SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

30 September 2014

Tagged Under: , ,

Weekend Kemarin

Share

Maksud hati mau bikin postingan inspiring.. tapi.. ntar aja ya.. hehe kita posting kehidupan seharihari aja.

Weekend kemarin

Saya minta happy meal di Pizza Hut. *hening*

Terpujilah ahensinya Mcd. Nempel banget itu hepi meal di otak. Untungnya mbak PH nya dengan lembut bilang "Kita ga ada happy meal bu.. adanya sensasi delight"

Meski dalam hati dia ngakak gulingguling lalu ngetweet/ngepath/ngeig/ngewall

"Ada customer yang ngambil salad segunung.. ada yang nanya hepi meal di PH. Ada."

Jendral Kancil Naik Sabuk Ijo

Setelah kelamaan di sabuk merah gegara banyak absen latihan saat sakit dan sunat (ini sesi duanya belum ditulis juga btw).. akhirnya bisa ganti sabuk.

Selamat ya Nak... proud of you!

Seperti biasa.. sebelum gradding anaknya demam panggung. Degdegan. Hehe.

Kalau dulu bisa ngelihatin Jendral Kancil gradding di dalam, sekarang harus nemanin Adiknya naik turun tangga, mainin keran, mainin sol sepatu, ngutip daun dan kerupuk di jalan raya, mencoba masuk selokan, ples selonjoran di pinggir jalan.

Secara adeknya lagi tahap babling.. jadi main apaapa sambil ngocehngoceh.. takutnya ngerusak kosentrasi peserta.

Captain Kid udah bisa jalan

14 bulan kurang beberapa hari kemarin... akhirnya anak kecik ini berani jalan. Sesungguhnya Captain Kid ini sudah mampu jalan dari umur 13 bulan. Kalau lagi ga sadar dia bisa maju tiga langkah. Kalau sadar? Ga mau jalan kalau ga dipegangin.

Terus bercermin dari awal dia belajar jalan yang bakal jongkok kalau kita maksa natihnya cuma dengan sebelah tangan.. kita jadi paham kalau Captain Kid ini ga bisa dipaksa. He will do something only if he wants to. Nobody can force him.

Saat dia merasa sudah siap.. dia bakal mau ditatih dengan satu tangan. Saat dia sudah siap anaknya bakal jalan melintasi rumah ujung ke ujung tanpa dipegang, tanpa dibujuk. Jalan aja gitu. Orang lagi sibuk beraktivitas.. anaknya tiba tiba bangun dan melintas dari satu dinding ke dinding lain dengan cueknya. Ada kirakira 10 langkah. Langsung jauh.. langsung bisa belok.. langsung bisa ngerem... meski dengan gaya vampir cina atau mumi. Tangannya di depan terus. 

Kan teorinya kalau mau melatih anak jalan ya sambil diumpanin mainan, di Jendral Kancil mungkin berhasil.. di Captain Kid? Yuk dadah byebye. Anaknya ketawa aja. Ni orang ngapain sih jogetjoget, pikirnya.

Jadi ya gitu.. buat emakemak yang khawatir liat anaknya belum ini belum itu padahal anak tetangga udah... sabar aja. They will.. in time. Tutup telinga aja kalau tetangga membandingkan perkembangan anak kita. Anak-anak punya waktunya sendiri. Ga perlu dipaksa.. distimulasi saja. Yang penting semua tahap terlewati. Toh jalan ditatih ini toleransinya sampai 15 bulan. Maksimal 18 bulan lah. Lewat dari itu baru boleh khawatir. Konsultasikan dengan dokter keluarga.

Kita juga ga mau maksa Captain Kid cepatcepat jalan karena melihat pengalaman kakaknya. Jendral Kancil itu bisa ngerangkak model anjing laut umur 5 bulan, pionir di lingkungan tetangga. Karena merasa dia sudah bisa merangkak dan pengen dipuji sama tetangga lagi jadilah kita ngajarin Jendral Kancil jalan, padahal merangkaknya belum sempurna. Years later.. Jendral Kancil harus terapi karena perkembangan motoriknya terlambat.

Usut punya usut.. itu karena kita melewatkan tahap merangkak. Merangkak itu kan perlu koordinasi tangan dan kaki, berbeda dengan jalan yang hanya perlu koordinasi kaki. Jadi.. kita benarbenar menunggu Captain Kid menyempurnakan rangkakannya dan merambat sendiri sebelum kita tatih kemanamana.

Biaya terapi mahal.. mendingan buat bikin kanopi. Makanya kita sabar. Hahaha.


Kalau mau baca lebih lanjut mengenai keterlambatan jalan pada anak, klik di sini ya. 

http://m.kompas.com/health/read/2012/08/06/16285422/Keterlambatan.Berjalan.pada.Anak

Akhirnya bisa diajak main!

Umur Jendral Kancil dan Captain Kid yang lumayan jauh ini bikin mereka main sendirisendiri. Kalau kakaknya sibuk main sendiri, adiknya sibuk nguatakngatik rumah dan panci. Kalau kakak main bola, adiknya ngeliatin dari pintu.

Paling kalau main berantem sama bapaknya. Ayahnya nyerang kakak.. adeknya jadi senjata. Atau main terbangterbang sama Bunda. Adek jadi pesawat.. kakak jadi target iler.

Nah kemarin... mereka main air bareng. Adik megang selang.. kakaknya purapura diserang pakai air. Basah... banget. Secara yang megang selang anak bayik.. itu pintu, jendela, sampai dalam rumah disiramsiram.

Tapi kakaknya senang.. "Akhirnya bisa diajak main!!!"  katanya.

Jadi aja sampai menggigilgigil main air di luar.. sembari bersihin motor ayah dan mandi. Kelarkelar.. langsung ketiduran kayak orang pingsan.

Post a Comment