji kerja beneran, ini deh hape pertamanya. Terus hilangnya waktu saya pergi arisan. Jadi saya masih.. masih banget  mengharap henpon ini balik kembali. Masih berpikir ini nyelip lalu habis baterai jadi ga bisa dihubungin. Hahaha.. iya ya.. tahap pertama masih denial, jadinya ga gitu sedih. Tahap kedua mulai menerima kenyataan jadi berasa sedih. Hari ketiga masuk tahap marah.. jadi ga mau beli hape mahal dulu. Malas ah.. takut hilang. Ya.. saya masih menunggu masuk tahap acceptance. Jadi ridho beli hape mahal lagi dengan resiko hilang.

Oke.. gitu  dulu.. jadi saya punya berapa hutang postingan? Ples upload-upload foto ya. Tapi lumayan kan.. ga gitu kangen lagi sama Capcai Bakar. :D Kangen kan? Kangen!