SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

13 July 2015

Tagged Under: , , ,

Mudik 2015 , the Beginning.

Share

Greetings from Palembang!! Tenang.. postingan kali ini belum ada pameran foto pempek karena baru sampai banget dan masih memuaskan rasa rindu sama masakan rumah palembang.

Mudik tahun ini karena Captain Kid belum pernah naik kereta api, kita ke Jakartanya naik argo pahrayangan dong.  Awal-awal naik anaknya ga berhenti-berhenti ngeliat ke luar jendela. Amaze dia. Selanjutnya ya bosen tapi belum berani jalan-jalan sendiri. Jadinya ngoceh-ngoceh, main sendiri di lantai, sholat di lantai, sama gangguin kakak dan ayah yang tidur sepanjang jalan.

Iyes.. Jendral Kancil sama Suami Prohemer tidur terus sepanjang perjalanan. Mungkin karena weekend kemarin sibuk beli keperluan lebaran dan beresin rumah, jadi pada ngantuk abis. Saya sebenarnya juga ngantuk banget. Packing aja benar-benar memaksakan diri, makanya packing mepet sebelum berangkat. Kalau punya duit ga berseri rasanya milih beli di palembang aja daripada harus packing. Horang kayah. Tapi apa daya.

Karena ngantuk ini beberapa kali saya sempat tertidur waktu nungguin Captain Kid. Paling epic ya pas Jendral Kancil bangunin saya sambil panik nanyain "Bunda! Bangun! Adek manaaaa?!"

Dan.. saya kaget. Perasaan tadi lagi ngeliatin Captain Kid main sambil tiduran. Kapan ketidurannya???? Kog sekarang anaknya ga ada? Kemanaaaaa?! Suaranya juga ga ada. Ilang kemana?  Diculik siapa?  Terus nyari ke bawah.. dan itu dia... Anaknya ketiduran di lantai, tersembunyi di antara kaki bapaknya... ampun deh. Untung ga hilang.

Sampai di Gambir tadinya mau ngajakin anak-anak ke monas, tapi berhubung takut ketinggalan pesawat ya sud kita langsung capcus naik damri ke Bandara. Dan sepanjang perjalanan Captain Kid nerusin tidurnya. Sayangnya Gambir-Bandara cuma sejam aja dong....jadi anak bayi belum puas tidur udah dibangunin.

Sampai (jauhhhh) lebih cepat di Bandara konsekuensinya kita harus nunggu lama. Daripada telat yes. Terus nungguinnya ngapain dong? Ayah sih bisa kerja. Kakak bisa nonton youtube dengan koneksi bandara yang kencang. Anak bayik? Keliling-keliling bandara lah... Ngeliatin ac. Maklum anak gunung.. ga pernah liat AC.

Di pesawat Captain Kid yang tahun lalu belum ngerti apa-apa jadi banyakan diamnya, tahun ini malah ga mau diam. Maunya duduk dekat jendela. Jadi kakaknya terpaksa ngalah. Cuma alhamdulillah pisan ga ada drama nangistakhentihenti seperti tahun lalu. Semoga pulangnya juga gitu ya dek. Amin.

Sampai di palembang, sembari nunggu bagasi, Captain Kid dan Jendral Kancil main troli keliling sana-sini. Karena check in kepagian nunggu bagasi sebiji ya harus nunggu penumpang lain kelar. Tapi selama anak-anak hepi aja diajak main troli (bahkan emaknya bisa ikutan naik dan didorong jendral Kancil) ya ga masalah.

Urusan bagasi kelar, sekarang tiba-tiba Jendral Kancil hilang ga tau di mana. Perasaan baru semenit yang lalu kita sama-sama jalan ke pintu ke luar. Meleng dikit ngeliatin adiknya yang mau ngedorong troli, anaknya ilang. Haduh... beneran deh ga bisa meleng. Saya pikir Jendral Kancil udah keluar duluan nemuin Grandpa nya. Tapi pas kita keluar Grandpanya ga ada, anaknya apalagi. Lagi bingung-bingung nyariin eh anaknya ucluk-ucluk muncul dari dalam bandara. Lagi ngeliatin komputer katanya. Hiyahhhh!

Di mobil ternyata sudah disedian Ibu mertua pempek adaan dan tahu isi. Hihi. Alhamdulillah ya...

Sampai rumah juga udah dibikinin rendang. Emak mertua tau banget kalau menantunya ini karnivor sejati. Perut kenyang hati riang.. timbangan disingkirin dulu aja. Kelar liburan kita (nanti) lari 5 km tiap hari. Aminnnn. 

Post a Comment