SLIDE1

Like capcai in here all things can be mix, put together, and absolutely delicious. Cause this is not common capcai. This capcai is burned out.

13 June 2017

Tagged Under:

Roti Jamuran

Share

Sewaktu berbuka tadi,  saya baru sadar kalau roti tawar di rumah sudah berjamur. Bulan puasa sih ya,  frekuensi ngemil berkurang, jadi banyak makanan nyisa.  Iya, di rumah ini roti masuk kategori cemilan. 

Sambil membuang roti jamuran ini ke tong sampah,  saya jadi terkenang waktu awal-awal ngekos di Bandung.  Waktu masih ngekost berdua kakak. Waktu di kostan cuma ada satu kasur lipat tipis, jadi setiap malam ribut dulu siapa yang harus tidur di lantai. Waktu masih belajar ngatur uang.  Waktu uang bulanan sudah habis padahal masih tanggal 20-an. Dan waktu nelpon mama papa, saya diminta menunggu jadwal transferan biasa. 

Waktu itu,  berdasarkan hitung-hitungan kakak dan saya, uang kami ga akan cukup buat makan sampai ada transferan dari mama papa.  Mulailah dihitung sehari budgetnya berapa. Budget perhari saya cuma cukup buat beli biskuit 500an satu biji. Itupun sesudah mengeliminasi pos angkot, saya memutuskan jalan kaki sejauh 3km saja.  Lumayan ga perlu mikirin biaya angkot. 

Akhirnya sampai orang tua bisa ngirim uang,  saya harus menyumpal perut dengan biskuit 500perak, setiap hari.  Sebungkus saja.  Kenyang?  Ya enggak lah.

Masih lapar dong.  Banget malah.  Jadilah saya makan sisa roti yang udah jamuran. Untung waktu itu belum dibuang.  Untung juga perutnya kuat.  Ga kenapa-kenapa.  😁

Bulan depannya,  saya mulai ngatur strategi.  Memutuskan berjalan kaki ke sekolah, biar hemat ongkos.  Memutuskan jualan donat di kelas.  Lumayan dari satu kotak donat saya dapat gratis 1 buah donat.  Tiap hari bawa dua kotak.  Jadi pas istriahat pagi dan siang ada yang bisa dikunyah. Lalu buat makan sehari-hari saya ikut catering. 

Berhasil?  Ga.  Menjelang akhir bulan, cateringnya wanprestasi.  Sudah dibayar lunas untuk sebulan,  tapi ia tidak datang lagi.  Meninggalkan kotak-kotak makanan yang tidak diambil-ambil di kostan. Duh!

Saya butuh strategi baru untuk memastikan bulan depan kebutuhan pangan saya selama sebulan terjamin ketersediaannya.  Sayapun mulai mendekati ibu warteg langganan, untuk menitipkan uang makan selama sebulan.

Besaran uang makan yang saya titip cuma cukup buat makan sekali sehari dengan lauk bukan ayam.  Saya cuma bisa makan ayam seminggu sekali.  Strategi ini berhasil, bertahun-tahun saya menitipkan uang ke ibu warteg.  Saya bisa makan setiap hari meski cuma pakai tempe.  Toh nanti hari minggu saya bisa makan ayam. Begitu terus sampai ketemu Tuan Suami. 

Begitu punya pacar,  mulai deh makan malam, makan ayam bakar pinggir jalan,  makan steak javan,  nonton di bioskop,  dll.  Sampai sekarang tuan suami masih suka ngeledekin saya. Katanya kalau ga dipacarin pasti masih makan tempe sekali sehari sampai lulus kuliah 😅.

Kakak saya gimana?  Karena pengeluaran terbesar beliau adalah ongkos damri,  kakak akhirnya memutuskan numpang di rumah gurunya. Rumah ibu guru ini memang dekat sekolah.  Jadi kakak ga perlu bayar ongkos. Tapi malah saya yang ongkosnya nambah karena tiap minggu pergi ke tempat kakak.  Meski ga harus rebutan kasur lagi tiap malam,  tinggal tanpa kakak itu bikin kangen.  Tiap balik ke kostan dan menemukan kamar kosong,  saya sedih.

Saya sedih ga sih dulu kondisinya seperti itu?  Kesel?  Marah?  Ga.  Beneran ga.  Waktu itu sih dinikmatin aja. Kalau dikenang malah bikin ketawa-ketawa.  Sekarang malah berayukur karena jadi bisa belajar ngatur uang. Belanja bulanan di grosir karena lebih murah dari supermarket. Nitip uang ke warung sayur jadi tetap bisa makan ayam sampai akhir bulan. Dan banyak lagi.

Jadi,  bu-ibu dan bapak-bapak di luaran sana.  Kalau tidak bisa memberikan sesuatu buat anaknya,  gak perlu sedih berlarut-larut.  Anak-anak itu pembelajar kog.  Diajak susah ya bisa.  Diajak senang juga bisa. 

Ga sanggup ngasih ikan salmon ke anak?  Ya udah sih bebaskan aja, yang penting ga kelaparan.  Ga bisa mengkursuskan anak ke EF?  Ya gak masalah,  beli buku bahasa inggris bekas apa nonton film downloadan aja.  Ga bisa ikut purwacaraka?  Ga bisa ikut summer course ke luar negeri?  Ga masalah.  Beneran ga masalah.  Didoakan saja.  Doa orang tua itu kan mustajab.  Doakan nanti mereka lancar mikirnya,  bisa jago bahasa inggris,  jago musik,  bisa ke luar negeri dengan usaha mereka sendiri.  Didoakan saja.

Post a Comment