SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

15 January 2014

Tagged Under:

Rekap. Postingan kog rekap melulu.

Share

Ya ampun last publish November tahun 2013 aja dong. Hahaha. Penulis apa ini. Jadi.. terakhir bahas apaan sih? *lirik blog* 

Ooo bahas foto studio pertama Captain Kid.  Sejak foto pertama itu, kita sudah foto keluarga lagi..Masya Allah.. narsisnyoooo.. Bukan.. (bukan itu aja maksudnya) foto kali ini demi memenuhi permintaan kakek dan nenek Palembang yang sudah punya empat cucu tapi ya cucu-cucunya ga pernah kelihatan di Palembang. Jadi tiap ngobrolin cucu-cucu ke tamu-tamunya, ga ada yang percaya. Iya.. orang palembang itu memang aneh. Aneh-aneh bikin cinta. (cepat-cepat diralat sebelum dipelototin suami).

Jadi foto kedua mengajak adik-adiknya suami. Kali ini suami foto pakai jas dong.. Subhanallah cakep banget. *foto menyusul*

Jadi inget kata Mama waktu Suami (saat itu masih pacar) nganterin mama ke stasiun bandung pakai kemeja. "Suami (saat itu masih pacar) ganteng ya Capcai kalau rapi gitu." hohoho... aura premannya ilang kali ya. Tapi.. sudah.. sudah.. itu hidung suami sudah kembang kempis karena terlalu bangga.

Dan kalau di series kali ini Jendral Kancil tampak kurang ekspresif.. harap maklum ya.. dia lagi sakit. Sakit perut masuk angin karena telat makan akibat keasyikan main. Panjang ya nama penyakitnya. Tapi Captain Kid sudah lebih ekspresif ya.. meski setiap teriakan "Cheese" yang gegap gempita dia nangis ketakutan. Ya.. Satu orang Palembang itu kan suaranya sudah membahana.. maka bayangkan saja jika ada 3,5 orang Palembang. *dipelototin lagi*

Terus apalagi ya? Soal perdinasan dalam rangka nyinden, setelah kemarin dinas ke Palembang, sempat nyinden ke Medan, Makassar, dan Yogya. Saya sih tampaknya kalau dinas ya disitu-situ saja.. secara Balai Diklatnya ya cuma di tiga kota gitu. Nanti detail nyindennya, jalan-jalan, makan-makan, dan belanjanya menyusul ya. Kalau sempat.

Apah? Ada yang ngajak nyinden di kota lain? *aminnnn*

Terus, soal peras-memeras susu dan Long Distance ASIX. Alhamdulillah seminggu lagi Captain Kid -insyaAllah- Captain Kid berumur 160 hari. Udah bisa mulai MPASI. Emaknya udah mulai searching menu dan peralatan tempur.

Stok ASIP masih ada. Banyak. Secara kedoyanan anaknya akan susu perahan ini naik turun bak gelombang samudera. Kenapa ga naik terus kayak harga dollar sih Dek? Minimal kayak harga emas lah.  

Jadi ada masa-masa dia mau nyusu pakai sendok. Hello bayi ndut. Terus masuklah ke masa-masa ga mau lagi pakai sendok. Saking ga maunya, anak bayi cuma pupup seminggu sekali. Oh iya... paling gampang memantau kesehatan bayi itu ya lewat pupupnya toh. 

Maka emaknya menyerah.. baiklah dek.. kita pakai dot. Meski kata buku ga boleh, ya kalau anaknya ga nyusu gimana ceritanya. Teori boleh fleksibel kalau kondisi lapangan berbeda. Di awal-awal pemakaian dot, anaknya menyusu dengan lincah dong. Kalau dulu butuh waktu 1,5 hari biar anteng menyusu dengan lahap tanpa omelan, sekarang begitu ditinggal emaknya subuh-subuh, anaknya menyusu dengan lahap. Frekuensi pup pun menjadi 3 atau 2 hari sekali. 

Untungnya ga bingung puting. Tiap lihat pabrik susunya langsung dilahap. Emak bahagia. Berat badan anak naik bagus. 

Hingga... mendadak anaknya ga mau nyusu pakai dot. Nyusunya dikit lagi. Berat badannya turun lagi. Ons-ons yang berhasil diperoleh bulan lalu hilang semua. Hiks.. apa lagi? Mulai deh dicoba pakai suntikan obat dan gelas. Mari berdoa minum susunya banyakan lagi.

Drama, tips-tips, dan peralatan tempur untuk menyukseskan Long Distance ASIX ini akan dibahas terpisah ya. Sekali lagi, kalau sempat.

Terus Jendral Kancil sudah disunat om... tante. Bahasan detailnya menyusul juga. Ini harus ditulis, soalnya udah dapat korting blogger dari tempat sunatnya. Iyes.. promosi terus dong...

Terus.. hape saya hilang. Ini kehilangan pertama. Jadi nyesaknya, ya nyesak. Hape ini hape pertam ayang dibeli pakai gaji beneran. Dulu HP-Hp saya kalau ga warisan emak bapak ya hadiah dari Suami. Atau hadiah kuis. Pernah sih beli hape dari gaji magang. Tapi kalau dari gaji kerja beneran, ini deh hape pertamanya. Terus hilangnya waktu saya pergi arisan. Jadi saya masih.. masih banget  mengharap henpon ini balik kembali. Masih berpikir ini nyelip lalu habis baterai jadi ga bisa dihubungin. Hahaha.. iya ya.. tahap pertama masih denial, jadinya ga gitu sedih. Tahap kedua mulai menerima kenyataan jadi berasa sedih. Hari ketiga masuk tahap marah.. jadi ga mau beli hape mahal dulu. Malas ah.. takut hilang. Ya.. saya masih menunggu masuk tahap acceptance. Jadi ridho beli hape mahal lagi dengan resiko hilang.

Oke.. gitu  dulu.. jadi saya punya berapa hutang postingan? Ples upload-upload foto ya. Tapi lumayan kan.. ga gitu kangen lagi sama Capcai Bakar. :D Kangen kan? Kangen!
Post a Comment