SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

06 October 2014

Tagged Under:

Weekend Kemarin Kemarinnya Lagi. LAGI?!

Share

Jendral Kancil My Conference

Weekend ini dimulai lebih awal karena saya balik ke bandung di Kamis malam. Jumatnya saya ijin ga masuk kantor ke Bapak Bos demi parents meeting di sekolah Jendral Kancil. Bye 5% remun... *nangis sedih tapi apa daya.*

Tema My Conference kali ini adalah permainan tradisional. Anak-anak diminta memakai pakaian khas sunda. Baju pangsih buat anak lakik, kebaya buat anak perempuan Orang tuanya juga diminta menggunakan baju tradisional.

Tadinya sih.. saya pengen Suami, Jendral Kancil, dan Captain Kid pakai baju pangsih.. lucu kan.. Cuma dipelototin suami.. Anggarannya bengkak kakak... ya sudahlah.. Jendral Kancil saja yang pakai pangsih. Saya dan Suami pakai batik. Captain Kid pakai baju bagusnya. (Iya.. emak hemat cuma punya dua baju bagus buat anak bayiknya. Kalau sempit baru beli lagi)

Beli baju pangsihnya di toko seberang terminal cicaheum. Dia pagi-pagi udah buka dan koleksinya lengkap. Mulai baju pangsih segala ukuran sampai baju kebaya segala ukuran.

Di My Conference kali ini Jendral Kancil ga jadi MC setelah selama dua tahun kemarin jadi MC. Mungkin karena kali ini MC nya harus fluent in sundanesse. Hahaha. Sumpah.. saya cuma paham sepotong-sepotong MCnya ngomong apa. Tapi Jendral Kancil dengan hebanya bisa ngebawain sisindiran (terj:pantun). Hebatlah.. meski masih lihat contekan. Haha.

Selain ngebawain pantun, anak-anak juga diminta menjelaskan berbagai permainan tradisional yang sebelumnya mereka rekam. Lucu.. lihat anakanak ini berusaha memahami peraturan congklak, ucing sumput (diskusinya panjang banget saat menentukan jumlah hitungan), benteng, dll.

Meski pada bilang permainan tradisional ini asyik dan lebih bermamfaat daripada permainan modern.. semua anak protes keras saat wacana gadgetnya ditarik aja gimana? Hahaha... aduh.. kangen ga sih liat anak-anak sore-sore ramai-ramai main kejar-kejaran di lapangan? Saya kangen.

Imunisasi Jendral Kancil

Ngajakin Jendral Kancil imunisasi ini sungguh perjuangan.. entah sejak kapan anaknya heboh kalau mau disuntik... nunda-nunda terus.. nangis... etc. Cuma karena suntikan hepatitis a yang pertama nya itu oktober tahun lalu.. mau ga mau kali ini harus dipaksa.

Kelar my conference kita langsung capcus ke rumah sakit. Tadinya mau sekalian Captain Kid suntik cacar air, yang ternyata udah setahun vaksinnya ga ada. Ya kalau gitu ngapain dijadwalin ya? Saya bingung lihat ibu bidan jaman sekarang.

Bidan dulu itu kan serba bisa ya.. pengganti dokter di tempat-tempat yang ga ada dokter. Bidan sekarang lebih mirip asisten dokter. Taunya nimbang dan suntik. Kalau konsultasi ga ada solusi.. nyuruh ke dokter aja. Padahal ya konsultasinya sederhana doang.. "Berat badannya normal? Kog ga naik-naik ya Bu Bidan? Saya perlu khawatir?"  Atau "Kog sering batuk ya.. "

Ya gitu lah... segan sama dokternya kali ya.

Jadi kemarin yang diimunisasi Jendral Kancil aja. Itu pakai acara dipegangin tiga bidan, pakai acara ijin keluar buat teriak sangking stressnya, dan pakai acara berlinang air mata. Oh.. ples muka manyun.

Pulangnya.. anak bayik dan anak gede jalan dari rumah sakit ke kantor ayah. Anak bayik ga minta gendong malah ketawa-ketawa hepi sepanjang jalan, anak gede jalan duluan. Nyebrang aja ga nunggu emaknya. Untung selamat.

Terus kita makan di Ampera. Di sini anak bayik yang dulu pas diajakin main air nangis kencang, sekarang bisa ketawa-ketiwi. Nangisnya pas diangkat. 


Terus.. Captain Kid punya balon untuk pertama kali. Belinya di rumah sakit. Hahaha. Awalnya yang minta balon kakaknya..terus diizinkan asal berbagi sama adek. Padahal emaknya juga senang balon. 

Tes TOEFL

Kantor saya secara rutin ngadain tes toefl dan tpa gratis... ya buat siap-siap kalau ada tawaran beasiswa. Masalahnya yang gratis gini diadainnya di weekend. Buat yang jauh-jauhan sama keluarga... ini pilihan berat. Mau ikut tapi ngorbanin waktu sama keluarga yang udah minimalis. Mau ga ikut kog ya sayang.

Apalagi tadinya saya mikir bakal di Bandung selama tiga hari. Eh.. sabtu harus ke jakarta. Sempat mau mundur karena belum belajar sama sekali dan dihitung-hitung ongkos bolak-baliknya sama aja kayak tes sendiri.

Cuma karena sadar.. kalau ga kepaksa emang mau sempatin tes sendiri? Jadilah, sabtu pagi saya meluncur lagi ke Jakarta. Ikutan tes.. dan nebeng orang kantor buat pulang ke Bandung. Sabtu malam saya udah nongkrong di warung depan kantor suami. Nemanin anak bayik ngobrak-ngabrik dagangan orang. Sabtu malam saya juga udah jahilin anak gede. Sabtu malam saya juga udah nonton Lego The Movie sama my preciousssss di kamar.

Dulu.. saya mungkin memilih menghemat sekian puluh ribu rupiah kalau di Bandungnya kurang dari dua hari. Sekarang? Udahlah.. nanti kita doa lagi minta dicukupkan ya Allah.. dilebihin juga boleh.. Lebihin agak banyak apalagi. Amin banget. Hahaha.

Tesnya gimana? Ya tes toefl sih gitu-gitu aja. Kayaknya butuh baca novel inggris deh biar nambah pinter.

Kemarin itu waktu tes, saya sempat melihat ada sampah rautan pensil di bangku saya. Bekas yang tes shift pagi tampaknya. Miris.. ini kan yang tes orang kantor ya... minimal ga begok lah.. terus tesnya buat keperluan melanjutkan sekolah yang lebih tinggi... ke luar negeri mungkin. Lah kelakuannya kog gini... ga bisa apa dibungkus dulu pakai tisu terus buang ke tong sampah yang dengan gampangnya bisa ditemui di kantor?

Kelakuan emang.

Sampai jumpa di weekend berikutnya!

Post a Comment