SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

28 December 2015

Hujan

28 December 2015 capcai bakar

Kalau harus memilih antara musim kemarau dengan musim hujan, saya akan memilih musim kemarau.

Buat saya musim hujan kurang menarik. Resiko kehujanan di jalan lalu basah  itu menyebalkan.

Makanya saya suka heran dengan Tuan Suami yang gembira banget menyambut musim hujan kali ini. Mungkin karena bisa memadamkan pembakaran hutan yang berlarut-larut menyusahkan orang.

Iya sih.. sudah banyak yang mengalami kekeringan belum lagi memadamkan api jadi susah karena panas luar biasa. Tapi kan becek... terus dingin.. terus yang meluk jauh di Bandung. Eh. *Dikeplak manusia lain*

Lalu, saya diingatkan Tuan Suami kalau saat turun hujan harus senang, harus berdoa.. karena besar kemungkinan dikabulkan. Ya ampun.. kog bisa-bisanya lupa bersyukur saat Allah memberi (dengan mudah) waktu-waktu hebat buat berdoa? Ya pan daripada menunggu diazalimi atau nunggu buka puasa kan ya?

Udah mau disentil pakai palu Abang Thor?


25 December 2015

Resep ayam Cola mudah dan gampang. Suer.

25 December 2015 capcai bakar

Udah beberapa bulan ini Jendral Kancil berhenti aikido. Alasannya sih karena udah setahun lebih ga naik sabuk. Teman-temannya udah jadi sabuk biru, dia masih hijau aja. Memang waktu itu sering ga masuk karena kena tipes dan habis sunat. Jadi kita masih maklum lah kalau anaknya ga grading-grading. Tapi tunggu punya tunggu sampai setahun lebih kog ga gradding juga padahal latihan terus. 

Mamak sih maunya terusin aja. Biar belajar tuntas. Bapaknya yang mempertimbangkan perasaan Jendral Kancil.. pasti sedih kalau ga gradding-gradding saat temannya naik terus. Mana alasan ga graddingnya ga jelas kenapa, jadi kita bingung yang harus diperbaiki apa. Jadi.. bye aikido. 

Selesai aikido, kita yang sedang nyari kegiatan bela diri lainnya ketemu sama sepupu saya yang ngelatih silat syariah. Saya ga tau ini bela diri apa.. yang saya tau ini silat tapi dihilangkan unsur-unsur yang kurang islaminya. Ritual yang tidak sesuai akidah ditiadakan. Yuk bungkus. Latihannya seminggu sekali aja di dekat rumah. Dan biar ramai kita ngajakin anak-anak kompleks buat ikutan. 

Karena mereka latihan setiap hari minggu, nyonya jadi harus nyiapin sarapan berat saat weekend. Ga ada lagi cerita peluk-pelukan sampai siang lalu memutuskan makannya beli aja. Sekarang harus sudah masak.. pagi-pagi. Keren kan ya. 

Nah minggu kemarin Jendral Kancil minta dimasakin ayam cola. Rupanya udah ga bosan sama ayam. Ayam cola ini masakan kesukaan Jendral Kancil namun entah kenapa kog ga pernah ditulis di blog. Nanti kalau ada calon menantu mau masakin dan bingung piye? 

Okay.. ini resep gampangnya. Ga pakai banyak bumbu dapur dan ga pakai panggangan. Yang banyak cuma saos botolan. 

Bahan
1. Ayam setengah kilo. Potong kecil kecil biar hemat. Biar kesannya banyak. #makirit 


2. 5 siung bawang putih diparut. Saya doyan bawang putih jadi suka banyak makainya. 
3. 1 ruas jari jahe. Parut juga. Ga usah dikupas. Cuci langsung parut. 
4. Setengah bawang bombay diiris. 


5. 3 sdm Sambal tomat
6. 2 sdm Kecap asin
7. 2 sdm Saus tiram
8. 1 sdm Kecap manis
9. 1/2 sdm minyak wijen. Jangan kebanyakan. Rasanya aneh kalau kebanyakan. 
10. Merica dan garam.
11. Tepung crispy
12. 200ml coca cola.



Cara membuat:
1. Balur ayam dengan tepung crispy. Lalu goreng sampai matang. Angkat. 
2. Tumis bawang dan jahe hingga harum.


3. Masukkan semua saus-saus. Aduk sebentar. 
4. Masukkan ayam. Aduk. 
5. Tuang coca cola. Aduk. 
6. Masukkan merica dan garam. Aduk. Cicipin. 


10. Ungkep sampai kuah mengental. Jadi deh. 

*Kalau ayamnya digoreng langsung tanpa tepung bisa kog. Saya goreng crispy karena apapun yang digoreng crispy itu membangkitkan selera Jendral Kancil
** kalau mau dipanggang, ayamnya ga usah digoreng sebelum dicemplungi ke saus dan ke cola. Dimasak langsung. Ungkep agak lama. Baru panggang. 

*** kalau mau pedas tambahkan irisan paprika di akhir-akhir.

22 December 2015

"Kalau aku ya Mbak,  kalau orang ga suka sama aku.. ya sudah lah. Ngapain dipikirin."

"Aku ga mikirin. Suka ga suka itu hak orang. Yang jadi pikiran itu.. kalau orang yang ga suka ini secara sistemik berusaha bikin hidup saya menderita. Bencik."

Dan teman sayapun tertawa. Ya.. hidup ini cuma perlu ditertawakan saja kan ya. Udah capek nangis.

Secara sistemik

22 December 2015 capcai bakar

"Kalau aku ya Mbak,  kalau orang ga suka sama aku.. ya sudah lah. Ngapain dipikirin."

"Aku ga mikirin. Suka ga suka itu hak orang. Yang jadi pikiran itu.. kalau orang yang ga suka ini secara sistemik berusaha bikin hidup saya menderita. Bencik."

Dan teman sayapun tertawa. Ya.. hidup ini cuma perlu ditertawakan saja kan ya. Udah capek nangis.

21 December 2015

Soto Lima Ribu

21 December 2015 capcai bakar

diambil semena-mena dari sini
Ada tukang soto madura di dekat SPBU langganan kami. Jualannya selalu ramai. Tuan Suami penasaran pengen nyoba. Maka mampirlah kami. 

"Sotonya seporsi berapa bu?"
"Lima ribu neng"

Saya melirik suami untuk meminta pendapat. Ini harga sotonya semangkuk cuma lima ribu. Ekspektasi saya sotonya akan lebih banyak kol dan bihunnya ketimbanang dagingnya. Mau diterusin ga nih belinya? 

Suami memberi tanda untuk melanjutkan. Meski dia juga ragu. 

Sambil menunggu pesanan saya memperhatikan pembeli-pembeli lain. Di ujung meja ada sepasang suami isteri dengan satu anak seumur Jendral Kancil. Mereka makan soto. Nasinya dua. Sotonya satu. 

Iya... meski harganya "cuma" lima ribu, ada orang yang bahkan belum mampu membeli satu porsi untuk setiap anggota keluarganya. Anaknya tentu bukan tak mau ikut makan . Sotonya juga, meskipun enak.. porsinya pas banget untuk satu orang. Bukan yang melimpah ruah gitu. 

Berasa kesentil Allah. Maka nikmat mana lagi yang kau dustakan? 

Waktu cerita sama suami, beliau cuma bilang

"Terus kamu bayarin ga makanan mereka?"

Eh... kog ga kepikiran ya tadi. 


Kesentil kalau ga bereaksi mah percuma atuh Neng. Jangan sampai disentil pakai palu Thor. *jedutin kepala di dada akang Chris*

18 December 2015

Resep Mudah Bola-Bola Nasi

18 December 2015 capcai bakar


Captain Kid lagi malas makan. Anak ini memang makannya ga pernah banyak. Sedikit-sedikit tapi sering. Ngemilnya juga rajin. Tapi akhir-akhir ini,  sama sekali ga mau ngemil. Setiap dikasih makan juga cuma sesuap dua suap lalu dilepeh. Maunya minum susu terus. Sepertinya mau sakit, jadi mulutnya ga enak.

Emakpun khawatir karena ga ada makanan yang masuk. Lalu saya teringat resep bola-bola nasi Cik Gu Tya. Cikgu Tya ini panutan saya untuk resep-resep mudah, cepat, bisa dijadikan stok, dan disukai anak-anak.  Yang paling gampang sepertinya bola-bola nasi ini. Lumayan banget kalau anak lagi ga doyan makan nasi tapi masih mau ngemil atau di rumah lagi kebanyakan nasi. Nasi itu kan kalau disimpan kelamaan jadi kering. Jadi sebelum kering mendingan dijadiin cemilan biar ga kebuang.

Yuk.. cuss.  Caranya gampang banget.

Bahan:
  • nasi
  • wortel diparut
  • keju diparut
  • 1 butir telur kocok lepas
  • tepung roti untuk baluran.
Cara membuat:

  1. Campur nasi dengan parutan keju dan wortel. Boleh diganti irisan bayam juga. Boleh ditambah daging cincang asal dagingnya sudah ditumis dengan bawang putih terlebih dahulu. Saya menambahkan garam, gula, dan merica di nasinya biar gurih. 
  2. bentuk bulat-bulatan bite size anak-anak ya. Padatkan biar nasinya ga buyar saat digoreng.  Bagian ini yang ngebosenin, secara bite sizenya anak-anak kan kicik banget. Lama bikinnya.
  3. celupkan bulatan nasi ke kocokan telur lalu balurkan dengan tepung roti. 
  4. Goreng sampai menguning. Angkat.
Enak deh. Saya suka. Jendral Kancil suka. Sayangnya Captain Kid ngelepeh. Hahaha. 

14 December 2015

Erma dan Rumah

14 December 2015 capcai bakar

Ini Jeng Erma. Kami kenal di blog, lalu kopdar beberapa kali dan jadi sahabat *ngeklaim semena-mena*.

Kalau dulu komen-komenan di blog, sekarang komennya di whatsapp. Erma baca postingan saya lalu nanya di wa. Sayapun demikian. 

Setelah lama ga ketemu, kemarin (kemarinnya lagi) kami ketemuan. Semua berkat Erma yang merencanakan ketemuan di tempat-tempat yang saya, orang buta arah ini, pasti ngelewatin, pasti tahu, pasti sampai. 

Waktu ketemu sambil update-update kabar, Erma sempat membahas kekonsistenan ia dan suami untuk tidak membeli rumah melalui KPR. Demi menghindari riba. Jadi sekarang mereka masih mengontrak rumah di Bintaro. Ngontrak di Bintaro itu dua tahun udah bisa buat dp rumah loh, fyi. 

"Tapi beda kan Ma rumah sendiri sama ngontrak..." 
"Bedanya apa? Mau ngontrak mau beli, rumahnya sama-sama tiga pintu kog."

Saya mikir. Mikir kalau tiga pintu berarti cuma pintu depan, belakang, dan kamar mandi dong. 

Ga ding... saya mikir. Kalau alasan saya bersikukuh meneruskan KPR 

Karena ngontrak itu ngasih duit ke orang. Kitanya ga punya tambahan harta padahal udah ngeluarin duit. Toh ngambil KPR juga ngasih duit ke bank. Seharga satu rumah. Hartanya juga baru bertambah kalau KPRnya lunas. Lalu kenapa masih memilih riba yang jelas dilaknat Allah? 

Karena nanti kalau saya dan suami ga ada, anak-anak masih kecil, mereka ga punya tempat berteduh dong kalau saya ga kpr rumah dari sekarang. Ini... di depan saya ada Erma yang ditinggal orang tuanya. Anaknya survive kog. Lulus dari Tehnik Industri UI malah. Korelasinya apa Ceu? *ditoyor Erma*

Yang saya tangkap dari cerita Erma, orang tua mereka baik banget sama orang lain semasa hidupnya. Jadi saat mereka ga ada, orang-orang inilah yang bantuin Erma dan adik. Jadi entah bagaimana, selalu ada yang bantu

Jadi... yang perlu orang tua wariskan itu hanya doa dan amal. Sisanya biar Allah yang ngatur. 

Karena beli rumah kan ga pernah rugi. Naik terus loh harganya. Kalau ini nanti suami saya ngeluari dalil andalannya "Kamu mau untung di dunia tapi rugi di akhirat?" 

Gak bisa milih untung dua-duanya ya cinta? 

Bisa.. kalau milih jalan yang benar. Ga mungkin sama Allah orang yang ingin menjalankan perintahnya tidak diberi kemudahan. Kata Erma.



Ya udah.. saya mikirnya segitu aja. Itu aja udah bikin kepala pusing, perut sakit, dan hati cenat cenut.

12 December 2015

Homemade Ice Cream, Kind Of

12 December 2015 capcai bakar

Meski bisa masak lauk pauk, saya ini gentar kalau harus bikin makanan ringan untuk cemilan. Apalagi bikin kue. Mungkin karena dulu cuma pernah liatin mama masak lauk pauk. Mama saya jago sih bikin kue, roti, donat, dan teman temannya yang kecil-kecil lucu itu. Tapi saya ga pernah merhatiin gimana bikinnya, karena mama itu kalau masak cepat banget. Cemplang cemplung jadi. Terus dapur udah bersih aja. Kayak ga masak. 

Kalau di Lhokseumawe jaman dulu sudah ada delivery makanan.. saya curiga mama memesan makanan. Bukannya masak. Sayangnya ga ada. Jadi itu udah pasti mama yang bikin. 

Meski gentar kalau harus membuat cemilan, saya tetap penasaran dengan resep-resep kue yang katanya gampang itu. Jadi pernahlah saya memberanikan diri untuk bikin no bake oreo cheese cake yang katanya no mixer, no oven, no gagal. Tinggal cemplang cemplung. Dan udah pasti enak karena bahannya oreo. Oreo itu dimakan langsung aja udah enak, jadi otomatis semua makanan jadi enak. 

Tapi... sayangnya berakhir gagal. Rasa kuenya pahit.. akibat kebanyakan baking soda. Mana saya tau baking soda secukupnya itu cuma sejumput. Bukan satu sendok teh. Teksturnya juga kayak es loli.. bukan kaya cheese cake. 

Kapok? Belum dong. Saya juga pernah nyoba bikin brownies panggang dari adonan Pondan. Adonan instant yang udah pasti jadi, udah pasti enak. 

Tapi... gosong karena saat dipanggang di hepikol apinya kegedean. 

Kapok? Sebentar aja. Setelah vakum bereksperimen dengan membuat kue, saya mencoba membuat pancake pakai adonan instannya Pondan. Iyes, adonan instan lagi. Pondan lagi. Tinggal masukin air dan telur. Pasti jadi. Pasti enak. Udah ada sirupnya. 

Air yang diperlukan sebanyak 1500ml. Gampang kan lah ya. Ambil gelas minum Captain Kid, tinggal dituang-tuang. Cuma..... ditengah jalan, saya mikir.. ini airnya ga kebanyakan apa? 1500ml kan 1,5 liter. Seaqua gede lebih itu. 

Setelah menuangkan 750ml air ke adonan instannya, saya memutuskan melihat kembali petunjuk yang ada di kotak Pondan. Ternyata, airnya 150ml. Bukan 1500ml. Bagus. Pantas adonannya encer banget. Nyadarnya lama. Mikirnya lama. Cerdas. 

Kurang nista apa lagi coba. Pakai adonan instan saja saya masih gagal.



Kapok? Banget. Bahannya bikin kue-kue ini kan mahal Nyai. Kalau gagal, udahlah buang uang.. itu kue gagal ga bisa diapa-apain. Kalau masak lauk pauk, segagal-gagalnya kan masih bisa dijadiin isian omelet.

Namanya kapok ya kayak melahirkan. Pas konstraksi kapok, kelar nifas becanda lagi sama suami. Jadi kapoknya saya cuma sampai saat melihat ada satu kotak adonan instan es krim dari Pondan yang hampir kadaluarsa.  Daripada Mubazir yes, sudahlah mari kita coba.

Jadi loh... es krimnya jadi.

Campur susu, aduk di mixer, dinginin. Sukses dong.... es krimnya mengeras di kulkas. Dan masih mengeras meski sudah dikeluarkan. Serta bisa dimakan. Alhamdulillah ya. Jadi berani nyoba bikin kue atau cemilan lucu lagi. 


*sayangnya yang suka es krim cuma saya. Jadi es krim yang berhasil dibikin dengan tangan sendiri ini ga ada yang makan juga. Bagus. 

** ga ada resepnya karena.. cuma tinggal ngikutin petunjuk di kotaknya.

06 December 2015

Dulu, setiap Suami Prohemer menjawab "Lihat nanti saja." kalau saya menanyakan suatu rencana jangka panjang, saya sebal luar biasa. Ih.. kog ga ada perencanaan sih. Kog lihat nanti saja. Harusnya kan punya plan A dan B kalau bisa  sampai E dong. Saya kesal dengar jawabannya.

Sampai saat saya minta ijin atasan untuk mengajukan pindah ke Bandung dan atasan saya memaparkan resiko dapat ditempatkan di seluruh Indonesia begitu saya melepas jabatan instruktur ini.  Iya posisi instruktur ini enak. Saya ga mungkin (Harusnya. Tapi segala sesuatu kan mungkin saja) dipindahkan ke tempat lain. Hanya di Jakarta saja.  

Berbeda ceritanya kalau saya menjadi penunjang ataupun pemeriksa. Saya harus siap-siap dipindahkan ke mana saja. Kalau nanti ditempatkan di Indonesia Timur bagaimana? Tanya beliau.

Dan saya menjawab "Saya pikirkan nanti saja Pak. Saat ini fokus saya gimana caranya pindah ke Bandung. Setelah itu, saya pikirkan nanti." Hadeuh... kog jadi mirip suami. Hahaha

Karena sesungguhnya saya benaran ga tahu. 

Kalau diminta menjawab dengan kondisi saat ini, ya pasti saya memilih keluar. Cuma saya kan gak tahu gimana kondisi saya lima tahun lagi.  

Wong, empat tahun lalu saat melamar masuk kantor ini dan ditanyakan apakah saya bersedia ditempatkan di seluruh Indonesia, saya dengan mantap menjawab iya. Meskipun akan meninggalkan anak dan suami.

Empat tahun kemudian, Jakarta-Bandung saja, tambahan satu anak. Jawaban saya berubah. 

Apalagi jika ditanyakan kemungkinan lima tahun nanti.

Saya benaran tidak tahu. Mana tahu lima tahun nanti suami saya mau ekspansi usaha ke Indonesia Timur. Mana tahu kami mau membawa anak-anak berpetualang ke Indonesia Timur. Mana tahu anak-anak saya sudah bisa ditinggal. Mana tahu saya sudah mantap meninggalkan kantor ini. Kan banyak mana tahunya. 

Jadi daripada berfokus pada kemungkinan terburuk yang masih bertahun-tahun lagi terjadinya, saya mau berfokus bagaimana memperoleh kemungkinan terbaik dalam waktu terdekat. 


Kebanyakan mikir, kebanyakan takut, kebanyakan "what if", saya ga maju-maju. Padahal mana tau Allah cuma punya rencana menempatkan saya di Bandung. Kalau saya berusaha. Ya kan? 

Lihat Nanti Saja

06 December 2015 capcai bakar

Dulu, setiap Suami Prohemer menjawab "Lihat nanti saja." kalau saya menanyakan suatu rencana jangka panjang, saya sebal luar biasa. Ih.. kog ga ada perencanaan sih. Kog lihat nanti saja. Harusnya kan punya plan A dan B kalau bisa  sampai E dong. Saya kesal dengar jawabannya.

Sampai saat saya minta ijin atasan untuk mengajukan pindah ke Bandung dan atasan saya memaparkan resiko dapat ditempatkan di seluruh Indonesia begitu saya melepas jabatan instruktur ini.  Iya posisi instruktur ini enak. Saya ga mungkin (Harusnya. Tapi segala sesuatu kan mungkin saja) dipindahkan ke tempat lain. Hanya di Jakarta saja.  

Berbeda ceritanya kalau saya menjadi penunjang ataupun pemeriksa. Saya harus siap-siap dipindahkan ke mana saja. Kalau nanti ditempatkan di Indonesia Timur bagaimana? Tanya beliau.

Dan saya menjawab "Saya pikirkan nanti saja Pak. Saat ini fokus saya gimana caranya pindah ke Bandung. Setelah itu, saya pikirkan nanti." Hadeuh... kog jadi mirip suami. Hahaha

Karena sesungguhnya saya benaran ga tahu. 

Kalau diminta menjawab dengan kondisi saat ini, ya pasti saya memilih keluar. Cuma saya kan gak tahu gimana kondisi saya lima tahun lagi.  

Wong, empat tahun lalu saat melamar masuk kantor ini dan ditanyakan apakah saya bersedia ditempatkan di seluruh Indonesia, saya dengan mantap menjawab iya. Meskipun akan meninggalkan anak dan suami.

Empat tahun kemudian, Jakarta-Bandung saja, tambahan satu anak. Jawaban saya berubah. 

Apalagi jika ditanyakan kemungkinan lima tahun nanti.

Saya benaran tidak tahu. Mana tahu lima tahun nanti suami saya mau ekspansi usaha ke Indonesia Timur. Mana tahu kami mau membawa anak-anak berpetualang ke Indonesia Timur. Mana tahu anak-anak saya sudah bisa ditinggal. Mana tahu saya sudah mantap meninggalkan kantor ini. Kan banyak mana tahunya. 

Jadi daripada berfokus pada kemungkinan terburuk yang masih bertahun-tahun lagi terjadinya, saya mau berfokus bagaimana memperoleh kemungkinan terbaik dalam waktu terdekat. 


Kebanyakan mikir, kebanyakan takut, kebanyakan "what if", saya ga maju-maju. Padahal mana tau Allah cuma punya rencana menempatkan saya di Bandung. Kalau saya berusaha. Ya kan? 

04 December 2015

Resep Mudah Lele Bumbu Kuning

04 December 2015 capcai bakar


Jendral Kancil lagi bosan makan ayam. Gaya memang anak ini. Dulu, saat jadi anak kost, saya bosan makan tahu tempe dan menanti jadwal makan ayam yang cuma seminggu sekali itu. Lah ini kalau sama ayam saja bosan, saya kudu bikin apa lagi? 

Di warung dekat rumah cuma tersisa ikan lele. Saat ditanyakan ke Jendral Kancil dia katanya mau makan lele. Anaknya mau, emaknya gentar. 

Sebagai anak laut, saya ga doyan makan ikan tawar. Termasuk lele. Selain tidak suka dengan tekstur dagingnya yang lembut, saya juga geli dengan penampakannya. Nah, karena geli.. mengolah ikan lele ini jadi ajang uji nyali buat saya. 

Jadilah kemarin saat mau tidak mau harus membersihkan ikan lele, saya memikirkan bagaimana meminimalisir sentuhan kulit antara saya dan si lele. Soalnya waktu memberanikan diri menyentuh langsung, saya geli. Merinding disko. Badan lele licin-licin gitu ya. Yuck!



Karena setelah dipelototin berkali-kali Lelenya ga mau diam dan membersihkan dirinya sendiri, saya menggunakan plastik kresek sebagai sarung tangan dan jepitan botol untuk menahan si lele. 

Dan agar gelinya tidak berkepanjangan, mari dipenggal saja kepalanya. Biar wujudnya tidak lele sekali. 

Selesai dibersihkan saya mulai mencari resep Lele Bumbu Kuning Mudah di google. Kenapa ditambahin kata "mudah"? Biar bumbu yang digunakan seminimalis mungkin. Soalnya semakin banyak bumbu yang diperlukan, semakin besar peluang saya batal memasak. Keburu takut sama banyaknya bumbu yang dibutuhkan. 

Resep Lele Bumbu Kuning ini misalnya, kalau mau agak repot bisa ditambahkan cabai, serai, lengkuas, daun salam, dan ketumbar. Bawang putihnya pun ada yang diparut ada yang dihaluskan. Ya Rabbi. 

Kalau ditambahkan keyword "mudah", resepnya jadi sederhana sekali. Seperti ini:

Bahan:
  • 4 ekor lele ukuran kecil
  • garam 
  • cuka atau jeruk nipis
  • tepung crispy merk apa saja (ini tambahan saya karena apapun yang digoreng crispy akan memancing selera makan Jendral Kancil.)

Bumbu yang dihaluskan:
  • 5 siung bawang putih
  • 2 buah kemiri
  • 2 cm kunyit
  • 2 cm jahe

Cara membuat
  1. bersihkan ikan lele lalu rendam dengan garam dan perasan jeruk nipis, biar ga amis.
  2. tumis bumbu halus, sampai wangi.
  3. masukan ikan ke tumisan bumbu. Aduk sebentar. Tambahkan sedikit air. Ungkep sebentar agar bumbu meresap. 
  4. Angkat lele lalu gulingkan di tepung crispy.
  5. Goreng sampai matang. Selesai deh.
Hasilnya bagaimana? Kata Jendral Kancil enak. Crispynya apalagi, dicemilin terus. Meski enak, yang dimakan cuma satu ikan sih. Iya satu aja. Sisanya dikasih ke kucing karena saya dan suami ga doyan lele. Dan setelah crispynya dicemilin, Jendral Kancil ga mau makan lelenya lagi. Bagus. 

02 December 2015

Madu dan Racun. Menyenangkan dan menyakitkan. Disaat bersamaan.

Saya tidak tahu kalau dua rasa tersebut bisa muncul bersamaan. Sampai melihat foto suami dan anak-anak di rumah. 

Saya memang meminta suami mengirimkan foto mereka setiap hari. Biar saya merasakan rumah. Biar saya seolah-olah berada di sana, bersama mereka. Senang lihat mereka.

Namun disaat bersamaan saya selalu menahan rasa panas di mata. Menahan rasa sakit di tenggorokan dan hati. 

Foto itu menunjukkan kalau saya sesunggahnya tidak ada di sana bersama mereka. Tidak di sana.

Damn you Jamal Mirdad. 

Madu dan Racun

02 December 2015 capcai bakar

Madu dan Racun. Menyenangkan dan menyakitkan. Disaat bersamaan.

Saya tidak tahu kalau dua rasa tersebut bisa muncul bersamaan. Sampai melihat foto suami dan anak-anak di rumah. 

Saya memang meminta suami mengirimkan foto mereka setiap hari. Biar saya merasakan rumah. Biar saya seolah-olah berada di sana, bersama mereka. Senang lihat mereka.

Namun disaat bersamaan saya selalu menahan rasa panas di mata. Menahan rasa sakit di tenggorokan dan hati. 

Foto itu menunjukkan kalau saya sesunggahnya tidak ada di sana bersama mereka. Tidak di sana.

Damn you Jamal Mirdad.