SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

25 February 2014

Tagged Under:

Ga Perlu Rewel Ya

Share

Kamis 13 Februari kemarin, orang tua ibu meninggal. 

Ini Ibu pengasuh Jendral Kancil dan Captain Kid ya. Bukan Ibu (kandung) saya maupun suami prohemer. Soalnya setiap saya sebut "Ibu" semua orang mikirnya itu Ibu kandung saya atau suami saya. Ga.. Mama di Medan. Mamak di Palembang. Saya dan suami berdua saja di Bandung. Jadi ngasuh anak nya ya berdua aja. Iya.. penekanan ini Ibu bukan Mama maupun Mamak karena sini mau sombong kalau kita main rumah-rumahan nya dan main anak-anakannya berdua aja.

Jadi dari Kamis sampai Jumat Captain Kid diasuh sana-sini. Hari pertama, meski saya tahu Ibu pasti sibuk banget, Captain Kid diajak ke rumahnya. Hari kedua diasuh Teteh yang jaga kantor suami. Untung Captain Kid anaknya senang sama siapa aja. Dipegang siapa aja mau. Anteng. Ketemu keramaian malah hepi. Malah sibuk merangkak kemana-kemari.

Emaknya? Saya sudah tanggung buat ijin.
 
Weekdays berikutnya saya bawa Captain Kid ke Jakarta. Seminggu penuh! Biar Ibu juga beres ngurusin pemakaman dsbnya. Yang ngasuh? Ga ada. Daycare penuh dan mihil beuts. Jadi saya pakai metode minta ditemani tantenya selama saya tinggal ke kantor. Besoknya saya bawa ke kantor karena tantenya mau bimbingan. Besok-besoknya? Saya kerja dari kostan. Tantenya mau cari jurnal dan bikin skripsi.Kog ga dibawa ke kantor lagi? Itu.. anaknya super riang kalau lihat orang banyak.. jadinya sibuk ketawa dan kurang tidur. Malamnya rada hangat. Hahaha.

Jumat sore, ikut saya balik ke Bandung. Ikutan waiting list travel. Ikutan macet-macet di jumat sore. Hasilnya? Dari tidur enak sampai "Aku bingung harus tidur posisi apa lagi Bunda.. masih ngantuk tapi posisinya udah ga ada yang enak iniiii." Alhamdulillah.. punya anak dua-dua kalau di perjalanan pada manis-manis semua. Cukup disodorin nenen.. lumayan bisa adem. 
 
Lalu senin ini saya kembali ke kostan, kostan yang sudah didatangin anak bayi itu. Di depan pintu ada mainannya. Di tempat tidur ada baju kotornya. Baju kotor yang wangi dia. Di kamar mandi ada embernya. Lihat jendela, ingat anaknya nepuk-nepuk di situ. Lihat karpet ingat anaknya merangkak di situ. Ambil minum, ingat seminggu kemarin tiap ambil minum khawatir anaknya nangis karena ditinggal di kamar. Tiduran.. ingat kemarin kita bagi-bagi tempat tidur kecil itu. Yang sangking kiciknya anaknya muter badan udah sampai ujung kasur. Terus.. mata basah. Ga bisa ditahan.

Kali ini boleh nangis ya. Boleh ga masang muka hepi meski ninggalin anak-anak dan suami di sana. Bentar aja. Tapi adeknya ga perlu rewel disana ya. Bunda kangen aja. Kangen kamu dan kakak. Kangen ayah juga. Kangen kita.
Post a Comment