SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

31 October 2014

Tagged Under:

Tiga Kebaikan

Share

Suatu ketika saya meminta bantuan Al, teman saya di kantor. Ternyata bantuan itu membuat Al harus mengeluarkan uang dan ujungnya saya berhutang sama Al.

Cuma karena saat itu lagi sibuk, saya belum sempat bayar. Namanya hutang kalau ga langsung dibayar jadinya ya lupa. Saya lupa, Alnya juga. Waktu saya ingat punya hutang, Alnya udah lupa nominalnya berapa.

Pusing ga?

Akhirnya karena saya memaksa bayar (ya iyalah maksa.. kan yang ngutang eike) dan Al juga bingung nominalnya berapa... Al memutuskan dibayar dengan tiga perbuatan baik.

Eh buset.. malah bikin tambah bingung.

Masalahnya kriteria baik itu kan absurd. Senyumin orang aja kan bisa dinilai baik. Nah kalau kriterianya gitu.. eike udah baik dong tiap hari. Melakukan tiga kebaikan itu ya jadi gampang. Dan dasar manusia, dikasih susah ngeluh dikasih mudah ngeluh juga. Saya ga terima kalau penyelesaian hutang piutang ini semudah itu.

Akhirnya saya mikir apa kebaikan yang bisa saya lakukan di luar kebiasan saya. Peningkatan kebaikan lah ceritanya. Nantangin banget emang si Al ini.

Kebaikan pertama adalah saya nawarin snack (yang saya dapat gratis pulak) ke adik lucu yang lagi sama-sama nungguin ayam bakar matang di warung. Kecil yaa.. hahaha. Tapi saya senang.. soalnya ini ga ngeluarin uang.. beda lah. Orang  (saya) biasanya gampang ngeluarin uang karena ngangap itu sedekah dan bakal balik berlipat-lipat. Tapi suka susah berbuat baik karena.. in my case males dimamfaatin.

Padahal.. banyak orang yang cuma sekedar butuh diajak ngobrol atau disenyumin.

Yang kedua, saya selalu kagum dengan cerita warung kopi yang memberikan kopi gratis untuk gelandangan. Kopi-kopi ini dibayar oleh pelanggan lain yang mampu. Pengen banget bikin warung makan begini (karena saya tau gimana rasanya kelaparan dan ples gengsi minta-minta). Tapi namanya ga mau repot ya itu cuma impian.

Sampai mbak kantor cerita, kalau sedekahnya dia itu ya dengan nitip duit di kantin kantor buat bayar makanan mas-mas cleaning service. Dan saya tercerahkan.. ih benar juga ya. Nolong yang dekat, bantu Ibu Kantin juga. Secara kalau kita yang pegawai aja harus bawa bekal atau puasa dari senin sampai kamis biar berhemat, kebayang lah gimana mas-mas cleaning service ini berjibaku.

Dan karena langsung diamanahkan buat orang tertentu, insyaallah lebih tepat sasaran. Buat orang yang benar-benar butuh.. bukan yang sekedar pengen makanan gratis.

Udah sebulan berlalu saya masih merasa ngutang satu kebaikan. Belum kelar ini. Kebanyakan mikir sih.. mikir ini bermamfaat ga? Caranya gimana? Saya pernah pengen bayarin ongkos orang tapi ya itu kebanyakan mikir. Akhirnya ga jadi.Dua kebaikan lain saya lakukan mendadak.. ga pakai mikir-mikir. Langsung aja. Dan puas. 

Gimana? Keren ya cara si Al. Ga sekedar "Udah lah gw ikhlasin utang lu" tapi "Utang lu gw ikhlasin, trua lu balas ke orang lain ya."  Hehe.

Post a Comment