SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

29 February 2016

Tagged Under:

Ngidam Sawo Dulu

Share

Dulu.. waktu hamil Jendral Kancil saya ngidam sawo banget banget. Pengen banget makan sawo. Ini ga biasa... karena saya ga pernah suka sawo. Teksturnya lembek-lembek benyek gitu. Namanya ngidam, yang suka jadi ga suka banget. Yang ga suka jadi suka banget. 

Sayangnya masa itu nyari sawo susah. Saya dan Suami Prohemer sudah keliling kemana-mana tapi ga ketemu. Entah memang lagi ga musim atau kami yang ga tahu harus nyari ke mana.


Akhirnya setelah dicari berhari-hari, kami menemukan penjual buah sawo di pasar kaget Gasibu. Sangking leganya,Tuan Suami langsung beli sekilo dong. Misi menunaikan ngidam istri selesai. Begitu dapat, seingat saya, buahnya ga saya makan sama sekali... antara memang ga suka atau sudah lewat pengennya.

Mengingat susahnya nyari buah sawo saat saya hamil dulu, begitu punya rumah sendiri.. Tuan Suami sengaja menanam pohon sawo di halaman. Alasannya "Biar ga susah kalau kamu kepengen lagi."

Yang mana enggak. Hamil Captain Kid saya ga ngidam sawo. Namun setiap ngelihat buah sawo, Suami selalu cerita gimana dulu susahnya nyariin keinginan saya.

-----------

Yang Tuan Suami ga tahu adalah... 


Sebenarnya saya waktu itu kepengen makan buah kiwi banget banget. Iya.. kiwi. Bukan sawo.

Sebagai pasangan muda yang baru meniti rumah tangga, saya mikir-mikir kalau mau minta dicariin kiwi. Mahal. Hahaha. Masa-masa hamil Jendral Kancil, keuangan kami cukup banget. Cukup buat beli susu hamil yang selalu saya minum ketika cuma bisa makan indomie (karena uang udah abis padahal suami belum gajian). Cukup buat meriksa kandungan ke dokter sekali-sekali aja. Cukup buat beli peralatan bayi, setelah bayinya lahir. Pokoknya cukup. (Kan katanya rejeki ga ada yang kurang.. yang ada cukup dan berlebih.)

Jadi waktu itu rasanya kalau minta dibeliin kiwi yang mahal, saya nambah beban suami. Maka saya berpikir buah apa yang mirip kiwi tapi murah. Muncullah sawo di pikiran saya. Kiwi itu dua biji aja belasan ribu kan ya.. sementara sawo sekilo cuma lima ribuan.


Waktu saya ngasih tau Tuan Suami, baru-baru ini...setelah Jendral Kancil berumur 10 tahun, Tuan Suami cuma bilang..

"Kalau beliin kiwi aja, aku masih sanggup. Nyarinya juga lebih gampang daripada sawo."
Dan setelahnya.. ia membelikan saya buah kiwi. Mungkin biar isterinya ga penasaran. Makasih ya. I know you will grant all my wish. Meski harus bersusah-payah. Buat saya cukuplah yang susah itu ngebeliin kapal pesiar aja. *dikeplak mamah dedeh* Yang lainnya cukup diganti dengan pelukan sampai sesak napas, kecupan di mata, dan kata cinta ribuan kali. oh.. ples ridhonya aja ya Suami. Muahhh!! 
Post a Comment