SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

25 February 2016

Tagged Under: ,

Review: Cerita Segelas Kopi: Lessons from Love, Life, and Loss

Share

Cerita Segelas Kopi: Lessons from Love, Life, and Loss Cerita Segelas Kopi: Lessons from Love, Life, and Loss by Melanie Subono
My rating: 1 of 5 stars

“Gue jarang kesel sama orang, sampai suatu hari, seorang wartawan yang kelar bertanya tentang hidup dan penyakit gue akhirnya menutup wawancara dengan satu pertanyaan yang membuat gue pengen ngamuk …

‘Mbak Mel,  kalo besok mati nih, mau diinget orang sebagai apa, Mbak? Apa yang udah Mbak lakukan selama ini?’

Dan untuk pertama kalinya dalam hidup gue, gue speechless dan kehilangan spontanitas gue menjawab pertanyaan. Dan sejak hari itu juga, dengan cara gue sendiri, gue berjanji akan menjadi orang yang berguna buat siapapun dalam apapun yang gue lakukan, dengan cara apapun yang gue mampu, baik musik maupun tulisan. Baik sebagai orang yang memberi motivasi, maupun kritik. And here I am.”
-------

Buku Cerita Segelas Kopi nya Melanie Subowo ini selesai saya baca kurang dalam sehari. Bukan karena bagus banget, tapi karena pengen cepat selesai dan pindah ke buku lain. Bukunya melelahkan.

Saya tahu banyak blog bagus dan inspiring yang dibukukan. Dan buku ini sepertinya banyak mengambil dari blognya penulis, yang dirasa menggugah. "Seperti" karena saya ga tau alamat blog mbaknya yang mana, beliau punya banyak. Dan yang di blogdetik archievenya (daftar tulisan) ga ada. Ya masa mau ditelusuri satu-satu. Tambah lelah nanti.

Kenapa baca bukunya berasa baca blog aja? Karena alur cerita antar satu bab ke bab lain ga ada, banyak ide yang diulang di beberapa tulisan...berkali-kali, dan terakhir saya kebingungan apa yang ingin disampaikan penulis di setiap artikelnya. Idenya banyak dan ga terarah. Apalagi sepertinya ditulis dalam kondisi emosi. Akhirnya yang seperti saya bilang tadi, membaca buku ini menguras energi. Berasa temenan sama orang yang marah-marah melulu.

Padahal isinya inspiring loh, tentang hak asasi, perempuan, pantang menyerah, cinta indonesia, dan banyak lagi. Seandainya penulis, editor, dan penerbitnya mau menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengatur artikel-artikelnya. Biar ada benang merah, ga terlalu melebar ke mana-mana, dan lebih terarah. Marah-marahnya gak masalah lah kalau memang gaya mbaknya

View all my reviews
Post a Comment