SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

19 February 2016

Tagged Under:

Kog Bisa?

Share

Baca-baca twitter yang lagi ramai (ga ramai sih.. yang bahas paling seakun dua akun) soal pencabulan remaja oleh artis. Terus ada yang komentar "Lakik gimana bisa dicabuli sih... kan tinggal gebuk aja."

Saya... prihatin. *i love you pak es be ye*

Prinsip saya, kalau kita ga pernah di posisi orang itu kita ga akan tahu gimana rasanya. Ga akan tahu. Kita cuma bisa berasumsi.

Jadi, kalian pernah dicabuli? Pernah dilecehkan sampai tahu "Lu harusnya bisa ngelawan. Lu harusnya ga dicabuli. Lu bisa teriak. Bisa kabur." Sampai bisa komen begitu?

Let me tell you how it is feel.

When it happen, otak lu berhenti bekerja. Lu kaget. Lu ga tahu harus ngapain. Everything move in slow motion. Saat lu sadar lu harus ngelakuin sesuatu, lu harus teriak biar ada yang bantu. Suara lu hilang. Lu berusaha keras ngeluarin suara tapi ga ada yang keluar dari mulut lu. Mungkin sama kayak pas ngeliat hantu atau ngeliat perampok lagi beraksi.

Iya lu kaget. Karena lu ga mengharapkan itu terjadi. Lu ga nyangka orang itu akan berani, akan tega, atau kepikiran buat melecehkan lu.

Lu juga takut. Secara suara ga ada. Otak ga bisa mikir. Dan biasanya pelakunya orang yang lebih powerfull daripada korban. Entah lebih gede, lebih tua, lebih punya jabatan, atau lebih kuat aja. Terus gimana?

Metode orang melawan stres itu cuma dua. Fight or flight.  Lu bisa ngelawan. Atau lari. Mana yang terjadi biasanya karena kebiasaan aja. Insting. Insting itu dilatih. Karena itu anak-anak harus diajarin bela diri. Jadi kalau ada yang macam-macam, instingnya otomatis langsung masuk mode "fight." Badannya langsung gerak untuk melawan, meski otaknya ga bisa mikir. Orang dewasa juga harus berulang kali belajar metode self defense. Dan melatihnya biar badan ga lupa.

Kalau ga? Ya lu cuma bisa kabur serta berharap ga disusul pelaku.

Jadi... kalau ada pencabulan atau pemerkosaan atau pelecehan, ga usahlah nyalahin korban. Entah dia lelaki. Entah dia perempuan. (S)He already in pain Nyai... Yang salah itu pelaku.

Post a Comment