SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

01 September 2015

Tagged Under: , , , ,

July, our month.

Share

Sebenarnya bulan Juli kemarin itu bulannya perayaan di keluarga kicik nan bahagia selama-lamanya ini (amin).

Kue dari adik Suami.
Alhamdulillah ya punya adik baik
Pertama ada ulang tahun ke 33 Suami Prohemer. Iya suami.. you are already double three, bukan 23 seperti yang diaku-aku dirimu selama ini. Seperti biasa, istri ga ada kan yaaaaa. Untunglah adiknya suami berbaik hati beliin kue. Ga sepi-sepi banget ya suami... *puk-puk suami*

Terus rencananya meski tidak bisa berada di samping suami saat ia berulang tahun, istri tetap mau bikin surprise kan. Mau tempel-tempel ucapan happy birthday, mau nempel pita-pita bulu, mau nempel balon-balon norak, mau bikin keributan dengan terompet-terompet, dan mau pakai topi-topi kekecilan. Barang-barang noraknya udah dibeli semua tapi.. tapi.. ga jadi bikin surprise. Tarakdungces!!

Karena.... kue ulang tahunnya ga dibeli-beli. Kue ulang tahun ga dibeli karena.... karena.... ga ada yang nganterin. Secara yang biasanya nganterin beli kue adalah yang mau dikasih kejutan. *Pemirsa hening. Capcai tertunduk malu*

Maafkan ya suami.. ulang tahunnya sepi sunyi senyap gini. Next time Istri pesan kue aja jadi dianterin ke rumah. "Atau memberanikan diri belajar mengemudikan kendaraan?" ujar suami pedas.

Jadi sekali lagi mohon maaf tahun ini cuma bisa ngasih doa. Semoga doanya terkabul ya Suami.


Perayaan kedua adalah hari kawin Suami Prohemer dengan Istri Maunya auditor tapi apa daya jadinya tukang nyinden!!! Tahun ini hari kawin kita jatuh pas di hari raya. Secara lagi mudik dan orang pada lebaran jadi istri sih cukup senang ngerayainnya dengan cium-cium (sopan aja. Kan ada mertua) sambil ngebisikin "Happy anniversary suami!" Dirimu kog kaget gitu aku ingat?


Terima kasih sudah sabar sama istrinya yang keras ini. Maaf banyak kesalahah yang bikin istri ingin dipecut -rajam aku.. rajam aku!-. Mohon bimbingannya, jangan bosen-bosen meluruskan tulang rusuk bengkok ini dengan lemah lembut dan cinta kasih. Semoga pernikahan kita penuh berkah, dilimpahi cinta dan kasih sayang, dan semoga bisa terus bareng (jiwa dan raga) sampai di surga nanti ya. Amin. Love you so much. Maaf kalau tingkahnya ga keliatan kayak gitu. Maaf.

Yang terakhir di bulan Juli adalah anak kicik si Captain Kid udah dua tahun aja. Secara masih mudik dan suasana lebaran, ulang tahunnya ga pakai perayaan apa-apa. Apalagi perayaan yang norak-norak. *puk-puk Captain Kid* Untunglah Om Surya ngehadiahin bola dan mobil-mobilan. Ini alhamdulillah ya punya adik-adik ipar yang baik hati.. ini pastinya karena kakak iparnya baik hati bak malaikat maut. *dirajam lagi sama Suami*

Setelah dua tahun anak kicik ini udah bisa apa aja sih?


Udah bisa bilang "Nda!" Akhirnyaaaaaa.... setelah dengan fasih bilang "ayah" dan "ibu" akhirnya anak kicik ini bisa manggil Bunda. Terima kasih ya Allah. Meski tetap yang sering dipanggil sih cuma Ayah. Ayahnya duduk di dekatnya aja tetap dipanggilin "Ayah.. ayah.. ayah...".

Ngomong-ngomong soal manggil Bunda, suatu ketika Jendral Kancil pernah salah manggil saya dengan "Ibu." Iya.. dia manggil bundanya Ibu. *diulang sekali lagi aja biar sedihnya makin kerasa* Emak-emak ratu sinetron ini tentu dong langsung pasang tampang teraniyaya dan ngidupin lampu sorot sambil bilang "Jendral Kancil lupa sama Bunda? Manggil Bunda aja sampai salah.. Bunda sedih."

Jendral kancil sebagai anak yang sensitif langsung merasa bersalah dan meluk-meluk emaknya serta minta maaf. Merasa sedang di atas angin, emak terus dong pura-pura sedih. Eh anaknya malah nangis benaran dan emak jahil dimarahin Suami Prohemer. Suami kurang piknik ih.. sini aku piknikin. *gelar sarung bali. Di atas kasur*

Udah bisa bilang "Yes" kalau ditanya "Adek mau ini?". Kadang-kadang jawab yes-nya juga semangat amat macam yes berhasilnya Dora. Mungkin dia masih galau penggunaan yes ini untuk apa. Tapi tetap dong kalau ditanya "adek mau susu?" jawabnya "yaaaa..." yang lemah lembut dan panjang gitu. Ga peduli kalau lagi ngamuk apa lagi nangis. Tetap lemah lembut jawabnya.

Udah bisa bilang "Basah.." kalau numpahin sesuatu. Dan kalau celananya basah dikiiiit aja minta diganti. Ih anak resik.. dicemplungin ke lumpur nih.

Ayahnya ketiduran dan anaknya ga mau lepas.


Udah bisa ngasih tau kalau mau pipis dan pupup. Udah ga perlu dipegangin juga (harap maklum sini emak irit, ga ada itu di anggaran beli dudukan toilet kecil. Lebih baik kita beli gitar kicik.) Anaknya juga suka jumawa dengan ga mau berpegangan ke dinding atau bak mandi. Namun kadang-kadang (sering ding) dia menggunakan alasan mau pipis dan pupup buat main air belaka. Jadi setelah ditongkrongin sebentar langsung bilang "udah!" lalu main air, padahal kegiatan defekasinya belum menghasilkan apapun. Sekarang tinggal ngajarin gimana pupup di toilet jongkok. PR banget kalau tiba-tiba anaknya minta pupup di tempat umum dan toiletnya cuma toilet jongkok. Dia suka tiba-tiba duduk dan jadinya malah selonjoran.

Udah bisa nyanyi Cicak di Dinding dengan Lengkap. Kalau kemarin cuma bisa pas cicak-cicak dan haaap nya, sekarang udah komplit. Nadanya juga benar. Captain Kid ini suka bersenandung sendiri. Sampai sekarang lagu yang suka dia nyanyiin yang saya tahu cuma lagu cicak dan old mcdonald. Yang lainnya? Emak no clue lah dia nyanyik lagu apa.

Udah bisa dimintai tolong buat buang pampers ke tong sampah, naro baju kotor ke ember, ngambilin minum, naro gelas kotor ke dapur, dan bersihin air yang dia tumpahin. Yah cuma mood-moodan. Cancer right? Kalau lagi mood, gitu liat sapu, kemoceng, atau pengki anaknya langsung sibuk bersih-bersih. Semua barang disingkirin dari meja biar rapi. Semua dilap-lap. Disapu-sapu. Kalau lagi gak mood? Dia yang numpahin disuruh ambil lap aja nangis bombay. Dipaksa? Ya sallam.

Suka ngupil sampai mimisan sangking serunya. Suatu hari kita bingung kenapa pas bangun hidung Captain Kid ada bekas darah padahal anaknya ceria-ceria saja. Baru ketahuan kalau itu gara-gara ngupil yang terlalu semangat karena pas lagi jalan, tiba-tiba ada darah segar mengalir dari hidung si adek. Banyak. Dan anaknya masih nerusin ngupil. Hmm.. emak speechless lah dek.

Udah bisa main sepeda. Jadi udah lama emak pengen beliin Captain Kid sepeda roda tiga atau sepeda roda empat yang kecil. Cuma kata Suami, ga usah kan masih ada sepeda Jendral Kancil, di gudang. Masalahnya ngeluarin sepeda dari gudang itu PR banget. Suami aja males. Istri apalagi. Jadi seringkali godaan membelikan sepeda baru muncul di hati emak. Apalagi pas jalan-jalan ke Ace Hardware (tempat menenangkan hati bapak-bapak selain mall elektronik dan toko gadget) anak bayik ini sibuk naikin dan bawa jalan sepeda kecil pajangan toko itu kemana-mana. Padahal ban belakang sepedanya diikat jadi ga bisa gerak. Kalau tidak segera dihentikan mungkin anaknya sanggup "nyeret" sepeda sampai ke kasir. Dan emak bapak kepaksa bayar.

Akhirnya pada suatu ketika, emak bertekad mengeluarkan sepeda Jendral Kancil dari gudang meski tanpa bantuan Tuan Suami *iyes suami.. akan kuungkit seumur hidup kejadian ini. Bwahahahha*. Setelah berkutat nyingkirin meja-meja dan kardus (yang untungnya hanya nangkring sedikit) di atas sepeda, sepeda lama ini kembali ke peredaran. Anak bayikpun hilang kendali. Diminta sabar karena emak mau ngelapin sepedanya dari jejak kecoa atau tikus saja tak mau. Langsung minta diajak jalan-jalan dan ga mau turun-turun. Maklum ya.. norak. Sekarang udah ga terlalu norak lagi sih, cuma kalau selesai main sepeda, sepedanya harus dimasukin ke dalam rumah. Takut hilang dia. Insecure kamu dek. Tsk!

Udah bisa bilang Allahhuakbar dan Samiallahhulimanhamidah (meski pronouncenya mamiwowohhumimahhamimah). Udah bisa bilang Aamiin kencang-kencang (thanks to abang-abang mesjid yang suka lomba lama-lamaan dan kencang-kencangan bilang aamiin) dan hebatnya (yes emak rabbit speaking) anak bayik ini tau kapan harus bilang aamiin. Jadi udah hapal Al Fatihah dong ya? *dikeplak*. Ini mungkin karena rajin dibawa bapaknya sholat jamaah di mesjid. Jadi begitu adzan dan ada Ayah di rumah, anak bayi langsung hilang kendali, langsung ngajakin bapak ke mesjid. Ngajakin emak dan kakak juga. Ga boleh gak. Kalau ga ke mesjid atau ditinggal ayah karena dianya tidur maka anaknya ngamuk. Sangking rajinnya ke mesjid, di mesjid dekat kantor Suami, Captain Kid suka disapa sama abang-abang gede dan diajak high five. Dianya pun kecentilan, high five sono-sini sambil dadah-dadah.  Bagus sih.. Ayah jadi ga boleh males jamaah. Bwahahaha. *ketawa setan..eh ketawa malaikat lah ya*

Ngomong-ngomong soal ngamuk, meski punya senyum semanis madu yang mampu memikat siapa saja, begitu Captain Kid ngamuk harap stok sabar diperbanyak ya. Anaknya bakal nangis terus-terusan. Dibujuk salah. Disentuh ogah. Dipeluk berontak. Dicuekin ga mau. He will not stop until he gets what he wants or mostly... until he falls sleep. Jadi kalau dia ngamuk, kita sih cuma ngediamin aja sampai capek sendiri. Yah harap maklum ya dek, punya emak bapak raja tega gini. The louder you are screaming, our heart become colder lah ya.  Say nicely what you want even the answer is no. Hahaha.

Cuma di beberapa kejadian mau ga mau kita ngalah. Contohnya pas lebaran kemarin. Setelah sanjo-sanjo (red: berkunjung) kami memutuskan membawa Captain Kid ke mall. Jalan-jalan aja sambil makan bekal dari rumah (iritnya udah mulai bikin pembaca menghela nafas berat belum?). Terus setelah puas keliling-keliling naik troli, emak berbaik hati mengajak Captain Kid naik kereta mainan sebelum pulang. Sekali saja. Begitu selesai satu putaran, anak bayi ga mau turun. Dipaksa turun dong sama emaknya. Pecahlah itu tangisan sepecah-pecahnya. Nangis tak henti-henti sih masalah kecil buat emak berhati baja, berontaknya itu yang ga kuat.

Jadi karena kesal sama emaknya, anak kicik ini ga mau disentuh apalagi digendong emak. Kebiasaan Captain Kid emang gini kalau ngamuk. Dia ga dapat apa yang dia mau, kita juga ga dapat yang kita mau. Lose-lose solution. Entah teori manajemen konflik dari mana yang dia pelajari. Maka saat dia ga boleh main lagi dan harus pulang, emak juga ga bisa maksa dia pulang. "Oke kita pulang. But on my way. Aku maunya digendong ayah." pikirnya.

Ribetnya itu adalah, kita perginya naik motor. Masa Captain Kid duduk di depan dan beresiko masuk angin hanya karena dia ga mau disentuh emak? Nehi. Maksud hati bersikeras, apa daya anaknya berontak terus. Daripada keguling lalu kebanting ke jalan, Suami Prohemer memutuskan berhenti. Kalau mau ngamuk, ngamuk aja dulu. Jadi saya meletakkan Captain Kid di pinggir jalan dan Suami Prohemer menepikan motor.

Melihat bapaknya melaju naik motor, Captain Kid mikir dia ditinggalkan. Nangisnya tambah kencang of course, ditambah teriak-teriak manggil ayahnya, dan sambil (wait for it....) merangkak di jalanan mengejar ayahnya. Iyes, anak bayik ini merangkak di jalanan aspal siang-siang sambil nangis kencang ples manggil "Ayah.. Ayah..." Kurang drama apalagi coba.

Begitu sampai di kaki ayahnya, iya lah kekejar wong emang niatnya cuma minggirin motor, dia langsung duduk bersimpuh megangin kaki ayahnya dan nangis-nangis minta digendong. Aksinya kalau didubbing mungkin seperti ini "Ayahhhhh ampunin akuuuu, jangan tinggalin aku di jalannnn. Ampun ayah.. Ampun. " Hiyah... kebayang lah kalau ada orang iseng ngerekam kejadian ini terus diupload di social media. Saya sih tinggal menunggu panggilan dari Komisi Perlindungan Anak saja.

senyum sesaat setelah berhenti ngamuk heboh di jalan.
See? Ngamuk dan sedihnya ga bersisa. Drama emang. 

Begitu diangkat bapaknya? Anaknya langsung berhenti nangis. Diajak selfie-selfie juga langsung senyum. Palsu semua. Semoga makin tambah umur, ngamuknya makin elegan ya anak sholeh kebanggaan Ayah Bunda.

Owkay, sekian cerita bulan Juli dari keluarga kicik nan bahagia selalu ini. Yeah.. i know it's already september. But.. better late than never lah ya. Ciao Bella!

Post a Comment