SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

05 January 2016

Tagged Under: ,

Razan Bachtiar Yafiq

Share

Razan Bachtiar Yafiq
26 Agustus 2011 - 31 Desember 2015
Hai Razan, ini sudah hari kelima sejak adek pergi. Tapi di sana pasti ga terasa lama seperti di sini ya Dek. Kayak baru sebentar kan sayang? Adek udah kenalan sama malaikat?  Udah ada yang nemenin? Jangan-jangan adek malah udah galak sama malaikat di sana, udah "nasehatin" malaikat panjang lebar juga. Adek kan suka galak kalau belum kenal. Suka ngasih nasehat kayak orang gede. Padahal kamu masih empat tahun. Sekolah TK aja baru mulai kan kemarin. 

Bunda baru balik dari Bandung waktu Bube minta bunda nelpon Umi Cici. Umi Cici nangis-nangis sambil pulang kantor. Umi adek itu orangnya tegar banget loh. Jadi waktu Umi nangis kencang dan ga berhenti-henti, pasti ada sesuatu. Umi waktu itu belum tahu adek udah meninggal. Umi cuma diminta pulang sama Umi Nana, yang jaga adek. Logikanya kalau adek masuk rumah sakit Umi Nana pasti cerita kan. Ini Umi Nana ga cerita apa-apa, itu bikin umi Razan makin takut. Bunda juga takut dek. Takut yang terburuk terjadi sama adek. Tapi kami masih berharap, semoga bukan apa-apa. Mungkin adek sakit atau kecelakaan parah banget, sampai Umi Nana ga bisa cerita.. tapi adek bukan meninggal. Ga mungkin ah. 

Gak mungkin adek meninggal. Kan kemarin kita baru ketemu pas jemput Oma di Bandara. Kita baru makan ayam goreng. Adek makan sendiri (setelah rebutan minum sama Abang), tapi ga abis.. terus minta Abi nyuapin sambil jalan-jalan lihat pesawat. Iya adek senang banget lihat pesawat. Makanya meski itu udah malam banget, adek tetap semangat nunjukin pesawat-pesawat yang ada di Bandara. Adek juga main troli sama Bube kan? Eh udah bisa bilang troli belum dek? Ingat ga Oma ngeledekin adek yang cadel, terus minta adek ngulang "Ada ular melingkar-lingkar di pagar rumah Pak Amir?" Dan adek ga mau.. Bunda pikir ga apa-apa, toh nanti seiring umur pasti bisa ngomong huruf R ya dek. 

Tapi, ternyata umur adek cuma segini. Janjian sama Allah kog cepat banget sih Dek. 

Waktu Bunda dikasih tau Bube kalau adek meninggal. Rasanya ga percaya. Bunda mikir, Bube mungkin salah dapat informasi. Adek belum meninggal. Adek ga mungkin meninggal. 

Tapi.. waktu Bunda ke rumah, udah ada bendera kuning di setiap belokan ke rumah Adek. Ada bendera kuning di depan rumah. Ada banyak orang. Terus ada adek lagi tidur di ruang tamu, ditemanin umi dan abi. Iya, adek kayak tidur aja. Adek kalau tidur kan kayak Umi, matanya kebuka setengah. Itu juga, mata adek kebuka setengah, adek senyum. Adek ganteng banget sih. Alisnya bagus kayak Umi, hidungnya mancung kayak abi, kulitnya putih kayak umi, badannya tinggi kurus kayak abi.  Kepalanya kog ditutupi selendang sih dek.. kan Bunda jadi ga bisa mandangin dan elus-elus rambut lurus adek. 

Adek kayak tidur cuma badannya dingin, jadi Bunda pikir kalau muka adek bunda usap-usap, adek jadi hangat dan bangun lagi.  Tapi enggak. Orang nyuruh Bunda nutup muka adek pakai selendang, Bunda ga mau. Kami masih mau ngeliatin muka adek, masih mau ngehapalin muka adek, masih mau nyiumin dan ngusap-ngusap adek. Karena kami tahu, bentar lagi ga bisa meluk, nyentuh, dan ngelihat adek langsung. Gak apa-apa ya dek ga ditutup. Umi, Abi, dan Bunda mau memperpanjang waktu selama mungkin buat ngelihat kamu. 

Terus, orang-orang menyarankan adek segera dimandikan kalau sudah ga ada yang ditunggu. Iya.. kita ga bisa nunggu Mbah, Abang Rafi, Opa Oma, Om Andar, Bube, Tante Ani, dan Anna datang dan ngelihat adek dulu. Ini malam tahun baru. Jalanan bisa macet banget. Opa Oma juga dapat penerbangan yang malam. Kalau nunggu, nanti kemalaman. Kasian adek.  

Yang mandiin adek Abi dan Papa, Abi yang mangku. Abi minta direkam, biar nanti Mbah, Opa Oma, Abang Rafi, dan semua keluarga bisa lihat. Adek dimandiinnya pakai air dingin, Umi langsung nangis karena tahu adek ga suka air dingin. Airnya juga kencang banget ya dek. Ya ampun.. dulu waktu adek masih hidup, Abi Umi pasti mandiinnya pakai air hangat dan pelan-pelan biar adek nyaman. Sekarang lihat adek dimandiin gitu, Bunda sedih banget. Pengen minta bapaknya pelan-pelan mandiin adek. Kasian adek. 

Rasanya Bunda masih berharap adek bangun dan kesal karena dimandiin air dingin. Tapi adek diam aja. 

Terus adek dikafanin, dikasih bedak juga mukanya. Padahal adek kan ga pernah pakai bedak. Apa Bunda yang ga pernah lihat ya? Rasanya tiap Umi ngirim foto adek, adek ga pernah pakai bedak deh dari bayi. Terus tahu-tahu muka adek udah ditutup, tahu-tahu adek udah disholatin, tahu-tahu adek udah digendong Abi ke makam. Kog cepat banget sih. Bunda masih mau ngelihat adek. Masih mau meluk adek. 

Umi nganterin adek ke makam. Sepanjang jalan Umi ga nangis loh. Umi bolak-balik bilang adek meninggalnya bagus. Senyum dan cepat. Jadi gak apa-apa. Umi kalian tabah banget kan ya. Umi ngelihatin adek diturunin. Lubangnya dalam ya dek. Abi turun buat ngeadzanin adek, suara abi tegas loh dek, ga keputus-putus. Padahal pasti nahan tangis. Nahan sedih ditinggal adek. Gitu Abi naik, Abi langsung nangis karena keingatan belum beliin pancingan yang adek minta. Rencananya abi mau beli di Lampung aja waktu jemput Abang Rafi. Tapi ga sempat. Adek keburu janjian sama Allah. 

Duh kog cepat banget sih Nak. Rasanya belum puas sama adek. 

Bunda mikir, adek bakalan berani ga ya pas dibangunin malaikat nanti. Adek kan takut gelap. Adek bisa ga sendiri di sana. Adek takut ga waktu tau ga ada Abi Umi, Abang Rafi dan Adek Rein? Tapi insyaallah ada malaikat-malaikat baik yang nemenin adek kan ya, yang ngajakin adek main (main minecraft juga di sana?), yang bantuin adek makan, bantuin adek mandi. Insyaallah ada yang jaga ya dek. Insyaallah kuburannya luas dan terang. Insyaalah nanti adek kumpul lagi ya sama abi umi, abang rafi dan adek rein. Sebentar aja nunggunya di sana, kayak nunggu Abi Umi ngantor kan. Baik-baik ya sama malaikatnya jangan galak-galak. 

Doain Abi dan Umi ya dek. Doain mereka kuat. Bunda, Bube, Om Andar, Oma, Opa, dan Ayah agus aja sedihnya gini dek. Apalagi Abi Umi. Doain Bang Rafi juga ya dek. Abang kan dari kecil teman main dan berantemnya itu adek Razan. Sekarang harus main sendiri. Abang bingung dan kesepian tuh Dek ga ada Adek. Doain adek Rein juga ya.. kan yang suka ngajak adek Rein main itu Razan. Sampai adek Rein ngamuk-ngamuk karena ga bisa napas adek ciumin terus. 

Doain kami kuat ya. Kalau Abi, Umi, Abang Rafi, dan Adek Rein kangen banget sama Razan... datang ya sekali-kali ke mimpi mereka.  Bilangin ke Abi Umi kalau selama sama mereka adek senang banget, kalau Abi dan Umi udah ngasih yang terbaik ke adek, kalau waktu kalian udah cukup banyak. Adek bahagia kog selama sama Abi dan Umi. Cuma sekarang Allah minta adek balik, karena Allah kangen sama adek. Allah pemilik adek, kami cuma dititipkan. Dan betapa sayangnya kami sama adek, betapa rasanya waktu kita bersama itu kurang, kalau Allah udah minta, kami harus rela kan Dek. Insyaallah ikhlas.

Ya udah... dadah Adek.  Maaf selama adek hidup kita cuma ketemu sekali-kali. Bunda pikir waktu kita masih lama dek..Bunda pikir bisa lihat kalian dewasa. Jadi anak-anak lelaki ganteng, sok cool, yang kalau dicium sebel. Maaf ya. 
Post a Comment