SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

12 October 2015

Tagged Under:

30 Tahun!

Share

Somewhen in August, Yeah i know its already October, i am turning 30! Ya ampun... udah tiga puluh aja. Udah bisa dipanggil tante sama dedek-dedek muda yang lucu. Harusnya peristiwa besar ya? Tapi diriku merasa biasa aja. Ga merasa jadi tua (itu sih denial, cibir pembaca). Dan ga merasa ada yang istimewa. Mungkin karena belum ngapain-ngapain eceuuuu. Belum berhasil membuat apa-apa juga. *lalu depresi*

Ulang tahun kemarin, dari lubuk hati, saya cuma ngarapin dikasih kue dari Tuan Suami. Secara baru aja dibeliin tivi buat di kostan sebagai pengganti tivi lama yang kalau mau nonton perjuangan banget mindahin posisi antenanya. Saya lelah mindahin antenanya tapi gambarnya ga bagus juga. Lalu saya memutuskan mendeportasi tivi lama ini ke Bandung. Biar dipakai buat nonton film pendek saja di kamar. 

Biar hidup ga sepi-sepi banget, saya mau membeli radio untuk menggantikan si tivi. Eh, sama Suami Prohemer malah dibeliin tv digital yang masih bisa ditonton dengan jernih meskipun pakai antena biasa. Iya sih bisa.. tapi cuma beberapa stasiun tivi yang memang sudah punya saluran digital. Net TV, my favorite.. stasiun baru jadi acaranya masih waras, ya gak bisa ditonton juga. Ya lumayan lah ya.. kepaksa nonton berita dan TVRI. Hahaha. 

Jadi karena sudah dibeliin tivi saya cuma ngarapin dikasih kue. Namun harapan menerima kue ini pupus karena sampai malam pun Tuan Suami masih ada di Bandung, ga di Jakarta. Saya maklum sih.. masa ninggalin kantor dan anak-anak cuma buat ngasih kue ke istri. Ya mending pesan online aja. Apalagi paginya beliau udah ngirim foto dengan ucapan selamat ulang tahun. Kalau mau ngasih kejutan biasanya dia pura-pura lupa. Ini kog ya udah ngucapin, berarti ya emang ga ada kejutan lagi pikir saya.

Tapi malam-malam (udah masuk dini hari keesokan harinya sih ya), Suami  muncul di kamar saya sambil ngebawain bento seven eleven dengan lilin yang ga mati-mati meski ditiup badai. Kenapa bento? Karena ga nemu penjual kue yang masih buka. Hahaha. Gak masalah suami.. Bentonya seven eleven ini enak kog dan istri tetap bahagia, didatangin dan bisa tidur pelukan sama dirimu.


Paginya saat saya mau berangkat kerja, suami minta diambilkan handphone di tasnya. dan saat tasnya dibuka.. ada silverqueen dan kantong goldmart dong... ya ampun romatis amat sik. Silverqueennya sih langsung habis saya makan. 

kiri dari suami.
Kanan Clutch batik dari Kakak tercinta. Dianter malam-malam ke kostan. 

Goldmartnya? Akhir bulan september, matanya hilang satu. Hiks. Ga sampai dua bulan, matanya hilang ga tau jatuh di mana. Aku sedih, now i feel you Kim!


Saya memang ga gitu akur sama perhiasan dari kecil. Mau kalung, cincin, atau anting sudah biasa jatuh dan hilang, padahal baru saja dibeli. Makanya dulu mama sampai membiarkan saya polos tanpa perhiasan karena sudah lelah melihat anaknya kembali dengan sebelah anting saja. Saat saya berkeluh kesah sama suami tentang kehilangan ini dan menyesali keputusan memakainya setiap hari, suami menjawab enteng "Kalau ga dipakai terus diapain? Dipajang? Ya dipakai lah." Lah.. dia yang ngebeliin aja santai, masa saya ga ikhlas sih. Jadi ya mencoba ikhlas.

Apalagi saat pergi ke Goldmart dan minta mereka memasang mata baru, suami saya malah sibuk nyari yang perhiasan yang matanya besar. Biar gampang dicari kalau jatuh lagi, ceunah. Saya cuma bisa menjawab, "Kalau yang jatuh kecil, nyeseknya cuma sebentar secara gantinya ga sampai berjuta-juta. Kalau yang besar gini hilang? Hadeuh.. gantinya puluhan juta. Nanti dulu... diriku masih trauma." Tetep ya... meski takut hilang tetap ga mau nolak kalau dikasih yang gede. Hahaha.

Terima kasih ya Suami, Kakak, dan anak tercintah. Thank you for loving me... *kecup sampai basah*
Post a Comment