SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

12 December 2015

Tagged Under:

Homemade Ice Cream, Kind Of

Share

Meski bisa masak lauk pauk, saya ini gentar kalau harus bikin makanan ringan untuk cemilan. Apalagi bikin kue. Mungkin karena dulu cuma pernah liatin mama masak lauk pauk. Mama saya jago sih bikin kue, roti, donat, dan teman temannya yang kecil-kecil lucu itu. Tapi saya ga pernah merhatiin gimana bikinnya, karena mama itu kalau masak cepat banget. Cemplang cemplung jadi. Terus dapur udah bersih aja. Kayak ga masak. 

Kalau di Lhokseumawe jaman dulu sudah ada delivery makanan.. saya curiga mama memesan makanan. Bukannya masak. Sayangnya ga ada. Jadi itu udah pasti mama yang bikin. 

Meski gentar kalau harus membuat cemilan, saya tetap penasaran dengan resep-resep kue yang katanya gampang itu. Jadi pernahlah saya memberanikan diri untuk bikin no bake oreo cheese cake yang katanya no mixer, no oven, no gagal. Tinggal cemplang cemplung. Dan udah pasti enak karena bahannya oreo. Oreo itu dimakan langsung aja udah enak, jadi otomatis semua makanan jadi enak. 

Tapi... sayangnya berakhir gagal. Rasa kuenya pahit.. akibat kebanyakan baking soda. Mana saya tau baking soda secukupnya itu cuma sejumput. Bukan satu sendok teh. Teksturnya juga kayak es loli.. bukan kaya cheese cake. 

Kapok? Belum dong. Saya juga pernah nyoba bikin brownies panggang dari adonan Pondan. Adonan instant yang udah pasti jadi, udah pasti enak. 

Tapi... gosong karena saat dipanggang di hepikol apinya kegedean. 

Kapok? Sebentar aja. Setelah vakum bereksperimen dengan membuat kue, saya mencoba membuat pancake pakai adonan instannya Pondan. Iyes, adonan instan lagi. Pondan lagi. Tinggal masukin air dan telur. Pasti jadi. Pasti enak. Udah ada sirupnya. 

Air yang diperlukan sebanyak 1500ml. Gampang kan lah ya. Ambil gelas minum Captain Kid, tinggal dituang-tuang. Cuma..... ditengah jalan, saya mikir.. ini airnya ga kebanyakan apa? 1500ml kan 1,5 liter. Seaqua gede lebih itu. 

Setelah menuangkan 750ml air ke adonan instannya, saya memutuskan melihat kembali petunjuk yang ada di kotak Pondan. Ternyata, airnya 150ml. Bukan 1500ml. Bagus. Pantas adonannya encer banget. Nyadarnya lama. Mikirnya lama. Cerdas. 

Kurang nista apa lagi coba. Pakai adonan instan saja saya masih gagal.



Kapok? Banget. Bahannya bikin kue-kue ini kan mahal Nyai. Kalau gagal, udahlah buang uang.. itu kue gagal ga bisa diapa-apain. Kalau masak lauk pauk, segagal-gagalnya kan masih bisa dijadiin isian omelet.

Namanya kapok ya kayak melahirkan. Pas konstraksi kapok, kelar nifas becanda lagi sama suami. Jadi kapoknya saya cuma sampai saat melihat ada satu kotak adonan instan es krim dari Pondan yang hampir kadaluarsa.  Daripada Mubazir yes, sudahlah mari kita coba.

Jadi loh... es krimnya jadi.

Campur susu, aduk di mixer, dinginin. Sukses dong.... es krimnya mengeras di kulkas. Dan masih mengeras meski sudah dikeluarkan. Serta bisa dimakan. Alhamdulillah ya. Jadi berani nyoba bikin kue atau cemilan lucu lagi. 


*sayangnya yang suka es krim cuma saya. Jadi es krim yang berhasil dibikin dengan tangan sendiri ini ga ada yang makan juga. Bagus. 

** ga ada resepnya karena.. cuma tinggal ngikutin petunjuk di kotaknya.
Post a Comment