SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

10 October 2014

Tagged Under: , ,

Weekend Kemarin kemarinnya lagi

Share

Nonton Hercules dan Yoshinoyaaa

Sebenarnya ga pas weekend tapi minggu lalu lah ya. Pas Suami Prohemer dinas ke ibukota. Kali ini nontonnya di blitz. Sebelum nonton disempat-sempatin makan di yoshinoya. Beneran disempatin karena ga pakai acara reffil ocha. Rugik.

Pas makan di yoshinoya ini, Suamik kan lagi telponan serius sama temennya.. jadi eike ditinggalin dompet di depan kasir. Karena ga ngerasa dititipin mesan makanan Istri Sholehah Tapi Kurang Inisiatif ini mesan makanan buat dirinya aja, lalu makan sendiri dengan lahapnya. Suami Lapar baru kelar telponan saat Istri ngeletakin sumpit.

Trus Suami dengan muka kecewa
"Aku ga dipesanin?"
"Ga bilang mau pesan apa.. takut ga suka"
"Aku kan dipesanin apa aja suka."
*heniiiiing*

Rrr... iya.. entah kenapa akhir-akhir ini suka misskomunikasi. Eikenya suka ga mikirin. Suaminya suka GR dipikirin. Antara kelamaan LDM jadi lupa kalau ada suami.. atau karena menjiwai semangat pns sekali.... ga ada inisiatif.

Apapun itu sih kudu dikoreksi.

Kelar Istri makan dan Suami ngiler, kita berangkat ke blitz. Seperti biasa.. metode milih filmnya kalau ga cek imdb ya nanya mas-mas ticketing.

"Yang bagus apa mas?"
"Hercules sama Open Windows"

-mmm hercules tampak so-so-

"Open windows soal apa mas?"
"Thriller. Psyco."
"HERCULES AJA MAS"

Gila kalau mau nonton thriller lagi. Jantung eike kasian.

Hercules ini...

Iklannya lama aja, Blitz?  15menit lebih lah... itu iklan beneran ya.. bukan preview film coming soon. Suami Yang Makin Lapar sampai pergi ke Yoshinoya lagi buat -akhirnya- beli makan. Cuma namanya jodoh ga bisa dipaksa ya.. Yoshinoyanya tutup. Ampun Suami.

Filmnya sih lucu. Meski beberapa dialog yang ketawa eike sendiri. Sangking leganya ga nonton thriller kali ya. Tapi berasa terlalu dimepetin. Adegan perangnya kurang cihui. Kependekan. Terus ketebak gitu. Yaaa lumayanlah buat tiket 20rb. Hahaha. Iya kakak.. mandiri lagi promo buy one get one free. 40rb dapat 2 tiket. Loph!!

Idul Adha

Weekend kita ga jalan-jalan karenaaa.. suami jadi panitia kurban. Begini ya rasanya punya rumah sendiri. Kalau dulu pas ngontrak meski orang kurban di belakang kontrakan, suami tidur aja.

Gitu rumah sendiri... jadi panitia dong diaaaa. Cuman berhubung ga kuat liat darah sepanjang acara penyembelihan dia sembunyi di rumah. Muncul-muncul setelah semua hewan selesai disembelih.

Saya sih ikut ngeliatin dari awal.. ngajakin Captain Kid. Iya.. Captain Kid aja. Kakaknya ga tertarik. Milih nonton film sama temannya di rumah. Sebenarnya saya ga antusias-antusias banget lihat acara kurban. Bukan karena takut darah atau merasa itu terlalu sadis. Tapi ya.. aku kan anak rumahan. Lebih milih tidur-tiduran daripada panas-panasan lihat sapi.

Cuma.. ya itu bersama dengan rumah sendiri datanglah kewajiban meramaikan acara warga. Kalau bukan warganya siapa lagi yang bakal ngeramein. Daripada sepi terus panitianya pundung ga mau bikin reramaian lagi.. garinglah kompleks ini.

Padahal saya dan suami udah senang sama antusias warga rt kita yang suka bikin acara. Mungkin karena didominasi keluarga baru.. yang baru mulai berumah tangga.. yang baru punya anak seorang dua orang. Kita  (mereka sebenarnya.. saya numpang aja) berusaha banget bikin lingkungan yang kenangable buat anak-anaknya. Mulai dari bikin lomba-lomba 17 agustus sampai bikin arak obor di malam idul adha.

Jadi marilah kita nonton kurban sama anak bayik.

Sadis? Hehe. Menurut saya yang nonton kurban ini bukan haus darah kog. Saya juga terharu lihat hewan-hewan ini disembelih. Begitu juga emak-emak lain. Ada anak yang sampai berlinangan air mata waktu lihat sapinya diikat kakinya terus ditarik biar jatuh ke tanah jadi bisa disembelih. Kasian iya.

Tapi menurut saya anak-anak perlu dikenalkan. Pertama karena mereka kan generasi penerus.. mereka perlu tahu soal tata cara berkurban. Gimana menyembelih sesuai Al Quran. Lah kan ada Pak Ustad.. ya iya kalau selamanya tinggal di kota yang pak ustadnya banyak. Kalau ga? Mau ga mau kan harus kurban sendiri.

Kedua, kurban ini ngajarin anak-anak (dan orang dewasa juga) kalau sesayang apapun kita sama sesuatu, segakteganya kita.. kalau diperintahkan Allah ya harus dilaksanakan. Ga terbatas soal menyerahkan harta benda aja.. tapi mencangkup masalah penegakan agama. Semacam Anak sendiri melanggar hukum? Ya harus dihukum meski ga tega.. meski sayang banget.

Oh ya... suatu waktu saya berkesempatan satu tempat duduk dengan ibu-ibu tua. Dia bilang "Tuhannya komersil" karena meminta kurban yang terbaik, yang jelek ga mau.

Terlepas ibuk-ibuk ini segala-gala dikomentarin nyinyir ( nitip anak ke TPA bikin anak capek, ninggalin anak nanti anaknya marah kalau udah gede, mbakmbak cantik itu masih single). Terlepas beliau juga bukan muslim jadi wajar ga ngerti.

Allah minta kurban terbaik yang mampu kita berikan. Kalau mampunya baru kurban kambing langsing.. ya udah ga masalah. Masalah itu kalau mampu kurban kambing montok tapi yang dikurbanin yang langsing terus sakitsakit ples diskon bentar lagi mau mati karena sakit.

Bukan.. kurban ini bukan buat Allah kog.. kurban ini kan mau kita bagi-bagi ke saudara-saudara kita. Ngasih itu kan maunya yang terbaik.. biar yang dikasih juga senang. Yang terbaik yang kita mampu kan..

Ih.. kepanjangan petuahnya...

Terus kemarin di kompleks ngadain masak-masak sop, sate, dan gulai sapi buat warga. Ngadain mie kocok juga. Rame lah.

Terus Jendral Kancil puasa arafah. Yay!! Proud emak. Ga disiapin sahur karena bilang mau puasa setelah bangun tidur. Kamuh hebat anakku!!!

Post a Comment